optimasi youtube shorts, tool seo youtube, seo youtube, kelas optimasi youtube, seo youtube pdf, panduan youtube, ebook seo youtube, tool seo youtube gratis, optimasi youtube seo, cara optimasi youtube, jasa optimasi youtube, apa itu optimasi youtube, optimasi keyword youtube, cara optimasi seo video youtube, optimasi iklan youtube, optimasi kata kunci youtube, optimasi channel youtube, optimasi seo youtube, optimasi seo youtube adalah, contoh naskah film pendek, naskah film pendek, contoh skenario film pendek, script video adalah, script video youtube, script video pendek, script film pendek, seo for youtube, seo on youtube, youtube seo, seo tool for youtube, cara trending youtube, seo youtube 2020, cara agar nama channel youtube muncul di pencarian, cara mengisi kata kunci channel youtube, kata kunci yang paling banyak dicari di youtube, cara seo youtube, cara membuat seo youtube, belajar seo youtube untuk pemula, cara menggunakan seo youtube, cara optimasi seo youtube, kata kunci tag youtube,
4 Tips Optimasi YouTube Untuk Digital Marketer

Pertumbuhan YouTube selama lebih dari satu dekade terakhir cukup mengejutkan sehingga banyak user internet mencoba optimasi YouTube untuk mencapai halaman pertama, dan dengan statistiknya memberikan gambaran yang menarik. Ini menjadi platform media sosial terbesar kedua dengan lebih dari 1,5 miliar pengguna bulanan, kedua setelah Facebook dua miliar dan lebih dari dua kali lipat jumlah di Instagram, yaitu 700 juta. Sekitar 500 jam video di upload ke YouTube setiap menit ke pengguna di 88 negara di seluruh dunia. Tampilan smartphone juga merupakan setengah dari streaming website.

Cukuplah untuk mengatakan; YouTube menempati bagian besar dan penting dari real estate online. Ini telah berkembang dengan mantap sejak diluncurkan pada tahun 2005 dan merupakan satu-satunya layanan video online terbesar dan paling banyak dikunjungi. Banyak jaringan berbagi video lain telah datang dan pergi, tetapi YouTube telah melampaui semuanya.

Itu karena semua ini; banyak spesialis digital marketing berusaha mati-matian untuk meningkatkan eksposur dan meningkatkan penjualan dengan menggunakan platform. YouTube mungkin merupakan website video terpenting di Internet, dan konten berbasis video bisa sangat mempengaruhi digital marketing, tetapi sulit untuk menonjol dari yang lain. Sekitar 720.000 jam rekaman diunggah setiap hari. Jika kamu ingin konten digital lima menit kamu diperhatikan, kamu harus menghitungnya.

4 Tips Optimasi YouTube Secara Simple

Optimasi Youtube Shorts, Tool Seo Youtube, Seo Youtube, Kelas Optimasi Youtube, Seo Youtube Pdf, Panduan Youtube, Ebook Seo Youtube, Tool Seo Youtube Gratis, Optimasi Youtube Seo, Cara Optimasi Youtube, Jasa Optimasi Youtube, Apa Itu Optimasi Youtube, Optimasi Keyword Youtube, Cara Optimasi Seo Video Youtube, Optimasi Iklan Youtube, Optimasi Kata Kunci Youtube, Optimasi Channel Youtube, Optimasi Seo Youtube, Optimasi Seo Youtube Adalah, Contoh Naskah Film Pendek, Naskah Film Pendek, Contoh Skenario Film Pendek, Script Video Adalah, Script Video Youtube, Script Video Pendek, Script Film Pendek, Seo For Youtube, Seo On Youtube, Youtube Seo, Seo Tool For Youtube, Cara Trending Youtube, Seo Youtube 2020, Cara Agar Nama Channel Youtube Muncul Di Pencarian, Cara Mengisi Kata Kunci Channel Youtube, Kata Kunci Yang Paling Banyak Dicari Di Youtube, Cara Seo Youtube, Cara Membuat Seo Youtube, Belajar Seo Youtube Untuk Pemula, Cara Menggunakan Seo Youtube, Cara Optimasi Seo Youtube, Kata Kunci Tag Youtube,
4 Tips Optimasi YouTube Secara Simple

Nah, itulah mengapa kami di sini untuk membantu kamu. Berikut adalah 4 tips optimasi YouTube simple untuk digital marketer yang ingin naik peringkat pencarian, meningkatkan pangsa, dan mendapatkan lebih banyak modal sosial.

1. Perhatikan Panjang Judul Video

Ada lebih banyak hal untuk memilih judul untuk video YouTube kamu daripada membuat sesuatu yang menarik, menarik, dan mudah dibaca. Sama seperti dengan posting blog, keyword penting dalam hal judul video. Mereka membantu dengan peringkat pencariannya di YouTube dan Google. Pastikan untuk menggunakan sesuatu yang menarik bagi audiens dan bot pencarian jika kamu ingin kesempatan yang lebih baik untuk membuat halaman pertama.

Satu hal lagi yang perlu diperhatikan adalah bagian judul yang terlihat saat orang mencari melalui YouTube atau search engine lain yang menyertakan hasil dari layanan berbagi video. Apakah kamu bisa langsung ke intinya dengan cukup cepat? Apakah gambar mini cocok dengan judul?

Setelah mempertimbangkan semua hal di atas, kamu mungkin juga ingin mengetahui sweet spot untuk judul video adalah sekitar 100 karakter. Ini mungkin menantang, tetapi ini akan menjadi ruang yang cukup bagi kamu untuk membuat judul yang deskriptif namun menawan tanpa terpotong oleh batas karakter. Judul tidak hanya harus memperjelas tentang apa video itu, tetapi juga harus berisi frasa kunci sambil menarik cukup banyak orang yang secara impulsif ingin mengkliknya. Tidak ada tekanan, kan?

Berikut adalah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan saat membuat judul untuk video kamu, yang bisa mempermudah segalanya. Selalu sertakan nama dan karakter penting, seperti brand unggulan, subjek video, atau acara yang kamu promosikan. Pastikan untuk menyebutkan lokasi mana pun yang relevan dengan video, terutama jika kamu menargetkan area tertentu. Terakhir, namun tidak kalah pentingnya, masukkan keyword yang sangat penting yang kamu inginkan agar video muncul di bawah pencarian. Ini akan membantunya mengumpulkan tampilan bahkan jika pengguna tidak secara khusus mencari konten kamu.

2. Tulis Deskripsi Video Yang Lebih Panjang

Ini mungkin tampak berlawanan dengan intuisi, tetapi pengguna platform sebenarnya bisa melihat deskripsi video yang panjang sebagai membantu. Oleh karena itu, deskripsi video dan channel bisa menjadi sumber daya yang berharga untuk mendatangkan lalu lintas ke konten kamu. YouTube mengizinkan hingga 5.000 karakter untuk deskripsi, yang setara dengan sekitar 500 hingga 700 kata.

Selain itu, semakin banyak konten orisinal yang kamu berikan, seperti apa yang kamu tulis di bawah video di bidang deskripsi, semakin mudah bagi mesin telusur untuk memahami tentang video kamu dan kueri penelusuran mana yang akan diberi peringkat.

Sekarang, kamu tidak perlu memanfaatkan setiap karakter yang diberikan kepada kamu untuk menulis esai yang lengkap, tetapi kamu harus menargetkan sekitar 2.000 karakter untuk deskripsi video dan 3.000 karakter untuk deskripsi channel. Ini adalah jumlah ruang yang baik, yang memungkinkan kamu memberikan konteks yang solid kepada audiens sambil melenturkan otot search engine optimization (SEO) kamu. Gunakan lebih banyak karakter jika kamu merasa perlu, tetapi sebaiknya jangan mengisi seluruh kotak teks dengan konten yang tidak berguna.

Hal lain yang perlu diperhatikan terkait deskripsi video adalah membuat 150 karakter pertama dihitung. Dari semua yang kamu tulis, karakter ini paling penting karena di situlah YouTube memotong deskripsi dan menyisipkan tombol ‘Tampilkan Lebih Banyak’, di mana audiens harus mengekliknya untuk memilih membaca sisanya. Banyak audiens tidak mau menginvestasikan banyak pekerjaan untuk menyelesaikan seluruh deskripsi.

Beberapa karakter pertama itu harus memberi audiens informasi penting. Itu harus memberi tahu mereka semua yang perlu mereka ketahui untuk terhubung dengan apa yang akan mereka konsumsi. Setelah itu, kamu bisa fokus untuk memasukkan lebih banyak keyword dan frasa serta informasi yang lebih detail tentang produk atau layanan dan brand kamu.

Terakhir, deskripsi juga merupakan ruang yang bagus untuk menautkan ke channel, website, dan akun media sosial kamu yang berafiliasi. Ini membantu untuk memperkenalkan ini dengan call to action, seperti menyukai, subscribe, dan belajar lebih banyak.

3. Gunakan Thumbnail Resolusi Tinggi Berkualitas

Saat ini, semua orang menggunakan gambar mini beresolusi tinggi yang disesuaikan saat berbagi video. Lama berlalu adalah hari-hari ketika kamu akan membiarkan platform itu sendiri menggunakan screenshots dari momen acak sebagai wajah video. Orang-orang sekarang bisa membantu promosi diri dengan membuat gambar mini sesuai brand mereka sendiri. Banyak dari mereka mengikuti pola tertentu. Mereka cerah, menyoroti momen konyol atau memasukkan sesuatu yang menarik di dalamnya. Beberapa pengguna bahkan menggunakannya untuk menulis judul kedua dan jauh lebih singkat.

Brand tidak perlu membuat jenis gambar mini meme-tastic yang sama—sebenarnya, itu tidak disarankan—tetapi milik kamu harus ramping, profesional, dan menarik perhatian. Ukuran thumbnail harus 1280 x 720 piksel. Ada beberapa website yang membantu kamu menghasilkan gambar mini, tetapi jika kamu mempunyai departemen grafis, sebaiknya gunakan keahlian mereka untuk membuatnya.

Satu hal lagi yang perlu diingat adalah kamu harus menggunakan format standar dengan semua thumbnail kamu di setiap platform. Jika kamu meletakkan wajah atau logo perusahaan kamu di satu thumbnail, kamu harus meletakkannya di masing-masing thumbnail. Video kamu harus langsung dikenali oleh siapa saja yang mengikuti brand atau channel kamu. Dengan begitu, jika mereka melihat wajah atau logo kamu di sidebar video yang disarankan atau di hasil penelusuran, mereka cenderung mengkliknya. Jika kamu mempunyai video lama, kami sarankan untuk kembali dan mengupload thumbnail baru ke semua video tersebut, sehingga setiap video di channel kamu cocok. Ini adalah cara simple untuk mendapatkan hasil yang lebih baik.

Juga, jika tidak jelas, pastikan gambar mini kamu bisa dibaca dan mudah dikenali. Disebut thumbnail karena suatu alasan—ukurannya kecil. Audiens mungkin hanya mempunyai waktu sejenak untuk memproses semua tentang video kamu berdasarkan gambar kecil di kolom kanan atau mobile device.

4. Gunakan Playlists

Playlists di YouTube bisa sangat membantu dalam meningkatkan penayangan. Kamu bisa mengelompokkan video tertentu di channel kamu berdasarkan jenis atau subjek, yang bisa memudahkan followers kamu untuk mengakses video yang mereka inginkan di satu tempat. Ini sangat bagus jika kamu telah membuat serial video.

Tetapi ada lebih banyak alasan untuk menggunakan playlists. Pencarian YouTube cenderung menampilkan playlists di bagian atas result page. Ini juga memungkinkan pengguna untuk secara khusus mencari playlists. Jika kamu membuat bundel video tentang subjek yang diminati audiens, mereka juga bisa mengakses playlists dengan sekali klik dan menonton semuanya dalam satu sesi. Ini bisa meningkatkan tingkat engagement kamu secara dramatis, meskipun, yang harus dilakukan audiens hanyalah duduk dan menonton video kamu tanpa henti. Engagement adalah faktor penting dalam hal peringkat pencarian YouTube.

Playlists YouTube juga membantu kamu meningkatkan peluang meningkatkan peringkat penelusuran untuk konten dengan variasi frasa kunci yang lebih luas. Manfaatkan ini dan masukkan lebih banyak keyword ke dalam judul playlists kamu.

Jangan Lupa Menampilkan Video kamu Sendiri

Pastikan untuk menampilkan video kamu secara mencolok di website kamu. Lebih banyak orang akan menonton video kamu jika kamu mengoptimasi di halaman depan. Ini juga akan menandai video kamu sebagai terkait dengan industri yang diwakili website kamu, yang berarti YouTube akan mengkategorikannya seperti itu.

Mempromosikan video kamu dengan optimasi YouTube adalah cara yang bagus untuk menghasilkan lebih banyak penayangan, terutama karena itu berarti calon pelanggan tidak perlu keluar dari website kamu untuk menontonnya. Manfaatkan fitur video tersemat dengan baik. Arahkan ke video kamu di blog dan postingan media sosial. Dengan cara ini bisa memperoleh tambahan saham dan menghasilkan lebih banyak tampilan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here