Penulisan-Narasi-Bagaimana-Memahami-dan-Menguasainya
Penulisan Narasi - Bagaimana Memahami dan Menguasainya

Penulisan narasi merupakan bagian terbesar dari apa yang kita kenal sebagai mendongeng.

Tapi tidak semudah menceritakan kisahnya… dibutuhkan lebih dari itu untuk menulis dan bahkan menerbitkan buku dengan fokus besar pada penulisan narasi.

Jika kamu menghendaki…

  • Pelajari lebih lanjut tentang penulisan narasi
  • Pelajari mengapa menguasai penulisan narasi adalah kunci untuk mendongeng yang baik
  • Pelajari cara menguasai penulisan narasi untuk meningkatkan buku dan proyek kamu

Maka kamu berada di tempat yang tepat.

Apa Itu Penulisan Narasi?

Apa-Itu-Penulisan-Narasi
Apa Itu Penulisan Narasi?

Tulisan naratif adalah tulisan yang mempunyai cerita, karakter, konflik, dan bagian penting lainnya dari sebuah cerita. Penulisan narasi seringkali identik dengan sebuah cerita.

Dan ini sangat berbeda dibandingkan dengan bentuk tulisan lain, seperti di buku teks dan buku nonfiksi tertentu.

Namun, jika kamu sedang menulis suatu cerita, itu adalah tulisan naratif, di mana seorang narator menceritakan kisah tersebut.

Bagian Dari Penulisan Narasi

Penulisan narasi dibuat dari bagian-bagian tertentu. Bagian – bagian buku ini akhirnya menyelesaikan keseluruhannya, dan diperlukan untuk menulis novel yang bagus.

Karakter – Karakter sangat penting. Sangat sulit untuk menceritakan sebuah cerita tanpa mereka, karena pengembangan karakter adalah salah satu bagian terbaik dalam penulisan narasi. Pikirkan karakter kamu sebagai kekuatan pendorong narasi. Terkadang karakter yang dipilih tidak bisa diandalkan dan karena itu mempunyai lubang di sepanjang cerita.

Konflik – Bagian dari penulisan narasi ini adalah sumber ketegangan. Konflik dalam bentuk apa pun, apakah itu antar karakter, antara elemen dalam latar kamu, atau bahkan dalam plot kamu, sangat penting tidak hanya untuk buku yang bagus, tetapi juga untuk penulisan narasi.

Plot – Ini adalah poin utama dari cerita kamu. Ke mana semua ini pergi dan apa yang terjadi saat kita sampai di sana? Ini sering bisa mencakup konflik apa pun, tetapi biasanya merupakan bagian “utama” yang lebih besar dari cerita kamu, dan oleh karena itu narasinya.

Setting – Setting sebuah cerita benar-benar menentukan genre serta kurva pembelajarannya. Kurva pembelajaran mengacu pada seberapa banyak pembaca perlu belajar tentang dunia, alias, betapa berbedanya dunia dengan dunia kita. Pengaturan menambah ini secara ekstensif karena jika buku kamu berada di dunia baru, lebih banyak pembangunan dunia diperlukan, yang berarti itu akan mengalir deras ke dalam narasi kamu.

Tema – Ini disematkan ke dalam cerita kamu bahkan jika kamu tidak mencobanya. Penulisan narasi menceritakan sebuah cerita dan dengan cerita apa pun, pelajaran dipetik dan ini menjadi tema cerita kamu. Apakah kamu bermaksud atau tidak, pemikiran kamu sendiri tentang dunia dan nilai-nilai penting mengalir ke dalam karya kamu dalam tulisan naratif.

Busur Penulisan Narasi – Ini adalah struktur cerita yang diambil oleh narasi. Ini termasuk hal-hal seperti insiden pemicu, tonggak penting seperti tamparan pertama dan tamparan kedua, klimaks, resolusi, dan bahkan nuansa seperti busur karakter.

Anjuran Penulisan Narasi Berdasarkan Genre

Jika kamu sudah siap untuk memulai menulis naratif, bahkan sebelum kami membahas tips penting di bawah ini, lihat petunjuk menulis ini untuk menginspirasi kamu.

Narasi Cepat 1 – Fantasi

  1. Ditetapkan di dunianya sendiri, tulis cerita tentang satu tanaman, tetap hidup di kuil selama ribuan dan ribuan tahun. Sampai suatu hari, penjaga yang bertugas menyadari bahwa itu telah kering dan layu sepenuhnya, memotong sihir masyarakat.
  2. Tulis sebuah cerita tentang seorang wanita yang bekerja shift malam di sebuah toko swalayan lokal yang menemukan dirinya di tengah-tengah pertempuran sihir dunia lain…di tokonya.
  3. Ciptakan dunia kamu sendiri dan tulis cerita tentang peradaban modern seolah-olah sihir adalah dan selalu menjadi norma…sampai seseorang dari luar ditemukan mengagumi keajaibannya, seolah-olah mereka belum pernah melihatnya.

Narasi Cepat 2 – Fiksi Ilmiah

  1. Tulis sebuah cerita yang berfokus pada penyapu jalan yang bekerja dalam Kegelapan, tempat di permukaan bumi di mana kabut asap dan polusi telah mengambil alih. Kecuali ketika membersihkan sudut jalan tertentu, mereka menemukan peradaban bawah tanah yang telah menyempurnakan teknologi untuk menyaring udara, meninggalkan mereka dengan yang paling murni di dunia.
  2. Tulislah cerita tentang seorang dokter yang baru saja digantikan oleh mesin untuk mendiagnosis, merawat, dan bahkan mengoperasi pasien.
  3. Dalam masyarakat futuristik, hak atas privasi telah dihapuskan untuk menjaga orang tetap aman setelah serangan teroris di seluruh dunia. Karakter utama kamu, seorang insinyur, telah menemukan cara untuk mengesampingkan sistem pengawasan “sangat mudah”… apa yang mereka temukan di database mengubah segalanya.

Narasi Cepat 3 – Romantis

  1. Karakter utama kamu adalah pemetik stroberi yang terlibat dengan cinta, yang bersembunyi di ladang, makan dan memetik stroberi sebagai sarana bertahan hidup karena mereka dalam pelarian…dan tunawisma.
  2. Tulislah sebuah cerita tentang dua orang yang telah berteman sejak kecil, meskipun keluarga mereka telah menjanjikan mereka menikah dengan orang lain meskipun mereka sedang jatuh cinta.
  3. Tulis sebuah cerita yang berfokus pada seorang pengemudi semi-truk yang mencoba berlari lebih cepat dari masa lalu yang membosankan saat mereka bertemu seseorang yang bekerja di penegakan hukum saat berada di restoran.

Narasi Cepat 4 – Dystopian

  1. Lebih dari seribu tahun telah berlalu sejak itu terjadi—sejak satu orang tidak mematuhi perintah pemerintah untuk menghancurkan penelitiannya menjadi teknologi nanobot setelah dia menemukan cara membuat mereka berpikir.
  2. Tulis sebuah cerita tentang seorang lelaki tua yang kakeknya, ketika dia masih muda, membuat pilihan untuk membuka rahasia penelitian kanker—dan penyembuhannya—kepada dunia. Sekarang pengendalian populasi telah menjadi masalah yang lebih besar.
  3. Perubahan iklim tidak bisa dihindari. Tulis sebuah cerita tentang apa yang terjadi ketika sebuah lubang kecil robek di atmosfer bumi akibat perubahan iklim, dan seperti apa masyarakat untuk menyembuhkannya.

Narasi Cepat 5 – Misteri

  1. Karakter kamu menerima panggilan yang tampaknya biasa, dari dokter mereka, tentang tes baru-baru ini yang mereka ambil. Ketika karakter kamu masuk untuk membahas janji temu, dokter reguler mereka hilang — hilang… hanya untuk muncul beberapa hari kemudian.
  2. Delapan astronot pergi ke luar angkasa. Hanya tujuh yang kembali. Dan tak satu pun dari mereka mempunyai ingatan tentang orang kedelapan yang pernah bersama mereka sama sekali.
  3. Semua orang yang koma telah menghilang dari rumah sakit di seluruh negeri selama tiga bulan terakhir, tanpa petunjuk. Karakter kamu adalah saudara perempuan dari salah satu pasien koma yang hilang.

Kuasai Penulisan Narasi Dengan Strategi Ini

Dengan mempelajari beberapa tip tentang dengan sangat baik, kamu akan berada di jalur yang baik dari pemula hingga ahli.

1. Belajar Dari Yang Berpengalaman

Paling sering, saran terbaik datang dari mereka yang sedang dan telah berada di tengah-tengah hal yang ingin kamu pelajari.

Mereka mempunyai pengetahuan internal tentang cara-cara yang seringkali jauh lebih efektif daripada mereka yang hanya mengajarkan metode-metode itu.

2. Banyak Membaca

kamu belajar mendongeng dengan membaca atau mendengarkan cerita. Begitulah cara semua orang belajar cara bercerita.

Sementara beberapa lebih baik daripada yang lain secara alami, membaca lebih banyak dan lebih banyak bisa membuka mata kamu terhadap teknik dan metode baru dalam penulisan narasi. Memahami bahasa kiasan bisa membantu menggambarkan suatu adegan, dan kata-kata bernada bisa mengatur suasana hati di sebagian besar adegan.

Membaca setidaknya satu buku sebulan bisa membantu kamu meningkatkan tulisan kamu hanya dengan membenamkan diri dalam kata-kata orang lain.

Sementara beberapa orang mungkin khawatir bahwa tulisan mereka sendiri akan meniru buku yang mereka baca, ketakutan ini seringkali tidak berdasar. Suara alami kamu akan selalu menjadi yang terdepan kecuali kamu sengaja mencoba terdengar seperti orang lain.

Yang tidak kami rekomendasikan.

3. Berlatihlah Secara Teratur

Menulis naratif adalah keterampilan yang semakin baik semakin kamu berlatih, seperti kebanyakan keterampilan lainnya.

Saat kamu menulis dan membuat cerita dengan protagonis, konflik hebat, latar menarik, dan banyak lagi, kamu akan belajar bagaimana membuat setiap elemen tersebut menjadi lebih baik.

Mengenali di mana kekuatan dan kelemahan kamu akan membantu kamu mengetahui apa yang harus difokuskan dan ditingkatkan…tetapi itu hanya bisa dilakukan melalui pengalaman, alias, latihan.

Lihat tips dan latihan menulis ini untuk menjadi lebih baik jika kamu ingin latihan yang disengaja.

4. Minta Feedback

Sangat sulit untuk bersikap objektif dengan pekerjaan kamu sendiri. Kita tidak bisa sering mengambil langkah mundur dan menyadari apa yang kita lakukan salah dan karena itu, kita bisa menjadi terhambat dalam pertumbuhan kita sebagai penulis.

Feedback adalah kunci untuk memperbaiki ini. Kamu tidak akan menjadi lebih baik tanpa ditantang. Dalam banyak kasus, beta reader akan membantu kamu dengan draf pertama, tetapi bahkan sebelum itu, ada baiknya jika editor atau rekan yang dihormati memeriksa pekerjaan kamu.

Orang lain melihat apa yang tidak kamu lihat. Kita semua memperhatikan hal-hal yang berbeda dan ini tetap berlaku untuk menulis pada khususnya.

Mendapatkan seseorang untuk menawarkan feedback pada tulisan naratif kamu adalah salah satu cara terbaik untuk memperbaiki dan memperbaiki kelemahan kamu, menjadi penulis yang lebih baik secara keseluruhan.

5. Menonton film dan acara TV

Ya! Kami secara resmi memberi kamu izin untuk menonton TV alih-alih menulis, tetapi untuk alasan yang sangat spesifik.

Saat kamu mendengarkan saran menulis, entah itu dari teman atau guru atau penulis yang diterbitkan, kamu mungkin mendengar mereka merujuk film sebagai .

Alasan untuk ini adalah karena meskipun beberapa film diadaptasi dari buku, semua film bisa mengajarkan kamu tentang mendongeng dan struktur cerita yang bagus secara keseluruhan.

Dan sementara film adalah yang terbaik untuk tampilan keseluruhan cerita untuk sebuah buku, acara TV jauh lebih baik dalam mengajari kamu cara menulis bab yang baik, karena setiap episode berfungsi sebagai bab dari cerita itu, seluruh musim sama dengan novel.

Berikut adalah beberapa pertanyaan untuk diajukan setelah kamu menonton film atau acara TV:

  • Bagaimana awalnya?
  • Apa yang berbeda dan menarik tentang bagaimana peristiwa berlangsung?
  • Apakah ada twist? Bayangan apa yang mereka gunakan untuk membuat twist mengejutkan, tapi tak terelakkan?
  • Apa tiga momen terbesar dalam cerita itu?
  • Apakah akhir terhubung ke awal?

6. Panggil ketiga elemen utama di setiap kalimat

Ini adalah karakter, plot/konflik, dan setting.

Brandon Sanderson berbicara banyak tentang tiga elemen utama penulisan narasi ini dalam kuliahnya di Youtube.

Gagasan di balik ini adalah bahwa ketiga komponen utama ini membentuk keseluruhan cerita. Ketika kamu benar-benar bisa menggali lebih dalam ketiga hal ini, kamu akan menjadi penulis yang lebih baik dan lebih baik lagi.

Dan bukan hanya itu, tetapi jika kamu belajar bagaimana menguasai penerapan ketiga elemen ini ke dalam setiap kalimat, kamu telah menguasai seni menulis.

Sekarang, ini sangat sulit. Tidak semua penulis melakukan ini. Faktanya, sangat, sangat sedikit yang bisa melakukan ini dan itu bukan sesuatu yang bisa kamu lakukan di setiap kalimat.

Namun, ketika kamu berpikir untuk menulis setiap baris dengan tujuan menunjukkan kepada pembaca kamu lebih banyak tentang karakter, dunia/latar, dan konflik semuanya menjadi satu, kamu akan menjadi penulis yang luar biasa secara keseluruhan.

Berikut ini artinya:

Tidak bagus: Wanita itu berkeliaran di luar tanpa perlengkapan apa pun.

Lebih baik dan menerapkan 3 elemen: Wanita itu cukup gila untuk melangkah keluar, tidak ada secarik gigi pun di tubuhnya, dagingnya terbuka di beberapa tempat.

Mengapa ini lebih baik: Pada contoh pertama, kita tidak benar-benar belajar apa pun. Yang kami lihat hanyalah seorang wanita keluar tanpa perlengkapan apapun. Sekarang, ya, dalam contoh pertama ini kita merasa bahwa mempunyai perlengkapan mungkin penting, tetapi kita tidak melihat seberapa banyak. Namun, dalam contoh kedua, kita memahami ketiga elemen tersebut. Pertama, kita tahu bahwa karakter menganggap tindakan seperti itu gila. Kedua, kami belajar bahwa pengaturannya harus berbahaya dan cukup keras untuk membutuhkan peralatan (atau dianggap gila jika kamu tidak mempunyainya). Dan terakhir, ini berpotensi menambah plot atau konflik dengan menunjukkan kepada kita bahwa alam bebas itu berbahaya, atau tempat yang tidak bisa kita datangi begitu saja dengan kulit terbuka.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here