apa itu kebas penyebab dan cara mengobati kebas
apa itu kebas penyebab dan cara mengobati kebas

Kebas adalah kondisi mati rasa mengacu pada hilangnya sebagian atau seluruh sensasi. Ini bisa menjadi gejala kerusakan sistem saraf. Orang dengan kebas mungkin tidak dapat merasakan sentuhan ringan, rasa sakit, suhu, atau getaran atau untuk mengetahui di mana bagian tubuh mereka (indera posisi). Ketika orang tidak tahu di mana bagian tubuh mereka, mereka memiliki masalah dengan keseimbangan dan koordinasi.

Banyak orang secara keliru menggunakan istilah kebas ketika mereka memiliki sensasi abnormal seperti kesemutan, tertusuk-tusuk, atau seperti tertusuk jarum atau ketika anggota tubuh terasa lemah atau lumpuh—mungkin sebagian karena orang dengan kebas sering juga memiliki sensasi dan gejala yang tidak normal.. Kehadiran gejala lain tergantung pada apa yang menyebabkan kebas.

Jika kebas sudah berlangsung lama, terutama di kaki, bisa menyebabkan masalah lain. Orang mungkin mengalami kesulitan berjalan dan mengemudi dan mungkin lebih mungkin untuk jatuh. Mereka mungkin tidak menyadari adanya infeksi, luka pada kaki (ulkus), dan cedera karena mereka tidak dapat merasakan sakit juga. Dalam kasus seperti itu, pengobatan mungkin tertunda.

Cara Orang Menerima Sensasi

Agar seseorang dapat merasakan sensasi secara normal, reseptor sensorik (ujung khusus serabut saraf sensorik di kulit) harus mendeteksi informasi di dalam dan di sekitar tubuh. Reseptor ini kemudian harus mengirim sinyal di sepanjang jalur berikut:

  • Melalui saraf sensorik (saraf dari kulit ke sumsum tulang belakang)
  • Melalui akar saraf tulang belakang, dibentuk oleh saraf sensorik yang bergabung menjadi cabang pendek tebal yang melewati tulang punggung (vertebra) untuk terhubung dengan sumsum tulang belakang
  • Naik ke sumsum tulang belakang
  • Melalui batang otak
  • Ke bagian otak yang merasakan dan menafsirkan sinyal-sinyal ini (di otak besar)

Untuk beberapa bagian tubuh, jalurnya meliputi pleksus atau cauda equina.

Pleksus adalah jaringan serabut saraf sensorik dan serabut saraf motorik (yang membawa sinyal dari otak dan sumsum tulang belakang ke otot dan bagian tubuh lainnya). Dalam pleksus, serabut saraf ini digabungkan dan disortir untuk melayani area tubuh tertentu. Serabut kemudian bercabang dari pleksus menjadi saraf perifer. Ada empat pleksus di batang tubuh.

The cauda equina adalah bundel dari serat akar saraf tulang belakang di bagian bawah sumsum tulang belakang. Struktur ini menyerupai ekor kuda, itulah arti namanya dalam bahasa Latin. Ini memasok sensasi ke paha, bokong, alat kelamin, dan area di antara mereka, yang disebut area pelana karena mereka adalah area tubuh yang akan menyentuh pelana.

Penyebab kebas

penyebab kebas
penyebab kebas

kebas terjadi ketika salah satu bagian dari jalur sensasi tidak berfungsi, biasanya karena gangguan atau obat.

Banyak kondisi yang dapat menyebabkan kebas dengan berbagai cara. Misalnya, mereka mungkin

  • Mengurangi atau memblokir suplai darah ke saraf di tubuh, seperti yang terjadi pada vaskulitis, atau di otak, akibat stroke
  • Merusak bagian dari jalur sensasi, sebagai akibat dari cedera atau dari gangguan keturunan yang mempengaruhi saraf (neuropati), seperti ataksia Friedreich
  • Beri tekanan pada (kompres) bagian dari jalur
  • Menginfeksi saraf, seperti yang terjadi pada kusta, infeksi HIV, atau penyakit Lyme
  • Menyebabkan saraf di bagian jalur menjadi meradang dan kehilangan lapisan luarnya (disebut demielinisasi), seperti yang terjadi pada multiple sclerosis atau sindrom Guillain-Barré
  • Menyebabkan kelainan metabolisme, yang dapat terjadi pada diabetes, kekurangan vitamin B12, atau keracunan karena logam berat (seperti timbal) atau racun lain atau ketika obat kemoterapi digunakan

Tekanan pada bagian jalur yang berbeda memiliki berbagai penyebab, tergantung pada bagian jalur mana yang terpengaruh seperti berikut ini:

  • Tekanan pada saraf : Mengulangi gerakan tertentu berulang-ulang, menyebabkan pembengkakan, seperti yang terjadi pada carpal tunnel syndrome, atau tetap dalam satu posisi terlalu lama, seperti ketika orang duduk dengan kaki disilangkan dalam waktu lama
  • Tekanan pada akar saraf tulang belakang: Pecahnya atau herniasi diskus di tulang belakang, osteoartritis, atau penyempitan saluran untuk sumsum tulang belakang (stenosis tulang belakang)
  • Tekanan pada sumsum tulang belakang : Tumor, cedera, atau kantong darah (hematoma) atau nanah (abses) di dekat sumsum tulang belakang

Catatan Tentang kebas

Karena begitu banyak gangguan yang dapat menyebabkan kebas, dokter mengajukan pertanyaan secara sistematis, dengan fokus pada penyebab yang lebih mungkin.

Tanda peringatan

Pada orang dengan kebas, gejala berikut ini perlu dikhawatirkan:

  • kebas yang dimulai secara tiba-tiba (dalam beberapa menit atau jam)
  • Kelemahan yang dimulai secara tiba-tiba atau cepat (dalam beberapa jam atau hari)
  • kebas atau kelemahan yang menyebar dengan cepat ke atas atau ke bawah tubuh, melibatkan lebih banyak bagian tubuh
  • Sulit bernafas
  • kebas di paha, pantat, alat kelamin, dan area di antara mereka (area pelana) dan hilangnya kontrol kandung kemih dan usus (inkontinensia)
  • kebas di kedua sisi di bawah tingkat tubuh tertentu (seperti di bawah dada tengah)
  • kebas seluruh kaki atau lengan
  • Hilangnya sensasi di wajah dan dada

Kapan harus ke dokter?

Orang yang memiliki tanda-tanda peringatan harus segera pergi ke rumah sakit. Orang tanpa tanda peringatan harus menghubungi dokter mereka. Dokter dapat memutuskan seberapa cepat mereka perlu dilihat berdasarkan gejalanya.

Apa yang dilakukan dokter?

Dokter mulai dengan menanyakan bagian tubuh mana yang terpengaruh. Pola bagian tubuh yang mengalami kebas sering menunjukkan bagian mana dari jalur saraf yang tidak berfungsi:

  • Bagian dari anggota badan: saraf perifer atau kadang-kadang kerusakan akar saraf tulang belakang
  • Lengan dan kaki di sisi tubuh yang sama: Kerusakan otak
  • Kedua sisi tubuh di bawah tingkat tertentu tubuh: Kerusakan sumsum tulang belakang, seperti yang terjadi pada mielitis transversal (yang menyebabkan peradangan di seluruh lebar sumsum tulang belakang)
  • Kedua sisi, terutama di tangan dan kaki: Kerusakan simultan dari banyak saraf perifer di seluruh tubuh ( polineuropati )

Kemudian dokter bertanya tentang gejala lain dan riwayat kesehatan orang tersebut. Dokter juga melakukan pemeriksaan fisik. Apa yang mereka temukan selama anamnesis dan pemeriksaan fisik seringkali menunjukkan penyebab dan tes yang mungkin perlu dilakukan.

Dokter meminta orang tersebut untuk menggambarkan kebas. Kemudian dokter mungkin mengajukan pertanyaan spesifik:

  • Ketika kebas dimulai
  • Seberapa cepat itu dimulai
  • Apakah orang tersebut juga memiliki gejala lain seperti sensasi abnormal, kelemahan atau kelumpuhan, kehilangan kontrol usus atau kandung kemih, retensi urin, masalah penglihatan, kesulitan menelan, atau penurunan fungsi mental.
  • Apakah peristiwa apa pun, seperti tekanan pada anggota badan, cedera, tidur dalam posisi canggung, atau infeksi, memicu gejala

Mengetahui seberapa cepat kebas dan gejala lainnya mulai membantu dokter menentukan jenis gangguan.

Orang tersebut ditanya tentang gejala yang mungkin menunjukkan suatu penyebab. Misalnya, nyeri punggung dan/atau leher menunjukkan osteoartritis, cakram pecah, atau gangguan lain yang memberi tekanan pada sumsum tulang belakang.

Dokter juga menanyakan apakah orang tersebut memiliki kelainan yang dapat menyebabkan kebas, terutama diabetes, penyakit ginjal kronis, infeksi (seperti infeksi HIV atau penyakit Lyme), stroke, atau radang sendi. Dokter mungkin bertanya apakah ada anggota keluarga yang memiliki gejala serupa atau memiliki kelainan bawaan yang mempengaruhi sistem saraf. Mereka bertanya kepada orang tersebut tentang penggunaan obat-obatan, termasuk obat-obatan rekreasional, dan tentang kemungkinan paparan racun.

Pemeriksaan fisik meliputi evaluasi lengkap sistem saraf ( pemeriksaan neurologis ), berfokus pada pengujian sensasi (apakah orang dapat merasakan rangsangan, seperti sentuhan dan suhu, secara normal), serta refleks dan fungsi otot.

Pengujian Penderita Kebas

Pengujian tidak diperlukan jika diagnosisnya jelas dan pengobatan hanya melibatkan tindakan umum (seperti istirahat atau belat)—misalnya, dalam beberapa kasus sindrom terowongan karpal.

Dalam kasus lain, tes dilakukan berdasarkan di mana menurut dokter masalahnya adalah:

  • Untuk saraf sensorik, pleksus, atau akar saraf tulang belakang: Studi konduksi saraf dan elektromiografi
  • Untuk pleksus: Studi konduksi saraf dan elektromiografi dan terkadang magnetic resonance imaging (MRI) setelah agen kontras disuntikkan ke dalam vena
  • Untuk otak atau sumsum tulang belakang: MRI atau, jika MRI tidak tersedia, computed tomography (CT)

Studi konduksi saraf dan elektromiografi sering dilakukan pada waktu yang bersamaan. Studi konduksi saraf menggunakan elektroda atau jarum kecil untuk merangsang saraf. Kemudian dokter mengukur seberapa cepat saraf mengirimkan sinyal. Untuk elektromiografi, jarum kecil dimasukkan ke dalam otot untuk merekam aktivitas listriknya saat otot beristirahat dan saat berkontraksi.

Tes lain kemudian dilakukan untuk mengidentifikasi gangguan spesifik. Misalnya, jika hasil menunjukkan polineuropati, dokter melakukan tes darah untuk memeriksa berbagai penyebabnya (seperti diabetes, gangguan ginjal, atau kekurangan vitamin).

Pengobatan kebas

pengobatan kebas
pengobatan kebas

Kondisi yang menyebabkan kebas dikoreksi atau diobati bila memungkinkan.

Tindakan umum dapat membantu meringankan gejala dan mencegah masalah tambahan. Tindakan pencegahan untuk mencegah cedera diperlukan karena orang dengan kebas cenderung tidak merasa tidak nyaman. Jika kaki mereka kebas, terutama jika sirkulasi terganggu, mereka harus memakai kaus kaki dan sepatu yang pas dan harus memeriksa sepatu mereka dari kerikil atau benda asing lainnya sebelum memakai sepatu mereka. Orang harus sering memeriksa kaki mereka untuk luka dan tanda-tanda infeksi, seperti kemerahan. Jika tangan atau jari kebas, orang harus berhati-hati saat memegang benda yang mungkin panas atau tajam.

Jika orang mengalami kesulitan berjalan atau kehilangan posisi (di mana bagian tubuh berada), terapi fisik dapat membantu mereka belajar berjalan dengan lebih aman dan mencegah jatuh .

Orang-orang harus menyadari bahwa mereka mungkin memiliki masalah mengemudi, dan jika mereka melakukannya, mereka harus berbicara dengan dokter mereka tentang masalah tersebut.

Kesimpulan

  • kebas mengacu pada hilangnya sebagian atau seluruh sensasi dan sering disertai dengan sensasi abnormal, seperti kesemutan.
  • kebas, yang memiliki banyak penyebab, terjadi ketika salah satu bagian dari jalur dari reseptor sensorik di kulit ke otak tidak berfungsi.
  • Jika orang memiliki tanda peringatan, mereka harus segera menemui dokter.
  • Memberi tahu dokter bagian tubuh mana yang terpengaruh dan seberapa cepat gejala berkembang membantu dokter mengidentifikasi lokasi dan penyebab malfungsi.
  • Pengujian biasanya dimulai dengan studi konduksi saraf dan elektromiografi jika saraf sensorik, pleksus, atau akar saraf tulang belakang diperkirakan terpengaruh atau dengan MRI jika otak atau sumsum tulang belakang diduga terpengaruh.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here