contoh gaslighting dalam hubungan, gaslighting contoh, gaslighting artinya, contoh kalimat gaslighting, cara mengatasi gaslighting, pria gaslighting, gaslighting psikologi, perbedaan gaslighting dan manipulatif, gaslighting dalam hubungan,
Gaslighting Dalam Hubungan Bagaimana Cara Mengetahui Apakah Anda Sedang Gaslit

Paksaan. Kebingungan. Kegilaan yang dirasakan. Ketika orang yang paling dekat dengan kamu melakukan segala daya mereka untuk membuat kamu berpikir bahwa naluri dasar, perasaan, dan kewarasan kamu salah, bagaimana kamu bisa terus mempercayai apa pun?

Gaslighting dalam hubungan bisa menjadi salah satu pengalaman tersulit yang mungkin dialami seseorang.

Dalam artikel ini, kita membahas gaslighting – apa itu, mengapa itu terjadi, mengapa orang menjadi gaslighter, dan strategi untuk melepaskan diri dari hubungan manipulatif ini. 

Memahami Tentang Istilah Gaslighting

Contoh Gaslighting Dalam Hubungan, Gaslighting Contoh, Gaslighting Artinya, Contoh Kalimat Gaslighting, Cara Mengatasi Gaslighting, Pria Gaslighting, Gaslighting Psikologi, Perbedaan Gaslighting Dan Manipulatif, Gaslighting Dalam Hubungan,
Memahami Tentang Istilah Gaslighting

Apa itu Gaslighting?

Istilah gaslighting berasal dari drama tahun 1938 yang dikenal sebagai Gas Light, di mana seorang suami perlahan meyakinkan istrinya bahwa dia gila dengan “meredupkan lampu bertenaga gas mereka” dan menyangkal bahwa dia meredupkannya. 

Sementara gaslighting bisa diamati dalam semua jenis hubungan – hubungan kerja antara majikan dan karyawan, hubungan orang tua antara orang tua dan anak, atau bahkan hubungan sosial antara politisi dan konstituennya – gaslighting mungkin yang paling berbahaya. ketika diamati dalam hubungan romantis.

Agar gaslighting berlaku, harus ada dinamika kekuatan yang ketat dalam hubungan: satu orang dengan kekuatan lebih dan satu orang dengan lebih sedikit.

Dengan kata lain, aksi memanipulasi seorang dengan memaksakan korban untuk menanyakan pemikiran, perasaan dan kejadian yang dirasakan. 

Istilah gaslighting datang dari cerita dan film yang dengan judul “Gaslight”. Dalam film itu, figur suami memanipulasi si istri untuk meyakinkannya membawa dia akan gila. 

Baik disengaja atau tidak, gaslighting adalah wujud manipulasi. Ini bisa terjadi dalam jalinan kerja, persahabatan, keluarga, dan pasangan.

Inilah sebabnya mengapa gaslighting biasanya terlihat dalam hubungan antara majikan-karyawan dan orang tua-anak, karena dinamika kekuasaan melekat dalam asosiasi.

Tetapi untuk pasangan romantis, gaslighting bisa lebih sulit untuk diamati dan diakui, karena diasumsikan ada dinamika kekuatan yang setara antara dua pasangan.

Tetapi ketidakseimbangan kekuatan adalah suatu keharusan dalam penerangan gas, yang sebagian mengapa itu terjadi dalam pasangan romantis: satu pasangan mengambil alih kekuasaan atas yang lain, tanpa secara langsung merebutnya.

Tapi apa sebenarnya gaslighting itu? Gaslighting adalah bentuk pelecehan emosional yang menghilangkan perasaan kewarasan dan stabilitas korban melalui manipulasi yang lambat dan penuh perhitungan. Gaslighting mempunyai tiga karakteristik dan tujuan utama: 

1. Melemahkan pasangan yang lebih lemah: Pasangan yang menjadi korban dirusak dengan berbagai cara – perasaan, keyakinan, dan bahkan fakta yang mereka amati adalah “salah”, membuat mereka mempertanyakan kewarasan mereka sendiri

2. Maksud strategis: Ada maksud strategis dalam cara gaslighter beroperasi, mundur dan meminta maaf cukup untuk membingungkan korbannya. Mereka tahu kapan harus berhenti dan kapan harus melanjutkan untuk efek maksimal

3. Memanipulasi kenyataan melalui penyangkalan dan kebingungan: Ada fokus manipulasi dalam taktik gaslighter, tetapi tujuannya hanya untuk membingungkan, sehingga lebih sulit bagi korban untuk mengidentifikasi karena tidak ada arah yang jelas

Mengenali Gaslighting

Gaslighting bisa sulit untuk diidentifikasi. Peluang terbaik korban untuk mengidentifikasi gaslighting adalah pada tahap awal, karena ini sebelum distorsi realitas dan pelecehan psikologis dan emosional benar-benar terjadi. 

Tetapi melihat tahap awal saat itu terjadi hampir tidak mungkin.

Baca Juga:
13 Cara Terbaik Untuk Mencintai Suami Anda

kamu mungkin enggan untuk mengakui bahwa perilaku negatif pasangan kamu adalah tanda dari sesuatu yang serius seperti gaslighting, atau kamu mungkin hanya berpikir itu adalah bagian normal dari hubungan apa pun.

Berikut adalah beberapa tanda bahwa kamu mengalami gaslighting: 

– kamu sering bertanya-tanya apakah kamu adalah pasangan yang layak

– kamu tidak lagi mempercayai diri sendiri dengan keputusan yang paling mendasar sekalipun

– kamu sering mengatakan kebohongan kecil kepada pasangan kamu karena kamu takut direndahkan karena kebenaran

– kamu mempunyai perasaan yang membingungkan bahwa ada sesuatu yang salah dalam hubungan tetapi kamu tidak bisa menjelaskannya

– kamu berbohong kepada teman dan keluarga tentang perilaku pasangan kamu

– kamu tidak ingat kapan terakhir kali kamu benar-benar bahagia

– kamu mendapati diri kamu terus-menerus meminta maaf untuk hal-hal yang tidak kamu mengerti

– kamu merasa tersesat, gila, bingung, dan tidak berkembang secara emosional, terutama selama pertengkaran

– kamu terus-menerus bertanya pada diri sendiri: “Apakah saya terlalu kekanak-kanakan? Apa aku terlalu sensitif?”  

Semua perasaan ini berkisar pada satu tema: mempertanyakan realitas dasar kamu sendiri; kewarasan, naluri, dan perasaan kamu.

Ketika kamu tidak lagi merasa bisa mempercayai pikiran kamu sendiri, kamu benar-benar kehilangan diri kamu dari pasangan. 

Mengidentifikasi Gaslighting dalam Hubungan: Gaslighting atau…

Penting untuk dipahami bahwa tidak semua perilaku negatif dalam suatu hubungan harus dikaitkan dengan gaslighting.

Semakin kamu memahami perbedaan antara gaslighting dan perilaku negatif lainnya yang mungkin terjadi dalam hubungan romantis, semakin akurat dan cepat kamu bisa memproses apakah pasangan kamu melakukan gaslighting kepada kamu atau tidak dengan berikut ini sebagai : 

Manipulasi: Sementara manipulasi memainkan peran utama dalam gaslighting, manipulasi itu sendiri tidak harus bingung dengan gaslighting. Manipulasi bisa dianggap hanya sebagai pengaruh – mempengaruhi seseorang untuk melakukan atau mempercayai sesuatu. Perlu ada niat untuk mengambil alih kekuasaan melalui pengaruh tersebut; ketika ini terjadi, manipulasi berkembang menjadi gaslighting.

Narsisme: Narsisme lebih merupakan gangguan kepribadian, sedangkan gaslighting adalah perilaku aktif. Seorang narsisis mungkin terlihat sebagai orang brengsek yang mengusir orang, tetapi mereka akan menarik mereka kembali ketika mereka merasa perlu untuk mengisi kekosongan narsisis. Seorang gaslighter melakukan ini hanya karena dia merasa bahwa ini adalah cara yang tepat untuk bertindak dalam suatu hubungan.

Keterikatan Obsesif: Banyak korban suka berpikir bahwa pasangan gaslighting mereka “terlalu terikat” pada mereka, itulah sebabnya perilaku mereka mungkin terlihat agak ekstrem. Untuk membedakannya, kamu ingin mengamati cara mereka memperlakukan kamu pada kencan pertama. Apakah kamu dibom cinta, di mana mereka berbicara buruk tentang orang lain dalam hidup mereka, tetapi membombardir kamu dengan cinta? Itulah langkah pertama dari setiap hubungan gaslighting.

Perilaku Buruk Umum: Orang-orang dalam hubungan yang buruk mungkin mulai melihat gaslighting dalam hubungan dari segala hal yang dilakukan pasangan mereka, tetapi bagaimana kamu mengetahui perbedaan antara perilaku buruk umum dan situasi gaslighting yang sebenarnya? Sederhana: coba lihat apakah ada pola dari perilaku negatif tersebut. Apakah pola yang sama berulang-ulang, atau adakah sesuatu yang lebih kacau? Gaslighter bekerja dalam pola, apakah mereka menyadarinya atau tidak.

Apa yang harus dilakukan? Kenali Harga Diri kamu

Saya mengerti.

Nasihat ini tampak begitu jelas dan klise.

Tetapi untuk melindungi diri kamu dari gaslighting dalam hubungan, kamu harus mengusahakan hubungan terpenting yang pernah kamu miliki dalam hidup — hubungan yang kamu miliki dengan diri kamu sendiri.

Bagi banyak orang, berada di ujung lain dari gaslighting adalah cerminan negatif dari harga diri mereka.

Dan di zaman sekarang ini lebih sulit untuk mencintai diri sendiri daripada sebelumnya.

Baca Juga:
150 Pesan Cinta Mendalam Untuknya

Sejak usia sangat muda, kita dikondisikan untuk berpikir bahwa kebahagiaan datang dari luar.

Hanya ketika kita menemukan “orang yang sempurna” untuk menjalin hubungan, kita bisa menemukan harga diri, keamanan, dan kebahagiaan.

Saya pikir ini adalah mitos yang menghancurkan kehidupan.

Salah satu yang tidak hanya menyebabkan begitu banyak hubungan yang tidak bahagia, tetapi juga meracuni kamu untuk menjalani kehidupan tanpa optimisme dan kemandirian pribadi.

Mengapa Pasangan Kamu Menjadi Gaslighter?

Gaslighting bisa menjadi kenyataan yang menyakitkan untuk diterima. Ketika pertama kali mulai meresap bahwa kita mungkin terjebak dalam hubungan dengan pasangan yang menyalahgunakannya, insting pertama kita sebagai pasangan yang menjadi korban adalah untuk menyangkal dan mengabaikan tanda-tanda itu.

Kami tidak ingin percaya bahwa orang yang kami cintai sedang menyiksa kami, secara emosional dan psikologis. Dan itu bisa dimengerti.

Tetapi kebenaran terpenting yang harus dipahami oleh setiap korban yang terjebak dalam hubungan gaslighting adalah ini: ini bukan salah kamu, dan itu juga belum tentu salah pasangan kamu. 

Sementara film dan acara TV mungkin membuat pelaku kekerasan emosional tampak seperti setiap tindakan diperhitungkan dan direncanakan, kenyataannya adalah hal ini sangat jarang terjadi. Dalam kebanyakan situasi, orang hanya jatuh ke dalam peran gaslighter. 

Skenario Gaslighting: Resolusi Konflik yang Terburuk

Jadi mengapa pasangan romantis menjadi gaslighter? Jawaban pertama dan utama adalah bahwa gaslighting bukanlah bentuk langsung dari kekerasan emosional dan psikologis, karena tujuan utamanya bukan untuk menyiksa korban. 

Tujuan utama dari gaslighting adalah untuk menyelesaikan konflik dengan cara termudah, dan ini melibatkan dua langkah: menetralkan agresor (pasangan) dan membenarkan diri sendiri.

Gaslighting adalah bentuk resolusi konflik, berkembang dari ketidakdewasaan emosional (ketidakdewasaan untuk menyadari manipulasi) dan kemalasan (kemalasan untuk secara aktif mengubah perilaku negatif mereka sendiri).

Mari kita membedah skenario umum. Seorang pulang larut malam, dan rekannya bertanya mengapa.

Gaslighter mungkin telah melakukan sesuatu yang tidak disukai pasangannya, dan karenanya enggan mengakuinya. Mungkin dia keluar curang, minum-minum, berjudi, atau banyak hal lainnya. 

Gaslighter menemukan dirinya terjebak dalam situasi yang tidak siap dia hadapi. Namun ia merasa bahwa jalan keluar yang paling mudah adalah dengan mencari-cari kesalahan pada pasangannya. Jadi dia bertanya: “Mengapa kamu masih bangun? Apakah kamu tidak percaya padaku?”, Atau dia juga bisa bertanya, “Mengapa saya harus selalu tepat waktu dalam hubungan ini? Kenapa kau begitu tegang?” 

Tiba-tiba keadaan berbalik. Gaslighter sekarang merasa diberdayakan oleh peran korban fiksinya sendiri dalam hubungan tersebut.

Dia mendorong tuduhannya: paranoia pasangannya, kurangnya kepercayaannya, ketegangannya. Konflik awal – dia terlambat tanpa penjelasan – menjadi tertutup dan akhirnya dilupakan, karena tuduhannya sekarang menjadi masalah yang lebih besar. 

Perkelahian terjadi saat pasangan berusaha menjaga percakapan tetap pada jalurnya.

Gaslighter kemudian akan menuduhnya tidak mendengarkan atau memahaminya.

Akhirnya, dia mundur dan bertanya pada dirinya sendiri: Apakah saya salah? Apakah saya salah karena merasakan apa yang saya rasakan? Dia mencoba memikirkan kembali kemarahan atau frustrasi awalnya atas kedatangan terlambat pasangannya, dan kemudian menjadi bingung ketika mencoba membandingkannya dengan kenyataan saat ini.

Gaslighting: Menetralkan dan Membenarkan

Untuk gaslighter, konflik diselesaikan. Mereka pergi tidur dengan berpikir bahwa mereka mempunyai diskusi yang produktif dan hubungan yang lebih baik untuk itu.

Tidak hanya pelanggaran awal mereka dilupakan, tetapi juga dibenarkan – mereka tidak akan keluar terlambat menghindari pasangan mereka jika pasangan mereka bisa memperbaiki masalahnya, yang menyebabkan pertengkaran terakhir. 

Kemarahan pasangan atas kedatangan terlambat gaslighter dinetralkan dengan membalikkan argumen ke kesalahan pasangan (nyata atau tidak), dan gaslighter bisa membenarkan dirinya sendiri dengan mengorbankan diri ini.

Realitas pasangan dimanipulasi dan terdistorsi, dan gaslighter menjadi diberdayakan.

Tapi ini membawa kita kembali ke pertanyaan: mengapa orang menjadi gaslighter?

Baca Juga:
100 Ucapan Selamat Ulang Tahun Yang Menyentuh Hati Terbaik untuk Kekasih 2021

Meskipun ini jelas merupakan metode penyelesaian konflik yang mudah bagi gaslighter, manipulasi dan distorsi harus sama-sama jelas dan dengan demikian tidak bisa dibenarkan. Namun, orang terus gaslighting dan menjadi pemantik api. 

Berikut adalah alasan yang paling mungkin: 

1. Mereka Pernah Gaslit Sebelumnya

kamu bisa terlahir sebagai ekstrovert, kamu bisa terlahir sebagai introvert, tetapi kamu tidak bisa terlahir sebagai gaslighter.

Gaslighting tidak harus bingung dengan ciri-ciri kepribadian, karena tidak; gaslighting adalah kombinasi dari perilaku dan teknik yang secara individu terlibat secara aktif untuk mencapai tujuan yang diinginkan. 

Ini berarti bahwa gaslighting adalah kebiasaan yang dipelajari, sesuatu yang mungkin mereka tumbuhkan. Itu mungkin hubungan dengan guru, orang tua, teman yang lebih tua, atau bahkan pasangan romantis awal.

Mereka juga mungkin pernah mengalaminya secara langsung, dengan menyaksikan seorang ayah melakukannya kepada seorang ibu, atau seorang pengganggu di taman bermain melakukannya kepada anak lain. 

Sebagai anak-anak, kita sering mengambil perilaku dan kebiasaan yang kita lihat di sekitar kita. Gaslighting efektif, mudah dilakukan, dan sulit diidentifikasi sebagai perilaku beracun – untuk anak yang rentan, tidak ada alasan untuk menghindari mengadopsinya.

2. Mereka Tidak Tahu Bahwa Mereka Melakukannya 

Gaslighting adalah strategi kognitif lebih dari kebiasaan perilaku aktif. Itu bukan sesuatu yang bisa diajarkan secara aktif, karena teknik yang sebenarnya tidak penting – yang penting adalah tujuan yang diinginkan, dan proses berpikir yang membuat seseorang percaya bahwa teknik gaslighting adalah perilaku normal. 

Setelah seorang anak yakin bahwa proses berpikir gaslighting adalah normal, mereka akan menemukan teknik alami mereka sendiri untuk memaksakan keinginan mereka.

Ini berarti bahwa untuk gaslighter, mungkin terasa seperti apa yang mereka lakukan adalah alami daripada sesuatu yang mereka ambil, karena mereka memodifikasi dan mempersonalisasi tindakan dan reaksi agar sesuai dengan situasi mereka sendiri. 

Dengan kata lain, mereka tidak tahu bahwa mereka melakukannya; mereka hanya melakukan apa yang terasa normal.

3. Mereka Perlu Merasa Diberdayakan 

Kesamaan menarik yang bisa dilihat dalam hubungan romantis antara gaslighter dan pasangannya adalah tipe kepribadian yang termasuk dalam dua kategori.

Orang yang berakhir dalam hubungan dengan gaslighter umumnya adalah mereka yang mempunyai beberapa jika tidak semua karakteristik berikut: 

  • Penurut
  • Rasa malu
  • Bersedia membantu yang membutuhkan
  • Beramal
  • Mempunyai kekurangan secara fisik kecil atau lemah

Gaslighter cenderung mencari pasangan romantis yang bisa dengan mudah mereka taklukkan, memenuhi kebutuhan mereka untuk merasa diberdayakan. Ini tidak berarti bahwa gaslighter berkembang dari menyalahgunakan individu yang lebih lemah, tetapi mereka tahu bahwa orang-orang ini akan lebih mudah untuk diajak bekerja sama.

Tahapan Gaslighting Dalam Hubungan 

Tahap 1: Kebohongan dan Berlebihan: Ketika gaslighting dimulai, itu dimulai dengan kebohongan kecil dan berlebihan yang mungkin dilontarkan oleh pasangan sebagai olok-olok atau lelucon. Gaslighter menciptakan narasi yang tidak benar tentang korban mereka, meninggalkan korban pada pembelaan.

Tahap 2: Penciptaan Ketergantungan: Gaslighter kemudian perlahan-lahan mengembangkan hubungan menjadi hubungan di mana korban lebih membutuhkannya daripada gaslighter membutuhkannya. Ini bisa secara finansial, emosional, atau sosial; mungkin gaslighter menghasilkan lebih banyak uang, atau pemantik api meyakinkan korban bahwa hubungan mereka adalah satu-satunya hal yang baik dalam hidup mereka, atau bahwa mereka tidak mempunyai teman atau keluarga yang peduli dengan mereka. Ini menempatkan gaslighter di kursi kekuasaan tertinggi: kekuatan untuk mengambil semua kebahagiaan mereka jika mereka menginginkannya.

Tahap 3: Kelelahan: Melalui berbagai teknik dan taktik, gaslighter membuat korban tetap bertahan, di mana korban terus-menerus diminta untuk mempertanyakan realitas mereka untuk menghindari atau mengurangi konflik yang tampaknya tidak perlu. Mereka mulai bertanya pada diri sendiri pertanyaan: Apakah saya masalahnya? Apakah aku salah? Apakah saya gila? Akhirnya, mereka menjadi yakin bahwa mereka memang demikian.

Baca Juga:
50 Hal Lucu untuk Dikatakan kepada Pacar Anda

Tahap 4: Kontrol Melalui Harapan: Gaslighter akhirnya menjaga hubungan tetap berjalan dengan mengendalikannya dengan harapan palsu yang cukup untuk membuat korban mereka bahagia secara dangkal. Aliran paksaan dan manipulasi yang konstan membuat korban tidak aman dan hancur, tetapi kebaikan yang cukup sesekali disajikan untuk membuat mereka tetap tinggal. 

Teknik Gaslighting Dalam Hubungan Atau Apapun

Teknik 1: Penolakan

Situasi: Gaslighter berpura-pura tidak mengerti atau menolak untuk terlibat dalam apa yang dikatakan pasangannya.

Skema umum:

“Kamu mengarang ini semua!”

“Dari mana ini bahkan berasal?”

“Diam dengan omong kosong ini!”

Teknik 2: Melawan

Situasi: Gaslighter secara langsung menyatakan bahwa sesuatu yang pasangannya tahu benar, itu tidak benar.

Skema umum:

“Kamu mempunyai ingatan yang buruk.”

“Itu sama sekali tidak terjadi.”

“Kamu mengingatnya dengan cara yang salah!”

Teknik 3: Meremehkan

Situasi: Gaslighter membuat korban merasa bahwa perasaan mereka salah atau terlalu kuat, membuat mereka merasa malu karena merasakan hal yang mereka rasakan.

Skema Umum:

“Kamu terlalu sensitif, kamu tahu itu?”

“Kenapa kamu begitu marah karena sesuatu yang begitu tidak berarti?”

“Orang lain tidak akan bertindak seperti ini!”

Teknik 4: Pertanyaan Berulang

Situasi: Gaslighter bertanya lagi dan lagi apakah pasangannya benar-benar yakin tentang apa yang mereka pikirkan, akhirnya membuat mereka meragukannya.

Skema Umum:

“Apakah kamu positif tentang itu?”

“Apakah kamu benar-benar berpikir itu akan terjadi? Itu gila.”

“Tidak ada yang akan percaya padamu, itu tidak benar.”

Teknik 5: Pengalihan

Situasi : Gaslighter mengalihkan pertanyaan atau konfrontasi korban ke sumber yang tidak terkait, membuat mereka mempertanyakan kewarasan mereka sendiri.

Skema Umum:

“Kamu mendapat ide ini dari buku/film!”

“Siapa yang memberitahumu ini? Apakah itu teman idiotmu itu?”

“Imajinasimu sangat liar sejak…”

Mengapa Begitu Sulit Untuk Meninggalkan Gaslighting Dalam Hubungan

Jika kamu terjebak dalam hubungan dengan seorang gaslighter, ingatlah: pilihan terbaik kamu adalah pergi, dan mereka akan melakukan segalanya untuk membuat kamu merasa bahwa kamu tidak seharusnya melakukannya.

Gaslighter lebih memahami otak kamu daripada kamu, karena kamu tidak lagi mempercayai emosi dan perasaan yang naluriah kamu.

Begitu mereka mulai merasa bahwa kamu mungkin menangkap mereka, gaslighter mulai menetapkan dasar untuk membuat kamu tetap merasa berkomitmen, setia, dan bergantung pada hubungan, sampai-sampai meninggalkannya terasa mustahil. 

Berikut adalah beberapa cara gaslighter menjaga pasangannya tetap terikat:

  • Mereka meminta maaf ketika mereka tahu mereka sudah keterlaluan, tetapi permintaan maaf mereka selalu mempunyai kondisi tertentu, membuat kamu merasa seperti kamu menyebabkan perilaku buruk mereka
  • Mereka akan baik kepada teman dan keluarga kamu, membuat kamu merasa malu untuk meminta bantuan karena tidak ada yang melihat mereka seperti kamu
  • Mereka tidak akan pernah secara langsung mengakui masalah apa pun yang mungkin mereka sebabkan, dan melanjutkan percakapan sampai mereka meyakinkan kamu bahwa kesalahan apa pun yang mereka lakukan tidak sebesar yang kamu kira
  • Mereka mengikat kamu dengan harapan, membuat kamu merasa bahwa hubungan itu akhirnya berubah dan segalanya akan menjadi lebih baik
  • Mereka tahu bagaimana menggunakan rasa tidak aman kamu untuk melawan kamu. Mereka akan membuat kamu meragukan kepribadian dan argumen kamu dengan menggunakan hal-hal yang melawan kamu, seperti teman, keluarga, pekerjaan, pengalaman, dan banyak lagi. 

Dalam Hubungan

Mengatasi dari pasangan gaslighting akan melibatkan lebih dari sekadar menjauh secara fisik dari mereka.

kamu harus menerima bahwa kamu telah dikondisikan secara emosional dan psikologis oleh pasangan kamu, dan menghindarinya berarti mengubah cara naluri kamu telah dimodifikasi oleh paksaan mereka. Baca langkah-langkah berikut untuk benar-benar melepaskan pikiran kamu dari hubungan gaslighting: 

1. Identifikasi situasi: Pahami bahwa ada masalah, cari tahu apa masalahnya, dan terima bahwa itu terjadi pada kamu. Tidak ada yang akan berubah jika kamu tidak memulai dengan menerima apa yang telah kamu alami.

Baca Juga:
20 Pertanyaan Ke Pacar Tentang Hubungan Yang Wajib Kamu Jawab Jujur Sebelum Melangkah Lebih Jauh

2. Memisahkan fakta dan fiksi: Dunia kamu telah terdistorsi, dan kamu telah diyakinkan bahwa hal-hal yang benar sebenarnya tidak demikian. Duduk, tarik napas, dan cari tahu berapa banyak dari apa yang kamu yakini benar, dan berapa banyak yang tidak.

3. Cobalah untuk melihat perebutan kekuasaan: Gaslighting adalah semua tentang kekuasaan, tidak ada yang lain. Lihatlah hubungan yang kamu miliki dengan pasangan kamu, dan kenali dinamika kekuatan dan perebutan kekuasaan di antara kamu berdua.

4. Visualisasikan diri kamu: Mengatasi dari hubungan yang tidak menyenangkan berarti mampu meyakinkan pikiran kamu bahwa tidak apa-apa menjalani hidup tanpa hubungan. Latih latihan mental di mana kamu membayangkan seperti apa hidup kamu dan apa jadinya kamu jika kamu tidak mempunyai hubungan ini dengan kamu. Pastikan visualisasi ini positif, penuh harapan, dan ringan.

5. Mulai merasa lagi: Efek samping jangka panjang dari gaslighting adalah kehilangan kemampuan untuk mempercayai perasaan naluriah kamu. Lacak perasaan kamu – yang pertama terjadi, bukan yang kamu pikir seharusnya kamu miliki – dan biarkan pikiran kamu merasakannya. Pahami suasana hati kamu tanpa pengaruh pasangan kamu, dan ingat bagaimana perasaan kamu dulu tentang berbagai hal.

6. Katakan pada diri sendiri bahwa tidak apa-apa untuk pergi: Gaslighter cenderung menargetkan individu yang mempunyai kompleksnya sendiri; orang-orang yang tidak bisa tidak membantu dan menyembuhkan orang-orang di sekitar mereka. Inilah sebabnya mengapa kamu mungkin merasa sangat bersalah meninggalkan seseorang yang sangat jelas hancur. Tapi katakan pada diri sendiri: tidak apa-apa untuk pergi. Saatnya memprioritaskan kamu.

7. Cari bantuan: Realitas kamu bukan lagi sesuatu yang bisa kamu percayai. Saatnya mencari bantuan dari orang yang kamu kenal sebelum hubungan kamu: teman dan keluarga kamu. Pegang erat-erat dan biarkan mereka membantu kamu menyelaraskan kembali diri kamu dengan pikiran yang dulu kamu miliki.

8. Percayai perasaan kamu lebih dari pikiran kamu: Gaslighter berhasil dengan mendefinisikan ulang apa yang benar dan salah dalam pikiran korbannya. Kamu harus menerima bahwa pikiran kamu bukanlah tempat terbaik saat ini, jadi kamu harus mengikuti naluri kamu, perasaan kamu untuk saat ini. Percayai apa yang kamu rasakan lebih dari apa yang kamu pikirkan – ini akan membantu kamu menyadari kebohongan yang dibuat oleh gaslighter kamu untuk kamu percayai.

9. Kamu tidak bisa mengubah seseorang yang tidak mau berubah: Salah satu hal terakhir yang perlu kamu terima adalah jika pasangan kamu tidak mau berubah, kamu tidak bisa membuat mereka berubah. Bukan tanggung jawab kamu untuk mengubah pikiran mereka, terutama ketika mereka tidak mau.

10. Cintai dirimu sendiri: Berbaik hatilah pada dirimu sendiri. Terimalah bahwa kamu telah melalui cobaan berat yang melibatkan banyak rasa sakit. Sudah saatnya kamu memperbaikinya, dan kamu memperbaikinya dengan memprioritaskan kamu.

Percaya Diri – Menemukan Kembali Pikiran kamu

Gaslighting bisa menjadi cobaan yang menakutkan.

Kehilangan diri kamu dalam pikiran kamu sendiri, dicekik oleh pasangan yang tujuan terbesarnya adalah membuat kamu berhenti mempercayai pikiran dan perasaan kamu sendiri. Bagi banyak korban gaslighting, efeknya bisa berlanjut selama berbulan-bulan jika tidak bertahun-tahun setelah berakhirnya hubungan. 

Untuk benar-benar pulih, korban gaslighting harus belajar untuk percaya diri lagi. Terimalah bahwa indra dan pikiran kamu mampu memahami dan memahami kebenaran.

Belajarlah untuk merasakan apa yang pikiran kamu rasakan, dan proses informasi itu tanpa rasa tidak aman dan keraguan diri yang didorong oleh pasangan kamu ke dalam diri kamu.

Hanya dengan begitu kamu akhirnya bisa selesai dengan gaslighting dalam hidup kamu, dan menjadi sepenuhnya siap untuk melanjutkan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here