drift hunters google sites, unblocked music sites, unblocked games for school, jenxys math google sites, retro bowl google sites unblocked 76, fnf unblocked, grooveshark, google sites retro bowl, slope unblocked games, retro bowl unblocked, unblocked games 77, subway surfers unblocked, unblocked games 66, google pac-man, sites.google.com games, unblocked games google sites, unblocked games, unblocked, google sites unblocked, unblocked sites, slope unblocked, google games, google sites login, google sites di hp, google sites new, google sites di desktop, google sites untuk pembelajaran, sites google com gratis, cara membuat google sites di hp, google sites template, google sites games, google sites templates, google sites unblocked games, google sites examples, google sites slope, google sites portfolio, google sites themes, google sites tutorial, google sites eportfolio, slope google sites, slope unblocked google sites, unblocked games 911 google sites, unblocked games mom google sites, new google sites, how to use google sites, classic google sites, only google sites work, google classic sites,
Google Sites Site-builder Cari Tahu Mengapa Dan Apa Bedanya

Apakah mengejutkan bahwa Google melemparkan topinya ke dalam lingkaran site builder? Tidak terlalu. Google telah membuktikan bahwa ia bisa melakukan hampir semua hal lain yang berhubungan dengan world wide web, dari media sosial hingga email.

Jadi, sejujurnya bagi juara bertahan web, sudah saatnya Google memberi kami builder pembuatan website. Namun, penting untuk dicatat bahwa Google sebenarnya tidak mempunyai satu site builder. Namun saat ini mempunyai dua site builder, salah satunya telah ada selama lebih dari satu dekade.

Website Builders Terbaik Khusus Untuk UKM

Google tidak menawarkan fitur sebanyak yang kamu inginkan dari website builder. Namun, website Google mengintegrasikan “well-ish” dengan produk Google lainnya dan berbagai aspek kolaboratif yang ditemukan di semua alat Google. Jika kamu menginginkan situs yang terlihat bagus, terintegrasi dengan baik dengan Google, dan menawarkan semua fitur yang diperlukan website untuk UKM, pertimbangkan empat hal berikut:

  1. Exabytes: Website Builders Dengan Anggaran Terbaik
  2. Niagahoster: Template Kualitas Terbaik
  3. BigCommerce: Site Builder E-commerce Keseluruhan Terbaik
  4. Shopify: Website Builders Terbaik yang Bisa Disesuaikan

Mengintegrasikan Dengan Google Apps Lainnya

Ini berarti bahwa fitur Google Drive seperti Maps, YouTube, Kalender, dan Documents bisa diintegrasikan ke dalam website users. Ini juga berarti bahwa users bisa bekerja di satu website secara bersamaan tanpa harus khawatir menimpa pekerjaan orang lain. Ini adalah kolaborasi secara real-time dengan baik.

Video ini akan membantu kamu memahami kesesuaian Google Sites dengan aplikasi Google lainnya seperti Maps atau Google Documents. Ini juga akan menunjukkan kepada kamu betapa mudahnya membuat website.

Ada Dua Versi Google Sites

Yang mengatakan, fakta bahwa ada dua builder tool memperkenalkan beberapa masalah serius. Sebagai permulaan, ini berarti bahwa users perlu mempelajari dan memahami perbedaan antara keduanya sebelum berkomitmen pada satu sama lain.

Kedua, Classic akan segera dihentikan. Meskipun ini bukan alat yang mudah untuk digunakan dengan cara apa pun dan website yang keluar darinya tidak menarik, alat ini memungkinkan users untuk mencapai lebih banyak daripada New Google Sites.

Mari kita lihat kelebihan dan kekurangan dari kedua platform pembuatan website dan menghemat waktu kamu karena harus poke and prod masing-masing untuk melihat mana yang terbaik.

Google Sites Builder Tools: Classic Dan Baru

Drift Hunters Google Sites, Unblocked Music Sites, Unblocked Games For School, Jenxys Math Google Sites, Retro Bowl Google Sites Unblocked 76, Fnf Unblocked, Grooveshark, Google Sites Retro Bowl, Slope Unblocked Games, Retro Bowl Unblocked, Unblocked Games 77, Subway Surfers Unblocked, Unblocked Games 66, Google Pac-Man, Sites.google.com Games, Unblocked Games Google Sites, Unblocked Games, Unblocked, Google Sites Unblocked, Unblocked Sites, Slope Unblocked, Google Games, Google Sites Login, Google Sites Di Hp, Google Sites New, Google Sites Di Desktop, Google Sites Untuk Pembelajaran, Sites Google Com Gratis, Cara Membuat Google Sites Di Hp, Google Sites Template, Google Sites Games, Google Sites Templates, Google Sites Unblocked Games, Google Sites Examples, Google Sites Slope, Google Sites Portfolio, Google Sites Themes, Google Sites Tutorial, Google Sites Eportfolio, Slope Google Sites, Slope Unblocked Google Sites, Unblocked Games 911 Google Sites, Unblocked Games Mom Google Sites, New Google Sites, How To Use Google Sites, Classic Google Sites, Only Google Sites Work, Google Classic Sites,
Google Sites Builder Tools Classic Dan Baru

Versi asli alat Google disebut Classic Google Sites dan masih ada sampai sekarang, meskipun tampaknya Google berencana untuk menghentikannya mulai tahun 2018.

Setelah penyusutan diumumkan akan ada tahun di mana operasi tetap tidak berubah, diikuti oleh 3 bulan operasi read-only.

Ulasan Situs Google

Screenshot dari video promosi New Google Sites.

Kunjungi New Google Sites

Apa itu Classic Google Sites?

Classic Google Sites telah ada sejak 2006 ketika Google membeli perangkat lunak perusahaan bernama JotSpot. Alat site builder sebelumnya (Google Page Creator) kemudian dipindahkan ke platform baru dan diganti namanya menjadi Classic Google Sites.

Tujuan dari alat ini adalah untuk memungkinkan orang membangun website kolaboratif (“sosial”) atau intranet perusahaan sendiri. Jadi, hal-hal seperti wiki proyek, pelacak proyek, dokumentasi pelatihan, dan portal pelanggan adalah hal terbaik yang dilakukan Classic Google Sites.

Ulasan Situs Google

Time-warp: Google Sites lama (disebut “Classic”) masih tersedia. Perusahaan menjanjikan migrasi ke New Google Sites akan tersedia sekitar tahun 2018. Pada pers, beberapa situs bisa bermigrasi, tetapi tidak semua.

New Google Sites: Lebih Mudah Digunakan

Kemudian pada tahun 2016, Google memutuskan untuk mengubah site buildernya untuk menyelaraskannya dengan: 

1) desain dan fungsionalitas Google lainnya, dan 

2) kemampuan site builder lainnya. New Google Sites jelas terlihat jauh lebih bagus daripada Classic Google Sites dan jauh lebih mudah digunakan

Namun, ini sangat membatasi dalam hal apa yang sebenarnya bisa dibuat oleh users dengannya.

New Google Sites saat ini sedang dikerjakan karena teknisi Google berharap bisa mengintegrasikan kembali fitur dan fungsi yang hilang antara Classic dan Baru. Dan untuk membantu mereka yang telah membuat website menggunakan versi Classic, Google telah membuat site conversion tool. Ini memungkinkan users membuat draf baru situs mereka di Situs baru dengan semua konten mereka ditransfer. Users kemudian bisa mempublikasikan ini ke URL baru atau mengganti URL asli mereka dengan situs baru ini.

Sebelumnya, kamu tidak bisa melakukan ini yang menyebabkan proses penyalinan dan penempelan yang memakan waktu dari satu situs ke situs lainnya.

Jadi, di sinilah kami berdiri saat ini dengan Google Sites. Dua alat. Tidak ada pilihan yang jelas tentang mana yang terbaik karena keduanya mempunyai kekurangan di dalamnya. Namun, bagi users yang ingin menggunakan builder tool gratis dan menyukai integrasi yang mudah dengan Google Drive, Google Sites (di atas alat site builder lainnya) mungkin masih menjadi pilihan yang tepat.

Ulasan Tentang Classic Google Sites

Ingin menggunakan site builder Google versi Classic untuk membuat website untuk UKM kamu? Inilah yang perlu kamu ketahui tentang Google Sites Classic:

Domain dan Hosting

Hosting website kamu dengan Google tidak berbeda dengan hosting file kamu di Google Drive.

Saat kamu menyiapkan website dengan Classic Google Sites, kamu bisa memilih nama situs kamu dan kemudian URL akan dibuat secara otomatis berdasarkan nama tersebut. Ini akan terlihat seperti ini:

sites.google.com/site/[sitename]

Namun, jika kamu ingin membeli domain sendiri, kamu bisa melakukannya melalui Google Domains.

Harga

Google Sites gratis untuk digunakan, sampai batas tertentu. Kamu tidak akan dikenakan biaya untuk fitur atau dukungan tambahan seperti site builder lainnya, tetapi ada biaya setelah kamu mencapai ambang penyimpanan yang ditentukan. Dan kamu harus membayar untuk domain kamu jika kamu memutuskan untuk tidak menggunakan domain yang diberikan kepada kamu oleh Google Sites.

Cara Mendaftar

Jika kamu sudah mempunyai akun Google, tidak perlu mendaftar. Cukup buka website Google Sites dan mulai buat situs.

Interface yang Usang

Jelas bahwa site builder ini dibuat pada tahun 2006 karena interfacenya sudah sangat ketinggalan zaman. Ada bagian dari alat yang menyerupai versi Google yang lebih lama — sangat minim, tetapi masih tidak terlalu bagus untuk dilihat. Dan ada bagian lain dari alat ini (terutama WYSIWYG), yang terlihat seperti kamu sedang mengerjakan versi Microsoft Word yang lebih lama.

Tema

Di Google Sites Classic, ada dua jenis pilihan desain yang bisa dibuat users. Yang pertama adalah tema atau desain yang ingin mereka terapkan pada situs mereka.

Saat ini, ada lusinan tema yang tersedia untuk dipilih, sebagian besar terlihat tua dan tidak menarik. Ada beberapa yang lebih baru yang tersedia, tetapi sangat sederhana dan tidak lebih dari sekumpulan spanduk berwarna solid (pada dasarnya, cara Google mendesain situsnya sendiri).

Template

Template adalah jenis opsi “desain” lain yang bisa dipilih users. Templat bukanlah desain melainkan tata letak untuk jenis situs tertentu. Jadi users disajikan dengan pilihan seperti situs kelas, tim sepak bola, jurnal perjalanan, wiki proyek, situs intranet, situs kontraktor, pelacakan proyek, dan sebagainya. Situs yang sepenuhnya dibuat sebelumnya dengan desain, konten, dan halaman kemudian diisi ke dalam website.

Tampaknya juga orang lain bisa membuat dan menerbitkan template mereka sendiri untuk digunakan siapa saja. Tapi seperti halnya tema, template ini tidak terlalu cantik untuk dilihat.

Kemudahan dalam penggunaan

Sekarang, estetika tema dan template jelas menjadi masalah. Tidak ada yang ingin membuat website yang sepertinya berasal dari tahun 00-an. Namun, jika kamu tidak mempublikasikan situs ke web dan itu hanya untuk tujuan internal, itu mungkin tidak masalah.

Sites Classic tidak mudah digunakan jika kamu bermaksud mendesain ulang atau menyesuaikan konten. Ini benar-benar seperti menggunakan versi lama Microsoft Word. Tidak ada drag-and-drop juga, sehingga akan membutuhkan banyak trial-and-error di pihak kamu untuk mengetahui cara membuat dan mengedit halaman web kamu.

Fitur

Ini adalah salah satu area di mana Classic mengalahkan Baru, dan saya pikir Google menyadari hal ini dan merupakan salah satu alasan mengapa mereka menjaga Classic tetap hidup untuk saat ini, setidaknya.

Meskipun fitur Classic benar-benar tidak cocok untuk website bisnis apa pun yang ingin dipublikasikan orang di web, ada banyak hal yang bisa dilakukan dengan site builder ini daripada versi yang lebih baru. Contohnya:

  • Tambahkan kotak teks
  • Kustomisasi teks menggunakan format header, stylization, font, dll.
  • Tambahkan gambar dari Google, tautan, atau unggah
  • Sisipkan daftar isi
  • Perbarui jumlah kolom dalam tata letak
  • Mengaktifkan/menonaktifkan footer
  • Tambahkan sidebar dan letakkan di kiri atau kanan konten
  • Perbarui warna
  • Integrasikan alat Google tambahan seperti Google+, Grup, dan Hangouts

Ada juga “Gadget” yang seharusnya mencapai hasil yang sama seperti plugin dan ekstensi di builder tool lainnya. Namun, gadget tidak benar-benar berfungsi dengan baik dan juga tidak berfungsi untuk jenis situs yang bisa kamu buat dengannya.

Integrasi Terbatas Dengan Google Apps

Karena kesederhanaannya, site builder Classic tidak terlalu terintegrasi dengan Google Apps lainnya, meskipun kamu mengaksesnya dari dasbor Google. Kamu bisa berintegrasi dengan alat Google seperti Google+, Grup, dan Hangouts.

Seperti yang bisa kamu lihat pada screenshot di bawah, interfacenya sangat sederhana, dan tidak terlalu cocok untuk membangun website bisnis secara lengkap.

Tangkapan Layar Google Site Klasik

Versi “Classic” dari Google Sites berfungsi, tetapi mempunyai interface yang ketinggalan zaman dan kemampuan yang terbatas.

Pengaturan

Setelan untuk Sites Classic lebih komprehensif daripada yang akan kamu temukan di New Google Sites; namun, ada begitu banyak pengaturan yang berbeda sehingga mudah untuk melewatkan yang kamu inginkan. Izin users, keramahan seluler, pembaruan tema, dan banyak lagi semuanya bisa dilakukan di sini, tetapi tidak mudah ditemukan.

Mobile system

Situs yang didesain dengan Classic tidak otomatis responsif. Ada pengaturan acak yang harus kamu aktifkan agar situs bisa dilihat di perangkat seluler.

Menurut Google, hanya beberapa users Classic yang bisa mentransfer website lama mereka ke Situs Baru.

Atau, kamu bisa memilih untuk memindahkan konten sendiri. Users classic yang bosan dengan interface usang yang ingin mendapatkan kecepatan dengan New Google Sites bisa bersukacita. Hati-hati…

Fitur SEO

Tidak ada fitur SEO bawaan di Google Sites Classic. Misalnya, kamu tidak bisa mengedit deskripsi meta atau tag meta. Bahkan jika ada fitur bawaan, fitur tersebut kemungkinan akan ketinggalan zaman karena praktik terbaik telah berubah secara dramatis sejak pembuatnya dirilis.

Ulasan tentang New Google Sites

Jadi, Classic Google Sites jelas sudah ketinggalan zaman. Bagaimana dengan versi baru?

Inilah yang perlu kamu ketahui tentang New Google Sites:

Domain dan Hosting

Ini adalah kesepakatan yang sama dengan Classic Google Sites. Plus, ingatlah untuk memilih opsi agar mesin pencari tidak menampilkan situs kamu saat kamu menekan tombol “Publish”.

Ulasan Situs Google

Google Sites adalah cara cepat untuk membuat presentasi bisnis, terutama karena terintegrasi dengan Google Spreadsheet dan Google Documents.

Harga: Gratis

Sama seperti Classic: gratis kecuali kamu melewati ambang penyimpanan gratis Google.

Bagaimana Cara Saya Mendaftar?

Sekali lagi, pendaftaran sama dengan klasik. Jika kamu sudah menggunakan Gmail atau Google, maka tidak ada proses pendaftaran. Mulai saja.

Interfacenya Intuitif dan Minimalis

Bagi kamu yang menyukai desain terbaru Google (dikenal sebagai Desain Material), maka kamu akan menyukai New Google Sites. Selain hanya menjadi alat pembangun yang terlihat lebih baik, ini sangat intuitif.

Jadi, jika kamu tahu cara menggunakan interface Google lainnya, yang ini akan sangat mudah. Bahkan menggunakan banyak ikon yang sama untuk menyelesaikan tugas serupa, sehingga konsistensi ada bonus.

Tema: Dirancang untuk Menawarkan Pilihan Terbatas

Saat menulis ini, Situs Baru hanya mempunyai sedikit tema yang tersedia. Meskipun mereka terlihat jauh lebih bagus dan lebih modern daripada opsi yang tersedia dari Classic, tema tidak melakukan banyak hal kecuali menempatkan gambar header dan judul ke situs kamu.

kamu bisa memilih warna aksen dan font kamu sendiri (dari jumlah opsi yang sangat terbatas). Tapi sungguh, hanya itu yang kamu dapatkan.

Ulasan Situs Google

Sangat mudah untuk menambahkan item Google Drive, seperti bagan, ke dalam New Google Sites.

Template: DIY

Saat ini tidak ada template yang tersedia di site builder ini. Semuanya perlu dibangun dari awal dengan pengecualian gambar header halaman rumah yang disebutkan di atas.

Alat Drag-and-Drop Mudah Digunakan

Selain mendesain ulang builder tool baru ini agar sesuai dengan interface baru Google yang baru, kini tersedia fitur drag-and-drop. Ini membuat proses pembuatan konten dan halaman baru jauh lebih mudah daripada di iterasi Classic.

Ini juga membawa alat ini lebih sesuai dengan cara kerja site builder lain (yang mungkin merupakan niat Google sejak awal).

Ada Beberapa Masalah Meskipun

Satu catatan yang ingin saya sebutkan tentang ini adalah, meskipun drag-and-drop nyaman, hasilnya tidak bagus. Misalnya, kamu menambahkan video YouTube ke halaman.

Ini secara otomatis diimpor sebagai video rata kiri dan ukurannya cukup kecil. Jika kamu memperbesar ukuran pemutar video, blurriness aslinya (dan, ya, itu blurry) hanya akan bertambah buruk.

Perataan juga bukan sesuatu yang bisa kamu ubah dengan mudah antara kiri, tengah, dan kanan untuk elemen tertentu. Sebagai gantinya, Situs Baru menggunakan garis kisi sehingga kamu bisa menyeret elemen ke posisi, yang kemungkinan akan menyebabkan masalah karena tidak ada yang memberi tahu kamu saat kamu mencapai garis kisi atau bahkan ada sesuatu yang berada di antara keduanya.

Ini bukan cara yang ideal untuk membantu users membangun situs satu per satu.

Fitur

Meskipun ada beberapa fitur yang bisa dikustomisasi di Situs Baru, penerapannya jauh lebih mudah daripada di Classic, yang merupakan hal yang baik karena tidak ada template yang bisa diandalkan di sini.

Berikut adalah beberapa fitur yang disertakan dalam Situs Baru:

  • Menu Halaman adalah tempat kamu bisa membuat halaman baru, menduplikasikan, dan membuat sub-level di menu kamu.
  • Menu Sisipkan berisi semua fitur tempat kamu bisa menambahkan teks, gambar, konten dari URL, garis pemisah, dokumen Google, video YouTube, seluruh kalender Google, dan banyak lagi.
  • Logo bisa ditambahkan ke bagian atas website.
  • Navigasi bisa ditempatkan di kanan atas sebagai horizontal bar atau sebagai menu garis tiga /hamburger di kiri atas.
  • Gambar background bisa disesuaikan di header dan lapisan keterbacaan bisa ditambahkan sehingga teks judul lebih mudah dibaca.
  • Favicon bisa ditambahkan (yaitu ikon kecil yang kamu lihat di tab browser kamu dari situs tertentu. Untuk .id, itu adalah “D”).

Selain itu, setiap bagian baru yang ditambahkan ke situs bisa menerapkan gaya background yang unik. Pilihannya termasuk background gambar, putih solid, dan dua background “penekanan” berbeda dengan warna berbeda untuk membuatnya menonjol.

Pelajari lebih lanjut tentang Google Sites

Integrasi Dengan Google Apps

Meskipun New Google Sites masih bukan alat profesional, alat ini terintegrasi dengan aplikasi lain, termasuk Google Analytics. Kamu bisa dengan mudah mengimpor data dan konten dari YouTube, Google Maps, atau Google Drive kamu. Ini menjadikannya pilihan ideal untuk laporan dan presentasi bisnis cepat.

Lihat sidebar kanan screenshot di bawah ini.

Situs Google Baru

Dasbor vertikal di sebelah kanan mencantumkan integrasi dengan aplikasi Google lainnya.

Pengaturan

Tidak banyak yang bisa kamu lakukan dengan Pengaturan di Situs Baru. Salah satu fitur yang bisa kamu gunakan adalah membatasi siapa yang bisa melihat situs kamu dengan memilih audiens tertentu.

Jadi, semua kontrol yang dimiliki users di Classic — terlepas dari betapa sulitnya menemukannya — tidak tersedia lagi. Sebagian dari itu mungkin karena Google menemukan bahwa users tidak memerlukan pengaturan tersebut. Sebagian mungkin karena pengaturan itu otomatis.

Situs Responsif Mobile-Friendly

Tidak ada lagi pilihan untuk menjadikan Situs Baru kamu mobile-friendly. Sebagai gantinya, saat melihat situs kamu dalam mode Pratinjau, kamu bisa melihatnya dari tampilan ponsel cerdas, tablet, atau desktop, yang menunjukkan bahwa semua situs ini sekarang secara otomatis responsif.

Satu hal yang perlu diperhatikan tentang Situs Baru adalah bahwa ini hanya berfungsi jika kamu mempunyai browser Chrome atau Firefox terbaru. Jika kamu sedang mengerjakan hal lain, kamu harus tetap menggunakan Classic sampai kamu siap untuk mengganti browser.

Fitur SEO: Agak Misterius

Tampaknya tidak ada fitur SEO di New Google Sites. Pengoptimalan apa pun perlu dilakukan secara manual, dan tanpa akses ke pengkodean yang terbukti sulit. Namun, ada beberapa pembicaraan bahwa Google memberi peringkat situs yang dibangun dengan site buildernya dengan baik terlepas dari kontennya. Namun demikian, tidak ada cara untuk memprediksi apakah itu benar atau akan berlanjut.

Sekali lagi, ini bukan site builder yang bagus untuk situs eksternal.

New Google Sites vs. Classic Google Sites

FiturNew Google SitesClassic Google Sites
Domain dan HostingDomain Google Sites gratis atau domain khusus berbayar dari Google DomainsDomain Google Sites gratis atau domain khusus berbayar dari Google Domains
HargaGratis (kecuali jika kamu membeli domain atau melebihi batas penyimpanan)Gratis (kecuali jika kamu membeli domain atau melebihi batas penyimpanan)
DaftarHanya diperlukan akun GoogleHanya diperlukan akun Google
InterfaceSangat intuitifSangat ketinggalan jaman dan membatasi
TemaPilihan minimal tapi jauh lebih modernLusinan (tapi sederhana atau ketinggalan jaman)
TemplateTidak adaSitus pra-bangun tersedia
Mudah DigunakanFitur drag-and-drop (tetapi beberapa masalah tumbuh gigi)Tidak ada drag-and-dropSulit untuk menyesuaikan konten
Automatically ResponsiveYaTidak
SEOTidak adaTidak ada
Integrasi dengan Google AppsYaYang dasar, yaitu Google+ dan Hangouts, tersedia
Sempurna untuk…?Situs dan dokumen dasarMembangun website internal yang tidak perlu menonjol dari yang lain

Apakah Site Builder Google Sites (Baru Atau Classic) Pilihan Yang Baik Untuk website UKM Saya?

Alat pembangun ini jelas tidak ideal untuk website publik. Saya benar-benar bahkan tidak akan merekomendasikannya untuk website perusahaan karena itu tidak akan menjadi cerminan terbaik dari perusahaan kamu secara keseluruhan. Desain Classic benar-benar mengerikan dan pada dasarnya kamu harus menggunakan template nya yang dibuat pada tahun ’00-an untuk dijadikan tata letak. Dan desain serta fitur baru Google Sites terlalu mendasar untuk benar-benar membangun website yang berfungsi penuh.

Pertanyaan Umum Tentang Google Sites

Berikut adalah beberapa pertanyaan umum tentang Google Sites, beserta jawabannya.

Untuk Apa Saya Bisa Menggunakan Google Sites?

Untuk saat ini, jika kamu ingin tetap berada di dalam Google dan menyukai fakta bahwa site builder gratis, 

gunakan itu untuk interface kolaboratif. Gunakan untuk menjadwalkan kegiatan olahraga sekolah. Atau untuk mempublikasikan informasi tentang suatu peristiwa dengan petunjuk ke sana. Atau untuk membuat repositori Google Documents, kamu ingin sekelompok orang mempunyai akses dari satu lokasi terpusat dan bermerek.

Google Sites vs. Google Bisnisku – Mana yang Lebih Baik?

Jika kamu ingin menghindari semua ini bolak-balik, kompromi kualitas, dan menginginkan site builder yang akan melakukan lebih banyak hal untuk website perusahaan kamu, maka lihatlah Google Bisnisku. Kamu bisa mendapatkan website gratis yang dihasilkan secara otomatis dari cantuman Google kamu, yang akan menawarkan kamu beberapa kehadiran online tanpa pekerjaan apa pun.

Tetapi jika tujuan kamu adalah untuk mempublikasikan situs yang bisa digunakan ke web dan menghasilkan pendapatan dan bisnis darinya, kamu mungkin ingin mengejar opsi site builder lainnya.

Haruskah kamu Menggunakan New Google Sites Atau Classic Google Sites?

Google mendesak users baru untuk mulai menggunakan Situs Baru untuk membangun website mereka, dengan janji bahwa lebih banyak fitur akan segera hadir. Tetapi Google juga memberi tahu users bahwa mereka bisa tetap menggunakan Classic untuk saat ini (setidaknya pada 2018). Saat pembuatan fitur selesai dan Classic hilang selamanya, kita harus mengunjungi kembali Google Sites untuk melihat apakah itu menjadi pesaing sejati di ruang site builder; hanya saja tidak pada titik itu sekarang.

Bagaimana kamu Mendapatkan New Google Sites?

  1. Buka halaman New Google Sites
  2. Klik tombol “+” di pojok kanan bawah
  3. Mulai menambahkan konten ke situs kamu, menyesuaikan tata letak, dan sebagainya
  4. Untuk menyimpan perubahan kamu, tekan “Publikasikan” (tetapi jangan lupa untuk mengubah pengaturan jika kamu tidak ingin situs kamu ditayangkan ke seluruh dunia dulu)
  5. Untuk mengubah nama situs kamu, klik “Situs Tanpa Judul” di sisi kiri atas
  6. Masukkan nama situs baru kamu
  7. Tekan enter untuk menyimpan ini
  8. kamu bisa mengganti nama situs kamu kapan saja hanya dengan mengklik teks lagi
  9. Untuk mengubah URL situs kamu, klik tiga titik di samping “Publikasikan” dan pilih “URL Khusus”
  10. Terakhir, jika kamu ingin menduplikasi situs kamu, buka lagi titik tiga dan klik “Duplikat situs”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here