Apakah kamu memerlukan bantuan untuk menulis draf pertama? Saya pernah menulis draf pertama bab buku yang berbau sangat buruk, saya harus membuka jendela kantor saat membacanya.

Untunglah draf pertamaku hanya untukku, dan milikmu juga seharusnya.

“Ketika saya menulis, saya merasa seperti seorang pria tanpa lengan, tanpa kaki dengan krayon di mulutnya.”

Kurt Vonnegut

Saat kamu duduk untuk menulis draf pertama, kamu mungkin kurang atau merasa tidak bersemangat dengan apa yang akan kamu lakukan.

Hari ini, kamu sendiri yang bergulat dengan ide dan cerita kamu, dan jika kamu menyematkan satu halaman ke halaman atau jika penundaan menjepit kamu ke kursi, tidak ada yang perlu tahu.

Kebanyakan penulis, bahkan yang sukses, tidak menulis draf pertama yang bagus. Mereka lebih peduli untuk mengeluarkan kata-kata dari kepala mereka dan masuk ke halaman kosong. Mereka tahu bahwa mereka bisa memperbaiki tulisan mereka nanti selama penulisan ulang berikutnya atau selama proses pengeditan.

kamu mungkin merasa seperti sedang menulis dengan krayon di mulut kamu, dan tidak apa-apa.

Kebanyakan penulis sukses jarang mengalami inspirasi putih-panas dan prosa sempurna saat mengerjakan draf pertama buku mereka.

Bukannya ada jiwa yang teguh yang menempel pada naskah mereka, satu kalimat pada satu waktu, melihat jumlah kata atau jam mereka dan sambil berpikir, “Itu akan dilakukan untuk saat ini. Aku hampir sampai. Aku bisa memperbaikinya nanti.”

Cara Menulis Draf Pertama: Kerjakan Setiap Hari… Sampai Selesai

Cara Menulis Draf Pertama: Kerjakan Setiap Hari… Sampai Selesai

Penulis Inggris abad ke-19 Anthony Trollope menghasilkan 47 novel yang menakjubkan selama karirnya, dan dia menerbitkan dua lusin novel ini saat bekerja di Kantor Pos Umum.

Picture Of Anthony Trollope | Ditulis.id

Trollope berkata tentang menulis setiap hari:

Semua orang yang saya pikir telah hidup sebagai sastrawan, bekerja setiap hari sebagai buruh sastra, akan setuju dengan saya bahwa tiga jam sehari akan menghasilkan sebanyak yang seharusnya oleh seorang pria.

Jika Trollope menyelesaikan sebuah novel selama sesi menulis tiga jamnya, dia mengeluarkan selembar kertas kosong dan mulai menulis draf novel baru. Anthony tidak rentan terhadap kecemasan dan penundaan tentang keahliannya.

Penulis sukses seperti Trollope duduk di depan halaman kosong hampir setiap hari, tidak hanya di akhir pekan atau saat inspirasi datang.

Mereka melakukan pekerjaan tersebut karena menulis adalah pekerjaan mereka dan bukan sekedar hobi. Mereka menulis draf pertama yang lebih buruk daripada amatir… dan mereka mempelajari apa yang berhasil dan apa yang tidak.

Sekarang, saya bukan Anthony Trollope, tapi inilah alur kerja kreatif yang saya gunakan untuk memotong draf pertama yang mengintimidasi untuk buku non-fiksi.

  • Saya pergi ke ruangan yang tenang, kantor, perpustakaan atau kedai kopi.
  • Tergantung di mana saya berada, saya menyeduh/memesan secangkir kopi.
  • Saya memutuskan komputer saya dari internet.
  • Saya meletakkan ponsel saya dalam mode pesawat.
  • Saya membuka Scrivener.
  • Saya menyusun garis besar untuk bab yang dimaksud.
  • Saya mengatur timer selama 30 menit.
  • Saya menulis, menjaga jari-jari saya bergerak dan menghindari berhenti untuk mengedit sendiri (ini lebih sulit daripada kedengarannya).
  • Ketika bel berbunyi, saya berdiri dan beristirahat selama dua menit.
  • Setelah istirahat ini, saya meninjau garis besar dan catatan saya.
  • Saya ulangi dua sampai empat kali sampai saya mencapai hitungan kata hari itu.

Ketika kamu muncul di depan halaman kosong untuk menulis draf pertama, lupakan pencapaian dan kegagalan masa lalu kamu. Kamu mungkin telah menulis seratus, seribu, atau bahkan sepuluh ribu kata kemarin. Atau mungkin kamu tidak menulis sama sekali.

Hari ini, kamu hanya perlu menulis draf pertama yang buruk… karena tidak ada draf pertama yang bagus. Tugas draf pertama hanya ada.

kamu bisa memperbaiki semua kesalahan yang berantakan itu, mengeluarkan apa yang tidak berfungsi, dan memasukkan apa yang dibutuhkan selama draf kedua, ketiga, dan keempat.

Bagaimana Kamu Memulai Draf Pertama Yang Kasar?

Saya sarankan untuk tidak memulai draf pertama kamu di halaman satu.

Inilah alasannya:

Banyak penulis profesional yang sepertinya mempunyai kekuatan super (Trollope, aku melihatmu).

Ketika mereka duduk untuk menulis, mereka menumpuk bab demi bab dari buku mereka dan memecahkan hitungan kata setiap hari, sesuatu yang hanya bisa diimpikan oleh kita manusia biasa.

Jadi, apakah para profesional ini mempunyai kekuatan super penulisan buku yang misterius? Apakah laba-laba radioaktif menggigit mereka saat mereka membolak-balik halaman terakhir War and Peace yang berdebu ?

Nah, jika kamu menekan penulis profesional cukup lama, mereka akan memberitahu kamu bahwa menulis awal draf pertama adalah bagian tersulit.

Pengantar buku non-fiksi, atau bahkan awal bab, menjelaskan atau mengatur apa yang akan terjadi. Tapi bagaimana kamu bisa menulis pendahuluan jika kamu tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya?

Demikian pula, kesimpulan membungkus apa yang baru saja mereka katakan, tetapi bagaimana kamu bisa menulisnya jika kamu tidak tahu apa yang baru saja kamu katakan!

Apakah kamu seorang plotter atau celana, itu adalah teka-teki membingungkan yang terasa langsung dari The Matrix.

Sebagian besar penulis profesional tidak terlalu peduli dengan teka-teki, tidak ketika mereka mempunyai tenggat waktu, anak-anak untuk diberi makan, dan kucing yang kelebihan berat badan untuk manikur.

Sebaliknya, mereka meletakkan catatan dan garis besar mereka (jika mereka mempunyainya), dan mereka mencari cara mudah untuk membuat draf pertama mereka. Kemudian, mereka sering memulai di tengah-tengah buku mereka dan menulis ke depan…atau ke belakang.

Menulis Tips Draf Pertama Kamu

Membuka di tengah-tengah buku kamu akan membantu kamu mendapatkan momentum lebih cepat. Kamu bisa:

  • Mulailah menulis dari bab lima atau 25, atau dari mana saja yang menginspirasi kamu.
  • Mulailah menulis dengan mengatakan sesuatu seperti, “Kalau begitu, saya ada…”
  • Mulailah di tengah kalimat, paragraf, atau ide.
  • Tulis sedekat mungkin dengan akhir tanpa membuat diri kamu bingung.
  • Tulis tentang pendapat kamu tentang beberapa penelitian atau temuan untuk buku kamu.
  • Tulis wawancara yang kamu selesaikan untuk buku kamu.
  • Tulis tentang masalah yang kamu atau pembaca kamu alami yang berhubungan dengan buku kamu.

(Tulis hingga Selesai juga memberikan beberapa tips bermanfaat untuk menulis draf pertama yang berantakan itu )

Kerjakan draf pertama kamu paragraf demi paragraf, halaman demi halaman, dan secangkir kopi demi secangkir kopi.

‘Saya Masih Tidak Bisa Memulai!’

Pernahkah kamu melihat halaman kosong dan merasa sulit untuk memulai? Nah, Ernest Hemingway yang mengatakan:

“Tidak ada yang perlu . Yang kamu lakukan hanyalah duduk di depan mesin tik dan berdarah. ”

Tidak heran banyak penulis baru berjuang ketika mereka mulai duduk di depan halaman kosong secara teratur.

Cobalah menulis baris pertama yang bagus oleh penulis lain dan bekerja dari sana. Seperti halnya prompt penulisan yang bagus, itu membuat tangan kamu bergerak dan kata-kata ke halaman.

Berikut adalah beberapa favorit saya:

  • ‘Rasanya seperti…’
  • ‘Aku ingat ketika…’
  • ‘Saya belajar bahwa…’
  • ‘Saya membuat kesalahan besar dengan…’
  • ‘Di meja saya, saya bisa melihat…’
  • ‘Aku ingat ketika…’
  • ‘Biar ku tebak…’

Saya merekomendasikan membangun perpustakaan pribadi untuk menulis petunjuk yang bekerja untuk kamu dari waktu ke waktu. 

kamu bisa mendapatkan petunjuk ini di buku yang kamu suka baca, artikel yang kamu sukai, dan bahkan dari halaman pertama buku klasik. Pilih satu dan terus menulis!

Di sisi lain, jika kamu menulis esai untuk pertama kalinya, tentukan prioritas kamu.

Penulis yang produktif tahu betapa pentingnya untuk mulai menulis dengan cepat. Jadi mereka bersikap mudah pada diri mereka sendiri.

Ernest Hemingway terkenal berhenti menulis di tengah kalimat sehingga dia tahu persis di mana harus melanjutkan keesokan harinya.

Penulis terlaris Amerika Henry Miller juga sangat percaya pada berhenti sebelum dia kehabisan ide. Dia berkata:

“Saya tidak percaya menguras reservoir, kamu mengerti? Saya percaya untuk bangkit dari mesin tik, menjauh darinya, sementara saya masih mempunyai banyak hal untuk dikatakan.”

Ketika kamu melakukan ini, otak bawah sadar kamu akan terus bekerja pada konsep pertama kamu saat kamu sedang tidur, bekerja atau mandi. Ketika kamu duduk untuk menulis keesokan harinya, kamu akan merasa lebih mudah untuk melanjutkan dari bagian yang kamu tinggalkan sebelumnya.

Apa Yang Diharapkan Dari Draf Pertama Kamu

Jika kamu ingin mempelajari cara menulis draf pertama, saya ingin kamu menurunkan standarnya.

Banyak penulis menyebut pass pertama mereka sebagai draft kasar atau bahkan draft muntahan. Jadi, jangan berhenti mengedit diri sendiri, meluruskan kalimat, atau melihat apakah yang kamu tulis terdengar masuk akal.

Jika kamu mulai memperbaiki draf kamu, kamu akan melibatkan bagian lain dari otak kamu, bagian yang dimiliki oleh editor batin kamu.

Editor kamu mempunyai tempat dalam proses penulisan tetapi tidak ketika kamu mencoba mencapai jumlah kata target. Dia akan ingin menyensor pekerjaan kamu dan tidak akan peduli bahwa kamu mencoba untuk mencapai jumlah kata pada akhir sesi menulis kamu.

Jadi harapkan apostrof yang salah tempat. Menjadi teman dengan pengubah menjuntai. Undang karakter usang itu untuk makan malam.

Jangan kaget ketika salah ketik keluar dan ketika beberapa ide begitu klise sehingga membuat Days of Our Lives terlihat seperti Hamlet.

Draf pertama kamu berfungsi sebagai sarana untuk memasukkan ide-ide kreatif ke halaman. Dibutuhkan banyak revisi untuk mengubah draf pertama menjadi sesuatu yang bisa kamu terbitkan, dan kamu akan melakukan semua itu nanti.

Berapa Lama Draf Pertama Yang Baik?

Draf pertama sepanjang yang dibutuhkan.

Sebagai aturan praktis, buku non-fiksi pendek biasanya sekitar 20.000 kata, sedangkan buku non-fiksi yang lebih tradisional beratnya sekitar 60.000 kata. Jadi:

  • Jika kamu menulis 1.000 kata dari draf pertama kamu sehari, kamu akan menghasilkan 6.000 kata seminggu dan masih bisa mengambil cuti pada hari Minggu.
  • Jika kamu menulis 6.000 kata seminggu, kamu akan mempunyai draf yang selesai antara empat dan 10 minggu, tergantung pada panjang buku kamu.
  • Jika kamu menulis 6.000 kata seminggu selama setahun, kamu akan menghasilkan lebih dari 300.000 kata, yang jauh lebih panjang daripada kebanyakan buku non-fiksi populer.

Oke, kamu tidak akan bisa menggunakan banyak dari 300.000 kata kamu… tapi ada emas di sana. Kamu akan menemukannya ketika kamu menyaring kata-kata, ide, dan cerita kamu selama proses pengeditan.

Ingat, tujuan kamu adalah menyelesaikan penulisan draf pertama kamu sehingga kamu mempunyai sesuatu untuk ditulis ulang dan diedit. Hindari perfeksionisme dengan cara apa pun karena kamu tidak bisa menghasilkan uang atau menemukan pembaca dengan sesuatu yang tidak pernah kamu terbitkan.

Menulis Ulang Draf Pertama Kamu

Rasa sakit dari draf pertama diterjemahkan menjadi kegembiraan menulis ulang sebagai draf kedua, ketiga atau keempat.

Saat mengerjakan draf kedua atau draf ketiga, kamu bisa mengumpulkan lebih banyak orang di sekitar tulisan kamu dan memperbaiki kesalahan yang berantakan itu. Kamu bisa meminta anggota keluarga, teman, editor, dan bahkan pembaca pertama yang tidak curiga.

Bergantung pada genre dan tingkat keahlian kamu, kamu bisa menulis ulang draf pertama sekali atau berkali-kali.

Misalnya, saya biasanya menulis ulang posting blog atau artikel lepas setidaknya dua kali. Setelah itu hasil yang semakin berkurang muncul. Namun, saya menulis ulang bab-bab buku beberapa kali lagi berdasarkan umpan balik dari orang lain. Saya juga menulis ulang cerita pendek lebih banyak daripada artikel non-fiksi karena saya kurang berpengalaman dengan genre ini, dan menurut saya menulis kreatif lebih menantang.

Saat merevisi draf pertama, tanyakan pada diri kamu:

  • Apakah saya menggunakan kata kerja dan kata keterangan yang benar?
  • Apakah sudut pandang saya benar?
  • Bisakah saya memasukkan metafora visual?
  • Apa bagian terlemah dari bagian ini, dan dapatkah saya menghapusnya?
  • Apa bagian terkuat dari bagian ini, dan dapatkah saya meningkatkannya?
  • Apakah perkenalan saya menarik?
  • Apakah kesimpulan saya memanggil kembali pendahuluan dalam beberapa cara?
  • Sudahkah saya memeriksa draf pertama saya untuk kesalahan ketik dan tata bahasa dengan pemeriksa tata bahasa atau plagiarisme yang baik ?
  • Lubang plot apa yang harus saya isi?
  • Apakah saya perlu memasukkan statistik dan penelitian tambahan?

kamu bisa membuat daftar periksa kesalahan umum yang bisa diedit sendiri untuk diperbaiki dalam sebuah tulisan. Namun, seiring waktu, editor batin kamu akan mempelajari apa yang harus diwaspadai. Ingat saja: jangan menulis dan mengedit draf pertama secara bersamaan!

Catatan Tentang Logistik

Draf pertama akan menutupi meja, lantai, dan bahkan dinding kamu. Kamu harus membuka sebagian dari diri kamu dan menumpahkan apa yang ada di dalam halaman. Kamu tidak bisa melakukan ini jika kamu bekerja dalam kekacauan jika kamu tidak tahu di mana ada sesuatu.

Novelis Amerika John Cheever menulis sebagian besar karya terbaiknya sendirian di ruang bawah tanah di New York hanya dengan mengenakan celana boxer.

Penulis anak-anak Inggris Roald Dahl menulis banyak karyanya di gudang yang didedikasikan hanya untuk menulis di belakang kebunnya.

Ketika penyair Amerika Raymond Carver memulai, dia menulis di buku catatan di mobilnya.

Orang-orang ini – seperti banyak penulis profesional seperti mereka – semuanya pergi ke tempat yang sama secara teratur untuk mengerjakan draf dan novel pertama mereka.

Jika kamu seperti saya, kamu akan mempunyai kartu indeks di meja kamu, di lantai dan dinding kamu, tumpukan buku usang, dan tempat sampah yang penuh dengan kertas kusut dan pembungkus dari batangan coklat.

Jadi, kamu akan membutuhkan tempat untuk menulis… dan membuat kekacauan tanpa diganggu. Kreativitas menuntut banyak ruang, tetapi dengan segala cara, rapikan saat kamu selesai.

Mengetahui Kapan Draf Pertama Kamu Selesai

Raymond Carver adalah tipe penulis yang menghabiskan waktu berminggu-minggu, berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun mengerjakan puisi dan cerita pendeknya, dan bahkan dia menyadari nilai menulis draf pertamanya dengan cepat.

Dia berkata:

“Tidak butuh waktu lama untuk membuat draf pertama dari cerita, yang biasanya terjadi dalam sekali duduk, tetapi butuh beberapa saat untuk melakukan berbagai versi cerita. Saya telah membuat sebanyak dua puluh atau tiga puluh draf cerita.”

Jadi tolong jangan membebani draf pertama kamu dengan harapan.

Semua itu bisa datang nanti ketika kamu menulis ulang dan mengedit buku kamu. Setelah kamu menyelesaikan draf pertama buku kamu, kamu bisa mengeluarkan krayon dari mulut kamu dan bersantai.

Sekarang, kamu mempunyai badan tulisan yang bisa kamu bentuk dan bentuk menjadi sesuatu yang akan dinikmati pembaca kamu.

FAQ Menulis Draf Pertama

Bagaimana Cara Menulis Draf Pertama Dengan Cepat?

Menulis di ruangan yang tenang tanpa gangguan pada waktu yang sama setidaknya selama tiga puluh menit setiap hari. Mulailah di tengah draf pertama kamu, bukan di awal atau akhir. Jangan berhenti untuk mengedit diri sendiri atau memperbaiki kesalahan ketik dan tata bahasa. Jika kamu buntu, coba prompt menulis.

Bagaimana Cara Menyelesaikan Draf Pertama Saya?

Tetapkan jumlah kata target dan kerjakan sampai selesai. Draf pertama kamu tidak harus sempurna atau bebas kesalahan. Satu-satunya tugasnya adalah ada sehingga kamu bisa mengedit dan memperbaiki kesalahan dengan bantuan editor.

Berapa Banyak Draft Yang Penulis Tulis?

Penulis buku laris seperti Stephen King mungkin hanya menulis satu atau dua draf karena mereka bisa mengeluarkan ide dan cerita mereka dengan cepat dan mudah. Penulis baru bisa menulis lebih banyak draf sampai mereka mendapatkan kompetensi dan pengalaman.

Apakah Draf Pertama Buruk?

Draf pertama sering disebut sebagai muntah atau draft kasar. Itu karena mereka sering mengandung kesalahan dan kesalahan. Itu tidak berarti mereka buruk. Mereka hanya siap untuk menulis ulang. Satu-satunya tugas draft pertama adalah eksis.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here