social media manager job description, social media manager gaji, social media officer, social media specialist, social media management, cara menjadi social media manager, social media management course, media manager adalah, social media manager salary, social media manager jobs, social media manager resume, social media manager course, social media manager freelance, social media manager interview questions, social media manager skills, social media manager jobs remote, how to become a social media manager, what does a social media manager do, freelance social media manager, how much does a social media manager make, how to become a social media manager with no experience, fiverr social media manager, social media officer adalah, tugas social media officer, social media staff adalah, social media specialist adalah, contoh social media management, project manager social media adalah, social media account manager adalah, social media community manager adalah, que es social media manager, social media fatigue adalah, social media admin adalah, social media plan adalah, social media manager example, que es social media marketing, social media enthusiast adalah, social media content adalah, lowongan social media manager, tugas social media manager, gaji social media manager, jasa social media management, social media management tools, belajar social media management, cara menjadi social media specialist, cara menjadi social media influencer, cara menjadi marketing,
Skill Apa Yang Saya Butuhkan Untuk Menjadi Social Media Manager

Seperti peran pemasaran senior lainnya, menjadi Social Media Manager yang baik membutuhkan berbagai skill untuk membuat konten sosial yang menarik yang mengubah pengikut sebanyak mungkin menjadi pelanggan setia.

Jika kamu seorang Social Media Manager yang bercita-cita tinggi tetapi tidak yakin harus mulai dari mana, posting ini akan membantu kamu mengidentifikasi skill penting yang harus kamu asah untuk karier yang sukses dalam manajemen social media.

Apa Itu Social Media Manager?

Biasanya, Social Media Manager adalah orang dalam organisasi yang dipercaya untuk memantau, melaksanakan, memfilter, dan mengukur kehadiran social media dari suatu produk, merek, perusahaan, atau bahkan individu. 

Social media manager sering disebut ‘suara perusahaan’.” Peran tersebut juga bisa disebut sebagai ‘Manajer Komunitas’ (walaupun judul ini sudah sedikit ketinggalan zaman) atau ‘Manajer Media Digital dan Sosial’. 

Apa Yang Dilakukan Social Media Manager?

Social Media Manager membuat dan memelihara promosi merek, informasi perusahaan, dan campaign pemasaran untuk perusahaan mereka di beberapa jaringan social media. Gunakan daftar periksa campaign digital marketing untuk memastikan konten kamu berada di jalur yang benar.  

Mereka juga tahu metrik social media terbaik untuk fokus dan menggunakan alat gratis atau berbayar dan menanggapi pertanyaan dan komentar sesuai dengan suara dan pedoman perusahaan. Social Media Manager bekerja setiap hari untuk menghasilkan konten baru, terus berinovasi untuk mendorong ide dan format baru dan mengukur seberapa baik kinerja ide tersebut.

Social Media Manager bisa melapor ke Direktur Media Sosial (di organisasi yang lebih besar) atau Kepala Konten atau merek. Mereka bekerja dengan grup kreatif lainnya seperti pemasaran dan hubungan masyarakat, serta departemen penjualan, untuk mendorong campaign generasi prospek yang bisa dikonversi oleh tim penjualan menjadi pendapatan. Social Media Manager diharapkan untuk mengikuti tren baru bersama dengan berita perusahaan dan industri.

Baca Juga:
Bagaimana Cara Menjadi Content Marketer yang Sukses 2022

Peran sesuai permintaan, posisi Social Media Manager biasanya memerlukan gelar sarjana dalam bidang pemasaran, hubungan masyarakat atau yang serupa. Menurut Glassdoor, Social Media Manager mendapatkan gaji rata-rata lebih dari $46.000 di AS

Perannya serba cepat dan bervariasi yang melibatkan banyak tugas dalam waktu sehari! Beberapa tugas yang mungkin dilakukan Social Media Manager adalah:

  • Buat konten untuk berbagai platform – Tips apa yang digunakan untuk memperluas jangkauan kamu di Facebook, belum tentu berhasil di Instagram. Lihat konten apa yang akan berfungsi untuk setiap platform, misalnya video, gif, infografis, blog, dll. 
  • Pantau analitik sosial – kamu perlu memeriksa campaign apa yang berfungsi (atau tidak berfungsi) di seluruh saluran sehingga waktu dan uang kamu mengalir di tempat yang tepat kepada orang yang tepat. 
  • Rancang strategi jejaring sosial – kamu mungkin perlu membuat campaign dari awal untuk mempromosikan penjualan atau produk baru. 
  • Ukur dan buktikan ROI – Tetapkan sasaran terukur untuk campaign baru di seluruh saluran yang relevan dan buat laporan untuk melacak kinerja. Gunakan kalkulator campaign social media untuk memenuhi tujuan kamu dengan biaya yang tepat.  
  • Jadwalkan posting sosial – Setiap platform mempunyai waktu ‘ideal’ untuk memposting konten. Penjadwalan sebelumnya membantu mengurangi beban kerja dan memastikan konten di posting saat kamu tidur, tetapi audiens kamu tidak!  
  • Temukan konten pilihan yang relevan – Beberapa postingan sosial kamu harus mencerminkan peristiwa atau perkembangan dunia yang penting bagi audiens kamu. Jadi, lakukan riset dan bagikan konten pihak ketiga yang akan beresonansi. 
  • Terlibat dengan audiens kamu – Inti dari social media kamu adalah untuk membangun keterlibatan. Jadi, tanggapi setiap komentar dan tangani pertanyaan pelanggan.
  • Tinjau dan isi kalender konten kamu – Di dunia yang serba cepat ini, kamu perlu merencanakan konten kamu. Isi kalender social media kamu selama berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu untuk tetap di atas segalanya.  
Baca Juga:
Cara Mengambil Uang Di Tiktok Langsung Berhasil

Ini hanya beberapa contoh tugas yang mungkin perlu kamu lakukan. Tapi ingat, setiap hari bisa berbeda, jadi tetap di atas kalender konten dan campaign sosial kamu sangat penting untuk kesuksesan online. 

Kursus social media online bisa mengarahkan kamu ke arah yang benar dan membantu kamu memperoleh skill tingkat lanjut untuk dipromosikan ke manajemen!

7 Skill Yang Kamu Butuhkan Untuk Menjadi Social Media Manager Yang Hebat

Social Media Manager Job Description, Social Media Manager Gaji, Social Media Officer, Social Media Specialist, Social Media Management, Cara Menjadi Social Media Manager, Social Media Management Course, Media Manager Adalah, Social Media Manager Salary, Social Media Manager Jobs, Social Media Manager Resume, Social Media Manager Course, Social Media Manager Freelance, Social Media Manager Interview Questions, Social Media Manager Skills, Social Media Manager Jobs Remote, How To Become A Social Media Manager, What Does A Social Media Manager Do, Freelance Social Media Manager, How Much Does A Social Media Manager Make, How To Become A Social Media Manager With No Experience, Fiverr Social Media Manager, Social Media Officer Adalah, Tugas Social Media Officer, Social Media Staff Adalah, Social Media Specialist Adalah, Contoh Social Media Management, Project Manager Social Media Adalah, Social Media Account Manager Adalah, Social Media Community Manager Adalah, Que Es Social Media Manager, Social Media Fatigue Adalah, Social Media Admin Adalah, Social Media Plan Adalah, Social Media Manager Example, Que Es Social Media Marketing, Social Media Enthusiast Adalah, Social Media Content Adalah, Lowongan Social Media Manager, Tugas Social Media Manager, Gaji Social Media Manager, Jasa Social Media Management, Social Media Management Tools, Belajar Social Media Management, Cara Menjadi Social Media Specialist, Cara Menjadi Social Media Influencer, Cara Menjadi Marketing,
7 Skill Yang Kamu Butuhkan Untuk Menjadi Social Media Manager Yang Hebat

Sekarang setelah kamu mengetahui peran dari Social Media Manager, berikut adalah beberapa skill yang kamu perlukan untuk melakukan yang terbaik dalam peran ini.

1. Menulis

Pengelola social media banyak menulis, terkadang lebih dari selusin posting setiap hari. Plus, setiap jejaring sosial membutuhkan gaya penulisan yang sedikit berbeda. Linkedin, misalnya, membutuhkan nada yang lebih profesional, sedangkan Facebook lebih ringan dan menyenangkan. Pengetahuan copywriting SEO juga sangat membantu untuk diketahui. (Lebih lanjut tentang ini nanti!)

kamu harus bisa membuat pesan yang cepat dipahami oleh audiens brand kamu dan mempromosikan sentimen positif. Intinya, melalui tulisan, Social Media Manager harus meningkatkan brand mereka dan menjadi ‘suara’ perusahaan. Beberapa jenis tulisan yang penting antara lain:

  • Penulisan judul yang singkat dan efektif
  • Perkenalan yang menarik
  • Keterangan video dan gambar
  • Teks terstruktur agar mudah dibaca (karena konsumen akan membaca sekilas dan memindai subtitle, poin-poin dan penomoran adalah kuncinya!)

2. Riset

Social media manager harus tetap up-to-date dengan dunia social media dan digital yang terus berubah. Ini termasuk alat pengukuran/analitik baru, tren industri dan dunia, dan melacak apa yang dilakukan pesaing kamu, bahkan setiap hari. 

Pengelola Media Sosial yang Hebat menyiapkan Google Alerts tentang topik populer dan menggunakan alat seperti Feedly, Ahrefs, dan BuzzSumo untuk mengikuti konten yang sedang tren. Bilah samping Tren Twitter dan tab ‘Temukan’ TikTok berguna, sementara riset hashtag juga bisa membantu.

Baca Juga:
5 Tips Cara Memilih Parfum Terbaik

3. Pengetahuan SEO

Meskipun SEO sering dianggap sebagai departemen terpisah dalam organisasi, cara berpikir itu menghilang karena SEO telah menjadi bagian integral dari pemasaran konten dan social media. 

Faktanya, SEO bisa berdampak besar pada konten social media kamu. Social Media Manager yang baik mengetahui hal ini dan berusaha untuk menulis salinan yang dioptimalkan SEO di jejaring sosial. Ketika kamu merangkul SEO sebagai bagian dari strategi kamu, kamu bisa menarik audiens yang lebih besar dengan minat pada produk atau layanan kamu, yang mengarah ke lebih banyak pelanggan potensial. 

Saat berpikir tentang menggabungkan SEO dan social media, tanyakan pada diri kamu pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Apakah kamu memahami hubungan antara eksposur di social media dan peningkatan peringkat di SERPs?
  • Apakah kamu memahami long-tail keywords dan short-tail keywords untuk optimasi SEO? Gunakan infografis ini untuk mengetahui 7 langkah riset keyword
  • Bagaimana kamu akan mempromosikan konten blog kamu di social media?
  • Apakah kamu tahu jenis konten apa yang cocok untuk meningkatkan SEO?
  • Tahukah kamu bagaimana mengarahkan traffic ke website perusahaan kamu memengaruhi pendapatan?

4. Jago/Expert Di Media Sosial

Ini mungkin tampak jelas, tetapi Social Media Manager harus mempunyai skill social media yang hebat! Meskipun ini bisa dipelajari dari waktu ke waktu melalui riset dan eksperimen, jika kamu mengincar pekerjaan di perusahaan besar, kamu memerlukan beberapa tahun pengalaman di bawah ikat pinggang kamu. 

Jenis pengetahuan yang kamu perlukan untuk mengungguli pesaing kamu meliputi:

  • Mengetahui jenis konten yang paling berhasil di platform apa
  • Memahami hari, waktu, dan hari yang berbeda yang bekerja paling baik di setiap platform 
  • Memahami cara mengoptimalkan konten khusus platform
  • Pengetahuan tentang analisis dan kinerja social media 
  • Kemampuan untuk melibatkan audiens melalui pos sosial menggunakan alat audience listening gratis terbaik di pasar
Baca Juga:
5 Fakta Penting Tentang Mematikan Lampu Untuk Menghemat Energi

Grafik di bawah ini menunjukkan jenis konten yang diyakini marketer paling berharga untuk mencapai tujuan mereka di social media. 

Keterampilan Apa Yang Saya Butuhkan Untuk Menjadi Manajer Media Sosial?

5. Customer Services 

Ketika 47% pelanggan lebih memilih brand yang menawarkan customer services social media yang kuat, Social Media Manager perlu memastikan bahwa mereka mempunyai skill yang sesuai. 

Pelanggan sering mencari bantuan akun social media untuk menjawab pertanyaan tentang produk dan layanan, dan jika tidak ada yang menjawab pertanyaan itu (bahkan pada malam dan akhir pekan!), kesan mereka tentang brand itu kemungkinan akan memburuk. Social Media Manager yang sukses memahami bahwa kehadiran social media kamu adalah wajah dan suara brand kamu secara online. Jadi, semua yang mereka katakan atau lakukan di platform sosial adalah representasi dari merek. 

Keterampilan Apa Yang Saya Butuhkan Untuk Menjadi Manajer Media Sosial?

Berikut adalah beberapa statistik tentang pentingnya customer services dan social media.. Sorotan meliputi:

  • 70% orang berharap untuk lebih banyak mengirim pesan ke bisnis di masa mendatang untuk pertanyaan customer services 
  • Interaksi customer services digital akan meningkat 40% pada tahun 2021.
  • 60% pengguna internet mengatakan bahwa customer services yang buruk menjadi perhatian saat melakukan pembelian online.

Sementara peran Social Media Manager sering didefinisikan sebagai 9-ke-5, individu harus tersedia untuk menanggapi komentar dan pertanyaan kapan saja. Sebagian besar Social Media Manager mengakses akun perusahaan mereka di perangkat seluler mereka sehingga mereka bisa merespons bila diperlukan. 

Jika tidak ada yang mengambil alih social media saat kamu sedang berlibur atau sakit, kamu mungkin masih bingung-bahkan ketika kamu menjadwalkan posting sebelumnya.

Keterampilan Apa Yang Saya Butuhkan Untuk Menjadi Manajer Media Sosial?

6. Kecerdasan Visual

Sementara banyak konten yang akan kamu masukkan ke social media akan ditulis, konten visual juga penting. Video atau foto yang tepat bisa dibagikan ratusan atau bahkan ribuan kali, dan kamu perlu memahami cara membuat konten social media khusus platform. 

Baca Juga:
5 Cara Menulis Artikel Dengan Cepat Dan Berkualitas Di Blog (Tetap Masuk Akal Dalam Prosesnya)

Sangat berharga bagi Social Media Manager untuk mempunyai pengetahuan tentang desain untuk membuat grafik yang menarik secara visual untuk melengkapi posting kamu. Know Your Meme bisa membantu dalam mengikuti perkembangan harian meme baru (jika sesuai untuk perusahaan kamu).

Video juga merupakan komponen penting dari strategi social media kamu, jadi jika kamu bisa memperoleh skill di bidang itu, itu akan sangat membantu. Seperti yang dijelaskan Hootsuite, Social Media Manager yang baik akan “mengetahui video yang bagus ketika mereka melihatnya, dan yang terpenting mempunyai pemahaman yang kuat tentang tren video sosial dan bagaimana mereka cocok dengan setiap jaringan utama.”

Dengan meroketnya platform visual seperti Instagram dan TikTok, kualitas video kamu sangat penting. Pastikan kamu menggunakan social media untuk mendongeng untuk berbicara kepada audiens kamu di samping pesan yang jelas dan ringkas tentang brand kamu. 

7. Bisa Beradaptasi

Fleksibilitas penting dalam peran pemasaran apa pun, tetapi terlebih lagi dalam manajemen social media. Lanskap social media bergerak begitu cepat sehingga beradaptasi adalah kebutuhan mutlak. 

Menjadwalkan postingan saja tidak cukup. kamu harus bisa mencoba fitur-fitur baru dan mengubah banyak hal berdasarkan tren dan pengujian dan analitik terus-menerus yang harus kamu jalankan pada posting kamu. 

Setelah kamu mempunyai analitik di depan kamu, kamu juga memerlukan fleksibilitas untuk mencoba hal-hal baru agar social media kamu bekerja paling baik untuk kamu. Pengujian A/B (menulis postingan dalam berbagai cara, dengan gambar berbeda) bisa membantu kamu dengan cepat menentukan jenis gambar dan salinan mana yang berfungsi untuk perusahaan kamu – dan mana yang tidak. Gunakan panduan pemula ini untuk pengujian A/B sehingga kamu bisa mengoptimalkan pendekatan kamu. 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here