first party data strategy, first party data vs third party data, first party data marketing, first party data collection, first party data examples, first-party data programmatic advertising, first party data vs second party data, first party data facebook, first party data vs zero party data, zero party data vs first party data, which two google audience solutions use first-party data, importance of first party data, how to collect first party data, google first party data, what does first party data mean, what would be the ideal first-party data audience solution for this client, facebook first party data, how to use first party data, benefits of first party data, first second third party data, first second third party data definition, first and zero party data
Mengapa First-Party Data Lebih Penting Dari Sebelumnya

Dengan matinya cookie pihak ketiga untuk melindungi privasi data pengguna dan mematuhi peraturan seperti GDPR, marketer memerlukan cara baru untuk menangkap informasi pelanggan. Ini menimbulkan tantangan bagi banyak organisasi yang mengandalkan cookie untuk tidak hanya beriklan melalui channel digital tetapi juga melacak perilaku pengguna. 

Untuk sektor marketing, ini adalah perubahan signifikan dari mengandalkan data dari situs eksternal untuk mengiklankan dan melacak aktivitas di seluruh domain. Tapi ini telah datang selama beberapa tahun dan tanggung jawab sekarang ada pada tim marketing untuk menemukan alternatif untuk memberikan konten yang dipersonalisasi kepada prospek dan pelanggan. 

Di blog ini, kita akan melihat cara kerja pengumpulan data dan mengeksplorasi alternatif terbaik dari norma data pihak ketiga. Selamat datang di ranah first-party data – jawaban kamu untuk masa depan yang bebas cookie dalam digital marketing

Untuk membantu kamu memaksimalkan first-party data dan memahami cara menggunakannya untuk menyesuaikan komunikasi kamu, kami akan membahas:

Apa Itu First-Party Data?

First Party Data Strategy, First Party Data Vs Third Party Data, First Party Data Marketing, First Party Data Collection, First Party Data Examples, First-Party Data Programmatic Advertising, First Party Data Vs Second Party Data, First Party Data Facebook, First Party Data Vs Zero Party Data, Zero Party Data Vs First Party Data, Which Two Google Audience Solutions Use First-Party Data, Importance Of First Party Data, How To Collect First Party Data, Google First Party Data, What Does First Party Data Mean, What Would Be The Ideal First-Party Data Audience Solution For This Client, Facebook First Party Data, How To Use First Party Data, Benefits Of First Party Data, First Second Third Party Data, First Second Third Party Data Definition, First And Zero Party Data
Apa Itu First-Party Data

First-party data adalah informasi yang kamu kumpulkan dari audiens kamu melalui channel digital yang kamu miliki. Ini membuatnya bisa diandalkan dan bebas masalah karena orang-orang telah mengizinkan kamu menggunakan data mereka untuk melakukan kontak dan terlibat.

Benefits Of First Party Data, Contoh, Digital Marketing, Ditulis, Facebook First Party Data, First And Zero Party Data, First Party Data Collection, First Party Data Examples, First Party Data Facebook, First Party Data Marketing, First Party Data Strategy, First Party Data Vs Second Party Data, First Party Data Vs Third Party Data, First Party Data Vs Zero Party Data, First Second Third Party Data, First Second Third Party Data Definition, First-Party Data Programmatic Advertising, Google First Party Data, How To Collect First Party Data, How To Use First Party Data, Importance Of First Party Data, What Does First Party Data Mean, What Would Be The Ideal First-Party Data Audience Solution For This Client, Which Two Google Audience Solutions Use First-Party Data, Zero Party Data Vs First Party Data | Ditulis.id
WordStream

Sumber first-party data meliputi:

  • Perilaku website atau aplikasi
  • Pelanggan email dan buletin
  • Campaign generasi pemimpin
  • Survei
  • Media sosial
  • Langganan
  • Feedback pelanggan
  • Layanan pelanggan/percakapan penjualan
  • Obrolan online
Baca Juga:
5 Masalah Sistem Audio Yang Sering Terjadi Dan Solusinya

Melalui channel ini, kamu bisa memperoleh wawasan dan memanfaatkan data pelanggan dan bisnis. Jenis data termasuk demografi, aktivitas website, keterlibatan email, interaksi penjualan, umpan balik dan riwayat pembelian bersama dengan informasi pengembalian dan tingkat stok. 

Apa Manfaat First-Party Data?

Karena first-party data dimiliki oleh kamu, dan kamu sendiri, data tersebut menawarkan wawasan yang bagus tentang audiens kamu. Ini berarti bahwa ia menawarkan banyak manfaat yang meliputi:

  • Personalisasi dan integrasi
  • Targetkan pelanggan yang tepat
  • Akurasi dan kontrol
  • Perkuat hubungan pelanggan
  • Kepatuhan dengan undang-undang privasi
  • Transparansi
  • Biaya rendah

Ini juga membuat pesaing kamu tidak tahu mengapa kamu memilih untuk melakukan aktivitas marketing tertentu atau mencoba taktik baru. Di mana sebelumnya siapa pun bisa mengakses data yang sama melalui sumber pihak ketiga, hanya kamu yang mempunyai wawasan tentang preferensi dan perilaku pelanggan kamu.

Bagaimana First-Party Data Bisa Dikumpulkan?

Ada banyak cara untuk mengumpulkan first-party data. Seperti yang kamu lihat di atas, ada berbagai channel yang digunakan pengguna untuk memasukkan informasi.

kamu bisa melacak pengguna di seluruh website/aplikasi dan profil media sosial kamu dengan menambahkan piksel tentang tindakan dan aktivitas mereka atau menggunakan alat pelacak seperti CrazyEgg. Pendekatan ini melacak halaman apa yang dikunjungi orang, interaksi yang mereka buat, topik yang mereka minati (misalnya, blog apa yang mereka baca). Kamu juga bisa mendapatkan informasi seperti alamat IP, bahasa pilihan, cap waktu, dan URL yang dikunjungi.

Semua informasi ini harus dimasukkan ke dalam platform Manajemen Hubungan Pelanggan kamu untuk membuat database siapa pun yang telah mengunjungi aset milik kamu. Seiring waktu, ini akan membantu kamu membangun gambaran tentang siapa pengguna itu sehingga kamu bisa menargetkan mereka dengan informasi relevan yang kemungkinan besar akan berkonversi.

Baca Juga:
Dealer Resmi Kaca Film 3M Kota Semarang

kamu juga harus memikirkan first-party data yang ingin kamu kumpulkan pada tahap apa dalam perjalanan pelanggan. Misalnya, pada tahap awareness, cari data dari formulir langganan atau lead gen sosial. Sementara pada tahap minat, webinar mungkin berguna dalam mengumpulkan data atau melihat perilaku pembelian untuk mendapatkan wawasan.

Apa Hambatan Dalam Mengumpulkan First-Party Data?

Meskipun ada nilai besar dalam first-party data dan semakin pentingnya mengumpulkan dan menggunakannya, banyak perusahaan berjuang untuk membuka potensinya. 

Menurut penelitian Google di wilayah APAC, ada faktor organisasi dan teknologi yang mempersulitnya. Alasan utama adalah ketidakmampuan untuk menghubungkan teknologi (yang bisa disebabkan oleh banyak tim yang masih bekerja di remote? silo), sedangkan yang kedua adalah kurangnya pemahaman data.

Di sisi organisasi, pengaturan tim yang tidak efektif dan kurangnya bakat internal adalah hambatan, yang bisa disebabkan oleh persaingan untuk keterampilan digital pada tahun 2022 dan kurangnya fungsi lintas lintas departemen.

Benefits Of First Party Data, Contoh, Digital Marketing, Ditulis, Facebook First Party Data, First And Zero Party Data, First Party Data Collection, First Party Data Examples, First Party Data Facebook, First Party Data Marketing, First Party Data Strategy, First Party Data Vs Second Party Data, First Party Data Vs Third Party Data, First Party Data Vs Zero Party Data, First Second Third Party Data, First Second Third Party Data Definition, First-Party Data Programmatic Advertising, Google First Party Data, How To Collect First Party Data, How To Use First Party Data, Importance Of First Party Data, What Does First Party Data Mean, What Would Be The Ideal First-Party Data Audience Solution For This Client, Which Two Google Audience Solutions Use First-Party Data, Zero Party Data Vs First Party Data | Ditulis.id
Think with Google

Jangan biarkan perusahaan kamu menjadi mangsa hambatan ini. Pastikan data kamu bisa ditautkan dan dibagikan ke seluruh perusahaan dan bahwa kamu mempunyai bakat yang diperlukan untuk menganalisis dan menggunakan data yang relevan dengan cara yang berfokus pada dan meningkatkan pengalaman pelanggan serta menghasilkan ROI.

Apa Yang Bisa Kamu Lakukan Dengan First-Party Data?

Jika digunakan dengan benar, first-party data bisa menjadi tambang emas bagi merek kamu. Matinya cookie pihak ketiga bisa mempersulit marketer, terutama untuk analisis persaingan. Namun kabar baiknya adalah penargetan orang yang tepat akan menjadi lebih mudah karena first-party data mendorong personalisasi yang lebih baik.

Faktanya, ‘Global Digital Marketing Maturity Survey’ BCG menemukan bahwa perusahaan yang menautkan sumber first-party data mereka bisa menghasilkan pendapatan dua kali lipat dari satu iklan, komunikasi, atau penjangkauan, dan meningkatkan efisiensi biaya hingga 1,5 kali lipat.

Baca Juga:
12 Situs Pembuat Website Terbaik Online Dan Offline Tahun 2022

Sebelum kamu mulai menggunakan data kamu, pikirkan tentang apa yang ingin kamu capai. Apakah kamu ingin membangun brand awareness, melibatkan kembali pelanggan lama, atau mendorong lebih banyak prospek? Dengan memahami apa yang kamu coba lakukan, kamu bisa menggunakan first-party data secara efektif.

Berikut Adalah Enam Cara Efektif Untuk Menggunakan First-Party Data Kamu

  1. Email – Segmentasikan audiens kamu dan buat email khusus yang menarik dan relevan dengan grup tersebut. Jika kamu kesulitan membuat konten yang menarik, lihat email dan daftar periksa copywriting kami.
  2. Landing pageA/B Testing menggunakan data pelanggan di landing page kamu untuk melihat pesan mana yang bergema di antara audiens tertentu.
  3. Iklan berbayar – Targetkan persona yang berbeda melalui iklan berbayar di seluruh channel
  4. Media sosial – Buat konten yang disesuaikan dalam berbagai format (misalnya blog, video, ebook) yang akan berbicara kepada segmen audiens kamu dalam postingan sosial organik dan berbayar 
  5. Program loyalitas atau keanggotaan – Menawarkan akses awal ke penjualan, diskon, atau konten gratis (mis. eBuku yang relevan)
  6. Marketing berbasis akun – Jika kamu seorang marketer B2B, gunakan data ini untuk membuat konten yang relevan dan dipersonalisasi serta menargetkan klien potensial di seluruh channel digital.

Cara Memaksimalkan Pengumpulan First-Party Data Kamu

Sekarang setelah kamu mengetahui manfaat dan penggunaan first-party data, bagaimana kamu akan membuatnya? Ada beberapa cara sederhana untuk mengumpulkan lebih banyak first-party data yang akan memperluas jangkauan kamu dan meningkatkan peluang penargetan kamu:

  • Gunakan lebih banyak formulir pembuatan prospek – Media sosial adalah tempat yang baik untuk memulai karena orang-orang sangat aktif di berbagai platform. Sementara Facebook dan YouTube sangat populer di kalangan pemirsa dalam skala global.
  • Libatkan kembali pelanggan lama atau prospek yang tidak berkonversi – Ini bisa dilakukan melalui email yang disesuaikan untuk pengguna di CRM kamu. Kamu bisa menawarkan diskon atau unduhan gratis untuk menarik orang kembali.
  • Tinjau dan sesuaikan formulir kamu – Jika kamu menggunakan formulir di website atau aplikasi atau media sosial kamu, tinjaulah untuk melihat apakah kamu bisa menyertakan pertanyaan yang mendapatkan informasi yang lebih jelas tentang prospek seperti peran pekerjaan atau ukuran perusahaan.
  • Bereksperimen Lah dengan lebih banyak channel dan platform – Ada banyak platform dan channel hebat di luar sana untuk dicoba. Apakah perusahaan kamu menggunakan Reddit atau WhatsApp, apakah kamu pernah mencoba beriklan di YouTube ? Cari tahu di channel mana audiens kamu mungkin aktif dan cobalah campaign.
Baca Juga:
Cara Membuat Pertanyaan Di Instagram IG + Ide Pertanyaan Menarik

Seharusnya mudah untuk menghasilkan lebih banyak first-party data dengan menggandakan channel yang saat ini kamu gunakan bersama dengan mencoba yang baru.

Apa Selanjutnya Untuk Marketer Dan First-Party Data?

Dengan cookie pihak ketiga akan keluar di Google pada tahun 2023, tidak ada waktu yang terbuang sia-sia dalam merencanakan pendekatan pihak pertama kamu untuk meningkatkan pendapatan online.

Integrasi sangat penting sebagai bagian dari strategi kamu karena kamu perlu mengumpulkan data yang memberikan wawasan tentang pelanggan kamu dan memungkinkan kamu membangun gambaran masing-masing pelanggan sehingga kamu bisa menargetkan mereka dengan pesan yang dipersonalisasi. Kamu juga harus melihat data pihak nol sebagai cara untuk mendapatkan data marketing berharga yang diberikan secara sukarela oleh pelanggan. 

Marketer saat ini perlu meningkatkan pengalaman pelanggan mereka dengan mengetahui lebih banyak tentang pelanggan mereka. First-party data bisa menjadi jawabannya. 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here