Anda mungkin pernah mendengar orang mengatakan bahwa Anda harus fokus pada sales dan meningkatkan tim sales Anda untuk menjangkau prospek. Orang lain akan memberitahu Anda untuk fokus membangun strategi marketing Anda untuk menjangkau prospek. Bukankah marketing dan sales pada dasarnya sama?

Tidak. Ada perbedaan marketing dan sales dan .ID akan memberitahu Anda tentang perbedaan itu.

Di halaman ini, .ID akan menjawab pertanyaan seperti:

  • Apa perbedaan marketing dan sales?
  • Haruskah saya fokus pada sales atau marketing?
  • Bagaimana saya bisa menggunakan marketing dan sales bersama-sama?

Teruslah membaca untuk mempelajari lebih lanjut tentang perbedaan marketing dan sales. Untuk mendapatkan tips marketing terbaru, silahkan pantau terus Ditulis.ID

4 Perbedaan Marketing Dan Sales

4 Perbedaan Marketing Dan Sales | Ditulis.id

perbedaan marketing dan sales adalah bahwa sales berfokus pada bekerja secara langsung dengan prospek untuk membuat mereka berkonversi, sementara marketing berfokus pada memicu minat pada produk Anda. Pada dasarnya, marketing adalah langkah pertama untuk membuat prospek tertarik, sementara sales mengambil minat itu dan memeliharanya.

Bongkar Perbedaan Marketing Dan Sales

Mari kita lihat lebih jauh bagaimana marketing dan sales itu berbeda.

SALESMARKETING
ProsesFokus pada proses sales, cara berinteraksi dengan pelanggan, cara menjawab pertanyaan, dan memberikan informasi yang relevanFokus untuk menjelaskan apa produk atau layanan itu, berapa biayanya, siapa yang paling mungkin tertarik, dan di mana Anda dapat menjangkau pengguna tersebut
SasaranMencapai target atau kuota salesMempromosikan produk, perusahaan, atau merek Anda, mengomunikasikan nilainya, dan menarik prospek atau menghasilkan sales melalui upaya marketing
StrategiPanggilan telepon, jaringan, acara promosiIklan berbayar, media sosial, SEO
ProspekBekerja dengan prospek yang dikenalMendapatkan prospek baru

1. Proses

Proses marketing dan sales sedikit berbeda.

Pikirkan marketing sebagai pendahulu untuk tim sales.

Baca Juga:
Apa itu Website E-Commerce? Dan Bagaimana Cara Membangunnya?

Dengan proses marketing, Anda menetapkan informasi dasar seperti siapa Anda, apa yang Anda tawarkan, dan berapa biayanya. Anda membangun merek Anda dan menunjukkan apa yang Anda tawarkan kepada audiens Anda dan Anda menjelaskan bagaimana Anda dapat memecahkan masalah mereka dan poin rasa sakit yang Anda atasi.

Dalam proses sales, Anda fokus untuk mengambil informasi yang sudah dimiliki audiens Anda dan mencoba memberi mereka informasi tambahan, serta menjawab pertanyaan apa pun. Anda fokus untuk memberikan nilai jual yang kuat, solusi yang dipersonalisasi, dan membuat penawaran untuk meyakinkan prospek agar berkonversi.

Grammarly menawarkan contoh yang bagus dari halaman yang berfokus pada sales.

Mereka memiliki bagan yang menyoroti semua fitur tambahan yang Anda dapatkan dengan mendapatkan Grammarly Premium, yang berfungsi sebagai nilai jual yang kuat bagi perusahaan. Selain itu, mereka menyertakan statistik di bagian bawah yang menunjukkan mengapa orang menyukai produk mereka.

2. Sasaran

Ketika Anda melihat marketing dan sales, Anda akan menemukan tujuan yang sedikit berbeda.

Dengan sales, fokus Anda adalah menghasilkan konversi. Tim sales Anda bekerja untuk memelihara prospek untuk menjadi pelanggan.

Tujuan marketing sedikit berbeda.

Meskipun marketing dapat berfokus pada sales, tujuan utamanya berkisar pada mempromosikan perusahaan, produk, layanan, atau merek Anda dan mengomunikasikan nilainya. Mengkomunikasikan nilai ini memang membantu Anda memperoleh sales, tetapi Anda perlu membangun kepercayaan merek melalui marketing terlebih dahulu.

3. Strategi

Ketika Anda melihat perbedaan marketing dan sales, Anda akan melihat strateginya berbeda.

Strategi sales fokus pada membuat kontak langsung dan koneksi dengan prospek Anda. Anda menggunakan strategi seperti panggilan telepon, acara promosi, dan jaringan untuk mencoba dan melibatkan prospek agar mereka berkonversi.

Baca Juga:
Bagaimana Cara Mendapatkan Uang Dari Youtube Bagi Para Vlogger?

Ini dikenal sebagai strategi keluar karena Anda menjangkau prospek.

Strategi marketing, di sisi lain, fokus pada mendapatkan prospek untuk menjangkau Anda. Anda menggunakan strategi seperti iklan berbayar, media sosial, dan SEO untuk mendapatkan prospek menjangkau Anda tentang produk atau layanan Anda.

Ini dikenal sebagai strategi marketing masuk karena prospek datang kepada Anda.

4. Prospek

Perbedaan lain antara marketing dan sales adalah prospek.

Dengan sales, Anda tahu prospek Anda.

Anda tahu siapa yang tertarik dengan produk atau layanan Anda, mulai dari nama hingga nomor telepon mereka, sehingga Anda dapat dengan cepat menghubungi mereka dan memberi mereka informasi untuk menjual mereka lebih lanjut di bisnis Anda.

Pemasaran, di sisi lain, berfokus pada perolehan prospek baru.

Anda memiliki gagasan tentang siapa yang ada di audiens target Anda, tetapi Anda tidak tahu orang-orang tertentu. Pemasaran berfokus untuk menjangkau mereka yang paling tertarik sehingga Anda dapat mengubahnya menjadi prospek bagi tim sales Anda.

Haruskah Saya Fokus Pada Sales Atau Marketing?

Haruskah Saya Fokus Pada Sales Atau Marketing | Ditulis.id

Perdebatan seharusnya tidak tentang marketing dan sales dan mana yang lebih layak Anda perhatikan.

Sebaliknya, fokusnya harus pada bagaimana menggunakan marketing dan sales bersama untuk membantu bisnis Anda berkembang.

Garis antara marketing dan sales menjadi tidak menentu. Pemasaran membantu memulai proses mendapatkan prospek, sementara tim sales mengubah prospek tersebut menjadi pelanggan. Ini menantang untuk memiliki satu tanpa yang lain.

Anda memerlukan strategi campuran untuk memaksimalkan sales untuk bisnis Anda.

Bagaimana Cara Membuat Strategi Marketing Dan Sales Yang Efektif?

Sekarang Anda memiliki jawaban untuk “Apa perbedaan marketing dan sales?” dan Anda melihat bagaimana strategi ini berbeda, saatnya untuk fokus menggunakan marketing dan sales bersama untuk memaksimalkan pendapatan bagi bisnis Anda.

Baca Juga:
Cara Menghitung Diskon Persen Dengan Tepat

Berikut adalah empat tips untuk menciptakan strategi marketing dan sales yang efektif:

1. Pastikan Anda Mengetahui Target Pasar Anda

Pertama, untuk memiliki strategi marketing dan sales yang sukses, Anda perlu mengetahui siapa yang menjadi target pasar Anda. Sangat penting untuk menetapkan informasi ini, sehingga tim marketing Anda tahu siapa yang harus ditargetkan, dan tim sales Anda cukup memahami target pasar Anda untuk memberi mereka informasi yang mereka butuhkan.

Untuk menetapkan target pasar Anda, lihat pelanggan biasa Anda. Anda akan ingin melihat karakteristik yang mereka bagikan.

Anda harus menyertakan informasi seperti:

  • Usia
  • Jenis kelamin
  • Pekerjaan
  • Status keluarga
  • Penghasilan
  • Kebiasaan Membeli
  • Hobi
  • Minat
  • Penyakit
  • Dan banyak lagi

Memiliki profil dasar untuk pelanggan Anda akan membantu Anda mengetahui siapa yang ingin Anda jangkau dan cara terbaik untuk menjangkau mereka. Ini memungkinkan tim marketing dan sales Anda memberikan informasi terbaik untuk audiens Anda.

2. Tetapkan Posisi Anda Di Pasar Anda

Untuk membantu Anda memiliki strategi marketing dan sales yang kohesif, Anda perlu menetapkan posisi Anda di pasar Anda. Apa yang Anda tawarkan, dan mengapa bisnis Anda menjadi pilihan terbaik?

Ada baiknya untuk menetapkan informasi ini sehingga tim marketing dan sales Anda menyampaikan pesan yang konsisten tentang produk atau layanan Anda. Ini membantu Anda membangun identitas merek Anda dan mengidentifikasi apa yang membuat Anda unik dari pesaing Anda.

Apple dan Microsoft adalah contoh bagus dari konsep ini. Saat Anda membandingkan iklan mereka, Anda dapat melihat bagaimana mereka memposisikan diri di pasar dan apa yang mereka pilih untuk difokuskan agar orang membeli produk mereka.

Apple Microsoft Market Position | Ditulis.id

Ketika Anda mengetahui posisi Anda di pasar, Anda dapat memanfaatkannya untuk melibatkan lebih banyak prospek.

Baca Juga:
Cara Menghasilkan Uang Dari SnapChat 2021

Jadi, misalnya, jika Anda salah satu perusahaan asuransi dengan peringkat teratas di wilayah Anda, Anda dapat memasarkan informasi itu kepada prospek Anda. Kemudian, tim sales Anda dapat menindaklanjuti dengan informasi yang menunjukkan mengapa Anda adalah perusahaan asuransi berperingkat teratas.

Ketika Anda tahu di mana Anda berdiri di pasar Anda, Anda dapat membuat strategi marketing yang lebih efektif dan membantu tim sales Anda membuat penawaran yang lebih persuasif.

3. Verifikasi Harga

Zahra sedang menjelajahi situs web Anda. Dia telah mengamati perangkat lunak Anda setelah melihat iklannya dan membaca beberapa konten di situs Anda. Dia melihat Anda menawarkan diskon waktu terbatas untuk pelanggan pertama kali.

Dengan antusias, Zahra menghubungi tim sales Anda untuk mendapatkan informasi lebih lanjut. Ketika dia bertanya tentang harga, tim sales membacakan harga lengkap untuk pelanggan baru. Sekarang Zahra bingung apakah perangkat lunaknya benar-benar dijual?

Skenario ini dapat terjadi jika Anda tidak konsisten dengan penetapan harga di seluruh tim marketing dan sales Anda. Jika Anda memutuskan untuk memberikan diskon pada harga Anda atau menambahkan bonus, Anda perlu memberi tahu tim marketing dan sales Anda.

Sangat penting untuk menjaga tim Anda tetap up to date pada setiap perubahan dan harga.

Jika tim sales Anda memberikan harga atau angka yang salah, hal itu dapat membuat prospek merasa kurang percaya diri dengan bisnis Anda. Selalu pastikan bahwa kedua tim memiliki informasi harga yang paling akurat untuk memastikan semuanya berjalan dengan lancar.

4. Beri Tahu Kedua Tim

Menjaga tim sales Anda tetap up to date dengan harga dan sales hanyalah permulaan.

Strategi marketing dan sales yang kuat berfungsi untuk membuat kedua belah pihak tetap mendapat informasi.

Baca Juga:
Cara Menghasilkan Uang Dari Pinterest Pada Tahun 2021

Saat tim marketing Anda menjalankan kampanye, tim sales Anda harus mengetahui jenis kampanye yang Anda jalankan. Beberapa prospek mungkin menghubungi mereka dan menyebutkan kampanye. Jika tim sales Anda mengetahui kampanye tersebut, mereka dapat langsung menghubungkan informasi yang dilihat prospek.

Ini juga membantu tim sales Anda tetap konsisten dengan pesannya. Jadi, jika Anda mengiklankan sales dengan iklan PPC Anda, tim sales Anda harus mengetahuinya sehingga mereka dapat menegaskan kembali informasi tersebut.

Tim sales Anda juga harus memberi tahu tim marketing Anda.

Karena mereka terlibat dengan prospek satu lawan satu, mereka tahu apa yang berhasil dan apa yang tidak berhasil untuk prospek. Mereka harus menyampaikan informasi ini kepada tim marketing Anda untuk membantu membuat kampanye yang lebih menarik bagi audiens target Anda.

Pertukaran informasi yang kuat antar tim akan membantu Anda memasarkan lebih baik dan menjual lebih banyak.

Kesimpulan

Perbedaan marketing dan sales semakin tidak menentu dari menit ke menit. marketing dan sales dapat dengan cepat menjadi satu unit yang membantu Anda menyampaikan informasi yang tepat kepada prospek dan membuat mereka berkonversi (terjadi goal/penjualan produk).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here