Teokrasi adalah pemerintahan yang dijalankan di bawah aturan ilahi atau kepura-puraan aturan ilahi. Asal kata “teokrasi” berasal dari abad ke-17 dari kata Yunani theokratiaTheo adalah bahasa Yunani untuk “dewa/tuhan”, dan cracy  berarti “pemerintah.”

Dalam praktiknya, istilah tersebut mengacu pada pemerintahan yang dijalankan oleh otoritas agama yang mengklaim kekuasaan tak terbatas atas nama Tuhan atau kekuatan supernatural. Banyak pemimpin pemerintahan, termasuk beberapa di AS (sekarang sistem demokrasi), memohon kepada Tuhan, dan mengaku diilhami oleh Tuhan atau mematuhi kehendak Tuhan. Ini tidak membuat suatu pemerintahan menjadi teokrasi, setidaknya dalam praktik dan dengan sendirinya. Pemerintah adalah teokrasi ketika pembuat undang-undangnya percaya bahwa para pemimpin diatur oleh kehendak Tuhan dan hukum dan ditegakkan yang didasarkan pada kepercayaan ini.

Pemerintahan Teokrasi / Teokratis Modern 

Contoh Pemerintahan Teokrasi / Teokratis Modern 

Gerakan teokratis ada di hampir setiap negara di dunia, tetapi teokrasi kontemporer sejati terutama ditemukan di dunia Muslim, khususnya di negara-negara Islam yang diatur oleh Syariah. Iran dan Arab Saudi sering disebut sebagai modern dari pemerintahan teokratis.

Dalam praktiknya, Korea Utara juga menyerupai teokrasi karena kekuatan supranatural yang dikaitkan dengan mantan pemimpin Kim Jong Il dan rasa hormat yang sebanding yang dia terima dari pejabat pemerintah dan militer lainnya. Ratusan ribu pusat indoktrinasi beroperasi berdasarkan pengabdian pada kehendak dan warisan Kim dan putranya, pemimpin Korea Utara saat ini, Kim Jong Un.

The Tahta Suci di Vatikan juga secara teknis pemerintah teokratis. Sebuah negara berdaulat, dan rumah bagi hampir 1.000 warga, Tahta Suci diperintah oleh Gereja Katolik dan diwakili oleh paus dan uskupnya. Semua posisi dan kantor pemerintahan diisi oleh pendeta. 

Karakteristik Pemerintah Teokrasi / Teokratis

Meskipun manusia fana memegang posisi kekuasaan dalam pemerintahan teokratis, hukum dan aturan dianggap ditetapkan oleh keilahian, dan manusia ini terutama melayani dewa mereka, bukan rakyat. Seperti Takhta Suci, para pemimpin biasanya adalah pendeta atau pendeta versi iman itu, dan mereka sering memegang posisi mereka seumur hidup. Suksesi penguasa bisa terjadi melalui warisan atau bisa diturunkan dari satu diktator ke diktator lain yang dipilihnya, tetapi para pemimpin baru tidak pernah ditunjuk melalui pemilihan umum. Kekuasaan atau penguasa tertinggi adalah Tuhan mana pun yang merupakan dewa yang diakui negara atau negara.

Tidak ada kebebasan beragama, dan menentang keyakinan seseorang—khususnya keyakinan teokrasi—sering mengakibatkan kematian di pemerintahan yang ekstrem. Paling tidak, orang kafir akan dibuang atau dianiaya. Hukum dan sistem hukum didasarkan pada keyakinan, biasanya secara harfiah didasarkan pada teks-teks agama. Aturan agama mendikte norma-norma sosial seperti pernikahan, hukum, dan hukuman. Struktur pemerintahan biasanya adalah kediktatoran atau monarki. Hal ini mengurangi kesempatan untuk korupsi, tetapi juga berarti bahwa orang tidak bisa memberikan suara pada isu-isu dan tidak mempunyai suara.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here