Jika Anda berinvestasi terlalu banyak, Anda mungkin tidak bisa tidur di malam hari; jika Anda berinvestasi terlalu sedikit, Anda mungkin tidak bisa mencapai tujuan keuangan Anda. Dengan mempertimbangkan kebutuhan keuangan Anda saat ini dan masa depan, Anda bisa mulai membuat langkah menuju tujuan keuangan jangka menengah dan panjang Anda. Perhatikan baik-baik sumber daya Anda, ekonomi, toleransi risiko Anda, dan kebutuhan keuangan masa depan Anda untuk menentukan faktor- Anda.

Faktor-

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Tingkat Investasi

Faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat investasi Anda termasuk jumlah pendapatan surplus Anda, kondisi ekonomi saat ini, toleransi risiko pribadi Anda, kebutuhan masa depan Anda dan pengembalian yang diharapkan yang ingin Anda terima.

Jumlah Surplus Pendapatan

Tingkat investasi Anda akan sangat ditentukan oleh seberapa banyak surplus pendapatan yang Anda miliki setiap bulan setelah membayar tagihan dan menyisihkan sedikit uang tunai untuk keadaan darurat. Semakin besar surplus pendapatan Anda, semakin tinggi tingkat potensi investasi Anda. Jika Anda tidak mempunyai banyak pendapatan surplus, tingkat investasi Anda akan dibatasi sampai pendapatan surplus Anda naik. Hindari berinvestasi terlalu banyak sehingga Anda kesulitan memenuhi kewajiban keuangan Anda saat ini.

Kondisi Ekonomi Saat Ini

Ekonomi mempengaruhi semua orang, dan itu bisa mempengaruhi tingkat investasi Anda. Selama masa ekonomi yang sulit, pendapatan rumah tangga bisa turun karena pemutusan hubungan kerja atau pemotongan terkait ekonomi, yang mengakibatkan penurunan dana yang tersedia untuk investasi. Atau, selama ledakan ekonomi, pendapatan Anda cenderung meningkat. Jika pendapatan surplus Anda meningkat lebih dari biaya hidup Anda, Anda bisa meningkatkan tingkat investasi Anda tanpa mengorbankan gaya hidup Anda saat ini.

Biaya hidup Anda setidaknya sebagian ditentukan oleh inflasi. Inflasi terjadi karena berbagai alasan, seperti kendala pasokan atau meningkatnya permintaan akan produk, tetapi apapun penyebabnya, inflasi meningkatkan biaya hidup Anda. Karena produk sehari-hari menjadi lebih mahal, jika pendapatan Anda tidak naik untuk mengimbanginya, jumlah pendapatan surplus yang harus Anda investasikan akan berkurang.

Toleransi Risiko Pribadi

Tidak semua orang mempunyai toleransi risiko yang sama; beberapa orang konservatif, sementara yang lain lebih agresif dalam cara mereka menginvestasikan dana mereka. Kelas aset juga bisa dikategorikan dalam skala risky to safe.

Saham dan komoditas dianggap lebih berisiko daripada obligasi bermutu tinggi atau T-bills, misalnya. Ini karena pengembalian Anda tidak diketahui saat Anda membeli saham atau komoditas, tetapi pengembalian Anda diketahui sejak awal dengan obligasi dan T-bills. Kesediaan Anda untuk menanggung potensi kerugian dalam investasi berisiko tinggi seperti saham, komoditas, dan reksa dana terkait menentukan faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat investasi Anda di setiap kelas aset.

Jika Anda mempunyai toleransi risiko yang rendah, sebagian besar dana Anda akan dimasukkan ke dalam investasi seperti sertifikat deposito, T-bills, obligasi bermutu tinggi dan reksa dana pasar uang. Jika toleransi risiko Anda tinggi, lebih banyak dana bisa diarahkan ke saham dan komoditas. Apa pun toleransi risiko Anda, diversifikasi merupakan elemen penting dari portofolio apa pun.

Intinya untuk setiap investasi, untuk menentukan apakah bisa diterima atau tidak, adalah menilai tingkat risiko yang bisa ditoleransi. Akal sehat menyatakan bahwa tidak ada individu atau institusi yang boleh berinvestasi lebih dari yang mereka bersedia kehilangan, karena, tidak mungkin, kehilangan seluruh investasi selalu merupakan kemungkinan. Risiko harus ditanggapi dengan sangat serius dan dinilai dengan susah payah. Dalam beberapa situasi, ada faktor risiko yang melampaui hilangnya investasi awal. Misalnya, investasi tertentu mungkin mengharuskan investor mengeluarkan uang untuk pemeliharaan dan pemeliharaan, atau mungkin berpotensi melibatkan investor dalam masalah hukum. Faktor-faktor ini harus selalu dipertimbangkan.

Kebutuhan Masa Depan Anda

Apakah rencana masa depan Anda melibatkan kondominium baru, mobil baru atau pensiun ke rumah danau, menangani kebutuhan keuangan masa depan Anda hari ini memungkinkan Anda untuk merencanakan saat-saat itu. Semakin banyak dana yang dibutuhkan rencana masa depan Anda, semakin tinggi tingkat investasi Anda sekarang untuk mencapai tujuan itu. Berkontribusi lebih sedikit sekarang kemungkinan akan menghasilkan lebih sedikit uang di masa depan.

Satu kartu liar adalah pengembalian yang bisa Anda capai atas investasi Anda. Saat berinvestasi di saham dan reksa dana, Anda tidak akan tahu sebelumnya berapa laba atas investasi tersebut. Pengembalian yang Anda capai atas investasi tersebut merupakan faktor penting dalam seberapa banyak uang Anda tumbuh dan kemampuan Anda untuk mencapai tujuan keuangan Anda.

Pengembalian Yang Anda Harapkan

Portofolio yang terdiversifikasi berisi investasi yang aman dan biasanya menghasilkan pengembalian jangka panjang yang lebih rendah, serta investasi berisiko tinggi, yang umumnya menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi dalam jangka panjang. Ketika tingkat risiko Anda meningkat, begitu juga pengembalian yang diharapkan dari portofolio Anda, meskipun pengembalian yang diharapkan tidak selalu sama dengan pengembalian yang sebenarnya Anda capai. Oleh karena itu, kesediaan Anda untuk menerima ketidakpastian dalam hal pengembalian yang akan Anda capai secara langsung mempengaruhi seberapa banyak Anda akan berinvestasi dalam aset seperti saham dan komoditas.

Tidak ada aturan keras dan cepat yang menentukan pola dan tingkat investasi yang dilakukan oleh investor institusi maupun individu. Namun, ada beberapa faktor dan batasan umum yang setidaknya akan mempengaruhi keputusan investor tentang berapa banyak yang akan diinvestasikan. Keputusan tentang bagaimana faktor-faktor ini mempengaruhi strategi investasi bervariasi dari investor ke investor, tetapi secara umum mereka harus dipertimbangkan pada tingkat tertentu.

Sumber daya yang tersedia

Faktor pertama dan terpenting berkaitan dengan aset yang tersedia dari orang atau lembaga yang melakukan investasi. Jelas, investasi akan terikat oleh berapa banyak uang yang tersedia, tetapi pertimbangan ini sedikit lebih bernuansa. Misalnya, perusahaan dengan banyak aset likuid tidak perlu menginvestasikan sebagian besar aset tersebut jika mereka mempunyai banyak komitmen lain yang harus dipenuhi, seperti gaji dan utang. Dengan cara yang sama, investor individu tidak disarankan untuk menginvestasikan uang yang biasanya mereka belanjakan untuk tagihan. Itu semua tergantung pada prioritas yang diambil investasi, bagaimana interaksinya dengan prioritas moneter lainnya dan apa hasil yang diharapkan dari investasi tersebut.

Prediksi Pasar

Faktor selanjutnya yang akan membantu menentukan tingkat investasi adalah prediksi hasil investasi berdasarkan informasi yang tersedia. Tentu saja, tidak ada investasi yang cukup mudah untuk memasukkan semua uang Anda, dan dengan cara yang sama, bahkan investasi paling berisiko pun mungkin layak untuk mengeluarkan sedikit uang ekstra. Meskipun tidak ada cara yang pasti untuk memprediksi pasar, kesadaran tentang kemungkinan hasil akan menentukan tingkat investasi yang masuk akal. Misalnya, akan jauh lebih ditoleransi untuk memasukkan sejumlah besar uang ke dalam obligasi pemerintah berperingkat tinggi daripada ke beberapa perusahaan baru yang tidak dikenal. Faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat investasi yang berbeda sesuai untuk setiap situasi.

Jenis Aset

Jenis aset yang diinvestasikan adalah faktor penting lainnya tergantung pada individu atau organisasi yang melakukan investasi. Misalnya, beberapa jenis aset, seperti derivatif keuangan, bisa sangat berisiko dan tidak benar-benar mempunyai nilai apa pun kecuali jika diuangkan pada waktu yang tepat. Di sisi lain, investasi tertentu bisa jauh lebih nyata dan bisa melampaui tujuan sederhana untuk mendapatkan keuntungan. yang baik adalah real estat. Real estat jelas bukan investasi yang sangat mudah. Namun, sebagai aset berwujud di pasar yang sedang berkembang, real estate secara inheren berharga, dan bisa menjadi sangat berharga jika bisa membantu investor memperluas operasi mereka atau mencapai tujuan.

Faktor Utama Yang Mempengaruhi Investasi Oleh Perusahaan

1. Suku Bunga

Investasi dibiayai baik dari tabungan saat ini atau dengan pinjaman. Oleh karena itu investasi sangat dipengaruhi oleh tingkat suku bunga. Suku bunga yang tinggi membuat pinjaman menjadi lebih mahal. Suku bunga yang tinggi juga memberikan tingkat pengembalian yang lebih baik dari menyimpan uang di bank. Dengan tingkat bunga yang lebih tinggi, investasi mempunyai biaya peluang yang lebih tinggi karena Anda kehilangan pembayaran bunga.

Efisiensi marjinal modal menyatakan bahwa agar investasi bermanfaat, perlu memberikan tingkat pengembalian yang lebih tinggi daripada tingkat bunga. Jika tingkat bunga 5%, proyek investasi perlu memberikan tingkat pengembalian minimal 5% atau lebih. Ketika suku bunga naik, lebih sedikit proyek investasi yang akan menguntungkan. Jika suku bunga dipotong, maka lebih banyak proyek investasi akan bermanfaat.

Evaluasi

  • Waktu tertinggal. Jika sebuah perusahaan telah memulai proyek investasi, kenaikan suku bunga tidak akan mengubah keputusan. Perusahaan akan terus menyelesaikan investasi. Namun, itu akan membuat mereka berpikir dua kali tentang proyek investasi masa depan. Oleh karena itu, perubahan tingkat suku bunga bisa memakan waktu untuk memberikan efek.
  • Faktor lain. Suku bunga bisa melebihi kondisi ekonomi. Misalnya, pada tahun 2009, suku bunga dipotong dari 5% menjadi 0,5% – tetapi investasi turun karena resesi yang dalam dan keengganan bank untuk memberikan pinjaman. Memang murah untuk meminjam, tetapi dalam keadaan seperti ini, ini tidak cukup untuk mendorong investasi.

2. Pertumbuhan Ekonomi

Perusahaan berinvestasi untuk memenuhi permintaan di masa depan. Jika permintaan turun, maka perusahaan akan mengurangi investasi. Jika prospek ekonomi membaik, maka perusahaan akan meningkatkan investasi karena mereka mengharapkan permintaan di masa depan akan meningkat. Ada bukti empiris yang kuat bahwa investasi bersifat siklis. Dalam resesi, investasi jatuh, dan pulih dengan pertumbuhan ekonomi.

Accelerator teori  tersebut teori akselerator menyatakan investasi yang tergantung pada tingkat perubahan dari pertumbuhan ekonomi. Dengan kata lain, jika tingkat pertumbuhan ekonomi meningkat dari 1,5% per tahun menjadi 2,5% per tahun, maka peningkatan tingkat pertumbuhan ini akan menyebabkan peningkatan pengeluaran investasi karena ekonomi sedang dalam keadaan naik. Teori akselerator menyatakan bahwa investasi sangat bergantung pada siklus ekonomi.

3. Kepastian

Investasi lebih berisiko daripada menabung. Perusahaan hanya akan berinvestasi jika mereka yakin tentang biaya masa depan, permintaan dan prospek ekonomi. Keynes menyebut ‘roh binatang’ para pengusaha sebagai penentu utama investasi. Keynes mencatat bahwa tidak selalu rasional. Kepastian akan dipengaruhi oleh pertumbuhan ekonomi dan tingkat suku bunga, tetapi juga iklim ekonomi dan politik secara umum. Jika ada ketidakpastian (misalnya gejolak politik) maka perusahaan bisa mengurangi keputusan investasi saat mereka menunggu untuk melihat bagaimana peristiwa tersebut terungkap.

Evaluasi

  • Kepastian sering didorong oleh pertumbuhan ekonomi dan perubahan tingkat pertumbuhan ekonomi. Ini adalah faktor lain yang membuat investasi bersifat siklis.

4. Inflasi

Dalam jangka panjang, tingkat inflasi bisa mempengaruhi investasi. Inflasi yang tinggi dan bervariasi cenderung menciptakan lebih banyak ketidakpastian dan kebingungan, dengan ketidakpastian atas biaya investasi di masa depan. Jika inflasi tinggi dan bergejolak, perusahaan akan menjadi tidak pasti pada biaya akhir investasi, mereka mungkin juga takut inflasi yang tinggi bisa menyebabkan ketidakpastian ekonomi dan penurunan di masa depan. Negara-negara dengan periode inflasi rendah dan stabil yang berkepanjangan sering mengalami tingkat investasi yang lebih tinggi.

Evaluasi

  • Jika inflasi yang rendah disebabkan oleh penurunan permintaan dan pertumbuhan ekonomi – maka inflasi yang rendah ini dengan sendirinya tidak akan cukup untuk mendorong investasi. Idealnya adalah inflasi rendah dan pertumbuhan berkelanjutan.

5. Produktivitas Modal

Perubahan jangka panjang dalam teknologi bisa mempengaruhi daya tarik investasi. Pada akhir abad kesembilan belas, teknologi baru seperti baja Bessemer dan mesin uap yang ditingkatkan berarti perusahaan mempunyai insentif yang kuat untuk berinvestasi dalam teknologi baru ini karena teknologi itu jauh lebih efisien daripada teknologi sebelumnya. Jika ada perlambatan dalam tingkat kemajuan teknologi, perusahaan akan mengurangi investasi karena pengembalian investasi yang lebih rendah.

6. Ketersediaan Keuangan

Pada krisis kredit tahun 2008, banyak bank kekurangan likuiditas sehingga harus mengurangi pinjaman. Bank sangat enggan memberikan pinjaman kepada perusahaan untuk investasi. Oleh karena itu, meskipun tingkat suku bunga rendah, perusahaan tidak bisa meminjam untuk investasi – meskipun perusahaan ingin melakukan itu.

Faktor lain yang bisa mempengaruhi investasi dalam jangka panjang adalah tingkat tabungan. Tingkat tabungan yang tinggi memungkinkan lebih banyak sumber daya digunakan untuk investasi. Dengan simpanan yang tinggi – bank bisa meminjamkan lebih banyak. Jika tingkat tabungan dalam perekonomian turun, maka hal itu membatasi jumlah dana yang bisa disalurkan untuk investasi.

7. Biaya Upah Gaji

Jika biaya upah gaji meningkat dengan cepat, hal itu bisa menciptakan insentif bagi perusahaan untuk mencoba dan meningkatkan produktivitas tenaga kerja, melalui investasi dalam persediaan modal. Dalam periode pertumbuhan upah gaji rendah, perusahaan mungkin lebih cenderung menggunakan metode produksi yang lebih padat karya.

8. Depresiasi

Tidak semua investasi didorong oleh siklus ekonomi. Beberapa investasi diperlukan untuk mengganti peralatan yang sudah usang atau ketinggalan zaman. Juga, investasi mungkin diperlukan untuk pertumbuhan standar perusahaan. Dalam resesi, investasi akan turun tajam, tetapi tidak sepenuhnya – perusahaan bisa melanjutkan proyek yang sudah dimulai, dan setelah beberapa waktu, mereka mungkin harus berinvestasi dalam proyek yang kurang ambisius. Juga, bahkan dalam resesi, beberapa perusahaan mungkin ingin berinvestasi atau memulai.

9. Investasi Sektor Publik

Sebagian besar investasi didorong oleh sektor swasta. Namun, investasi juga mencakup investasi sektor publik – pengeluaran pemerintah untuk infrastruktur, sekolah, rumah sakit, dan transportasi.

10. Kebijakan Pemerintah

Beberapa peraturan pemerintah bisa mempersulit investasi. Misalnya, undang-undang perencanaan yang ketat bisa menghambat investasi. Di sisi lain, subsidi/keringanan pajak pemerintah bisa mendorong faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat investasi. Di Cina dan Korea, pemerintah seringkali secara implisit menjamin – mendukung biaya investasi. Hal ini telah menghasilkan investasi yang lebih besar – meskipun hal ini juga bisa mempengaruhi kualitas investasi karena insentif yang lebih kecil untuk memastikan investasi mempunyai tingkat pengembalian yang kuat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here