cara riset pasar, riset pasar adalah, riset pasar atau riset pemasaran dilakukan untuk mengetahui, tahapan riset pasar, survei pasar adalah, hasil survei atau riset pasar digunakan sebagai dasar untuk melakukan, survei pasar, tempat untuk meriset pasar di tokopedia disebut, survey pasar, riset pasar bertujuan untuk, cara melakukan riset pasar, penelitian pasar adalah, survey pasar adalah, cara riset pasar online, penelitian pasar, riset pemasaran pdf, riset pemasaran dilakukan untuk mengetahui, laporan riset pemasaran, pertanyaan riset pemasaran, pentingnya riset pemasaran, melakukan riset pasar, riset pasar bertujuan untuk mengetahui, riset market, riset pasar online, hasil riset pasar, pendekatan riset pemasaran, pertanyaan untuk survei pasar, riset marketing, yang termasuk riset pasar
Bagaiman Cara Riset Pasar Berikut Strategi Dan Metode Untuk Melihat Pasar

Selalu ada kebenaran manusia yang tak lekang oleh waktu. Apa yang disukai orang, apa yang tidak disukai, apa yang mereka hargai, apa yang mereka butuhkan, dan sebagainya. Tetapi bagaimana kami menargetkan audiens telah berkembang semakin canggih (dan ditargetkan), dan dengan itu, kebutuhan untuk memahami audiens ini secara lebih rinci sehingga merek dan institusi bisa melayani mereka dengan lebih baik.

Secara tradisional ada orang yang sangat baik dalam melakukan riset pasar ini, dan ketergantungan dari bisnis pada kemampuan mereka untuk melakukannya. Dan ini akan selalu terjadi dalam beberapa kapasitas, karena merek dipandu oleh kapasitas, keahlian, dan anggaran internal mereka. Namun, model ini berarti bahwa merek berjuang untuk mengikuti laju perubahan dan pelanggan akan menderita karena kebutuhan mereka tidak sepenuhnya dipenuhi dengan riset pasar tepat waktu.

  • Siapa konsumen saya, dan bagaimana saya harus menyegmentasikan dan memprioritaskan mereka?
  • Apa yang mereka cari dalam kategori saya?
  • Berapa banyak yang mereka beli, dan apa pemicu, hambatan, dan kebiasaan pembelian mereka?
  • Akankah upaya pemasaran dan komunikasi saya beresonansi?
  • Apakah merek saya sehat?
  • Fitur produk apa yang paling penting?
  • Apakah produk saya siap diluncurkan?
  • Apakah paket harga dan pengemasan saya dioptimalkan?

Bagaimana kita menjangkau audiens target kita?

Bagaimana kita tahu jika mereka menyukai produk kita?

Apa yang akan mereka ubah?

Bagaimana kita mengukur tanggapan mereka?

Ini semua adalah pertanyaan yang ingin dijawab oleh merek, tetapi banyak yang menganggap proses pengumpulan data itu menakutkan, memakan waktu, dan mahal. Pertarungan tersulit seringkali adalah mengetahui dari mana harus memulai dan tuntutan jangka pendek sering kali mengesampingkan investasi jangka panjang.

Lebih Baik Dari Sebelumnya

Cara Riset Pasar, Riset Pasar Adalah, Riset Pasar Atau Riset Pemasaran Dilakukan Untuk Mengetahui, Tahapan Riset Pasar, Survei Pasar Adalah, Hasil Survei Atau Riset Pasar Digunakan Sebagai Dasar Untuk Melakukan, Survei Pasar, Tempat Untuk Meriset Pasar Di Tokopedia Disebut, Survey Pasar, Riset Pasar Bertujuan Untuk, Cara Melakukan Riset Pasar, Penelitian Pasar Adalah, Survey Pasar Adalah, Cara Riset Pasar Online, Penelitian Pasar, Riset Pemasaran Pdf, Riset Pemasaran Dilakukan Untuk Mengetahui, Laporan Riset Pemasaran, Pertanyaan Riset Pemasaran, Pentingnya Riset Pemasaran, Melakukan Riset Pasar, Riset Pasar Bertujuan Untuk Mengetahui, Riset Market, Riset Pasar Online, Hasil Riset Pasar, Pendekatan Riset Pemasaran, Pertanyaan Untuk Survei Pasar, Riset Marketing, Yang Termasuk Riset Pasar
Lebih Baik Dari Sebelumnya

Namun saat ini, industri ini membuat langkah besar, didorong oleh siklus produk yang semakin cepat, persaingan yang lebih ketat, dan keharusan bisnis seputar pengambilan keputusan yang lebih berbasis data. Dengan munculnya alat yang sederhana dan mudah digunakan, riset pasar kini dipandang penting, dengan lebih sedikit alasan untuk tidak menggunakan data untuk menginformasikan keputusan kamu. Dengan aksesibilitas yang lebih besar ke perangkat lunak tersebut, setiap orang bisa menjadi ahli terlepas dari tingkat atau pengalamannya.

Bagaimana ini mungkin terjadi?

Seni riset pasar belum hilang, masih merupakan pekerjaan yang kompleks dan volume data yang perlu dianalisis sangat besar. Namun dengan alat dan mitra yang tepat seperti alat riset terbaru, riset yang canggih bisa terlihat sangat sederhana – memungkinkan kamu untuk fokus mengambil tindakan pada apa yang penting.

Jika kamu tidak pintar dalam riset pasar, sekaranglah saatnya untuk memulai.

Apa Itu Riset Pasar?

Riset pasar adalah tindakan atau aktivitas mengumpulkan informasi tentang kebutuhan dan preferensi pasar. Ini mempengaruhi setiap aspek bisnis – termasuk merek, produk, layanan pelanggan, pemasaran, dan penjualan. Dengan memahami bagaimana perasaan dan perilaku audiens kamu, kamu kemudian bisa mengambil langkah-langkah untuk memenuhi kebutuhan tersebut dan mengurangi risiko kesenjangan pengalaman – yang diharapkan audiens kamu berikan versus apa yang sebenarnya kamu berikan.

Mengapa Harus Melakukan Riset Pasar?

Merek yang paling sukses mengandalkan data untuk menginformasikan, dan mengukur strategi dan pengambilan keputusan mereka, mulai dari segmentasi pemasaran hingga fitur produk yang mereka kembangkan.

Munculnya alat dan mitra, memberi merek lebih banyak kontrol atas studi yang dijalankan dan bagaimana data digunakan. Hal ini juga meningkatkan kecepatan operasi mereka, dengan waktu tunggu minimal yang memungkinkan merek untuk responsif terhadap kondisi bisnis dan mengambil pendekatan yang gesit. Mitra mempunyai peran penting di sini, terutama memberikan akses ke keahlian tambahan, membantu kamu menemukan responden, melakukan survei, dan melaporkan hasil.

Tanpa riset pasar, keputusan bisnis paling baik didasarkan pada perilaku konsumen di masa lalu dan paling buruk pada firasat. Tujuan dari riset pasar adalah untuk menghilangkan opini subjektif ketika membuat keputusan bisnis. Kamu mungkin berpikir kembali ke masa ketika frasa “Saya suka atau tidak suka” digunakan untuk menyetujui ide atau fitur kampanye baru. Kecuali kamu bukan konsumen. Sebagai merek kamu berada di sana untuk melayani audiens. Kamu jauh lebih mungkin untuk berhasil jika kamu mempertahankan perbedaan itu, dan riset pasar akan membantu kamu melakukannya dengan memastikan keputusan yang kamu buat didorong oleh wawasan.

Ambil produk – hanya karena sebuah fitur menjadi hit di produk terakhir kamu, bagaimana kamu bisa yakin itu akan ada di produk berikutnya? Dan bagaimana kamu bisa membawa produk ke tingkat berikutnya, jika kamu tidak bertanya kepada orang-orang yang menggunakan produk tersebut? Kurangnya data dan konteks bisa menciptakan ruang gema, dan disinilah kesalahan terjadi dan peluang terlewatkan.

Melakukan riset pasar memungkinkan kamu menggunakan data untuk menjawab pertanyaan tersebut. Dengan mengidentifikasi dan mengumpulkan saran/masukan dari pelanggan target kamu, kamu bisa memahami bagaimana perasaan mereka tentang produk dan layanan kamu, merek kamu, dan komunikasi kamu sebelum kamu pergi ke pasar.

Dan kamu bisa bereaksi sesuai dengan itu, membantu kamu untuk terus meningkatkan berbagai hal – memberi kamu peluang sukses yang lebih tinggi dalam jangka pendek, dan panjang.

Bagaimana Kamu Mengukur Kesuksesan?

Sukses ditentukan oleh bagaimana kamu memenuhi tujuan bisnis kamu. Wawasan yang dikumpulkan dari riset pasar ada untuk membantumu mencapai tujuan ini. Setiap departemen akan mempunyai tujuan mereka sendiri yang sesuai dengan strategi perusahaan, jadi lihatlah bagaimana riset pasar bisa membantu kamu mencapai tujuan kamu, tetapi juga menuju gambaran yang lebih besar. Data ini bermanfaat bagi seluruh bisnis, jadi bekerjasamalah di seluruh tim dan bagikan wawasan yang kamu kumpulkan.

Terlepas dari fungsi kamu bekerja di dalamnya, memahami konsumen adalah tujuan dari setiap riset pasar. Untuk melakukan ini, kita harus memahami apa kebutuhan mereka agar bisa memenuhi mereka secara efektif. Jika kita melakukannya, kemungkinan besar kita akan mendorong kepuasan pelanggan, dan pada gilirannya, meningkatkan retensi pelanggan.

Kapan Harus Menggunakan Riset Pasar

kamu bisa menggunakan riset pasar untuk hampir semua hal. Jika kamu ingin menemukan sesuatu dari audiens target kamu, kemungkinan besar riset pasar adalah jawabannya.

Berikut adalah beberapa kegunaan yang paling umum:

Pengembangan produk – menguji fitur produk baru dan mengumpulkan umpan balik dari audiens target kamu bisa menjadi perbedaan antara kesuksesan dan kegagalan saat kamu pergi ke pasar.

Studi pelacakan merek – merek kamu adalah salah satu aset terpenting kamu. Namun tidak seperti metrik lain seperti penjualan produk, ini bukan ukuran nyata yang bisa kamu tarik begitu saja dari sistem kamu. Riset pasar reguler yang melacak persepsi konsumen tentang merek kamu memungkinkan kamu untuk memantau dan mengoptimalkan strategi merek kamu secara real time, kemudian menanggapi umpan balik konsumen untuk membantu mempertahankan atau membangun merek kamu dengan audiens target kamu.

Segmentasi dan pembuatan profil pembeli – persona pembeli membantu kamu mengembangkan produk dan komunikasi yang tepat untuk audiens kamu yang berbeda. Dengan memahami pembeli dan pelanggan potensial kamu, termasuk motivasi, kebutuhan, dan titik kesulitan mereka, kamu bisa mengoptimalkan semuanya mulai dari komunikasi pemasaran hingga produk kamu untuk memastikan orang yang tepat mendapatkan pesan yang tepat, pada waktu yang tepat, dan melalui saluran yang tepat..

Pengujian periklanan dan komunikasi – kampanye iklan bisa mahal, dan tanpa pra-pengujian, mereka berisiko gagal dengan audiens target kamu. Dengan menguji kampanye kamu, baik itu pesan atau materi iklan, kamu bisa memahami bagaimana konsumen merespons komunikasi kamu sebelum menerapkannya sehingga kamu bisa membuat perubahan sebagai tanggapan atas umpan balik konsumen sebelum ditayangkan.

Analisis pesaing – bagian penting lainnya dalam mengembangkan produk dan komunikasi yang tepat adalah memahami pesaing kamu dan bagaimana konsumen memandang mereka. Kamu mungkin telah melihat situs web mereka dan mencoba produk mereka, tetapi kecuali kamu tahu bagaimana persepsi konsumen terhadap mereka, kamu tidak akan mempunyai pandangan akurat tentang di mana kamu menumpuk dibandingkan. Memahami posisi mereka di pasar memungkinkan kamu mengidentifikasi kekuatan yang bisa kamu manfaatkan, serta kelemahan apa pun yang bisa kamu atasi untuk membantu kamu bersaing dengan lebih baik.

Riset Primer vs Riset Sekunder

Riset dibagi menjadi dua kategori, primer dan sekunder. Ada perbedaan yang jelas dalam hal ini, dan bagaimana mereka digunakan.

Riset Utama

Riset primer adalah riset yang kamu kumpulkan sendiri. Ini adalah data mentah yang dikumpulkan melalui berbagai cara yang berbeda – survei, kelompok fokus, analisis data, observasi dan wawancara, dll.

Di masa lalu, ini merupakan konsep yang menakutkan bagi merek karena mereka tidak tahu harus mulai dari mana, atau bagaimana menangani volume data yang besar. Sekarang, munculnya teknologi berarti bahwa merek mempunyai akses ke alat yang sederhana dan mudah digunakan untuk membantu mengatasi masalah tersebut. Akibatnya, merek lebih tentang proyek dan data mereka sendiri dengan manfaat tambahan melihat wawasan yang keluar dari ini secara real-time.

Riset primer mempunyai keuntungan lain karena merupakan data segar yang tidak digunakan, memberi kamu perspektif yang terkini atau mungkin lebih saat mengonfirmasi hipotesis yang sudah kamu miliki. Itu juga bisa sangat ditargetkan untuk kebutuhan kamu yang sebenarnya.

Riset Sekunder

Riset sekunder adalah penggunaan data yang telah dikumpulkan, dianalisis, dan dipublikasikan (dan oleh karena itu kamu tidak mempunyai data ini). Hal ini juga bisa digunakan untuk mendukung penggunaan riset primer.

Riset sekunder bisa bermanfaat bagi usaha kecil karena terkadang lebih mudah diperoleh, seringkali melalui perusahaan riset (walaupun munculnya alat riset utama menantang ini) dan alternatif yang lebih murah untuk bisnis dengan anggaran lebih rendah.

Kedua riset primer dan sekunder mempunyai kelebihan, tetapi mereka paling baik digunakan ketika dipasangkan bersama-sama, memberimu kepercayaan diri untuk bertindak mengetahui bahwa hipotesis yang kamu miliki kuat.

Apa Perbedaan Dalam Riset Utama Yang Bisa Kamu Kumpulkan?

Metode pengumpulan data – survei, kelompok fokus, observasi dan wawancara dll), bisa dibagi menjadi dua bagian yang ditentukan oleh jenis data yang dikumpulkan – kualitatif dan kuantitatif.

Kualitatif vs Kuantitatif

Riset kualitatif

Riset kualitatif adalah pengumpulan data yang sifatnya non-numerik. Ini merangkum dan menyimpulkan, daripada menunjukkan kebenaran yang tepat. Dan karena itu, ini adalah penjelasan dan bisa mengarah pada pembuatan hipotesis.

Metode riset yang akan mengumpulkan data kualitatif meliputi:

  • Wawancara (tatap muka/telepon)
  • Grup fokus
  • Pertanyaan survei terbuka

Peneliti menggunakan jenis metode tersebut karena bisa menambah kedalaman data. Jadi misalnya, alih-alih menjawab “tidak” untuk pertanyaan tertentu, kamu bisa mulai memahami, secara anekdot, mengapa jawaban itu adalah tidak.

Riset kuantitatif

Riset kuantitatif adalah pengumpulan data yang bersifat numerik, dan jauh lebih hitam dan putih dibandingkan dengan data kualitatif.

Peneliti kuantitatif sering memulai dengan hipotesis dan kemudian mengumpulkan data yang bisa digunakan untuk menentukan apakah bukti empiris untuk mendukung hipotesis itu ada.

Metode riset kuantitatif meliputi:

kamu juga bisa mengumpulkan dua jenis informasi:

Eksplorasi vs Spesifik

Penyelidikan. Riset ini bersifat umum dan terbuka, dan biasanya melibatkan wawancara panjang dengan individu atau kelompok kecil.

Spesifik. Riset ini lebih tepat, dan digunakan untuk memecahkan masalah yang diidentifikasi dalam riset eksplorasi. Ini melibatkan wawancara formal yang lebih terstruktur untuk menyelam lebih dalam ke topik atau masalah tertentu.

Bagaimana Melakukan Riset Utama Kamu Sendiri?

Metode riset apa yang termasuk di dalamnya?

  • Survei
  • Grup fokus
  • Pengamatan
  • Wawancara

Langkah 1: Identifikasi Topik Riset Pasar Kamu

Bagaimana merek mengontrol topik riset tertentu bisa bervariasi tergantung pada ukuran dan struktur tim di seluruh organisasi. Misalnya, tim pemasaran yang lebih kecil bisa mengawasi semuanya, sedangkan organisasi yang lebih besar bisa membagi topik menjadi tim yang lebih kecil. Area riset ini bisa berupa apa saja dari:

  • Fitur Produk
  • Peluncuran produk
  • Memahami audiens target baru (atau memperbarui audiens yang ada)
  • Identitas merek
  • Konsep kampanye pemasaran
  • Pengalaman pelanggan

Langkah 2: Rancang Hipotesis Riset Pasar Untuk Dijawab Melalui Riset Kamu

Apa yang ingin kamu ketahui dari data tersebut? Bagaimana tanggapan yang kamu dapatkan akan membantu kamu memahami konsumen dengan lebih baik dan memenuhi tujuan bisnis kamu?

kamu mungkin ingin memahami apa yang memotivasi audiens kamu, bagaimana perasaan mereka tentang fitur baru, atau bahkan berapa banyak yang akan mereka belanjakan untuk produk tertentu.

Langkah 3: Tentukan Metode Riset Pasar Mana Yang Paling Efektif

Jika kamu baru memulai, kamu mungkin ingin mengambil pendekatan luas menggunakan survei, wawancara, dan kelompok fokus untuk mendapatkan campuran data kualitatif dan kuantitatif. Akan ada faktor-faktor lain yang terlibat dalam memutuskan ini, seperti anggaran dan seberapa cepat kamu perlu membalikkan studi.

Langkah 4: Rancang Rencana Untuk Melaksanakan Studi Kamu

kamu harus menetapkan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Apa jangka waktunya?
  • Berapa ukuran sampel yang kamu butuhkan ?
  • Siapa target audiens kamu untuk riset pasar ini? Ini akan menjadi konsumen kamu.

Di sinilah orang sering terjebak, karena tidak pernah melakukan riset primer sebelumnya karena sulit untuk mengetahui dari mana harus memulai. Yang tidak mengejutkan, karena secara tradisional itu terasa seperti tugas yang menakutkan.

Produk seperti Qualtrics CoreXM membuat pengumpulan, analisis, dan tindakan berdasarkan data itu semudah mungkin, sehingga kamu tidak perlu takut lagi dengan halaman kosong.

Langkah 5: Tentukan Bagaimana Kamu Akan Mengumpulkan Dan Menganalisis Data Kamu

Riset primer bisa menghasilkan sejumlah besar data, dan ketika tujuannya adalah untuk mengungkap wawasan yang bisa ditindaklanjuti, mungkin sulit untuk mengetahui dari mana harus memulai atau apa yang harus diperhatikan.

Meningkatnya merek yang melakukan riset pasar dan analisis data secara internal bertepatan dengan munculnya teknologi yang menyederhanakan proses. Alat-alat ini menarik data dalam jumlah besar dan menguraikan informasi penting yang akan membantu kamu membuat keputusan yang paling penting.

Langkah 6: Lakukan Riset Pasar Kamu Sekarang!

Ini adalah bagaimana kamu bisa menjalankan riset pasar kamu di Qualtrics CoreXM

Pra-peluncuran – Di sini kamu ingin memastikan bahwa survei/metode riset lainnya sesuai dengan spesifikasi proyek (apa yang ingin kamu capai/riset)

Peluncuran lunak – Kumpulkan sebagian kecil dari total data sebelum kamu meluncurkan sepenuhnya. Ini berarti kamu bisa memeriksa apakah semuanya berfungsi sebagaimana mestinya dan kamu bisa memperbaiki masalah kualitas data apa pun.

Peluncuran penuh – kamu telah bekerja keras untuk mencapai titik ini. Jika kamu menggunakan alat, kamu bisa duduk dan bersantai, atau jika kamu penasaran, kamu bisa memeriksa data di akun kamu.

Tinjau – tinjau data kamu untuk masalah apa pun atau respons berkualitas rendah. Kamu mungkin perlu menghapus ini agar tidak memengaruhi analisis data.

Langkah 7: Lingkaran Tertutup

Pekerjaan belum selesai di sini. Survei, analisis, dan sekarang bertindak. Apa yang dikatakan data? Wawasan atau tren apa yang bisa kamu lihat yang akan mempengaruhi perilaku atau pengambilan keputusan kamu?

Sekarang, bagaimana kamu akan bertindak atas hal ini?

Bagikan wawasan di antara tim kamu, dan tetapkan tindakan untuk memastikan kamu menutup lingkaran – dan menggunakan data untuk mempengaruhi hasil bisnis kamu.

Mungkin riset sekunder diperlukan untuk lebih mendukung riset utama kamu.

Bagaimana Mencari Dan Menerapkan Riset Sekunder?

Riset sekunder bisa diambil dari berbagai tempat, tetapi penting untuk memastikan bahwa sumbernya mempunyai reputasi dan bisa diandalkan sehingga kamu bisa yakin dengan kesimpulan yang kamu ambil darinya.

Bagaimana Kamu Tahu Jika Suatu Sumber Bisa Dipercaya?

Gunakan penerbit riset yang mapan dan terkenal, seperti XM Institute, Forrester dan Mckinsey. Situs web pemerintah juga mempublikasikan riset pasar dan ini tidak dikenai biaya. Dengan mengambil informasi langsung dari sumbernya (bukan dari pihak ketiga), kamu meminimalkan risiko penyalahgunaan data dan kesalahan pesan atau wawasan.

Bagaimana Menerapkan Riset Sekunder

Tujuan dan penerapan riset sekunder akan bervariasi tergantung pada keadaan kamu. Dalam keadaan ideal, riset sekunder digunakan untuk mendukung riset primer dan oleh karena itu memberimu kepercayaan diri yang lebih besar dalam kesimpulan kamu. Namun, mungkin ada keadaan yang mencegah hal ini – seperti kerangka waktu dan anggaran proyek.

Riset sekunder juga terkadang lebih disukai karena ada kesalahpahaman tentang kelayakan riset primer. Secara tradisional, itu mahal dan lambat untuk dilakukan dengan riset yang hanya mencerminkan momen dalam waktu. Namun berkat kemajuan teknologi, merek mempunyai aksesibilitas yang jauh lebih besar ke riset utama, dan sumber daya yang tersedia untuk membantu mereka dalam perjalanan mereka. Ini tidak selalu diketahui, jadi riset sekunder adalah pilihan yang diinginkan.

Tetap berpikiran terbuka saat mengumpulkan semua riset yang relevan sehingga tidak ada bias pengumpulan. Kemudian mulailah menganalisis kesimpulan yang terbentuk untuk melihat apakah ada tren yang mulai muncul. Ini akan membantu kamu untuk menarik konsensus dari riset sekunder secara keseluruhan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here