apa saja manfaat madu mentah bagi kesehatan dan resiko mengkonsumsinya
apa saja manfaat madu mentah bagi kesehatan dan resiko mengkonsumsinya

Orang telah menggunakan madu mentah dalam pengobatan tradisional selama ratusan tahun. Zat alami yang manis ini mungkin mengandung unsur-unsur sehat yang tidak dimiliki oleh madu olahan.

Manfaat Madu memberikan berbagai hal yang berhubungan dengan kesehatan. Madu mentah, yang berasal langsung dari sarang lebah, mengandung bee pollen, bee propolis, dan banyak antioksidan yang menyehatkan .

Penelitian belum mengkonfirmasi bahwa madu mentah memiliki lebih banyak manfaat kesehatan daripada madu olahan, tetapi beberapa orang percaya bahwa pemrosesan dan pasteurisasi yang dilakukan madu olahan mengurangi banyak unsur bermanfaat. Beberapa orang percaya bahwa karena itu, madu mentah memberikan lebih banyak manfaat kesehatan daripada madu olahan.

Pada artikel ini, kami membandingkan manfaat madu mentah dan madu olahan dari segi kesehatan.

Apa itu madu mentah?

Madu adalah cairan manis berwarna keemasan yang dibuat oleh lebah madu. Lebah madu menyimpan madu mereka dalam cangkir kecil berbentuk heksagonal yang disebut sarang lebah. Madu mentah berasal langsung dari sarangnya.

apa itu madu mentah
apa itu madu mentah

Madu dari sarangnya mengandung bee pollen, beeswax, dan bagian dari lebah yang mati. Produsen madu olahan akan melewatkan madu mentah melalui filter untuk menghilangkan kotoran sebanyak mungkin, tetapi beberapa biasanya tetap ada. Masih aman untuk dimakan.

Tidak seperti madu mentah, madu olahan mengalami proses pasteurisasi. Ini berarti produsen telah memanaskannya untuk membunuh sel ragi yang dapat mempengaruhi rasanya, meningkatkan umur simpannya, dan membuatnya terlihat lebih transparan dan menarik. Namun, pasteurisasi dapat mempengaruhi jumlah nutrisi dalam madu.

Beberapa bukti sejarah memperkirakan bahwa manusia telah menggunakan madu untuk lebih dari 8.000 tahun. Pada zaman kuno, orang akan menggunakan madu mentah, tetapi hari ini, kebanyakan orang menggunakan madu yang dipasteurisasi.

Manfaat madu secara alami menawarkan sifat-sifat sehat berikut ini:

  • aksi antibakteri
  • efek penyembuhan luka
  • antioksidan makanan
  • efek anti-inflamasi

Madu mentah juga mengandung bee pollen dan bee propolis, yang merupakan zat lengket seperti lem yang digunakan lebah untuk menyatukan sarangnya. madu olahan mungkin tidak mengandung kadar propolis dan bee pollen yang sama dengan madu mentah.

Pada laporan bee pollen bahwa propolis lebah dan bee pollen dapat menawarkan sifat anti-inflamasi, antioksidan, antibakteri, dan antikanker.

Bagian berikut Ditulis.ID mencoba mengeksplorasi tujuh manfaat madu mentah bagi kesehatan yang berdasarkan bukti ilmiah.

1. Efek antioksidan

Para peneliti percaya bahwa beberapa manfaat madu berasal dari kandungan antioksidan bagi kesehatan.

madu alami mengandung berbagai senyawa yang bertindak sebagai antioksidan, termasuk fitokimia, flavonoid, dan asam askorbat.

Antioksidan mengurangi stres oksidatif dalam tubuh dengan membersihkan radikal bebas. Para ilmuwan telah menghubungkan stres oksidatif dengan berbagai kondisi kesehatan kronis, termasuk banyak kanker. Dengan makan makanan kaya antioksidan, orang dapat mengurangi risiko penyakit kronis.

Beberapa orang percaya bahwa pasteurisasi mengurangi jumlah antioksidan dalam madu, yang berarti bahwa madu yang dipasteurisasi mungkin tidak memberikan manfaat yang sama seperti madu mentah.

Tidak ada penelitian khusus tentang bagaimana pasteurisasi mempengaruhi antioksidan dalam madu, tetapi penelitian menunjukkan bahwa memanaskan makanan lain dapat mengurangi kandungan antioksidannya.

2. Kandungan Nutrisi Madu

Madu mengandung nutrisi khusus yang dapat menjadikannya sebagai tambahan yang menyehatkan untuk diet.

Nutrisi yang tepat dan komposisi kimia dari madu mentah bervariasi antara berbagai negara dan lingkungan dan sebagian bergantung pada jenis bunga mana lebah mengumpulkan nektarnya. Terlepas dari faktor-faktor ini, madu tetap mengandung senyawa yang menyehatkan, seperti antioksidan, asam amino, dan vitamin .

Satu sendok makan atau 21 gram (g) madu mentah mengandung 64 kalori dan 16 g gula. Nilai-nilai ini dapat bervariasi antara merek dan batch.

Madu alami secara alami mengandung sejumlah kecil vitamin dan mineral berikut:

  1. niacin
  2. riboflavin
  3. asam pantotenat
  4. kalsium
  5. magnesium
  6. mangan
  7. kalium
  8. fosfor
  9. seng

Madu secara alami mengandung gula. Sedikit lebih dari setengah gula dalam madu adalah fruktosa. Penelitian telah menghubungkan fruktosa dengan berbagai masalah kesehatan.

Namun, bahkan dengan kandungan fruktosanya, madu bisa menjadi pilihan yang lebih sehat daripada gula meja. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa madu dapat memberikan efek perlindungan terhadap diabetes dan beberapa jenis madu dapat membantu meningkatkan kadar kolesterol.

Orang yang menderita diabetes atau yang menjalani diet gula terbatas dapat memilih untuk makan madu dalam jumlah sedang untuk menghindari perubahan signifikan dalam kadar gula darah mereka. Madu murni memiliki indeks glikemik (GI) 58, artinya memiliki efek sedang terhadap kadar gula darah.

3. Madu Sebagai antibakteri

Madu dapat membantu membersihkan luka dan mencegah infeksi.

Madu adalah agen antibakteri dan antimikroba alami. Ini mengandung hidrogen peroksida dan glukosa oksidase dan memiliki tingkat pH rendah, yang berarti dapat membunuh bakteri dan jamur berbahaya. Juga, karena komposisi kimianya yang unik, itu tidak membantu ragi atau bakteri untuk tumbuh.

Karena aksi anti bakterinya, orang dapat menggunakannya untuk membersihkan luka,

Penelitian telah menunjukkan bahwa madu manuka, yang merupakan jenis madu mentah, dapat membunuh patogen umum termasuk:

  • Escherichia coli atau E. coli, bakteri yang menyebabkan keracunan makanan dan infeksi luka
  • Staphylococcus aureus atau S. aureus, mikroba yang menyebabkan infeksi kulit
  • Helicobacter pylori atau H. pylori, bakteri yang menyebabkan sakit maag dan gastritis kronis

4. Madu Untuk Penyembuhan luka

Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa madu bekerja dengan baik sebagai pembalut luka.

Sebuah ulasan mengkonfirmasi bahwa madu bermanfaat dalam penyembuhan luka karena sifat antibakteri, antiinflamasi, dan antioksidan nya. Beberapa bukti yang menunjukkan bahwa madu memiliki sifat antivirus dan antijamur.

Juga, madu bersifat asam, yang membantu melepaskan oksigen dari luka dan mempercepat penyembuhan.

Oleskan madu mentah langsung ke luka kecil dan luka bakar, lalu tempelkan kain kasa atau perban di atas luka. Atau, orang dapat membeli produk madu manuka untuk perawatan luka di beberapa toko obat, atau memilih di antara merek online .

5. Bisa Meredakan batuk

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa madu mungkin sama atau lebih efektif daripada beberapa obat batuk yang dijual bebas. Banyak obat batuk yang tidak aman dikonsumsi oleh anak kecil, jadi madu bisa menjadi alternatif yang baik untuk anak di atas usia satu tahun.

Sebuah meta-analisis menunjukkan bahwa madu dapat memberikan cara yang efektif untuk mengurangi keparahan dan frekuensi batuk malam hari pada anak. Satu studi skala kecil menemukan bahwa susu dan satu jenis campuran madu meredakan batuk anak-anak seefektif obat OTC.

Untuk meredakan batuk, ambil satu sendok teh madu mentah dan hindari cairan atau makanan lain setelahnya agar madu bisa melapisi tenggorokan.

6. Mengobati diare

Madu mentah mungkin memiliki efek menenangkan pada pencernaan, membantu dengan gejala diare.

Sebuah penelitian terhadap 150 anak dengan gastroenteritis akut menemukan bahwa mereka yang menerima madu dengan larutan rehidrasi oral memiliki pemulihan diare yang lebih baik daripada mereka yang tidak menerima madu. Anak-anak yang menerima madu memiliki lebih sedikit buang air besar dan pulih lebih cepat dari penyakit.

Untuk membantu mengobati diare ringan, cobalah mengkonsumsi satu sendok teh madu mentah atau mencampurkan madu dengan minuman. Hindari mengkonsumsi terlalu banyak madu karena kelebihan gula dapat memperburuk diare.

7. Melindungi otak

Beberapa bukti menunjukkan bahwa madu mungkin memiliki kekuatan antioksidan dan anti-inflamasi yang dapat bermanfaat bagi otak. Sebuah penelitian pada hewan menemukan bahwa tikus yang mengonsumsi madu memiliki perlindungan terhadap kerusakan otak yang disebabkan oleh paparan timbal.

Tambahan, ulasan menyatakan bahwa madu mentah mungkin mengandung bahan yang membantu melawan peradangan di hipokampus, bagian otak yang terlibat dalam memori.

Resiko Mengkonsumsi Madu

resiko mengkonsumsi madu
resiko mengkonsumsi madu

Selama seseorang tidak alergi terhadap bee pollen, madu mentah umumnya aman digunakan. Pusat Pengendalian dan Perlindungan Penyakit (CDC) telah mengatakan orang tidak boleh memberikan madu kepada bayi di bawah usia 1 tahun karena risiko botulisme pada bayi. Madu aman dari usia 1 tahun ke atas. Ini berlaku untuk madu mentah dan madu olahan.

Memilih jenis madu yang tepat

Madu mentah akan memiliki label yang bertuliskan “madu mentah”. Jika label tidak mencantumkan kata “mentah”, atau tidak berasal langsung dari petani atau peternak lebah yang dapat memastikan bahwa itu mentah, pabrikan mungkin telah mempasteurisasinya.

memilih jenis madu yang tepat
memilih jenis madu yang tepat

Label juga dapat menggambarkan jenis bunga yang diserbuki lebah untuk membuat madu itu. Jenis bunga menentukan rasa, warna, dan kandungan antioksidan dan vitamin dari madu.

Banyak jenis madu pasteurisasi memiliki label yang bertuliskan “madu murni”. Orang lain mungkin mengatakan “madu semanggi” atau mungkin menyatakan bahwa mereka berasal dari daerah setempat. Bahkan produk yang diberi label sebagai “madu organik” mungkin tidak mentah, karena beberapa produsen mempasteurisasi madu organik.

Beberapa produk olahan madu mengandung sirup jagung fruktosa tinggi atau bahan tambahan lainnya. Periksa label untuk memastikan madu murni.

Madu mentah telah menjadi lebih populer dalam beberapa tahun terakhir, dan orang sekarang dapat membelinya dari banyak toko bahan makanan dan makanan kesehatan. Pasar petani juga menjual madu mentah, terkadang langsung dari peternak lebah.

Toko online menawarkan berbagai merk keduanya madu mentah dan madu olahan .

Ketika madu mentah berubah menjadi ‘gula’

ketika madu mentah berubah menjadi 'gula'
ketika madu mentah berubah menjadi ‘gula’

Madu mentah dapat mengkristal setelah beberapa bulan penyimpanan. Ini berarti madu memiliki tekstur kasar atau seperti gula. Madu mengkristal aman dikonsumsi dan memiliki rasa yang sama.

Untuk membuat madu cair kembali, gunakan teknik pemanasan lembut:

  1. Rebus sepanci air dan angkat dari api.
  2. Tempatkan wadah madu di air panas. Jangan biarkan air mencapai bagian atas wadah madu untuk menghindari kontaminasi.
  3. Keluarkan wadah madu setelah beberapa menit. Jika masih padat atau mengkristal, ulangi prosesnya.

Jangan memasukkan madu mentah ke dalam microwave atau langsung dimasukkan ke dalam air mendidih atau di atas kompor yang panas, karena dapat merusak sebagian nutrisinya.

Kesimpulan

Madu mentah mungkin mengandung nutrisi yang tidak dimiliki madu olahan. Ini berarti madu mentah berpotensi menawarkan lebih banyak, atau lebih kuat sebagai efek manfaat madu bagi kesehatan. Namun, penelitian belum mengkonfirmasi hal ini.

Madu mentah mungkin mengandung elemen tambahan, seperti bee pollen dan bee propolis, yang dapat menawarkan sifat antioksidan dan antibakteri tambahan.

Penelitian tentang penggunaan madu mentah untuk pengobatan cukup menjanjikan. Studi tentang khasiat penyembuhan dan nutrisinya menunjukkan bahwa madu mentah mungkin merupakan pemanis yang lebih menyehatkan daripada gula.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here