Kemampuan berpikir analitis dibutuhkan di banyak industri dan terdaftar sebagai persyaratan dalam banyak deskripsi pekerjaan. Pemikiran analitis bisa membantu Anda menyelidiki masalah yang kompleks, membuat keputusan, dan mengembangkan solusi—dan kemungkinan besar Anda sudah mempunyai banyak kemampuan berpikir analitis yang dihargai oleh pemberi kerja. Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi definisi pemikiran analitis, bagaimana mengidentifikasi kemampuan mana yang Anda miliki dan bagaimana menyoroti kualitas ini selama proses perekrutan.

Apa Itu Kemampuan Berpikir Analitis?

Apa Itu Kemampuan Berpikir Analitis?

Kemampuan sifat dan kemampuan yang memungkinkan Anda untuk mengamati, meneliti, dan menafsirkan suatu subjek untuk mengembangkan ide dan solusi yang kompleks. Anda bisa menerapkan pemikiran analitis di hampir setiap situasi, seperti mengembangkan atau meningkatkan program atau produk, masalah relasional, proses, mengidentifikasi audiens dan kebutuhan klien, dan banyak lagi. Menganalisis suatu subjek berarti Anda telah mengembangkan pemahaman mendalam tentangnya dan mampu berbicara dengannya dengan tingkat keahlian tertentu.

Kebanyakan pemikiran analitis membutuhkan trial and error. Mereka yang mempunyai kemampuan berpikir analitis yang kuat seringkali mampu menganalisis situasi, topik, atau masalah dengan cepat, dan sering bekerja dengan baik dalam pengaturan tim untuk mencapai tujuan.

Proses Berpikir Analitis

Proses penerapan kemampuan berpikir analitis Anda biasanya melibatkan beberapa langkah, termasuk:

1. Mengidentifikasi topik, masalah atau masalah

2. Mengumpulkan informasi melalui pengujian dan observasi

3. Mengembangkan solusi atau memperdalam pemahaman Anda tentang topik

4. Menguji solusi atau ide baru berdasarkan tentang apa yang telah Anda pelajari

Baca Juga:
Bagaimana Cara Menumbuhkan Rasa Empati Tempat Kerja

5. Pasca-analisis, atau meninjau solusi apa yang berhasil, untuk menilai dan menerapkan pengetahuan baru Anda

Elemen kunci untuk kemampuan untuk dengan cepat mengidentifikasi hubungan sebab dan akibat. Ini berarti memahami apa yang mungkin terjadi selama proses pemecahan masalah, misalnya, dan memeriksa bagaimana ide-ide baru berhubungan dengan topik asli.

Mengapa Kemampuan Berpikir Analitis Itu Penting?

Mengapa Kemampuan Berpikir Analitis Itu Penting | Ditulis.id

Kemampuan berpikir analitis penting karena memungkinkan Anda menemukan solusi untuk masalah umum dan membuat keputusan berdasarkan informasi tentang tindakan mana yang harus diambil selanjutnya. Memahami masalah dan menganalisis situasi untuk solusi yang layak adalah kemampuan utama di setiap posisi di setiap tingkat. Mengembangkan kemampuan ini bisa meningkatkan pekerjaan Anda, membantu Anda mencapai tujuan perusahaan dan pada akhirnya mendukung tujuan karir pribadi Anda.

Menggunakan kemampuan berpikir analitis dalam pekerjaan sehari-hari Anda menunjukkan bahwa Anda adalah seorang pemikir yang andal dan pragmatis, mampu mendasarkan keputusan Anda pada data yang bermakna. Misalnya, Anda mempunyai waktu terbatas untuk bekerja setiap hari. Memutuskan bagaimana menghabiskan waktu Anda dengan cara yang akan memberi dampak bagi bisnis Anda bisa dengan cepat menjadikan Anda anggota tim yang berharga dan sangat diperlukan. Anda bisa menggunakan kemampuan berpikir analitis Anda untuk menentukan tugas mana yang akan membantu Anda membuat kemajuan paling besar menuju tujuan Anda.

Jika Anda mencari peran khusus untuk analitik seperti analis data atau analis lab, Anda harus membangun kemampuan berpikir analitis khusus untuk industri Anda. Meskipun soft skill, pekerjaan analis juga mengharuskan Anda mempunyai hard skill khusus yang berhubungan dengan posisi tersebut. Ini juga berlaku untuk peran dengan pengetahuan teknis yang diperlukan seperti keperawatan, teknik, atau riset ilmiah.

Banyak pekerjaan lain—termasuk pemrograman komputer, arsitektur, pengajaran, dan layanan pelanggan—biasanya memerlukan penggunaan kemampuan berpikir analitis.

Baca Juga:
10 Cara Meningkatkan Kemampuan Komunikasi Untuk Menunjang Karir

Daftar Kemampuan Berpikir Analitis Dan Contohnya

Daftar Kemampuan Berpikir Analitis Dan Contohnya | Ditulis.id

Ada beberapa kemampuan berpikir analitis yang mungkin Anda anggap berharga untuk dimasukkan ke dalam resume Anda. Berikut adalah beberapa contoh:

1. Berpikir Kritis

Kemampuan berpikir kritis diperlukan dalam setiap pekerjaan di setiap level—mulai dari rekanan dan kontributor individu hingga CEO dan pengusaha. Kemampuan berpikir kritis memberikan kemampuan untuk mempertanyakan ide, pernyataan, atau pendapat yang ada di hadapan Anda. Misalnya, jika Anda diberi tahu bahwa tugas tertentu tidak bisa dilakukan atau tujuan tertentu tidak bisa dicapai, kemampuan berpikir kritis mengharuskan Anda mengajukan pertanyaan yang lebih dalam sehingga Anda bisa memahami akar masalahnya:

  • Mengapa itu tidak bisa dilakukan?
  • Akankah waktu, uang, tenaga atau keahlian akan memungkinkan kita untuk memecahkan masalah?
  • Akankah berinvestasi dalam memecahkan masalah sepadan dengan imbalannya?
  • Apa yang mungkin kita gunakan untuk menghabiskan waktu kita alih-alih menyelesaikan masalah ini, dan apa hasil dari berinvestasi di sana?

Pemikir kritis juga mampu mengidentifikasi semua aspek masalah dan memahami mengapa masalah itu ada. Mereka meluangkan waktu untuk memahami masalah sepenuhnya untuk mengembangkan solusi yang bisa diterapkan.

2. Analisis Data Dan Informasi

Analisis data dan informasi adalah salah satu bagian utama dari pemikiran analitis. Setelah masalah diidentifikasi, penting untuk mengetahui cara meninjau dan menganalisis data atau informasi yang penting untuk memecahkan masalah. Mengumpulkan data yang tepat merupakan bagian integral dari kemampuan untuk akhirnya menerapkan kemampuan berpikir analitis. Untuk memulai dengan data yang benar, penting bagi Anda untuk mengetahui terlebih dahulu pertanyaan yang tepat untuk diajukan.

3. Riset

Riset merupakan bagian integral dari proses berpikir analitis. Setelah masalah diidentifikasi, penting untuk melakukan riset untuk mencari solusi. Riset bisa sesederhana meminta rekan kerja atau manajer yang mungkin mempunyai lebih banyak pengetahuan tentang masalah tersebut, hingga melakukan pencarian online yang lebih ekstensif melalui sumber resmi. Bagian dari proses riset juga melibatkan mengetahui informasi apa yang berharga atau penting untuk memecahkan masalah.

Baca Juga:
Kompetensi Kepemimpinan Paling Penting, Menurut Pemimpin di Seluruh Dunia

4. Komunikasi

Sangat penting untuk selalu berkomunikasi dengan pemangku kepentingan saat mengidentifikasi masalah, mengembangkan solusi, melakukan riset dan mendiskusikan hasil. Setelah masalah atau solusi diidentifikasi, mengomunikasikannya kepada individu, tim, atau perusahaan sangat penting untuk mencapai tujuan akhir. Mentransfer informasi ini dengan jelas dan menyeluruh adalah kemampuan kunci dalam proses berpikir analitis.

5. Pemecahan Masalah

Setelah masalah, situasi atau area perbaikan diidentifikasi dan riset selesai, penting untuk memecahkan solusi. Anda akan menggunakan kemampuan berpikir analitis untuk menyortir dan mengatur data yang ditemukan selama fase riset untuk menemukan solusi yang masuk akal dan efektif dengan kemampuan memecahkan masalah.

Bagaimana Cara Meningkatkan Kemampuan Berpikir Analitis Anda

Meningkatkan kemampuan berpikir analitis Anda bisa membantu Anda mencapai berbagai tujuan karir. Menyoroti kemampuan berpikir analitis Anda di resume Anda dan selama interview Anda juga bisa membantu Anda menonjol sebagai kandidat dalam proses perekrutan saat melamar pekerjaan.

Untuk meningkatkan kemampuan berpikir analitis Anda, pertimbangkan untuk mengambil beberapa langkah berikut:

  • Mengambil peran kepemimpinan yang membutuhkan penggunaan kemampuan berpikir analitis kritis.
  • Latih kemampuan berpikir analitis utama dalam peran Anda saat ini.
  • Ambil kelas yang menekankan penggunaan kemampuan berpikir analitis.
  • Berpartisipasi dalam kegiatan yang membutuhkan penggunaan kemampuan berpikir analitis seperti olahraga tim, permainan, atau membaca.
  • Carilah saran atau bimbingan dari para profesional di bidang Anda atau industri yang Anda inginkan.
  • Lakukan riset tentang praktik terbaik untuk industri Anda.
  • Tingkatkan pengetahuan materi pelajaran Anda, yang penting untuk pemecahan masalah yang lebih cepat.

Luangkan waktu untuk mempertimbangkan kemampuan berpikir analitis mana yang Anda miliki dan di mana Anda mempunyai ruang untuk perbaikan. Tuliskan waktu tertentu ketika Anda telah menggunakan kemampuan berpikir analitis untuk meningkatkan sesuatu atau memecahkan masalah apakah itu di tempat kerja, dalam posisi sukarelawan atau di sekolah.

Baca Juga:
Bagaimana Cara Menarik Karyawan Generasi Z Ke Bisnis Anda

Cara Menampilkan Kemampuan Berpikir Analitis Anda

Setelah Anda mempunyai pemahaman yang baik tentang kemampuan berpikir analitis Anda saat ini, masukkan ke dalam proses lamaran kerja termasuk resume dan jawaban interview Anda.

Di Resume Anda

Ada tiga tempat di resume Anda di mana Anda bisa memasukkan kemampuan berpikir analitis termasuk ringkasan atau tujuan Anda, sejarah profesional dan bagian kemampuan.

Misalnya, Anda bisa menulis bagian ringkasan yang menyebutkan bagaimana Anda menggunakan kemampuan berpikir analitis:

Ringkasan

Seorang asisten perawat yang berpengalaman dan penuh perhatian dengan kemampuan yang terbukti untuk mengidentifikasi dan memecahkan kebutuhan pasien dengan cepat dan efisien.

Di bagian riwayat kerja profesional Anda, Anda bisa memasukkan kemampuan berpikir analitis dalam pencapaian tertentu dalam pekerjaan:

Asisten Perawat Sejarah Profesional, Jefferson Medical Center

September 2014–Sekarang

  • Ditawarkan perawatan pasien lini pertama
  • Meneliti obat yang tepat per pasien untuk menghindari komplikasi medis
  • Ditawarkan setelah jam kerja dan perawatan darurat sesuai kebutuhan

Anda juga harus memasukkan kemampuan berpikir analitis utama sebagai bagian dari bagian kemampuan Anda:

Kemampuan

Kemampuan akuntansi: CNA, bersertifikat CPR, Pengetahuan tentang obat resep umum, Pengetahuan tentang HIPAA, Pemecah masalah yang cepat dan efisien, Komunikator aktif

Dalam Surat Lamaranmu

Anda surat lamaran adalah tempat yang tepat untuk menguraikan kemampuan analisis Anda. Setelah meninjau deskripsi pekerjaan, pilih cerita spesifik yang bisa Anda ceritakan tentang saat Anda menggunakan kemampuan berpikir analitis yang relevan dengan pemberi kerja. Hubungkan kembali cerita Anda dengan pekerjaan tersebut dan mengapa hal itu membuat Anda menjadi kandidat kuat untuk posisi tersebut. Anda juga harus menggunakan angka jika memungkinkan untuk membuktikan pengaruh Anda.

Dalam Interview Kerja

Sebelum interview Anda, selalu ada baiknya untuk mempersiapkan jawaban atas pertanyaan interview yang sering diajukan.

Baca Juga:
Teori Dan Gaya Kepemimpinan (Leadership)

Anda juga harus bersiap untuk menjawab kemampuan yang mungkin diminta pemberi kerja secara khusus untuk menilai kemampuan berpikir analitis Anda yang berkaitan dengan pekerjaan itu. Berikut adalah beberapa contoh pertanyaan interview kemampuan berpikir analitis umum:

  • Jelaskan saat Anda diberi masalah tanpa banyak informasi. Bagaimana Anda menangani situasi ini?
  • Bagaimana Anda menggunakan informasi untuk membuat keputusan?
  • Jelaskan proses pemecahan masalah Anda.
  • Bagaimana Anda memutuskan bagaimana memprioritaskan waktu Anda?
  • Beri tahu saya tentang metrik mana yang paling berguna bagi Anda dalam peran ini.
  • Ceritakan tentang saat Anda menganalisis kinerja suatu program.
  • Apa pendekatan Anda untuk menguji ide-ide baru?

Selama interview kerja, Anda harus memberikan tanggapan terperinci tentang bagaimana Anda menggunakan kemampuan berpikir analitis Anda di masa lalu dan bagaimana hal itu meningkatkan atau memecahkan masalah untuk pemberi kerja sebelumnya. Anda mungkin juga bisa menunjukkan kemampuan berpikir analitis Anda melalui penilaian pra-kerja yang digunakan beberapa pemberi kerja untuk menyaring kandidat. Ini lebih umum dalam peran teknis seperti analis data atau pengembang.

Pada Pekerjaan

Setelah Anda mendapatkan tawaran dan mulai bekerja, Anda bisa mulai menggunakan dan meningkatkan kemampuan berpikir analitis Anda di tempat kerja. Tawarkan untuk membantu memecahkan masalah ketika mereka muncul dan proaktif dalam mengidentifikasi masalah dan solusi. Anda juga bisa menjadi sukarelawan untuk tugas tim atau individu yang memberi Anda kesempatan untuk menunjukkan kemampuan berpikir analitis yang Anda miliki atau yang telah Anda kembangkan.

Setiap industri membutuhkan pemikir analitis yang bisa mengidentifikasi masalah, mengevaluasi masalah tersebut, dan mengembangkan solusi. Sebelum melamar pekerjaan, identifikasi kekuatan analitis Anda dan soroti selama proses lamaran. Kemudian, bekerja untuk memperbaiki kemampuan berpikir analitis Anda dan mengembangkan yang baru saat Anda tumbuh dalam karir Anda.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here