Blogging adalah cara yang bagus untuk mengarahkan lebih banyak pengunjung ke website Anda dan menghasilkan arahan. Pada titik tertentu, Anda mungkin bertanya pada diri sendiri, “Seberapa sering saya harus memposting artikel di blog?” Untuk mencapai hasil yang berkelanjutan, kami menyarankan agar Anda membangun berdasarkan ukuran, tujuan, dan permintaan perusahaan Anda. Dalam posting ini, Anda akan belajar bagaimana menemukan frekuensi posting yang ideal yang akan beresonansi dengan pelanggan dan membantu mengembangkan bisnis Anda.

Mengapa Penting Untuk Memposting Artikel Di Blog Secara Teratur

Mengapa Penting Untuk Memposting Artikel Di Blog Secara Teratur

Blogging membantu mendapatkan pengunjung secara bertahap, itulah sebabnya memposting secara teratur bisa membantu mendukung pertumbuhan ini. Mengikuti jadwal mempunyai beberapa keuntungan nyata yang bisa membantu mencapai tujuan yang berbeda.

Pertama, ini memungkinkan Anda untuk mempertahankan audiens Anda yang tahu kapan harus mengharapkan konten baru.

Kedua, ini membantu merencanakan posting Anda dan mendistribusikan beban kerja secara merata selama sebulan agar tidak berlebihan dan kehabisan tenaga.

Ketiga, mengikuti jadwal memberi Anda ruang dan waktu untuk memperbarui artikel lama (kami juga akan membicarakannya nanti). 

Bagaimana Cara Menemukan Frekuensi Ideal

Frekuensi yang ideal adalah hal yang luas yang dibangun di atas karakteristik bisnis Anda. Misalnya, perusahaan yang lebih kecil sering memposting beberapa kali per minggu, sementara bisnis yang lebih besar mengirimkan konten setiap hari. Saat memutuskan seberapa sering memposting artikel di blog, Anda perlu mempertimbangkan apa yang terbaik untuk perusahaan Anda dan tujuan apa yang ingin Anda capai. 

Baca Juga:
Apa Yang Dimaksud Dengan Limbah Organik Dan Bagaimana Cara Penanganannya?

Goals

Menyadari motivasi Anda membuatnya lebih mudah untuk mengetahui seberapa sering Anda harus memposting di blog. Jadi langkah pertama adalah mengidentifikasi tujuan yang ingin Anda capai dengan blogging. Sebagai contoh, 

  • Menarik pengunjung organik ke website Anda
  • Bangun kesadaran merek
  • Tetapkan diri Anda sebagai otoritas
  • Tingkatkan salah satu marketing channels dengan artikel

Dan kemudian pilih frekuensi posting yang paling sesuai dengan tujuan Anda. Misalnya, jika Anda berusaha untuk meningkatkan pengunjung organik ke website Anda, sangat penting untuk memposting artikel di blog lebih sering, sejauh sumber daya mengizinkan. Kemudian, Anda mungkin juga memerlukan tempat untuk mencari penulis konten untuk menjamin konten Anda sesuai dengan harapan audiens Anda dan mempunyai lebih banyak tangan.

Tujuan umum lainnya adalah membangun kesadaran merek. Sangat penting untuk mendiversifikasi konten Anda daripada hanya sering memposting. Pikirkan semua jenis materi yang bisa membantu menampilkan diri Anda sebagai seorang ahli, seperti infografis bermerek, dan pastikan konten yang Anda bagikan berkualitas tinggi. 

Hubspot merekomendasikan posting berikut tergantung pada tujuan blogging.

Bagian Wordpress Untuk Melihat Menambah Mengedit Dan Menghapus Artikel Postingan Blog Disebut, Cara Memposting Artikel Di Google, Contoh Postingan Blog, Ditulis, Ketika Sudah Siap Untuk Memposting Post Di Blog Kita Maka Kita Memilih, Moz, Posting Artikel Di Blog, Tampilan Pada Blog Yang Berfungsi Untuk Mengubah Dan Memposting Artikel Adalah, Template Blog Adalah | Ditulis.id

Channels

Frekuensi posting juga tergantung pada marketing channels yang Anda gunakan, karena mereka mempunyai audiens yang berbeda dan, akibatnya, harapan. Misalnya, sangat penting untuk sering memposting artikel di blog jika Anda menargetkan media sosial. Umumnya, umur di jejaring sosial (seperti Facebook, Twitter, atau Instagram) tidak lebih dari satu hari. Ini berarti bahwa blog sosial Anda memerlukan pembaruan harian untuk membuat Anda tetap bertahan.

Di sisi lain, untuk mengarahkan pengunjung saat melakukan pencarian, Anda tidak perlu memposting sesering itu. Peringkat tinggi tidak terjadi dalam semalam, ini lebih merupakan proses tambahan, jadi beberapa posting blog per minggu sudah cukup.

Baca Juga:
Ciri Orang Yang Manipulatif: 6 Hal Yang Mereka Lakukan (Dan Cara Menanganinya)

Tuntutan

Strategi content marketing yang efisien selalu dibangun di atas audiens dan kebutuhan serta poin rasa sakit mereka. Itulah mengapa tugas utama Anda adalah menentukan apa yang dicari pembaca Anda dan memastikan saat memposting artikel di blog Anda memenuhi harapan mereka. 

Cobalah untuk mendiversifikasi materi blog Anda dan lihat jenis posting apa yang paling cocok untuk audiens Anda. Bisa berupa postingan promo, infografis, video tutorial, potongan berita, long reads, dan lain sebagainya. Ini juga akan membantu jika Anda bertanya-tanya, “ Berapa lama seharusnya posting blog saya ?” Cobalah berbagai opsi dan temukan solusi optimal.

Waktu Dan Tenaga Kerja

Ketika Anda telah mengidentifikasi berapa banyak posting blog per minggu yang Anda butuhkan, sesuaikan dengan sumber daya waktu dan tenaga kerja yang tersedia. Sangat penting untuk menyebarkan beban kerja secara merata selama sebulan dan mengurus semuanya.

Jika Anda bekerja dalam satu tim, pertimbangkan untuk menulis beberapa bacaan panjang per bulan yang menyajikan pertimbangan mendalam tentang masalah ini, membantu membangun otoritas dan ramah SEO. Dedikasikan waktu yang tersisa untuk menulis berita dan posting singkat, menyoroti manfaat produk dan sejenisnya. Jika Anda mempunyai lebih banyak orang di dalamnya, berkomitmenlah untuk memposting di blog seminggu sekali, lebih disukai, banyak membaca, dan menerbitkan beberapa posting yang lebih kecil di antaranya untuk menunjukkan kepada Google bahwa Anda aktif.

Sangat penting tidak hanya untuk mempunyai tenaga yang cukup untuk menulis postingan artikel, tetapi juga untuk mengonversi prospek. Jika Anda bekerja sendiri, alokasikan waktu untuk membangun milis, kirim buletin, dan tetap berhubungan dengan pelanggan dengan cara lain. Jika memungkinkan, tetapkan tugas ini kepada karyawan tertentu yang akan menangani semua prospek.

Baca Juga:
Perbedaan Pemimpin Dan Manajer Menurut Para Ahli

Praktik Terbaik Untuk Blogging Secara Teratur

Blogging yang teratur secara strategis mempunyai manfaatnya untuk peringkat website Anda dan promosi merek Anda. Kami telah mengumpulkan beberapa tips tentang cara membuat praktik blogging Anda teratur, tetapi tidak dengan mengorbankan kualitas.

Semakin Banyak Memposting Artikel Di Blog, Maka Semakin Banyak Pengunjung

Aturan praktisnya adalah semakin banyak memposting artikel di blog, semakin banyak pengunjung yang Anda peroleh. Namun, ini adalah proses jangka panjang yang akan memakan waktu satu tahun atau lebih sebelum Anda bisa menilai kinerjanya. 

Apakah ada milestone yang ingin dicapai? Menurut sebuah penelitian, untuk melihat perbedaan trafik blog yang nyata, Anda perlu memposting artikel di blog antara 11 hingga 15 posting sebulannya, seperti yang Anda lihat pada grafik di bawah ini. 

Bagian Wordpress Untuk Melihat Menambah Mengedit Dan Menghapus Artikel Postingan Blog Disebut, Cara Memposting Artikel Di Google, Contoh Postingan Blog, Ditulis, Ketika Sudah Siap Untuk Memposting Post Di Blog Kita Maka Kita Memilih, Moz, Posting Artikel Di Blog, Tampilan Pada Blog Yang Berfungsi Untuk Mengubah Dan Memposting Artikel Adalah, Template Blog Adalah | Ditulis.id

Penelitian lain menunjukkan bahwa Anda perlu memposting 55 hingga 70 artikel sesegera mungkin untuk mulai mendapatkan pengunjung yang signifikan. Jumlah seperti itu memungkinkan Google untuk melihat situs Anda dengan baik dan memberi peringkat lebih tinggi.

Terakhir, ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa blog yang menerbitkan konten setiap minggu dua setengah kali lebih mungkin untuk melihat peningkatan pengunjung dibandingkan dengan kompetisi.

Jangan Mengarahkan Pengunjung Dengan Mengorbankan Engagement

Meskipun menggoda untuk memilih kuantitas daripada kualitas, konten seperti itu tidak akan membuat pengunjung bertahan lama di situs Anda, sehingga menghasilkan tingkat engagement yang rendah. Misalnya, Anda akan mempunyai ribuan tampilan tetapi hanya sedikit yang membagikan, menyukai, dan berkomentar. 

Mengapa sebenarnya itu praktik yang buruk? Anda bisa mendapatkan pengunjung yang besar tetapi prospek seperti itu akan sulit diubah menjadi pelanggan. Engagement mereka yang rendah dan rasio pentalan yang tinggi akan menunjukkan kepada Google bahwa pos tersebut tidak benar-benar memberikan nilai dan tidak layak mendapat peringkat tinggi. 

Baca Juga:
Bagaimana Cara Meningkatkan Kualitas Hidup? Mulailah Dengan 14 Tips Bermanfaat Ini

Para ahli dari tim Moz mengatakan frekuensi yang lebih tinggi adalah khayalan jika Anda tidak mempertimbangkan faktor penting lainnya seperti nilai posting Anda untuk pengguna, fitur niche Anda, menyelaraskan tujuan dengan jadwal, konsisten dan sebagainya. 

Pilih Waktu Terbaik Untuk Memposting Artikel Di Blog

Memilih waktu terbaik untuk memposting artikel di blog sama pentingnya dengan menetapkan frekuensi. Waktu tersebut akan sangat bergantung pada audiens Anda dan geolokasinya serta channels yang Anda gunakan untuk promosi. 

Misalnya, ketika memilih waktu terbaik untuk mengirim buletin, pertimbangkan jangka waktu ketika pelanggan cenderung membuka kotak surat mereka, seperti jam 10 pagi, jam 2 siang, dan jam 8 malam Hari apa yang paling baik untuk update memposting artikel di blog? Sekali lagi, ikuti saran ahli dan hubungi Senin hingga Rabu, karena ini adalah hari-hari dengan tarif terbuka yangtinggi.

Untuk menemukan waktu posting yang tepat di media sosial, coba pikirkan saat-saat audiens Anda akan online dan mencari pengalih perhatian atau berkomunikasi dengan teman. Bisa waktu makan siang, rehat kopi, pulang pergi kerja (pagi dan sore), dan sebagainya. 

Perbarui Atau Gunakan Kembali Konten Lama

Selain menulis artikel baru, luangkan waktu untuk mengupdate konten yang sudah ada. Pertama, ini akan memastikan bahwa situs selalu hanya mempunyai data yang relevan dan terbaru. Kedua, pembaruan mendorong lebih banyak pengunjung dan menunjukkan kepada mesin pencari bahwa Anda aktif. Misalnya, Hubspot mendedikasikan banyak waktu untuk memperbarui artikel lama, karena menghasilkan 70% dari pengunjung blog

Demikian juga, Anda juga bisa menemukan konten terpopuler dan membagikannya kembali, di media sosial atau di channels lain. Kuncinya adalah menemukan keseimbangan yang masuk akal antara memproduksi konten baru dan memperbarui konten lama.

Baca Juga:
Apa Yang Dimaksud Dengan Energi Alternatif? 7 Jenis Sumber Energi Alternatif Yang Bisa Digunakan Saat Ini

Seberapa Sering Memposting Artikel Di Blog

Pengunjung dan tingkat engagement website Anda sangat dipengaruhi oleh frekuensi memposting artikel di blog Anda. Namun, kualitas dan keunikan didahulukan dan jadwal posting yang disiapkan secara menyeluruh bisa membantu mempromosikan blog Anda dengan sukses dan menarik audiens baru. Ini juga bisa membantu Anda melampaui pesaing, jika Anda berhasil memposting artikel di blog lebih sering daripada mereka. Dengan demikian, jadwal yang tepat bisa sangat membantu mencapai banyak tujuan dan secara alami mengembangkan bisnis Anda.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here