conversion optimization adalah, conversion rate calculator, conversion rate formula, strategi conversion rate, cara meningkatkan conversion rate, click through rate, conversion rate sales adalah, do retailers consider increasing conversion rate to be the primary goal for their websites, click-through rate, conversion rate optimization strategies, conversion rate optimization jobs, conversion rate optimization best practices, conversion rate optimization in digital marketing, conversion rate optimization tools, conversion rate optimization course, conversion rate optimization salary, conversion rate optimization specialist, conversion rate optimization examples, cro conversion rate optimization, in which case the conversion rate optimization results in diminishing returns, what is the difference between growth-driven design and conversion rate optimization (cro), why is conversion rate optimization is important, shopify conversion rate optimization, what is conversion rate optimization (cro) hubspot answers, benefits of conversion rate optimization, conversion rate adalah, cara menghitung closing rate, bounce rate adalah, view rate adalah, conversion marketing adalah, strategi conversion rate adalah, conversion rate optimization adalah, sales conversion adalah, website conversion adalah, arti dari conversion rate sales adalah, cara menghitung conversion rate, rumus conversion rate, cara hitung conversion rate, conversion rate artinya, conversion rate untuk e-commerce
Berapa Conversion Rate Untuk E-Commerce Yang Baik

Conversion rate website menggambarkan seberapa sukses suatu brand bisa menggunakan kehadiran online-nya untuk mengubah traffic menjadi pendapatan. Ketika conversion rate rendah, itu berarti bisnis mungkin kehilangan prospek yang menguntungkan dan calon pelanggan.

Ini adalah situasi mimpi buruk bagi marketer, karena ini berarti website e-commerce tidak memiliki performa sebaik yang seharusnya. Namun, conversion rate yang rendah bisa diperbaiki, dan solusinya sebenarnya relatif sederhana.

Dalam artikel ini, kami akan mempelajari lebih dalam tentang apa itu conversion rate untuk e-commerce yang baik dan bagaimana website bisa di optimasi untuk mendorong pengunjung agar tetap tinggal.

Tindakan Conversion Rate Untuk E-Commerce

Conversion Optimization Adalah, Conversion Rate Calculator, Conversion Rate Formula, Strategi Conversion Rate, Cara Meningkatkan Conversion Rate, Click Through Rate, Conversion Rate Sales Adalah, Do Retailers Consider Increasing Conversion Rate To Be The Primary Goal For Their Websites, Click-Through Rate, Conversion Rate Optimization Strategies, Conversion Rate Optimization Jobs, Conversion Rate Optimization Best Practices, Conversion Rate Optimization In Digital Marketing, Conversion Rate Optimization Tools, Conversion Rate Optimization Course, Conversion Rate Optimization Salary, Conversion Rate Optimization Specialist, Conversion Rate Optimization Examples, Cro Conversion Rate Optimization, In Which Case The Conversion Rate Optimization Results In Diminishing Returns, What Is The Difference Between Growth-Driven Design And Conversion Rate Optimization (Cro), Why Is Conversion Rate Optimization Is Important, Shopify Conversion Rate Optimization, What Is Conversion Rate Optimization (Cro) Hubspot Answers, Benefits Of Conversion Rate Optimization, Conversion Rate Adalah, Cara Menghitung Closing Rate, Bounce Rate Adalah, View Rate Adalah, Conversion Marketing Adalah, Strategi Conversion Rate Adalah, Conversion Rate Optimization Adalah, Sales Conversion Adalah, Website Conversion Adalah, Arti Dari Conversion Rate Sales Adalah, Cara Menghitung Conversion Rate, Rumus Conversion Rate, Cara Hitung Conversion Rate, Conversion Rate Artinya, Conversion Rate Untuk E-Commerce
Tindakan Conversion Rate Untuk E-Commerce

Mari kita mulai dengan penyegaran singkat. Conversion (Konversi) adalah tindakan yang diinginkan yang diambil oleh pengunjung di website.

Contohnya termasuk mendaftar untuk buletin, mengunduh panduan, atau melakukan pembelian. Conversion rate adalah persentase pengunjung yang melakukan salah satu tindakan yang telah ditentukan sebelumnya.

Conversion rate untuk e-commerce, konversi yang paling relevan biasanya adalah mendaftar untuk akun baru, menambahkan item ke keranjang, menyimpan produk di daftar keinginan, dan menyelesaikan transaksi pembelian.

Conversion rate berguna karena memberi tahu kamu seberapa sukses website kamu dalam memandu pengunjung masuk dan melalui sales funnel. Conversion rate yang tinggi menunjukkan bahwa website kamu berhasil meyakinkan pengunjung untuk menjadi prospek atau pelanggan, sedangkan tingkat yang rendah menunjukkan bahwa ada ruang untuk melakukan perbaikan.

Praktek menyusun dan menyempurnakan website untuk menghasilkan jumlah prospek atau transaksi pembelian setinggi mungkin dikenal sebagai optimasi conversion rate. Ada beberapa tips untuk dicoba, yang akan kita lihat nanti.

Conversion Rate Lintas Sektor

Tingkat Konversi Lintas Sektor

Conversion rate untuk e-commerce bisa sangat bervariasi di berbagai sektor. Hal ini disebabkan oleh sifat industri, persyaratan pembelian yang cepat, dan nilai transaksi.

Menggunakan informasi Littledata yang dikombinasikan dengan hasil tool Econsultancy’s Performance Benchmarks pada konversi e-commerce, kita bisa mulai melihat beberapa sektor dengan kinerja terendah:

Conversion rate rendah: Perabotan Rumah (0,4%) dan Rumah & Taman (0,6%)

Saat membuat keputusan tentang produk untuk rumah, konsumen cenderung menghabiskan banyak waktu untuk me-riset dan membandingkan pilihan mereka, terutama saat membeli barang mahal.

Orang yang berbelanja produk rumah dan kebun juga lebih cenderung melakukan pembelian di toko fisik. Meskipun mereka cenderung melakukan riset awal secara online, mereka sering ingin melihatnya secara langsung sebelum membuat komitmen.

Pikirkan tentang terakhir kali kamu membeli sofa, misalnya. Ini mungkin terlihat sempurna secara online, tetapi kamu hanya akan tahu pasti apakah itu investasi yang tepat setelah kamu melakukannya. Mayoritas orang tidak mungkin mengambil risiko pada pembelian bernilai tinggi seperti itu, yang menjelaskan conversion rate yang sangat rendah.

Conversion rate rendah: Perjalanan (0,7%) dan Destinasi Wisata (0,7%)

Sekali lagi, conversion rate website perjalanan dan pariwisata rendah karena perilaku konsumen.

Di sektor ini, riset secara luas adalah hal biasa. Jarang ada orang yang melakukan pemesanan pada kunjungan pertama mereka ke website perjalanan.

Sebagian besar wisatawan akan melakukan perbandingan harga, memeriksa penawaran di berbagai penyedia, dan mencapai tahap akhir proses pemesanan tanpa mengeluarkan uang – untuk memeriksa apakah harga akhir sesuai anggaran.

Plus, agen perjalanan cenderung membuat semua pengaturan bagi mereka yang memilih untuk berlibur melalui agen perjalanan yang berarti bahwa lebih sedikit orang yang online ‘mengubah’ diri mereka sendiri.

Namun, ada sektor yang memiliki performa baik, antara lain:

Conversion rate yang baik: Keuangan Pribadi (2,9%) dan Keuangan (2,5%)

Tingkat Konversi Yang Baik: Keuangan Pribadi (2,9%) Dan Keuangan (2,5%)
Conversion Rate Untuk E-Commerce | Ditulis.id

Website e-commerce dalam sektor keuangan termasuk untuk bank, lembaga pembangunan, dan penyedia asuransi.

Yang terakhir ini cukup unik, karena penyedia asuransi cenderung menerima sebagian besar kunjungan dari orang-orang yang telah dirujuk oleh website perbandingan harga. Calon pelanggan ini sudah menerima produk yang ditawarkan dan sebagian besar telah membuat keputusan pembelian bahkan sebelum mereka mendarat di website penyedia.

Sementara itu, bank diuntungkan oleh tarikan loyalitas nasabah yang kuat. Entah lahir dari kepercayaan, penghindaran risiko, atau sekadar kenyamanan, konsumen cenderung tetap menggunakan bank mereka yang ada daripada mempunyai portofolio rekening di beberapa institusi.

Revolusi perbankan internet telah mempermudah orang untuk mengelola uang mereka, tetapi berinteraksi dengan satu aplikasi atau website akan selalu menjadi pengalaman yang lebih efisien daripada beralih di antara beberapa hanya untuk membayar tagihan.

Conversion rate yang baik: Makanan dan Minuman (2,4%) dan Makanan (2,1%)

Tingkat Konversi Yang Baik: Makanan Dan Minuman (2,4%) Dan Makanan (2,1%)
Conversion Rate Untuk E-Commerce | Ditulis.id

Sementara belanja bahan makanan online telah menjadi bagian yang mapan dari perilaku konsumen Inggris selama lebih dari satu dekade, itu masih dalam masa pertumbuhan di pasar AS.

Namun, minat tumbuh, dan riset telah menunjukkan bahwa 75% konsumen bertahan dengan pengecer pertama yang mereka pesan. Ini menjelaskan, sebagian, conversion rate untuk e-commerce yang tinggi dari website makanan dan minuman.

Komponen lain adalah ledakan popularitas memesan makanan dibawa pulang secara online. Di Inggris, sektor pengiriman ke rumah tumbuh sepuluh kali lipat lebih cepat dari pasar makan di luar yang lebih luas.

Keakraban dengan brand, serta skema loyalitas pelanggan, bisa menjadi daya tarik yang kuat bagi konsumen. Website dan aplikasi pengiriman restoran seperti Postmates, Deliveroo, dan Uber Eats telah dengan cepat menguasai pasar, dan dengan menawarkan akses ke restoran tanpa batas di bawah satu payung, konsumen tidak terikat oleh makanan yang sama setiap kali mereka ingin memesan takeout. Oleh karena itu, layanan ini bisa memanfaatkan tren untuk menjelajahi masakan baru, yang membantu menjelaskan conversion rate mereka.

Tidak seperti barang-barang mahal yang diharapkan bertahan lama, seperti perabot rumah tangga, keputusan makanan dan minuman relatif murah dan sementara, menjadikannya berisiko rendah.

Oleh karena itu, konsumen kurang cenderung untuk berbelanja sebelum membuat keputusan – lagi pula, satu kali makan yang tidak enak jauh lebih kecil resikonya daripada sofa yang jelek!

Conversion Rate Di Berbagai Lokasi

Tingkat Konversi Di Berbagai Lokasi

Conversion rate untuk e-commerce rata-rata global turun antara 1% dan 4%. Namun, ada perbedaan besar antara negara-negara.

Sementara website e-commerce di Amerika Serikat berada di sekitar rata-rata global dengan rasio 1,4%, Inggris Raya mempunyai conversion rate rata-rata 1,8%.

Di Zona Euro, Jerman dan Belanda, keduanya mempunyai conversion rate 1,4%, Perancis mencapai rata-rata 1,1%, sementara Italia tertinggal di 0,99%. Sementara itu, pemimpin conversion rate di Asia adalah Vietnam, dengan rata-rata 1,3%, sementara Singapura di 1,1%, dan Filipina 0,8 %.

Alasan perbedaan ini bernuansa, dan sulit untuk menarik kesimpulan tanpa analisis silang menyeluruh dari masing-masing pasar. Namun, petunjuknya terletak pada tren perilaku konsumen yang lebih luas.

Misalnya, pasar yang matang dengan kehadiran brand online yang mapan cenderung menghasilkan conversion rate yang lebih tinggi, sementara perpindahan dari belanja batu bata dan mortir ke belanja online secara alami akan meningkatkan conversion rate untuk e-commerce.

Di Inggris, misalnya, penurunan belanja kelas atas yang berkepanjangan, di samping peningkatan berkelanjutan dalam ritel online, telah menyingkirkan brand-brand mapan yang gagal melakukan peralihan yang meyakinkan, demi perusahaan baru dan lama yang telah sepenuhnya menganut penjualan digital. Ini memberikan beberapa konteks untuk conversion rate Inggris yang sedikit lebih tinggi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here