landing page gratis, contoh landing page, landing page design, landing page produk, landing page wordpress, contoh landing page produk, copywriting landing page, link landing page, membuat landing page, membuat landing page gratis, membuat landing page wordpress, cara membuat landing page di android, tips membuat landing page, cara membuat landing page wa, cara membuat landing page html, cara membuat landing page di canva, cara membuat landing page di facebook, aplikasi membuat landing page, membuat landing page dengan elementor, membuat landing page dengan wordpress, membuat landing page dengan bootstrap, membuat landing page tanpa website, membuat landing page dengan google site, membuat landing page dengan codeigniter, membuat landing page mikrotik, membuat landing page html, cara membuat landing page, cara membuat landing page gratis, cara membuat landing page dengan elementor, cara membuat landing page di google site, jasa membuat landing page, cara membuat landing page yang menarik, cara membuat landing page di instagram, cara membuat landing page dengan bootstrap, membuat website landing page, jasa landing page, contoh landing page keren, apa itu landing page facebook, manfaat landing page, apa itu landing page elementor, landing itu apa, apa itu page, apa itu landing account, apakah landing page itu, apa itu page layout,
Apa Itu Landing Page Dan Bagaimana Cara Membuat Landing Page

Mengapa kamu harus membaca panduan ini?

  • Pelajari definisi sebenarnya dari landing pages, dan apa yang salah dari sebagian besar pemasar tentang hal itu memutus tingkat konversi mereka.
  • Cari tahu bagaimana landing pages bisa meningkatkan tingkat konversi dari hampir setiap campaign yang kamu jalankan.
  • Temukan rahasia landing pages berkonversi tinggi dengan melihat bagaimana merek terkemuka dunia membuat halaman mereka.
  • Didik diri kamu pada setiap elemen yang digunakan untuk membuat landing pages yang persuasif.
  • Temukan berbagai jenis landing pages yang bisa kamu gunakan untuk menjamin keberhasilan campaign yang berbeda.
  • Urutkan melalui studi kasus kehidupan nyata yang menampilkan strategi yang digunakan penguji dan perancang industri terkemuka.

Isi Konten:

Apa itu Landing Page?

Landing Page Gratis, Contoh Landing Page, Landing Page Design, Landing Page Produk, Landing Page Wordpress, Contoh Landing Page Produk, Copywriting Landing Page, Link Landing Page, Membuat Landing Page, Membuat Landing Page Gratis, Membuat Landing Page Wordpress, Cara Membuat Landing Page Di Android, Tips Membuat Landing Page, Cara Membuat Landing Page Wa, Cara Membuat Landing Page Html, Cara Membuat Landing Page Di Canva, Cara Membuat Landing Page Di Facebook, Aplikasi Membuat Landing Page, Membuat Landing Page Dengan Elementor, Membuat Landing Page Dengan Wordpress, Membuat Landing Page Dengan Bootstrap, Membuat Landing Page Tanpa Website, Membuat Landing Page Dengan Google Site, Membuat Landing Page Dengan Codeigniter, Membuat Landing Page Mikrotik, Membuat Landing Page Html, Cara Membuat Landing Page, Cara Membuat Landing Page Gratis, Cara Membuat Landing Page Dengan Elementor, Cara Membuat Landing Page Di Google Site, Jasa Membuat Landing Page, Cara Membuat Landing Page Yang Menarik, Cara Membuat Landing Page Di Instagram, Cara Membuat Landing Page Dengan Bootstrap, Membuat Website Landing Page, Jasa Landing Page, Contoh Landing Page Keren, Apa Itu Landing Page Facebook, Manfaat Landing Page, Apa Itu Landing Page Elementor, Landing Itu Apa, Apa Itu Page, Apa Itu Landing Account, Apakah Landing Page Itu, Apa Itu Page Layout,
Apa itu Landing Page

Banyak pemasar akan membuat kamu percaya bahwa landing pages post-click hanyalah halaman apa pun yang dikunjungi pengunjung setelah mengklik iklan atau link promosi. Itu tidak benar.

Sementara campaign yang tak terhitung jumlahnya menggunakan berbagai sumber daya website (seperti beranda, halaman “Tentang”, atau halaman “Hubungi Kami”) sebagai landing pages post-click, itu tidak menjadikannya landing pages post-click.

Pikirkan seperti ini: kamu bisa menggunakan sarung tangan bisbol untuk mengambil piring panas dari oven, tetapi itu tidak membuat sarung tangan bisbol kamu menjadi sarung tangan oven.

Demikian pula, mengarahkan pengunjung ke beranda kamu atau halaman “Hubungi Kami” tidak membuat halaman tersebut menjadi landing pages post-click. Landing pages post-click adalah halaman web yang berdiri sendiri, terputus dari navigasi website, dibuat dengan tujuan tunggal untuk meyakinkan pengunjung agar bertindak (untuk mendaftar, membeli, mengunduh, dll.). Ini umumnya didukung oleh platform pengoptimalan landing pages yang kuat :

Ketika bisnis menjadi lebih didorong oleh data, landing pages post-click menjadi lebih populer karena kemampuannya untuk memberikan ROI yang tinggi. Penelitian telah menunjukkan bahwa perusahaan yang menggunakan 40 atau lebih landing pages post-click menghasilkan 120% lebih banyak prospek daripada yang menggunakan kurang dari 5.

Penelitian Menunjukkan Membuat Lebih Banyak Halaman Arahan Pasca-Klik Menghasilkan Roi Yang Lebih Besar

Interpretasi dari data itu sederhana: Jika kamu menginginkan lebih banyak konversi, kamu memerlukan lebih banyak landing pages post-click. Dan ada dua alasan utama mengapa…

Mengapa Landing Pages Post-click Berkonversi Lebih Baik Daripada Halaman Web Lain

landing pages post-click berbeda dari kebanyakan halaman web lain dalam dua cara utama. Lanjutkan ke bab 2 untuk mempelajari mengapa landing pages post-click dibuat untuk dikonversi, dan mengapa kamu membuang-buang anggaran pemasaran dengan mengarahkan pengunjung ke beranda (atau halaman web lainnya).

Mengapa Setiap Promosi Membutuhkan Landing Pages Sendiri

Ada dua alasan utama setiap promosi membutuhkan landing pages post-clicknya sendiri. Keduanya menyoroti mengapa mengarahkan pengunjung ke beranda kamu, atau laman umum di website kamu seperti “Tentang” atau “Hubungi kami” merupakan ide yang buruk. Mereka juga menyoroti bagaimana landing pages post-click bisa menghasilkan lebih banyak konversi untuk bisnis apa pun. Inilah alasan-alasan tersebut:

Harapan Pengguna Harus Dipenuhi Dengan Kecocokan Pesan

Ketika prospek mengklik iklan atau link promosi kamu, mereka akan mempunyai harapan tertentu untuk landing pages post-click. Adalah tugas kamu untuk memenuhi harapan tersebut dengan sesuatu yang disebut “kecocokan pesan”.

Berikut ini adalah beberapa untuk menggambarkan. Pertama, lihat kecocokan pesan yang buruk: Link ini mengiklankan diskon 40% untuk kursus “Menyelam Dalam”…

Tetapi ketika kamu mengklik tombol “Tingkatkan Sekarang”, landing pages post-click hanya menampilkan penyebutan diskon secara samar; tidak ada tawaran “diskon 40%” yang terlihat:

Contoh Halaman Arahan Pasca-Klik Marketingprofs

Sebaliknya, campaign Kesehatan Pria inilah yang harus kamu tuju. Pertama, iklan penelusuran berbayar:

Contoh Iklan Penelusuran Berbayar Kesehatan Pria

Kemudian, landing pages post-click, yang menampilkan kecocokan pesan yang bagus:

  • Judulnya sama persis dengan judul iklannya.
  • Salinan membaca “15 panduan pelatihan” cocok dengan copy iklan.
  • Gambar Majalah Kesehatan Pria mengidentifikasi majalah tersebut dengan representasi visual dari tawaran tersebut.
Contoh Halaman Arahan Pasca-Klik Kesehatan Pria

Ketika pengunjung tiba di sini, harapan mereka terpenuhi. Tidak ada pertanyaan tentang apakah landing pages post-click ini adalah tempat mereka seharusnya berada, atau apakah mereka bisa mengklaim penawaran yang disajikan dalam iklan.

Di sisi lain, tanpa menyebutkan diskon 40% pada landing pages post-click pertama, pengunjung mungkin mempertanyakan apakah mereka bisa mengklaim penawaran yang diiklankan di link. Cegah kebingungan serupa di landing pages post-click kamu dengan memastikan:

  • Logo merek kamu ada di landing pages post-click.
  • kamu menggunakan gambar yang sama pada landing pages post-click seperti yang kamu lakukan di iklan.
  • Judul dan copy landing pages post-click kamu cocok dengan judul iklan yang sesuai.

Tanpa kecocokan pesan yang kuat, pengunjung landing pages post-click kamu tidak akan mempercayai kamu. Dan jika mereka tidak mempercayai kamu, mereka akan terpental sebelum mereka berkonversi.

Prospek Mudah Terganggu Dengan Rasio Konversi Yang Tidak Seimbang

Istilah “rasio konversi” mengacu pada jumlah outbound links pada halaman dibandingkan dengan sasaran konversi. Pada landing pages post-click kamu, rasio itu harus 1:1 — artinya, hanya boleh ada satu outbound links dan satu sasaran konversi.

Sasaran Konversi Kamu

Ini adalah tindakan tunggal yang kamu ingin pengunjung lakukan. Jika kamu telah membuat landing pages post-click laporan, sasaran konversi kamu adalah unduhan. Jika kamu telah membuat landing pages post-click uji coba gratis, tujuan konversi kamu adalah mendaftar.

Setiap landing pages post-click seharusnya hanya mempunyai satu tujuan. Jika landing pages post-click kamu dibuat dengan tujuan agar prospek mendaftar untuk uji coba gratis layanan kamu, halaman tersebut juga tidak boleh berusaha meyakinkan mereka untuk mengunduh laporan. Dua CTA “Unduh” dan “Daftar” akan mencuri konversi satu sama lain. Sebaliknya, lebih baik untuk membuat halaman terpisah untuk masing-masing.

Praktik ini didasarkan pada penelitian yang menunjukkan apa yang terjadi ketika orang dihadapkan pada terlalu banyak pilihan.

Dalam satu eksperimen khusus, Sheena Iyengar dan rekannya Mark Lepper menyiapkan meja pajangan di toko bahan makanan lokal, menawarkan stoples selai dengan potongan $1. Pada hari pertama, mereka memberikan 24 jenis selai kepada pembeli untuk dipilih, dan pada hari kedua, mereka hanya mengeluarkan 6.

Di akhir penelitian, layar yang lebih besar menarik lebih banyak perhatian, tetapi juga menghasilkan penjualan 10x lebih sedikit.

Penelitian tambahan dari Iyengar menunjukkan bahwa, ketika ditawarkan lebih banyak pilihan, orang…

  • Menunda memilih (fenomena yang dikenal sebagai Hukum Hick), bahkan ketika itu bertentangan dengan kepentingan pribadi mereka.
  • Mereka memilih hal-hal yang lebih buruk bagi mereka.
  • Mereka kurang puas dengan pilihan mereka, bahkan jika mereka tampil lebih baik secara objektif dengan pilihan itu.

Setiap opsi tambahan yang disajikan di landing pages post-click kamu, apakah itu penawaran kedua atau beberapa outbound links ke halaman web lain (yang akan kamu pelajari di bawah), berpotensi menurunkan kepuasan prospek dan mengurangi tingkat konversi kamu.

Outbound Links

Ini adalah link apa pun yang mengarahkan pengguna keluar dari landing pages post-click kamu. Seharusnya tidak ada outbound links di logo kamu, di badan halaman kamu, atau link apa pun di menu navigasi (karena menu navigasi kamu seharusnya tidak ada… lebih lanjut tentang itu nanti).

Satu- satunya link yang akan mengarahkan pengunjung keluar dari laman adalah link yang ada di tombol call-to-action kamu. Saat mereka mengkliknya, pengunjung kamu akan diarahkan ke langkah berikutnya dalam proses konversi — apakah itu landing page post-click lainnya atau laman “terima kasih”. Outbound links lainnya mengurangi konversi kamu.

Berikut adalah halaman dari ActiveCampaign yang dirancang untuk menghilangkan gangguan dengan rasio konversi 1:1:

Contoh Halaman Arahan Pasca-Klik Pemasaran Email Activecampaign

Di atasnya kamu akan melihat dua tombol CTA, tetapi keduanya mencapai tujuan yang sama dengan memandu pengunjung untuk mendaftar uji coba gratis.

Namun, landing pages post-click ini mempunyai rasio konversi lebih dari 10 banding 1 karena ikon sosial dan link di footer:

Berikut halaman lain dengan rasio konversi lebih dari 5 banding 1:

Hit Rate Solutions Halaman Arahan Pasca-Klik Contoh

Ingat: Setiap outbound links yang tidak ada dalam call-to-action kamu mengarahkan pengunjung keluar dari laman, yang memperkecil kemungkinan mereka kembali untuk berkonversi. Ketika itu terjadi, campaign kamu secara keseluruhan akan terganggu.

Campaign Yang Diuntungkan Dari Landing Page Yang Ditargetkan

Campaign pemasaran apa pun bisa memperoleh manfaat dari bantuan landing pages post-click yang ditargetkan, tetapi ini adalah promosi berbayar yang sama sekali tidak boleh dijalankan tanpanya. Saat kamu menghabiskan sebagian besar anggaran kamu untuk menghasilkan traffic, outbound links dan kurangnya kecocokan pesan bisa menyebabkan hilangnya uang. Berikut ini adalah jenis campaign yang tidak boleh, dalam keadaan apa pun, dijalankan tanpa landing pages post-click…

Campaign Penelusuran Berbayar

Jika kamu menggunakan Google Ads atau Bing Ads untuk mengarahkan traffic, campaign kamu tidak akan mencapai potensinya tanpa landing pages post-click. Google telah memperjelas dalam pedoman periklanannya bahwa pengalaman landing page post-click mempunyai dampak besar pada Angka Mutu.

Tanpa landing pages post-click khusus yang relevan dengan pencarian pengunjung kamu, campaign kamu akan dihukum, yang akan menghasilkan visibilitas iklan yang lebih rendah dan pada akhirnya lebih sedikit traffic ke website kamu. Menurut Google:

pengalaman landing page post-click adalah ukuran Google Ads tentang seberapa baik website kamu memberi orang yang mengklik iklan kamu persis apa yang mereka cari—dengan cepat dan mudah. Landing page post-click kamu adalah URL yang dituju orang-orang setelah mereka meng klik iklan kamu, dan pengalaman yang kamu tawarkan memengaruhi Peringkat Iklan serta BPK dan posisi kamu dalam lelang iklan. Iklan kamu mungkin lebih jarang ditampilkan (atau tidak ditampilkan sama sekali) jika mengarah ke website yang menawarkan pengalaman pengguna yang buruk.

Itu bukan kata-kata kosong, dan inilah buktinya: Ketika Jacob Baadsgaard dari Disruptive Advertising mulai mengarahkan traffic pencarian berbayar klien ke landing pages post-click khusus, dia melihat biaya per prospek turun lebih dari setengah:

Biaya Iklan Yang Mengganggu Per Prospek Turun Saat Menggunakan Halaman Arahan Pasca-Klik Khusus

Campaign Iklan Media Sosial Berbayar

Iklan media sosial berbayar menjadi jauh lebih kuat dalam beberapa tahun terakhir dengan penyempurnaan kemampuan penargetan (dan retargeting ) yang tepat. Namun kemampuan penargetan tersebut akan sia-sia jika kamu mengirimkan traffic ke halaman web dengan informasi umum dan tersebar (seperti halaman beranda atau halaman “layanan kami” atau “produk”, misalnya).

Iklan yang sangat bertarget membutuhkan landing pages post-click yang sangat bertarget dengan kecocokan pesan untuk menghasilkan ROI maksimum. Jika kamu cukup tahu tentang pengguna kamu untuk menjangkau mereka dengan parameter iklan bertarget laser, kamu cukup tahu tentang mereka untuk memberikan pengalaman landing pages post-click yang sangat relevan.

Mereka yang mengklik iklan kamu melakukannya karena mereka telah menangkap aroma informasi yang bisa membantu mereka memecahkan masalah. Itulah mengapa penting bagi kamu untuk memberikan persis seperti yang kamu janjikan dalam iklan kamu.

Campaign Retargeting

Rata-rata rasio konversi Google Ads di jaringan pencarian adalah 2,7%. Di jaringan tampilan, hanya 0,89%. Itu berarti kemungkinan di mana saja antara 97% dan 99% dari traffic kamu perlu ditarik kembali ke landing pages post-click kamu.

Grafik Rasio Konversi Google Ads Rata-Rata Menurut Industri

Dengan campaign retargeting yang dipersonalisasi yang menayangkan iklan berdasarkan perilaku prospek, kamu bisa melakukannya. Alat seperti Piksel Facebook dan perusahaan seperti AdRoll memungkinkan kamu mengirim iklan kepada pengunjung berdasarkan perilaku mereka di website kamu.

Dan menurut Marketo, teknik ini bisa meningkatkan tingkat konversi sebesar 2-3x di landing pages post-click kamu:

Studi Internal Penargetan Ulang Personalisasi Marketo

Email Marketing Campaigns

Email masih merupakan saluran paling berharga bagi pemasar, menghasilkan ROI $44 untuk setiap $1 yang dibelanjakan. Ketika dikombinasikan dengan landing pages post-click yang ditargetkan, potensi pendapatan itu menjadi lebih tinggi.

Dalam Laporan Email Marketing Negara mereka, GetResponse menyebut landing pages post-click sebagai salah satu dari 8 “faktor penting” kesuksesan email marketing. Itu tidak mengherankan, mengingat penelitian menunjukkan bahwa email yang dipersonalisasi menghasilkan transaksi enam kali lebih banyak, dan setiap email yang dipersonalisasi memerlukan landing pages post-click yang dipersonalisasi agar sesuai. Dalam sebuah artikel di blog Campaign Monitor berjudul, “ Bagaimana email marketing + landing pages post-click bekerja sama untuk mendapatkan hasil yang luar biasa,” Sal Partovi menjelaskan alasannya:

Ketika pelanggan mengklik penawaran di email dan dibawa ke landing pages post-click, dia fokus pada satu tugas dan satu tugas saja. Itu meningkatkan kemungkinan pelanggan mengikuti tindakan tersebut.

Apa yang terjadi jika tidak ada landing pages post-click khusus untuk penawaran email? Kemungkinan besar pelanggan dibawa ke beranda, atau halaman produk dan harus mencari cara untuk mengambil tindakan.

Tentu saja, beranda kamu juga penuh dengan selusin link, tab, dan gambar lainnya. Semua hal ini bisa mengganggu pelanggan tertentu yang hanya ingin menindaklanjuti dengan tindakan yang diuraikan dalam email. Itulah mengapa landing pages post-click sangat efektif. Mereka memotong kekacauan. Pelanggan cenderung tidak teralihkan, atau bingung karena dia tiba di halaman yang berfokus pada penawaran dari email dan memungkinkan dia untuk mengambil tindakan.

Menyesuaikan Landing Pages Post-click Kamu Dengan Campaign Kamu

Sejauh ini, dua manfaat terbesar yang diberikan landing pages post-click kepada pengunjung kamu adalah personalisasi dan fokus. Tapi desain seperti apa yang dibutuhkan untuk menyediakannya? Pelajari lebih lanjut di bab berikutnya…

Anatomi Landing Pages Yang Mengubah

Mengubah pengunjung membutuhkan kerja sama dari banyak elemen desain. Bersama-sama, mereka tidak hanya perlu membentuk argumen persuasif, tetapi juga landing pages post-click yang bisa digunakan. Paling tidak, inilah yang harus kamu sertakan di landing pages post-click kamu untuk memaksa prospek bertindak:

Navigasi Non-existent

Dalam kebanyakan kasus, link navigasi berguna bagi pengunjung website yang ingin mempelajari lebih lanjut tentang bisnis kamu melalui laman yang berbeda seperti “Tentang” atau “Layanan”. Namun, pada landing pages post-click kamu, mereka seharusnya tidak diperlukan. Inilah alasannya…

Landing pages post-click kamu adalah promosi elevator virtual. Ini adalah ringkasan satu halaman dari penawaran kamu yang memberi pengunjung semua yang perlu mereka ketahui untuk memutuskan apakah akan mengonversi atau tidak. Jika tidak relevan dengan penawaran, sebaiknya tidak disertakan dalam desain kamu.

Itu berarti sebagian besar informasi di halaman “Tentang” kamu — seperti cerita tentang bagaimana perusahaan kamu dimulai — mungkin tidak diperlukan. Konten blog kamu juga tidak.

Setiap kali kamu menawarkan link ke halaman lain di website kamu kepada pengunjung, kamu menawarkan mereka jalan keluar. Dan dengan melakukan itu, kamu memutus tingkat konversi kamu. Berikut adalah dua studi kasus yang membuktikannya…

HubSpot menguji dua versi landing pages post-click — satu dengan link navigasi, dan satu tanpa:

Tes Navigasi Halaman Arahan Pasca-Klik Hubspot

Berikut adalah hasilnya:

Bagan Hasil Tes Navigasi Setelah Klik Pasca-Klik Hubspot

Setiap pengujian yang signifikan secara statistik menunjukkan bahwa landing pages post-click tanpa navigasi mengonversi lebih banyak pengunjung daripada halaman dengan navigasi. Dalam satu kasus, menghapus navigasi meningkatkan tingkat konversi hampir 30%.

Studi kasus lain dari Yuppiechef dan VWO menunjukkan hal serupa, tetapi bahkan lebih mengesankan. Berikut aslinya:

Halaman Arahan Pasca-Klik Yuppiechef.com Dengan Navigasi

Dan inilah variasinya, tanpa navigasi:

Halaman Arahan Pasca-Klik Yuppiechef.com Tanpa Navigasi

Yang ini meningkatkan tingkat konversi sebesar 100%!

Dan sementara pengujian ini berfokus pada link navigasi di header landing pages post-click kamu, seharusnya tidak ada link navigasi di mana pun dalam desain kamu. Mereka tidak boleh ada di subjudul, body copy, atau bahkan footer kamu. Sudah disebutkan beberapa kali tetapi perlu diulang: Link navigasi memutus tingkat konversi.

Judul Yang Memikat

Tanpa call-to-action, tidak ada yang bisa mengkonversi di halaman kamu; tanpa copy berorientasi manfaat, mereka tidak akan tahu mengapa mereka harus melakukannya. Tetapi tanpa judul yang memikat, pengunjung kamu tidak akan bertahan cukup lama untuk melihat elemen lain di landing pages post-click kamu.

Itu membuat judul kamu, dengan cara tertentu, elemen desain kamu yang paling penting. Berikut cara memanfaatkannya secara maksimal:

Cara Membuat Judul Yang Efektif

kamu mungkin tidak menyadarinya sekarang, tetapi subjudul di atas teks ini berisi frasa persuasif yang sangat kuat. Ini kemungkinan telah digunakan dalam lebih banyak tajuk berita daripada rangkaian kata lainnya sejak awal periklanan modern — dan karena suatu alasan: Ini berhasil.

Ungkapan itu adalah “Bagaimana caranya.”

Dan alasan ia berhasil adalah karena ia memainkan kepentingan pribadi pengunjung. Ketika mereka melihat judul yang dimulai dengan kata-kata “Cara”, mereka tahu bahwa mereka akan belajar, atau meningkat dengan mengklaim dan menggunakan konten. Berikut adalah beberapa dari campaign saat ini:

  • Tim SEMrush: Cara Mendapatkan Pelanggan ke Bisnis Lokal kamu dengan Iklan Facebook
  • Penguji Media Sosial: Cara Menggunakan Cerita Facebook Untuk Pemasaran
  • Institut Pemasaran Konten: (Webinar Baru) Cara Membuat Daftar Email kamu
  • Eric Sui: Bagaimana Menganalisis Persaingan kamu dalam Waktu Kurang dari 10 Menit

Dari semua strategi, ini adalah yang paling aman untuk digunakan. kamu tidak bisa salah dengan judul yang dimulai dengan “Cara”.

Selain kebutuhan untuk meningkatkan, ada kebutuhan bawaan lain yang kita semua miliki yang bisa dimanfaatkan oleh copywriter terampil…

Kebutuhan Untuk Memuaskan Rasa Ingin Tahu

Ketika kita membaca berita utama seperti “ Satu Keahlian yang Akan Membuat Tulisan kamu Dari Bagus Menjadi Hebat ”, mau tidak mau kita mengkliknya. Alasannya adalah sesuatu yang disebut “celah rasa ingin tahu.”

Menurut Joanna Wiebe dari Copyhackers, yang menggunakan kesenjangan rasa ingin tahu untuk meningkatkan klik pada halaman harga sebesar 927%, kesenjangan rasa ingin tahu didefinisikan sebagai:

“Ruang antara apa yang kita ketahui dan apa yang kita inginkan atau bahkan perlu kita ketahui.”

Berikut ini contoh, dari tes A/B yang dia lakukan…

Pertama, variasikan salah satu halaman harga:

Salin Halaman Harga Peretas Versi 1

Kedua, variasi 2 dari halaman harga:

Salin Halaman Harga Peretas Versi 2

Hasil dari tes tersebut adalah sebagai berikut:

Salin Bagan Hasil Pengujian Halaman Harga Peretas

Klik ke paket emas dalam variasi satu didorong oleh 927%. Melihat lebih dekat mengungkapkan alasannya:

kamu akan melihat bahwa, pada variasi pertama, paket emas tidak tercantum dalam infografis harga. Sebaliknya, itu tepat di bawahnya. Teks itu berbunyi:

“Punya daftar besar? Pilih paket emas hingga 350.000 kontak, 3,5 juta email per bulan, dan kecepatan 4x lipat.”

Satu hal yang hilang: harga. Karena pengguna ingin mengetahui berapa biaya paket emas, dan karena tidak tercantum di halaman seperti paket lainnya, mereka harus mengklik untuk mencari tahu. Oleh karena itu peningkatan dalam klik.

Beberapa contoh judul keingintahuan:

  • eMarketerFYI: (Laporan Baru) Mengungkap Metrik Tersembunyi Email
  • NextDraft: Inilah Yang Mendorong Kami
  • Eric Siu: Geser ini untuk mengembangkan perusahaan kamu

Namun, berhati-hatilah saat membuat judul seperti ini. Mengandalkan rasa ingin tahu saja untuk membuat konten kamu dibaca berbahaya. Jika kesenjangan rasa ingin tahu terlalu besar, pengunjung mungkin tidak tergoda untuk membaca sisa landing pages post-click kamu sama sekali.

Misalnya, dalam contoh di atas, “Inilah yang Mendorong Kami” adalah judul yang menciptakan kesenjangan yang terlalu besar. Pembaca mungkin akan bertanya-tanya, “Apa artinya itu, dan mengapa saya harus peduli?”

Judul utama keingintahuan terbaik mencakup unsur kepentingan pribadi. Pengunjung seharusnya tidak perlu bertanya pada diri sendiri “Mengapa saya harus peduli?”

Contoh yang lebih baik adalah “Gesek ini untuk mengembangkan perusahaan kamu.” Unsur keingintahuan ada di sana, dan mengklaim apa pun “ini” akan membantu pembaca mengembangkan bisnis mereka.

Kebutuhan Untuk Menyelesaikan Masalah Kita Dengan Cepat

Kebenaran universal tentang manusia adalah bahwa kita semua pada dasarnya malas dan serakah. Beberapa orang mengatakan itu secara evolusioner tertanam dalam diri kita: Kami hanya mengerahkan upaya ketika kami harus sebagai cara untuk menghemat energi kami untuk tugas-tugas yang berhubungan dengan kelangsungan hidup.

Itu berarti kami menginginkan hasil maksimal untuk jumlah pekerjaan paling sedikit — selalu — itulah sebabnya tajuk utama “cepat dan mudah” bekerja dengan sangat baik. Mereka memposisikan penawaran kamu sebagai solusi mudah untuk masalah prospek.

Berikut ini contoh dari AWAI :

Contoh Judul Cepat Dan Mudah Awai

Kata-kata “tercepat” dan “termudah” menarik pembaca, seperti halnya frasa “hanya 10 jam yang menggembirakan dan sangat produktif.” Kebanyakan orang akan melompat pada kesempatan untuk mempelajari keterampilan yang bisa mereka ubah menjadi karir enam digit dalam waktu yang singkat.

Ini bisa bekerja untuk hampir semua produk atau layanan. Tanyakan pada diri kamu: Apa yang membuat orang-orang berubah menjadi tawaran saya?

Perangkat lunak bisa menciptakan pemasar yang gesit; kursus bisa membuat pendongeng master. Tentukan bagaimana produk atau layanan kamu mengubah pengunjung kamu, dan beritahu mereka di judul kamu.

Kebutuhan Untuk Tetap Up-to-date Dengan Pengetahuan

Seiring kemajuan dunia dengan kecepatan yang luar biasa, kita semua mempunyai kebutuhan untuk mengikuti alat dan pengetahuan terbaru untuk memecahkan masalah kita.

Jika penawaran kamu adalah pendatang baru yang bisa meningkatkan kehidupan prospek kamu dengan cara yang belum mereka ketahui, penting untuk memberi tahu mereka seperti yang dilakukan tajuk utama berikut:

  • Memperkenalkan Formulir Lead Gen LinkedIn
  • Perhatikan pemasar canggih dan pengguna awal: Jadilah yang pertama mencoba InMail Sponsor layanan mandiri
  • Studi Tolok Ukur Metrik Email Marketing 2016
  • DATA BARU: Apakah Berbagi Sosial Berdampak pada Peringkat Organik & Biaya Per Klik?

Seperti halnya dengan headline cepat & mudah dan headline rasa ingin tahu, headline berita bekerja paling baik bila dikombinasikan dengan kepentingan pribadi. Tanpa alasan untuk mengklik, pengunjung tidak akan melakukannya.

Tombol Call-to-action Yang Menarik

Merancang tombol call-to-action yang efektif lebih rumit dari yang kamu kira. Dibutuhkan lebih dari sekedar melemparkan kata-kata pada bentuk yang hyperlink ke halaman “terima kasih” kamu. Dengan hati-hati, kamu harus memilih copy, ukuran, bentuk, lokasi, dan warna yang tepat.

1. Copy

Call-to-action tradisional tidak masuk akal. Hingga saat ini, pemasar berfokus untuk menekankan apa yang harus dilakukan pembaca untuk mengklaim penawaran, menggunakan kata-kata seperti “Unduh” dan “Permintaan”. Tetapi pakar kegunaan D Bnonn Tennant berpikir CTA harus ditulis dengan cara yang berbeda:

Setelah menghabiskan berjam-jam di saluran dan tujuan, urutan dan pengaturan waktu, wajar saja jika kita mulai berpikir tentang apa yang harus dilakukan prospek kita untuk memicu peristiwa yang telah kita rencanakan.

Itu sebabnya kami berbicara tentang call-to-action — kami meminta prospek kami untuk melakukan sesuatu.

Masalahnya adalah, itu mundur. Prospek ingin tahu apa yang mereka dapatkan, bukan apa yang harus mereka lakukan. Daripada memanggil prospek kita untuk bertindak, kita harus memberi mereka imbalan yang telah kita janjikan. Kami harus menekankan apa yang akan kamu lakukan untuk mereka, bukan apa yang harus mereka lakukan untuk mendapatkannya.

Misalnya, Impact Branding & Design menggunakan ide untuk mengoptimalkan tombol CTA pada landing pages post-click ebook. Tombol asli bertuliskan “Unduhan Gratis:”

Dampak Branding &Amp; Desain Ebook Halaman Arahan Pasca-Klik Unduh Gratis

Namun, variasinya menekankan manfaat mengklaim unduhan dengan copy “Tunjukkan Cara Menarik Lebih Banyak Pelanggan”:

Dampak Branding &Amp; Desain Ebook Halaman Arahan Pasca-Klik Menarik Pelanggan

Tombol baru meningkatkan konversi hampir 80%:

Dampak Branding &Amp; Desain Ebook Halaman Arahan Pasca-Klik Hasil Pengujian

Ambil contoh lain, kali ini dari Empire Flippers, yang mengubah CTA mereka dari “Bergabung dengan Kami” menjadi “Buat Website Membalik Uang.” Hasilnya adalah peningkatan konversi sebesar 33,1%:

Contoh Cta Halaman Arahan Pasca-Klik Empire Flippers

Inilah satu contoh terakhir untuk membawa pulang poin, kali ini dari Roader Studios. Pertama, CTA sebelum:

Roader Studios Cta Versi 1

Kemudian, penyesuaian, yang menghasilkan peningkatan rasio konversi 8,39%:

Roader Studios Cta Versi 2

Lain kali kamu membuat penawaran landing pages post-click, jangan membuat pengunjung kamu bekerja untuk mengklaimnya. Alih-alih, buat mereka bersemangat untuk mengklaimnya dengan menekankan manfaat melakukannya di tombol kamu ( pengecualian : jika kamu membuat sales page. Dalam hal ini, sebaiknya jelaskan dengan CTA seperti “Beli” atau “Beli” atau “Donasi”, sehingga prospek mengetahui bahwa kartu mereka akan ditagih saat mereka mengklik tombol.)

Selain menyalin, ada tiga hal yang perlu kamu ingat saat mendesain tombol CTA:

2. Ukuran

Jika tombol kamu terlalu kecil, itu tidak hanya akan lebih sulit untuk diperhatikan; akan lebih sulit untuk mengklik juga. Kebanyakan orang mengakses internet melalui mobile devices sekarang, yang berarti tombol kamu harus menjadi target yang cukup besar untuk fingerpad prospek kamu.

Sebuah studi MIT menunjukkan bahwa rata-rata touchpad adalah antara 10 dan 14mm, yang membuat 10x10mm ukuran tombol minimum yang baik:

Grafik Yang Menunjukkan Ukuran Touchpad Rata-Rata Antara 10 Dan 14Mm

Lebih kecil dari itu, penelitian menunjukkan, dan tombol kamu akan menjadi terlalu sedikit target. Pengunjung akan membuat diri mereka frustasi mencoba mendorongnya:

Grafik Yang Menunjukkan Ukuran Sentuhan Rata-Rata Untuk Jari

3. Bentuk

Jika kamu membuat tombol kamu dalam bentuk bintang, kemungkinan pengunjung tidak akan tahu itu tombol. Itu karena mereka mempunyai gagasan yang terbentuk sebelumnya tentang seperti apa tampilan tombol berdasarkan pertemuan di kehidupan nyata dan online.

Tombol pada keyboard mereka adalah tombol yang biasa mereka tekan, begitu juga tombol online yang terlihat seperti ini:

Gambar Menunjukkan Tombol Persegi Panjang Biru Dengan Teks &Quot;Tombol&Quot; Disertakan

Berikut ini contoh tombol yang tidak akan mereka kenali:

Ript Apparel Menunjukkan Contoh Tombol Yang Buruk

Gumpalan amorf di sudut kanan bawah tidak menyerupai tombol sama sekali. Saat desainer mengubahnya agar terlihat lebih seperti tombol tradisional, konversi diperkirakan meningkat:

Ript Apparel Menunjukkan Contoh Tombol Yang Bagus

Dengan bentuk persegi panjang tradisional, dan petunjuk tekstual seperti “Tambahkan Ke Keranjang” dalam huruf balok, tombol baru menunjukkan kemampuan kliknya.

Efek lain, seperti bayangan, bisa membuat tombol lebih mudah dikenali dengan membuat tampilan 3D.

Teknik ini berada di bawah konsep yang dikenal sebagai “desain skeuomorphic,” yang berkisar menciptakan versi digital identik dari objek kehidupan nyata. Berikut contoh kalkulator yang dibuat dengan metode skeuomorphic:

Desain Skeuomorfik Kalkulator

Tombol yang dibuat dengan efek seperti ini paling baik digunakan pada audiens yang tidak paham internet. Untuk pengguna berpengalaman sekalipun, teknik desain datar bisa bekerja dengan baik. Ini kalkulator nya lagi, kali ini dibuat menggunakan flat design:

Desain Flat Kalkulator

Perhatikan bahwa tidak ada efek 3D yang digunakan, seperti bayangan jatuh atau bayangan yang berlebihan. Jika riset persona pembeli menunjukkan bahwa audiens target kamu terdiri dari pengguna web veteran, tombol gaya ini juga bisa berfungsi dengan baik.

Untuk media yang bahagia, pertimbangkan “Flat 2.0.” Gaya desain memberikan keseimbangan antara tombol skeuomorphic yang terlalu diformat dan tombol datar minimalis. Ini menggunakan bayangan dan bayangan untuk menunjukkan kemampuan menekan, tetapi melakukannya secara halus. 

Pada akhirnya, efek yang kamu tambahkan ke bentuk tombol kamu akan bergantung pada siapa yang kamu harapkan untuk mengkliknya. Bentuknya sendiri, bagaimanapun, harus tetap persegi panjang. Lihatlah 100 contoh landing pages post-click ini. kamu tidak akan menemukan tombol bulat, persegi, atau segi delapan.

Alasannya kembali ke Hukum Jakob Nielsen tentang Pengalaman Pengguna Web, yang menyatakan sesuatu yang jelas tetapi berharga untuk desain halaman kamu: Pengguna internet menghabiskan sebagian besar waktu mereka di website lain — bukan milik kamu. Itu berarti mereka mengembangkan harapan mereka tentang cara kerja web di website lain tersebut.

Jadi, jika setiap landing pages post-click lainnya mempunyai tombol persegi panjang, milik kamu juga harus demikian. Mengorbankan kegunaan untuk keunikan (seperti pada contoh Pakaian RIPT di atas) bisa membuat halaman kamu ditinggalkan.

Dalam copywriting, penting untuk memisahkan diri kamu dari pesaing kamu. Namun dalam hal desain dan kegunaan, menyimpang dari norma bisa membingungkan dan membuat pengunjung frustasi untuk meninggalkan landing pages post-click kamu.

4. Lokasi

kamu mungkin pernah mendengarnya sejuta kali: “Call-to-action selalu berada di paro atas.”

Biasanya, mereka yang merekomendasikan “praktik terbaik” ini melakukannya karena mereka telah membaca bahwa orang tidak suka menggulir. Tapi itu belum tentu benar.

Eksperimen Pemasaran membuktikan bahwa CTA bisa bekerja di paruh bawah saat mereka pindah dari paruh atas (di paruh atas):

Contoh Cta Di Atas Lipat

…ke sini (paro bawah):

Contoh Cta Di Bawah Lipat

Hasilnya adalah peningkatan tingkat konversi sebesar 20%. Penyebabnya, kata para peneliti, berkaitan dengan konten yang disajikan sebelum call-to-action:

Jika kamu hanya menempatkan call-to-action di paro atas, kamu mungkin membuat “permintaan” sebelum pelanggan potensial kamu melihat nilai mengapa mereka harus bertindak. Atau, terkadang, bahkan sebelum mereka tahu apa yang kamu tanyakan. Halaman yang panjang dan jelek dengan call-to-action “terkubur” di paruh bawah bisa mengungguli apa yang disebut “praktik terbaik”.

Itulah sebabnya, sering kali, kamu akan melihat call-to-action “terkubur” lebih jauh di paruh bawah sales page. Sebelum mereka bisa diyakinkan untuk menekan tombol “beli”, pengunjung halaman ini perlu disajikan dengan informasi yang jauh lebih persuasif daripada yang mereka lakukan di halaman yang menawarkan ebook gratis.

Saat memutuskan dimana memposisikan kamu, pertimbangkan penawaran kamu: Jika rumit atau mahal, mungkin memerlukan lebih banyak elemen — seperti copy, testimonial, dan media — untuk mengkonversi pengunjung. Dan itu secara inheren akan menekan tombol CTA lebih rendah.

Misalnya, pada landing pages post-click yang lebih panjang seperti ini, tombol CTA tidak muncul sampai pengunjung menggulir ribuan kata copy dan testimoni yang tak terhitung jumlahnya.

Namun, jika penawaran kamu sederhana atau lugas, halaman pendek dengan call-to-action yang ditempatkan di paro atas bisa menjadi semua yang diperlukan untuk mengonversi prospek. Seperti yang terjadi pada sebagian besar landing pages post-click yang menawarkan sumber daya gratis seperti ebook atau laporan. Berikut ini contoh dari Superior Visual :

Contoh Cta Visual Unggul

Namun paro atas atau bawah bukan satu-satunya pertimbangan yang perlu kamu buat saat memposisikan tombol call-to-action…

Pertimbangkan contoh ini, dari Nature Air, di mana tombol call-to-action ditempatkan di paling kanan halaman:

Contoh Cta Udara Alam

Di lokasi tersebut, sebagian besar terlewatkan oleh pengunjung, yang setibanya di halaman cenderung mengikuti pola konsumsi halaman ini:

  • Pertama, mereka memperhatikan foto para peselancar.
  • Selanjutnya, mereka tertarik pada judul “Penerbangan Tamarindo.”
  • Akhirnya, mereka melanjutkan sisa halaman untuk menggunakan teks dan subjudul sampai mereka mencapai bagian bawah.

Dalam keseluruhan perkembangan itu, pembaca melewatkan call-to-action karena tidak sesuai dengan aliran konsumsi alami mereka. Karena bilah sisi kanan cenderung berisi informasi yang kurang relevan bagi pengunjung, seperti iklan dan link navigasi, bilah sisi biasanya kurang diperhatikan daripada sisi kiri halaman. Riset memperkuat ini:

Grafik Perhatian Horisontal Nielson Group

Saat tombol dipindahkan untuk mengakomodasi gaya membaca pengunjung, konversi meningkat sebesar 591%:

Hasil Gaya Membaca Perhatian Horisontal

Untuk mengakomodasi perkembangan alami pengunjung, kamu perlu memahami cara mereka membaca. Itu akan dibahas dalam bab berikutnya.

5. Warna

Jika kamu baru mengenal desain landing pages post-click, kamu mungkin menjauhi tombol hijau. Sebagai gantinya, kamu lebih suka yang merah karena menghasilkan lebih banyak konversi. Di antara studi kasus lainnya, yang  satu ini dari HubSpot membuktikannya:

Hasil Tes Warna Tombol Hubspot

Tetapi melihat lebih dekat pada penelitian ini mengungkapkan bahwa takeaway tidak “merah mengalahkan hijau dalam semua kasus.” Sebaliknya, tombol yang lebih menonjol lah yang mendapat lebih banyak perhatian.

Dalam hal ini, merah mengalahkan hijau karena lebih kontras dengan elemen halaman lainnya. Hijau, warna tombol CTA asli, sudah disertakan pada halaman di beberapa tempat: logo, gambar, dan ikon di bagian bawah halaman.

Apa yang terjadi adalah ini: Orang perlu tahu di mana harus mengklik untuk mengonversi.

Tombol CTA berperforma tinggi tidak berusaha mengubah prospek secara subliminal dengan psikologi warna. Hubungan Green dengan “pergi” atau “lingkungan” dan konotasi merah “bahaya” tidak ada hubungannya dengan kemampuan mereka untuk meyakinkan orang untuk mengklik.

Sebaliknya, kontras dan kejelasan yang membuat mereka begitu menarik bagi pengunjung. Sebuah tombol merah berteriak “di sini saya” kepada pengunjung pada saat kedatangan. Dalam hal ini, tombol hijau tidak.

Salinan Yang Bisa Dibaca Dan Berpusat Pada Manfaat

Menulis untuk seseorang yang tidak ingin membaca tidaklah mudah. Pada landing pages post-click kamu, itulah yang harus kamu lakukan, karena pengunjung ada di sana secara ketat untuk mengevaluasi penawaran kamu. Mereka tidak ingin kesenangan membaca.

Yang ingin mereka ketahui adalah apakah ebook kamu layak untuk diunduh, produk kamu layak dibeli, atau webinar kamu layak untuk dihadiri — dan mereka ingin tahu dengan cepat. Bahkan penelitian awal menunjukkan prospek memutuskan dalam sekejap apakah mereka harus membaca copy kamu.

Beberapa dekade yang lalu, Asosiasi Pemasaran Langsung Munich menjalankan salah satu studi pertama yang bertujuan untuk menemukan cara orang membaca. Dengan kamera, mereka mengamati mata subjek dengan saksama saat mereka menemukan halaman yang baru dicetak untuk pertama kalinya. Mereka menemukan bahwa…

  • Orang-orang “memasuki” halaman melalui “percikan tinta terbesar” — judul atau gambar yang dominan.
  • Selanjutnya, pembaca memindai halaman, mencari keterangan, kata-kata tebal, teks berpoin, dan paragraf pendek.
  • Terakhir, mereka membaca copy tubuh biasa yang tidak diformat.

Untuk mengakomodasi gaya membaca itu, kamu harus menekankan manfaat penawaran kamu secara ringkas. Begini caranya…

Legibility, Readability, Dan Pemahaman

Menurut ahli kegunaan terkenal Jakob Nielsen, untuk menulis copy yang dibaca orang, kamu perlu mengoptimalkan tiga hal:

Legibility

Berikut ‘contoh jenis huruf yang tidak terbaca :

Contoh Font Jenis Tidak Terbaca

Dan ini yang lain:

Contoh Font Jenis Tidak Terbaca 2

Agar bisa dibaca, copy landing pages post-click kamu:

  • Tidak boleh terlalu kecil ( D Bnonn Tennant menyarankan 16px karena itulah yang biasa kami baca di buku).
  • Harus kontras halaman itu tertulis (font gelap pada halaman terang).
  • Harus cukup jelas bagi pengunjung untuk membedakan antara karakter. Coba berikan tes Il1, gunakan sans-serif untuk body copy, dan jauhi font dekoratif dengan ukuran kecil.

Berikut adalah contoh dari Royal Discount dan VWO yang menunjukkan bahwa membuat font lebih mudah dibaca bisa menghasilkan peningkatan konversi. Pertama, halaman kontrol dengan jenis “Harga Jual” kecil:

Royal Discount Contoh Huruf Yang Dapat Dibaca Versi 1

Kemudian variasi, yang lebih menarik perhatian dengan jenis “Harga Jual” yang lebih besar dan lebih mudah dibaca:

Royal Discount Contoh Huruf Yang Dapat Dibaca Versi 2

Hasilnya adalah peningkatan konversi “Tambahkan ke troli” lebih dari 36%!

Readability

Keterbacaan berkaitan dengan seberapa mudah baris dan blok teks bisa dibaca oleh pengunjung. Untuk membuat copy bisa dibaca, kamu harus memperhatikan:

  • Panjang baris: Margin kiri adalah dasar mata kita saat membaca. Jika satu baris teks terlalu panjang, itu akan menguji daya tahan perhatian kita. Namun, jika terlalu pendek, itu akan merusak ritme kami dengan memaksa kami untuk kembali ke margin terlalu sering. Media bahagia, kata para ahli, adalah panjang garis 50-75 karakter.
  • Spasi baris: Spasi antar baris teks kamu sangat berkaitan dengan apakah pengunjung kamu bisa membaca landing pages post-click kamu. Jika terlalu kecil, copy kamu akan terlihat terkompresi — satu garis menyatu dengan garis di bawahnya. Jika terlalu besar, itu akan membuat mata calon pelanggan tegang ketika mereka mencoba menjembatani kesenjangan antar garis. Desainer Matthew Butterick mengklaim bahwa keterbacaan dimaksimalkan ketika spasi baris adalah 120% -140% dari ukuran tipe:
Jarak Garis Keterbacaan Yang Dimaksimalkan 120% -140% Untuk Ukuran Tipe
  • Tata Letak: Selama bertahun-tahun, manusia telah membaca dengan bantuan sistem grid. Sebelum internet, kolom surat kabar dan halaman buku membantu mengarahkan mata kita ke kata, kalimat, dan baris berikutnya. Perancang landing pages post-click yang baik akan membuat ulang sistem kisi itu di web. Abaikan itu, riset telah menunjukkan, dan kamu akan merusak keterbacaan konten kamu. Dalam hal ini, karya tradisional paling baik.
Contoh Keterbacaan Halaman Arahan Pasca-Klik
  • Blokir teks: Blok teks seharusnya tidak ada di landing pages post-click kamu. Riset telah menunjukkan copy jauh lebih mudah dibaca sebagai potongan kecil — maksimum dua hingga tiga paragraf paragraf. Blok besar, seperti di bawah ini, hanya akan mengintimidasi pengunjung kamu untuk meninggalkan halaman sebelum mereka mulai membaca:
Halaman Arahan Pasca-Klik Microsoft Dengan Teks Blok Ditampilkan
  • Frasa stok dan kata keterangan yang tidak perlu: “Faktanya adalah,” “yang dikatakan” — itu hanya dua contoh frasa yang berkontribusi pada jumlah kata kamu tanpa menambah nilai. Potong mereka, bersama dengan kata keterangan yang tidak perlu yang bisa diganti dengan sesuatu yang lebih jelas dan kurang bertele-tele. Misalnya, “Bergerak cepat” menjadi “panah.” “Benar-benar sempurna” menjadi “sempurna.” Pada landing pages post-click kamu, di mana perhatian rendah dan waktu sangat berharga, penting untuk membuat satu kata melakukan pekerjaan dua.

Pemahaman

Kebutuhan ketiga dan terakhir untuk copy skimmable adalah pemahaman, yang berpusat pada masalah apakah pengunjung kamu benar-benar bisa memahami penawaran kamu. Untuk memaksimalkan pemahaman:

  • Gunakan kata-kata kecil. Mereka tidak hanya lebih mudah dipahami oleh pengunjung, tetapi di samping itu, penelitian telah menunjukkan bahwa mereka akan membuat kamu tampak lebih pintar.
  • Hapus jargon. Kata-kata yang dibuat-buat seperti ” dipperability ” tidak berarti apa-apa bagi pengunjung. Mereka tidak peduli dengan fitur penawaran kamu. Hindari membingungkan mereka dengan istilah perdagangan atau bahasa kamu sendiri. Bicaralah dengan bahasa mereka. Mesin pemotong rumput “Platinum series 19 HP Briggs & Stratton Intek OVE engine” tidak ada artinya sampai kamu menjelaskan bahwa itu memperpanjang umur produk. Perhatikan bagaimana setiap poin di halaman ini menyajikan fitur, lalu merinci manfaatnya dengan jelas.
  • Potong konten yang ambigu. Produk kamu tidak “premium” atau “hebat”. Ini cepat, atau tahan lama. Itu tidak “meningkatkan kinerja pemasaran.” Ini “mengubah kamu menjadi copywriter master, yang mampu menjual apapun dengan kata-kata tertulis,” atau bahkan lebih baik: Ini mengajarkan kamu semua keterampilan yang perlu kamu ketahui untuk menjadi copywriter enam digit yang diminati.

Menjadi jelas tentang apa yang bisa diberikan penawaran kamu sangat penting untuk pemahaman. Sebuah studi oleh Sheena Iyengar menunjukkan bahwa ketika karyawan diminta untuk membayangkan semua manfaat dari menabung, mereka 20% lebih mungkin untuk membuka dana pensiun. Mereka juga berkomitmen untuk menyumbang 4% lebih banyak untuk itu secara teratur daripada mereka yang tidak diinstruksikan untuk mempertimbangkan manfaat dari menabung.

Media Yang Menarik

Di mana kata-kata gagal untuk menyampaikan nilai dari sebuah penawaran, visual bisa unggul. Penelitian telah menunjukkan bahwa jauh lebih mudah bagi orang untuk memproses gambar daripada teks, yang masuk akal ketika kamu menganggap sebagian besar manusia menafsirkan dunia di sekitar mereka tanpa bantuan kata-kata.

Pada landing pages post-click kamu, visual seperti video penjelasan bisa merinci cara kerja penawaran kamu, dan gambar bisa membantu pengunjung kamu membayangkan bagaimana produk atau layanan kamu mengubah dunia mereka menjadi lebih baik.

Pada saat yang sama, visual bukanlah solusi satu ukuran untuk semua. Jenis yang kamu pilih untuk membujuk pengunjung kamu bergantung pada apa yang kamu tawarkan.

Berikut adalah beberapa jenis yang mungkin kamu pertimbangkan untuk digunakan pada landing pages post-click kamu:

Gambar Landing Pages Post-click

Memilih gambar yang sempurna untuk mewakili penawaran kamu itu sulit. kamu mungkin bertanya-tanya apa yang harus kamu pilih: bidikan produk kamu atau model yang menggunakannya? Haruskah kamu menyertakan foto sampul ebook kamu, atau halaman di dalam buku itu sendiri?

Apa pun yang kamu putuskan, penting untuk mengingat satu pedoman penting untuk menambahkan gambar ke landing pages post-click:

Selalu menjadi informasi. Jika gambar tidak membantu pengunjung mengevaluasi penawaran kamu, itu tidak termasuk dalam landing pages post-click kamu. Berikut ini contoh gambar tanpa nilai tambah:

Seo Dengan Setiap Huruf Yang Terkandung Dalam Bola Lampu

Penelitian dari Nielsen Norman Group menunjukkan bahwa gambar umum seperti ini diabaikan. Di bawah ini adalah peta yang melacak sekelompok mata pengguna internet saat mereka memindai halaman web. Perhatikan bagaimana gambar stok benar-benar tidak terlihat:

Contoh Gambar Stok Yang Buruk Pada Halaman Arahan Pasca-Klik

Untuk mendapatkan hasil maksimal dari gambar landing pages post-click kamu, penting untuk memastikan kamu memilih salah satu yang benar-benar berkontribusi pada tujuan halaman. Berikut adalah beberapa untuk dipertimbangkan:

Tembakan Pahlawan

Gambar-gambar ini (dan terkadang video) mempromosikan produk kamu dengan cara yang berbeda. Alih-alih mengejanya dengan kata-kata, bidikan pahlawan menunjukkan kepada pengunjung apa manfaat mengklaim penawaran kamu:

Contoh Penggunaan Gambar Tembakan Pahlawan

Berikut ini contoh dari Angie Schottmuller :

Contoh Gambar Pemotretan Pahlawan Angie Schottmuller

Kedua foto menunjukkan produk, tetapi foto di sebelah kanan membantu pengunjung memvisualisasikan manfaatnya. Ini satu lagi untuk penawaran yang sama:

Contoh Gambar Tembakan Pahlawan Yang Menunjukkan 2 Orang Sedang Bersantai Di Dekat Danau

Jenis gambar ini bisa digunakan untuk hampir semua produk atau layanan — mulai dari perawatan taman hingga jam tangan, dan bahkan software.

Gambar Produk

Tembakan produk yang baik memungkinkan pengunjung untuk melihat seluk beluk penawaran kamu. Jika penawaran itu bersifat teknis, ini adalah cara yang efektif untuk menampilkan fitur-fiturnya:

Contoh Halaman Arahan Pasca-Klik Produk Menampilkan Ransel Hiking Merah

Ransel ini mempunyai banyak kantong dan sudut serta tali. Beberapa foto produk membantu orang lebih memahaminya. Jika penawaran kamu juga mempunyai banyak fitur yang perlu disorot untuk membantu pengunjung membuat keputusan pembelian yang lebih baik, jenis media ini mungkin tepat.

Jika kamu mengambil foto produk, tempatkan diri kamu di benak pengunjung. Apa yang perlu mereka lihat untuk mengevaluasi penawaran kamu sepenuhnya?

Misalnya, sebagian besar landing pages post-click ebook menampilkan gambar sampul sumber daya. Tapi, itu tidak membantu pengunjung mengevaluasi apa yang ada di dalam ebook. Sebagai gantinya, pratinjau konten dalam akan, seperti yang ditunjukkan pada landing pages post-click Relevansi ini:

Contoh Halaman Arahan Pasca-Klik Yang Relevan

Ingat: Mengembangkan gambar yang bagus untuk produk kamu bukan hanya tentang menggunakan kamera yang tepat atau menemukan pencahayaan yang tepat. Ini tentang membuat sesuatu yang informatif yang benar-benar bisa digunakan pengunjung kamu.

Infografis

Mengkonseptualisasikan data bisa jadi sulit bagi konsumen rata-rata. Pada landing pages post-click kamu, infografis seperti bagan dan grafik bisa membuat statistik lebih mudah diakses. Berikut adalah contoh dasar dari Five9, penyedia software pusat panggilan:

Five9 Halaman Arahan Pasca-Klik Contoh Menampilkan Bagan Batang

Grafik batang kecil membantu orang membuat konsep dengan tepat seberapa banyak Five9 bisa meningkatkan efektivitas pusat panggilan.

Berikut contoh lain dari Malwarebytes — infografis yang membantu pengunjung membandingkan berbagai paket perusahaan:

Contoh Halaman Arahan Pasca-Klik Premium Malwarebytes

Dan inilah satu lagi dari Wrike, yang menarik perhatian pada manfaat menggunakan software menurut pelanggan:

Wrike Halaman Arahan Pasca-Klik Menampilkan Manfaat Produk

Jika membujuk prospek kamu untuk berkonversi melibatkan perbandingan atau penyajian angka, infografis bisa menjadi cara yang ampuh untuk mengilustrasikan kumpulan data.

Ikon

Pada landing pages post-click, ikon sangat berguna untuk alasan yang disajikan sebelumnya. Pertama, orang bisa memproses gambar lebih cepat dan mudah daripada teks. Ikon yang dirancang dengan baik bisa membuat ide atau tindakan lebih mudah dikenali.

Kedua, orang tidak suka membaca. Seperti peluru, ikon bisa memecah blok teks yang terlalu panjang. Lihatlah bagaimana QuickBooks menggunakannya di landing pages post-click ini :

Contoh Halaman Arahan Pasca-Klik Quickbooks Menampilkan Ikon

Masing-masing melengkapi teks yang menyertainya dengan baik dengan cara yang bisa dikenali yang meningkatkan pemahaman. Ikon “Faktur Mudah”, misalnya, menggunakan garis di belakang gambar miring dokumen untuk mengomunikasikan pergerakan dan menunjukkan proses faktur yang cepat.

Ikon “Dapatkan pembayaran secara instan” membantu orang memahami bahwa pelanggan bisa dengan cepat dan mudah membayar dengan informasi akun yang disimpan di cloud. Jika kamu memilih untuk memasukkan ikon ke dalam desain landing pages post-click kamu, pastikan ikon itu…

  • cukup besar untuk menarik perhatian dan melihat detailnya
  • cukup jelas untuk dipahami
  • bahwa mereka ditempatkan dekat dengan beberapa jenis teks yang menyertainya yang membantu memperjelas artinya

Berikut adalah halaman yang bisa mengambil manfaat dari beberapa ikon untuk memecah teks:

Halaman Arahan Pasca-Klik Contoh Yang Menunjukkan Teks Yang Perlu Dipecah Agar Lebih Mudah Dibaca

Lencana Kepercayaan

Gambar-gambar ini membuat prospek lebih nyaman dengan mengonversi landing pages post-click kamu. Mereka adalah indikator bahwa website kamu aman untuk menyelesaikan transaksi, atau bahwa kamu menjalankan bisnis yang sah.

Karena pengunjung hanya tahu sedikit tentang apa yang membuat situs aman, dan mereka tidak akan selalu punya waktu untuk meneliti perusahaan kamu secara intensif, mereka mencari segel atau badge seperti di bawah ini sebagai jalan pintas untuk menentukan kepercayaan kamu:

Gambar Menampilkan Halaman Arahan Pasca-Klik Trust Seals

The Baymard Institute menemukan bahwa, di antara ini, yang paling dikenal dan bisa dipercaya adalah sebagai berikut (khusus untuk pembeli):

Bagan Menampilkan Studi Kepercayaan Segel Situs Baymard Institute

Namun, yang kamu pilih untuk ditampilkan akan bergantung pada pesan yang kamu coba komunikasikan. Lebih lanjut tentang cara memilih indikator kepercayaan yang tepat nanti di bab ini.

Video Landing Pages Post-click

Web menjadi semakin berpusat pada video karena orang mengekspresikan preferensi mereka untuk menonton konten online. Satu statistik yang mengejutkan: orang dewasa Amerika, rata-rata, menghabiskan lebih banyak waktu menonton video online daripada bekerja.

Jadi, pemasar sekarang banyak berinvestasi dalam video. Mayoritas 93% melaporkan menggunakan media untuk penjualan, komunikasi, dan beberapa bentuk pemasaran digital.

Pada landing pages post-click kamu secara khusus, penelitian telah menunjukkan bahwa menggabungkan video bisa meningkatkan tingkat konversi hingga 80%. Berikut adalah beberapa jenis yang berpotensi melakukannya untuk landing pages post-click kamu:

Video Penjelasan

Saat produk kamu baru atau sangat rumit, video penjelasan bisa merinci dengan tepat bagaimana produk tersebut meningkatkan kehidupan pelanggan kamu. Klip animasi pendek yang rutin ini sering membawa pengunjung melalui skenario PAS yang memperkenalkan masalah, mengaduknya, lalu menyajikan penawaran kamu sebagai solusi.

Dropbox terkenal memulai perusahaannya dengan deskripsi video singkat dan jelas tentang layanannya:

Pendiri Crazy Egg, Neil Patel, menghasilkan tambahan 21.000 sebulan dengan video penjelasan yang membantu orang lebih memahami alatnya. Jika ada hambatan untuk memahami solusi kamu, jenis media ini sangat efektif untuk membantu pengunjung kamu mengatasinya. Pelajari lebih lanjut tentang membuatnya di sini.

Video Pengantar

Ketika bisnis relatif tidak dikenal atau ketika keberhasilan landing pages post-click bergantung pada orang di balik penawaran, video pengantar bisa membangun kredibilitas yang diperlukan untuk mengkonversi pengunjung.

Landing pages post-click ini menampilkan satu dari Sam Ovens:

Contoh Halaman Arahan Pasca-Klik Sam Ovens

Di dalamnya, ia menggambarkan kebangkitannya dari seorang anak yang tinggal di ruang bawah tanah orang tuanya menjadi pemilik bisnis 7 juta dolar hanya dalam beberapa tahun. Jas yang bagus, jam tangan emas, dan aksesori mahal menambah wibawanya (prinsip yang akan kamu pelajari nanti di bab ini), membantunya meyakinkan orang-orang bahwa ia sesukses yang ia klaim.

Dengan pengenalan video seperti ini, Sam beralih dari seorang pria tak dikenal yang menjual jasanya ke sumber informasi yang tampaknya kredibel.

Video Testimoni

Kesaksian mendorong prospek kamu menuju konversi dengan menampilkan pelanggan kamu yang puas, biasanya dengan ulasan tekstual disertai dengan nama dan foto kepala. Berikut ini contoh dari ROI Revolution:

Contoh Testimonial Video Revolusi Roi

Kesaksian video menghidupkan ulasan itu dengan menangkapnya di kamera. Berikut ini contoh dari Jamie, pelanggan LifeLock:

Secara khusus, testimonial video seperti ini menambah kredibilitas penawaran dengan memanusiakan pengulas. Mereka membantu pembuat landing pages post-click mengatasi rintangan desain umum: membuat testimonial, bersama dengan orang yang memberikannya, tampak bisa dipercaya. Ada beberapa cara lain untuk melakukannya juga, yang akan kamu pelajari nanti di bab ini.

Studi Kasus Video

Pada landing pages post-click kamu, studi kasus singkat dalam bentuk video bisa menjadi pembujuk yang lebih kuat daripada kesaksian video atau video pengantar; dan itu karena studi kasus membuktikan kepada prospek kamu bahwa kamu bisa memenuhi kebutuhan mereka berdasarkan hasil nyata dari kinerja masa lalu. Berikut ini contoh dari Cognizant:

H6Ehkfhq Gzswzn 9Cygpn95Z3Qvds Qr6Yezw1Oyri9Gz92Ypvdq2Hl D09Qtrwd Kyskvdjtzhr5Drhuwlewwh6Wng5Zl4Mxjid2Csrldewmq Frvihpo8Uqm7Kip7R2 E6Qidyfiem Nzhgu38Aw | Ditulis.id

Perhatikan bagaimana pengalaman klien dengan penyedia layanan — seperti testimonial — dan lebih banyak lagi tentang solusi yang diberikan Cognizant, bersama dengan proses yang diperlukan untuk menyampaikannya.

Bentuk Yang Singkat

Hampir setiap jenis landing pages post-click mempunyai formulir. Dan di semua landing pages post-click itu, formulir biasanya merupakan sumber gesekan terbesar. Di sinilah kamu meminta informasi pribadi pengunjung kamu — mulai dari nama hingga nomor kartu kredit, dan segala sesuatu di antaranya.

Karena alasan itulah formulir landing pages post-click telah menjadi elemen desain yang sangat diperiksa oleh banyak tim pengoptimalan konversi. Dengan demikian, ada banyak informasi di internet tentang membuat yang efektif.

Berapa jumlah bidang formulir terbaik?

Dengan setiap bidang yang kamu tambahkan ke formulir kamu, kamu belajar lebih banyak tentang prospek kamu — tetapi, ada tradeoff. Setiap bidang yang kamu tambahkan merupakan penghalang tambahan yang menghalangi keinginan pengunjung kamu, kata Joanna Wiebe :

Pikirkan setiap bidang di checkout kamu sebagai rintangan yang harus dilompati prospek kamu. Kemudian tanyakan pada diri kamu apakah itu sepadan dengan kemungkinan kehilangan penjualan — atau ribuan penjualan — karena kamu ingin mengisi database.

Setelah Latihan Pemusnahan Lapangan Besar, seperti yang akan dikenal di kantor kamu, kamu pasti ingin memastikan formulir yang tersisa begitu mulus, pengguna hampir tidak akan menyadari bahwa mereka sedang melakukan entri data yang sebenarnya.

Kutipannya mengacu pada formulir checkout, tetapi kasusnya sama bahkan pada halaman yang tidak meminta penjualan. Meminta terlalu banyak, dan berisiko kehilangan konversi. Berikut data dari 40.000 formulir yang membuktikannya:

Bagan Hubspot Menampilkan # Bidang Formulir Dan Tingkat Konversinya

Tapi, seberapa banyak? Jawaban yang tepat berbeda untuk setiap bisnis, tetapi proses menuju ke sana adalah sama.

Bertanya pada diri sendiri:

  • Untuk tahap funnel apa penawaran ini? Kesadaran? Pertimbangan? Keputusan? Di bagian atas funnel kamu akan ingin meminta email, nomor telepon, dan apa pun yang kamu perlukan untuk mulai memelihara prospek kamu. Lebih dekat ke bagian bawah funnel, kamu akan ingin meminta informasi yang akan membantu kamu lebih memenuhi syarat mereka untuk memastikan mereka cocok untuk bisnis kamu.
  • Apakah saya memerlukan lebih banyak prospek atau prospek berkualitas lebih tinggi? Untuk bisnis dengan database prospek kosong, formulir dengan bidang yang lebih sedikit akan menghasilkan lebih banyak prospek sehingga tim penjualan dan pemasaran bisa bekerja untuk memenuhi syarat. Untuk tim yang menghabiskan terlalu banyak waktu untuk memilah-milah volume prospek yang tinggi, lebih banyak bidang formulir bisa mengurangi waktu yang diperlukan untuk menindaklanjuti dan memenuhi syarat mereka.
  • Seberapa berharga tawaran saya? Semakin berguna bagi prospek kamu, semakin mereka bersedia menyerahkannya sebagai imbalannya. Lembar tip mungkin hanya memberimu 4 bidang informasi, tetapi laporan industri yang diisi dengan wawasan penuh data bisa menghasilkan nilai 10 bidang.

Mengatur formulir kamu untuk kegunaan yang optimal

Melihat sebagian besar bentuk, kamu mungkin tidak terlalu memikirkan desainnya. Tetapi, karena formulir adalah tempat semua interaksi pada landing pages post-click kamu terjadi, itu harus dibuat dengan hati-hati sesuai dengan prinsip-prinsip tertentu yang membuatnya mudah digunakan.

Menurut Nielsen Norman Group, adalah sebagai berikut:

1. Kelompokkan label formulir secara visual di dekat bidang yang sesuai sehingga jelas di mana pengguna perlu memasukkan informasi mereka. Spasi putih yang ambigu pada formulir ini bisa membuat pengunjung bertanya-tanya di mana label mana yang termasuk dalam bidang mana:

Formulir Menampilkan Ruang Antara Bidang Teks Dan Formulir

Label pada versi formulir ini, di sisi lain, lebih dekat ke bidang yang sesuai:

Formulir Menampilkan Ruang Yang Tepat Antara Bidang Teks Dan Formulir

2. Sajikan bidang formulir kamu dalam tata letak satu kolom agar tidak mengganggu momentum penurunan pengguna, kecuali bidang terkait (seperti nama depan dan nama belakang atau kota, negara bagian, dan kode pos). Berikut ini contoh dari SkillJar :

Contoh Formulir Halaman Arahan Pasca-Klik Skilljar

3. Hindari penggunaan teks placeholder, karena telah terbukti membingungkan pengunjung, menguji ingatan mereka, dan membuat bidang formulir kurang terlihat. Menurut NNG:

Saat kamu menempatkan label di dalam bidang teks sebagai teks pengisi, label tersebut akan hilang saat pengguna memasukkan teks mereka dan mereka harus mengingatnya saat mereka mengisi bidang tersebut. Ini terutama menyebabkan masalah jika pengguna menggunakan tombol Tab untuk berpindah melalui formulir. Ketika mereka tab ke bidang berikutnya tanpa melihat, mereka akan kehilangan informasi apa yang diperlukan. Juga, pengguna tertarik untuk membuka bidang teks; mereka mungkin salah mengira teks pengisi sebagai jawaban default dan melewatkan elemen formulir itu.

Inilah formulir yang meleset dari sasaran:

Formulir Menggunakan Teks Placeholder

Sebagai gantinya, inilah contoh yang lebih baik, dengan label permanen di atas setiap bidang:

Halaman Arahan Pasca-Klik Sistem R

4. Minta informasi prospek dalam urutan yang logis. Jangan tanya nama depan, lalu alamat email, lalu nama belakang. Minta nama depan, lalu nama belakang, lalu alamat email.

5. Pastikan ukuran bidang sesuai dengan ukuran input. Jika input diharapkan pendek, seperti kode pos, maka bidangnya harus pendek. Jika bidang hanya mempunyai tiga kemungkinan input, pertimbangkan untuk menampilkan input tersebut sebagai tombol radio, bukan dalam drop-down. Berikut adalah contoh dari landing pages post-click Onward Together Hillary Clinton, yang memungkinkan pengunjung cukup mengklik untuk memilih jumlah donasi dan jenis kartu kredit yang mereka gunakan:

Forward Together Form Menampilkan Tombol Radio

6. Hilangkan sebanyak mungkin bidang formulir opsional, lalu pastikan kamu membedakan antara yang opsional lainnya dan rekan wajibnya. Berikut adalah contoh bagus dari ACT, yang menggunakan tanda bintang sebagai indikator bidang yang wajib diisi:

Formulir Act Menampilkan Bidang Wajib Yang Ditandai Dengan Asterisk

7. Beri tahu pengunjung jika input formulir mempunyai aturan khusus. Jika membutuhkan huruf kapital dan simbol, label formulir harus menentukannya. Formulir ini bisa menjawab nya, tetapi dalam teks placeholder, yang akan hilang begitu pengunjung mulai mengetik:

Teks Placeholder Bidang Formulir Yang Disewa

Berikut ini contoh yang lebih baik dari MailChimp :

Contoh Bidang Formulir Pendaftaran Mailchimp

8. Mengisi input umum terlebih dahulu. Jika formulir kamu menampilkan bidang “Negara” dan sebagian besar prospek kamu berasal dari Amerika Serikat, mengisi “Amerika Serikat” terlebih dahulu bisa menghemat waktu yang diperlukan untuk mencarinya di drop-down. Berikut adalah contoh yang baik dan buruk dari mengisi kolom formulir sebelumnya:

Contoh Bidang Formulir Prapopulasi Fitness-Singles

Bidang formulir “Negara” diisi (baik) dan begitu juga tanggal lahir — tetapi dengan tanggal saat ini (buruk). Kolom ini sebaiknya dikosongkan, karena tidak ada cara untuk mengetahui tanggal lahir pengunjung. Ini tidak ada gunanya karena, dalam semua kasus, pengunjung harus mengubah input itu dari hari ini menjadi ulang tahun mereka. Itu tidak mempercepat proses pengisian formulir.

9. Pastikan pesan kesalahan jelas dan terlihat oleh pengguna yang lupa mengisi formulir, atau mengirimkan informasi yang tidak kompatibel. Gunakan huruf merah serta indikator menarik perhatian lainnya, seperti teks yang lebih berbobot dan kotak merah di sekitar bidang tempat kesalahan dibuat.

10. Jika kamu benar-benar perlu meminta banyak informasi dari prospek kamu, pertimbangkan untuk menanyakannya secara bertahap, seperti yang dilakukan landing pages post-click di bawah ini. Menurut Formstack, formulir pendaftaran multi-halaman telah terbukti mengungguli formulir satu halaman lebih dari 9% :

Contoh Formulir Pendaftaran Multi-Halaman

kamu juga akan melihat bahwa formulir ini, di bagian bawah, menampilkan dua lencana yang memberi tahu pengunjung bahwa informasi pribadi mereka aman saat mereka mengirimkannya. Sepanjang landing pages post-click kamu, “indikator kepercayaan” ini memainkan peran besar dalam membuktikan bahwa kamu mempunyai minat terbaik prospek kamu.

Indikator kepercayaan yang kuat

Apa pun tujuan konversi kamu — apakah itu pendaftaran, unduhan, penjualan, atau apa pun — untuk meyakinkan pengunjung kamu untuk mengklaim penawaran kamu, kamu perlu membuat mereka mempercayai kamu. Dengan indikator seperti bukti sosial, lencana keamanan, dan banyak lagi, itu mungkin.

Setiap indikator mengkomunikasikan sesuatu yang berbeda, jadi penting untuk mengetahui kapan dan di mana itu akan mempunyai dampak maksimal pada landing pages post-click kamu.

Testimonial

Menggembar-gemborkan produk dan layanan kamu sendiri tidak pernah menjadi cara yang efektif untuk menjualnya. Tidak ada yang percaya pemilik perusahaan ketika dia mengklaim solusi mereka adalah yang terbaik di marketo.

Namun, apa yang mereka yakini adalah ketika orang lain mengatakan bahwa suatu penawaran adalah yang terbaik, atau paling terjangkau, atau paling lezat. Penelitian menunjukkan bahwa ulasan produk dipercaya 12x lebih banyak daripada deskripsi produk dari produsen — dan untuk alasan yang baik: Pelanggan tidak mempunyai insentif untuk menyesatkan rekan-rekan mereka tentang keefektifan produk. Misalnya, ulasan dari pihak ketiga yang membandingkan software landing pages atau menawarkan ulasan yang tidak memihak bisa sangat persuasif bagi calon pelanggan.

Itu sebabnya testimonial — ulasan dari pelanggan yang senang — berpotensi meningkatkan nilai yang dirasakan dari suatu penawaran, bahkan jika pengulas tidak diketahui oleh pembaca. Sebuah laporan dari Nielsen Norman Group menunjukkan bahwa 70% orang akan mempercayai kesaksian dari seseorang yang belum pernah mereka temui.

Namun, apa yang tidak akan mereka percayai adalah kesaksian yang malas. Yang efektif akan dioptimalkan untuk:

1. Positif

Sebuah review yang berbunyi “Ini adalah produk yang bagus” tidak akan memaksa seseorang untuk membeli sebanyak yang berbunyi seperti ini :

Contoh Testimonial Pemasaran Internet Topspot

Tampilkan testimoni dari pendukung merek kamu yang paling antusias. Semakin positif ulasan, semakin besar kekuatan yang dimilikinya.

Berikut ini contoh testimoni yang tidak cukup positif:

Kesaksian Pelanggan Valpak

Diterjemahkan, kesaksian ini mengatakan, “kamu impas dan kemudian menghasilkan sedikit di atas itu ketika kamu beriklan dengan perusahaan ini.” Apakah itu benar-benar “yang kamu cari dalam periklanan”? Minimal?

2. Bisa Dikenali

Tingkat persuasif ulasan juga dipengaruhi oleh orang yang memberikannya. Jika orang itu ahli di bidangnya, dikenal oleh pembaca, atau bekerja untuk perusahaan mapan, pendapat mereka lebih berbobot.

Ulasan cemerlang dari Neil Patel, influencer pemasaran dan salah satu pendiri Crazy Egg, lebih persuasif daripada kesaksian dari individu yang tidak dikenal:

Contoh Kesaksian Neil Patel

Demikian pula, ulasan dari seseorang yang kamu kenal akan lebih persuasif daripada dari seseorang yang tidak kamu kenal, itulah sebabnya Facebook akan memberi tahu kamu ketika salah satu teman kamu menyukai merek tertentu:

Contoh Halaman Pemberitahuan Teman Merek Facebook

Saat mengevaluasi kepercayaan suatu merek secara online, orang mencari indikator keakraban. Semakin dikenali, semakin mereka akan mempercayainya.

3. Spesifisitas

Detail sangat penting untuk membangun kepercayaan. Semakin spesifik ulasan, semakin kredibel, dan semakin banyak pengunjung akan mempercayai nilai penawaran di baliknya.

Sebagai contoh, berikut adalah testimonial khusus dari AdLift :

Testimoni Pelanggan Adlift Tentang Peningkatan Traffic Seo Di Bawah 4 Bulan

Ini memuji layanan dengan hasil aktual: “Kami mencapai peningkatan 185% dalam kata kunci yang mendorong traffic SEO dalam waktu kurang dari 4 bulan.” Yang ini melakukan hal yang sama:

Testimoni Pelanggan Adlift Tentang Peningkatan Traffic Seo 6X Yoy

Tetapi testimonial ketiga yang ditampilkan di halaman ini kurang spesifik sejauh menyangkut hasil:

Testimoni Pelanggan Adlift Yang Kurang Spesifik Pada Hasil Yang Jelas

Apa yang mereka semua lakukan dengan baik, bagaimanapun, adalah memberikan kekhususan yang berkaitan dengan pengulas. Nama lengkap, gelar, dan perusahaan semuanya tercantum di sebelah foto kepala setiap pengulas — yang memanusiakan mereka — memberitahu pengunjung bahwa ini adalah orang sungguhan.

kamu bisa Google “Erin Renzas,” “Dennis Mink,” dan “Tommy Griffith,” dan kemungkinan menemukan informasi pengenal — seperti halaman LinkedIn atau website pribadi — yang terkait dengan masing-masing.

Di sisi lain, ulasan dari “Tom G.” tanpa detail identitas apa pun, seperti di mana dia bekerja atau apa posisinya, dianggap palsu. Tom G. bisa jadi nyata, tapi tidak ada cara untuk memastikannya. Berikut adalah contoh testimoni yang bisa menggunakan lebih banyak detail identitas:

Makanan Babe Testimonial Hambar Pada Detail

Apakah Julie, Sarah, dan Dawn orang sungguhan? Atau apakah ketiga testimoni ini dibuat oleh pemilik bisnis?

4. Relevansi

Relevansi dan pengenalan bekerja sama. Ketika sebuah kesaksian diberikan oleh seseorang yang terkenal, itu membawa kekuatan yang lebih persuasif. Namun, untuk efektivitas maksimum, orang tersebut harus relevan dengan penawaran dan bisnis.

Misalnya, testimonial untuk software penulisan ini, MasterWriter, lebih kuat karena diberikan oleh penulis pemenang penghargaan:

Testimonial Masterwriter Oleh Penulis Pemenang Penghargaan

Jika mereka malah diberikan oleh atlet profesional atau koki selebriti, mereka tidak akan mempunyai kekuatan sebanyak itu. Untuk program latihan atau diet, dukungan dari seorang atlet atau binaragawan bisa mempengaruhi pengunjung. Tapi, untuk software menulis, testimoni dari penulis terkenal lebih persuasif karena target audiensnya adalah penulis.

Indikator keamanan

Sebelum mengirimkan informasi pribadi mereka pada landing pages post-click, pengunjung akan mencari tanda-tanda yang menunjukkan bahwa itu aman. “https” di URL kamu tidak cukup. kamu juga ingin menyertakan tanda yang jelas dan jelas, seperti:

  • Lencana dari perusahaan keamanan tepercaya seperti Norton atau McAfee di dekat bidang kartu kredit kamu.
  • Link ke kebijakan privasi kamu di mana calon pelanggan bisa mengetahui bagaimana informasi pribadi mereka akan digunakan.

Halaman yang tidak menyertakan indikator ini menyampaikan kepada pengunjung bahwa informasi mereka bisa jatuh ke tangan peretas jahat atau pengirim spam yang tidak bermoral. Inilah halaman yang mendapatkan sinyal keamanan dengan benar:

Contoh Sinyal Keamanan Pada Halaman Arahan Pasca-Klik

Indikator otoritas

Sejak usia muda, kita diajarkan untuk mematuhi figur otoritas seperti dokter dan polisi. Jadi, ketika kita terbiasa melihat angka-angka ini berulang kali dalam kehidupan sehari-hari, pikiran kita menciptakan jalan pintas untuk menentukan apakah kita harus mempercayai seseorang tanpa pertanyaan.

Kami mencari seragam atau scrub, senjata atau stetoskop, lencana yang disematkan pada kemeja berkerah atau gelar yang di bordir pada jas lab. Dr. Robert Cialdini, yang terkenal dengan karyanya tentang psikologi persuasi, menyebut jalan pintas ini dengan judul, pakaian, dan ornamen :

  • Judul: Dr., Lt., PhD.
  • Pakaian: jas lab, lulur, seragam, seragam, jas mahal
  • Perangkap: senjata, lencana, rosario, mobil atau jam tangan mahal

Dengan memasukkan elemen-elemen ini ke landing pages post-click kamu, kamu bisa meningkatkan peluang klaim kamu untuk diklaim. Tai Lopez, misalnya, adalah seseorang yang dikenal menggunakan indikator otoritas untuk membuktikan bahwa tawarannya berharga. Dalam video ini, ia memamerkan Lamborghini baru dan tujuh rak buku baru:

Ketika mereka selesai menonton klip, sebagian besar pemirsa akan berasumsi sebagai berikut:

  • Tai mempunyai cukup uang untuk membeli mobil mahal.
  • Jika dia mempunyai tujuh rak buku yang diisi dengan 2.000 buku, Tai juga harus mempunyai banyak pengetahuan.

Apakah itu benar atau tidak (dia bisa saja meminjam Lamborghini dari seorang teman, dan dia mungkin belum pernah membaca buku-buku itu), kita tidak bisa tahu pasti. Namun, dilihat dari hampir 1.000.000 pelanggan YouTube-nya, kebanyakan orang menerima otoritasnya tanpa pertanyaan.

Saat merancang landing pages post-click kamu, pertimbangkan apa yang ingin kamu komunikasikan kepada prospek kamu. Kemudian, tentukan gelar, pakaian, dan ornamen apa yang kamu miliki yang bisa meyakinkan pengunjung bahwa kamu mewujudkan kualitas tersebut.

Sinyal kredibilitas

Kita semua berasumsi bahwa orang-orang dalam posisi otoritas bisa dipercaya; tetapi untuk menjadi kredibel, dibutuhkan sesuatu yang ekstra. Inilah perbedaan utama antara kedua fenomena tersebut:

Otoritas diasumsikan. Kredibilitas diperoleh.

Landing pages post-click “Eat Fat, Ge Thin” Dr. Hyman mempunyai otoritas yang dibangun hanya karena orang yang membuatnya adalah seorang dokter, dan gelarnya dirujuk di seluruh halaman:

Makan Gemuk, Dapatkan Halaman Arahan Pasca-Klik Tipis Contoh

Tetapi apakah Dokter Hyman adalah dokter yang baik ? Haruskah pengunjung mempercayai saran kesehatannya? Mereka akan mencari sinyal kredibilitas untuk ditentukan, seperti:

Klien dan testimonial profil tinggi

Ingat: Tidak ada yang akan mempercayai kamu ketika kamu memberitahu mereka bahwa penawaran kamu layak untuk diklaim, tetapi mereka akan mempercayai orang lain, terutama jika orang lain itu berwenang dan relevan dengan penawaran tersebut. Berikut ini contoh dari landing pages post-click Dr. Hyman:

Kesaksian Pelanggan Dr. Hyman Menampilkan Dr. Mehmet Oz

Mehmet Oz adalah selebriti berwibawa dan dikenal yang, sebagai dokter, relevan dengan tawaran itu. Sebuah kesaksian dari dia menambahkan banyak kredibilitas ke halaman. Begitu juga dengan testimoni dari Dr. Toby Cosgrove ini:

Kesaksian Pelanggan Dr. Hyman Menampilkan Dr. Toby Cosgrove

Dia kurang dikenal daripada Dr. Oz, tetapi sebuah gelar di bawah namanya mengungkapkan mengapa Cosgrove berada dalam posisi untuk memberikan ulasan otoritatif tentang program diet Hyman: Dia adalah CEO Klinik Cleveland, salah satu institusi medis paling terkenal di negara.

Kesaksian yang dioptimalkan seperti ini memberitahu pengunjung bahwa orang-orang di luar pembuat penawaran juga menganggap diet “Makan Gemuk, Kurus” efektif.

Hal yang sama berlaku untuk klien profil tinggi. Ketika sebuah bisnis menampilkan logo perusahaan terkenal yang pernah berbisnis dengan mereka, pada dasarnya dikatakan, “beberapa merek paling terpercaya mempercayai kami, jadi kamu juga harus.” Berikut ini contoh dari Mindgruve :

Contoh Merek Tepercaya Mindgruve

Bukti statistik

Angka hampir selalu lebih persuasif daripada kata-kata. Bukti statistik ROI dari pelanggan nyata bahkan mengalahkan testimonial paling positif, karena pepatah lama memang benar: Angka tidak berbohong.

Berikut ini contoh dari landing pages post-click Dr. Hyman:

Testimonial Pelanggan Dr. Hyman Menampilkan Statistik Lebih Dari 1.000 Peserta

Berikut contoh lain dari Louder Online, agen pemasaran San Diego:

Contoh Merek Tepercaya Online Yang Lebih Keras

Pada landing pages post-click kamu, jika kamu menampilkan hasil dari studi kasus tertentu, buatlah tetap singkat dan sorot angka-angkanya. Tidak ada yang akan membacanya dalam bentuk teks blok, seperti yang tertulis di landing pages post-click ini:

Contoh Block Text Form Subaru Sedan

Penghargaan

Untuk meningkatkan kredibilitas, kamu tidak akan pernah salah dengan memamerkan penghargaan. Bahkan jika mereka berasal dari organisasi yang kurang dikenal, ini menunjukkan pengakuan pihak luar atas keunggulan kamu dalam bidang tertentu atau campaign tertentu. Berikut ini contoh dari L7 Creative :

Bagian L7 Creative Awards Di Beranda Mereka

Publisitas

Jika bisnis atau penawaran kamu telah ditampilkan dalam publikasi terkenal, di landing pages post-click kamu adalah tempat untuk memberi tahu orang-orang. Berikut adalah contoh dari landing pages post-click “Makan Gemuk, Dapatkan Kurus”:

Makan Gemuk, Dapatkan Publikasi Halaman Arahan Pasca-Klik Tipis

Pengunjung melihat outlet seperti CBS, PBS, dan ABC sebagai sumber informasi yang kredibel. Mereka berasumsi bahwa jika kamu atau penawaran kamu telah ditampilkan di salah satu dari mereka, kamu kredibel oleh asosiasi.

Social Counter

Pikirkan, sejenak, tentang apa yang terjadi ketika kamu melihat antrian panjang di luar restoran: kamu menganggap makanannya enak.

Demikian pula, ketika kamu melihat suatu merek diikuti oleh ribuan orang, atau suatu produk telah diklaim jutaan kali, itu merupakan indikator bahwa merek tersebut layak untuk diikuti dan produk tersebut layak untuk diklaim:

Mcdonald'S Miliaran Dan Miliaran Disajikan Logo

Itulah mengapa penghitung bisa menjadi cara yang efektif untuk menunjukkan popularitas merek atau penawaran kamu, dan lebih jauh lagi, nilainya. Berikut ini contoh dari Content Marketing Institute :

Contoh Bukti Sosial Institut Pemasaran Konten

Berikut penghitung “Suka” Facebook dari landing pages post-click lainnya, yang menunjukkan merek tersebut mempunyai 563.000 penggemar di platform:

Penghitung Suka Facebook Di Halaman Arahan Pasca-Klik

Penghitung ini secara efektif mengkomunikasikan pesan, “konten/produk kami berharga bagi ratusan ribu orang,” yang membuat pengunjung berpikir, “ini juga bisa berharga bagi saya.”

Menyatukan semuanya

Landing pages post-click seperti teka-teki. Mempunyai semua bagian yang tepat tidak cukup. Elemen kamu harus bersatu untuk membentuk halaman yang secara halus memandu pengunjung kamu menuju konversi. Pelajari cara menggabungkan semuanya di bab berikutnya.

Bagaimana Pakar Mengatur Landing Pages yang Mengonversi

Membuat landing pages post-click melibatkan lebih dari sekadar membuang elemen dari bab empat di halaman web. Unsur-unsur tersebut perlu diatur dengan benar untuk membujuk pengunjung untuk mengambil tindakan.

Untuk melakukan itu, kamu memerlukan beberapa pengetahuan tentang konsep desain yang berakar pada psikologi Gestalt, bersama dengan gagasan tentang bagaimana orang membaca di web.

Bagaimana orang membaca di website

Sekitar tahun 2006, para peneliti di Nielsen Norman Group mengetahui bahwa temuan dari Asosiasi Pemasaran Langsung Munich diterjemahkan ke internet. Dalam sebuah penelitian yang melacak bagaimana 232 pengguna internet melihat ribuan halaman web, mereka memperhatikan bahwa…

  • Pembaca memindai di bagian atas halaman terlebih dahulu, memasukkannya melalui tajuk utama yang dominan.
  • Kemudian mereka maju ke bawah halaman, membaca sekilas saat mereka melihat subjudul yang dicetak tebal.
  • Setelah itu, mereka terus memindai secara vertikal ke bawah sisi kiri halaman, berhenti untuk membaca ketika mereka melihat teks yang diformat.

Para peneliti menamakan ini ” pola-F ” karena bentuknya:

Bagan Pola F Menampilkan Bentuk Visual

Padahal, mereka juga mencatat bahwa gerakan mata orang tidak selalu membentuk huruf “F:” yang sempurna.

Jelas, pola pemindaian pengguna tidak selalu terdiri dari tiga bagian. Terkadang pengguna akan membaca sepertiga bagian konten, membuat pola lebih terlihat seperti huruf E daripada F. Di lain waktu, mereka hanya membaca satu kali, membuat pola terlihat seperti huruf L terbalik (dengan palang di bagian atas). Namun, umumnya pola pembacaan secara kasar menyerupai huruf F, meskipun jarak antara bilah atas dan bawah bervariasi.

Apakah pola membaca mereka membentuk “F,” “E,” terbalik “L” atau “Z,” implikasinya sama untuk orang berbahasa Inggris: Pembaca maju dari kiri ke kanan, lalu dari atas ke bawah, memindai bagian-bagian penting dari informasi di halaman. Jadi, sangat penting untuk mengetahui apa yang membuat sebuah informasi “penting” bagi pembaca.

Psikologi Gestalt dan hierarki visual

Pada awal 1900-an, tiga pemikir Jerman mulai membentuk dasar psikologi Gestalt, sebuah teori organisasi visual yang bisa diringkas dalam satu frasa yang umum dikenal: “Keseluruhan adalah selain jumlah bagian-bagiannya.”

Pendiri teori mengusulkan bahwa manusia tidak melihat lingkungan mereka secara individual dan setara; sebaliknya, mereka memahaminya dalam konteks keseluruhan. Dari penelitian mereka, 8 hukum organisasi perseptual dikembangkan. Salah satunya, hukum kesamaan, menggambarkan bagaimana orang mengelompokkan elemen individu berdasarkan seberapa mirip mereka dengan lingkungannya.

Misalnya, pada gambar di bawah, kebanyakan orang melihat tiga baris titik putih dan tiga baris titik hitam, bukan 36 titik, atau 6 baris titik, atau 6 kolom titik:

Kolom Menampilkan Titik Hitam Putih

Alasannya adalah kecenderungan kita untuk mengorganisir sesuatu berdasarkan kesamaan karakteristiknya. Dan karena kecenderungan ini, perhatian kita secara khusus tertuju pada hal-hal yang berbeda dari kelompok-kelompok itu.

Para psikolog Gestalt menyebut hal-hal yang berbeda ini sebagai “anomali”. Ubur-ubur merah di bawah ini merupakan anomali karena menonjol dari kelompok ubur-ubur kuning serupa:

Halaman Arahan Pasca-Klik Anomali Yang Menampilkan Ubur-Ubur Merah Di Antara Ubur-Ubur Kuning

Karena perhatian kami tertuju pada anomali, “berbeda” telah menjadi sinonim dengan “penting” di zaman ketika pengiklan berperang untuk mendapatkan tayangan. Pada landing pages post-click kamu, hal terpenting bagi pengunjung kamu adalah apa yang menarik perhatian mereka terlebih dahulu. Hal terpenting kedua adalah apa yang menarik bola mata mereka selanjutnya, dan seterusnya.

Karena pembaca tidak membaca, tetapi membaca sekilas, penting bagi kamu untuk membuat visual hierarchy yang menyoroti informasi terpenting di landing pages post-click kamu. kamu perlu memastikan bahwa, bahkan sekilas, mereka bisa dengan cepat mengidentifikasi mengapa mereka harus mengklaim penawaran kamu.

Menarik perhatian dengan anomali di landing pages post-click kamu

Bersama-sama, anomali ini akan membentuk hirarki visual. Anomali yang paling menarik perhatian berada di puncak hierarki, yang paling menarik perhatian kedua adalah prioritas kedua, dan seterusnya. Jika kamu mengoptimalkan halaman agar bisa dibaca sekilas, paling tidak inilah yang ingin kamu soroti:

1. Judul kamu: Ini harus berisi USP kamu dengan cara yang berorientasi pada manfaat. Beri tahu pengunjung apa keuntungan terbesar dari mengklaim penawaran kamu.

2. Keuntungan kamu: Setiap pengunjung harus bisa dengan cepat mengidentifikasi apa saja keuntungan dari mengklaim suatu penawaran. Fitur tidak penting. Sebaliknya, manfaat yang diberikan fitur-fitur tersebutlah yang perlu disorot pada halaman.

3. Call-to-action kamu: Setelah pengunjung kamu tahu mengapa mereka harus mengklaim penawaran kamu, mereka perlu tahu cara mengklaimnya. Di situlah call-to-action kamu masuk. Itu harus menarik perhatian dan diposisikan di tempat yang mudah dilihat.

Hirarki kamu akan bervariasi dari halaman ke halaman. Terkadang, misalnya, sebuah gambar akan menjadi penarik perhatian terbesar. Di lain waktu, kamu ingin memasukkan testimoni ke dalam hierarki.

Namun, ketiga elemen ini harus ada di setiap landing pages post-click. Berikut cara menyorotnya dengan cara yang membuatnya bisa dibaca bahkan dengan sekali pandang.

Karakteristik anomali landing pages post-click

Membuat judul, manfaat, dan call-to-action kamu terlihat pada halaman dengan banyak elemen membutuhkan beberapa pengetahuan desain. Untuk membuat hierarki visual, inilah yang harus kamu manipulasi:

  • Ukuran: Lebih besar = lebih penting. Lebih kecil = kurang penting.
  • Berat: Lebih gelap = lebih penting. Lebih ringan = kurang penting.
  • Warna: Lebih kontras = lebih penting. Kurang kontras = kurang penting.
  • Kepadatan: Beberapa elemen dikemas bersama = lebih banyak perhatian. Menyebarkan elemen = kurang perhatian. (Ini tidak berarti kamu harus mengemas semua elemen kamu ke dalam satu ruang kecil).
  • Ruang putih: Ruang positif = lebih penting. Ruang negatif, Ruang putih = kurang penting.

Lihatlah bagaimana DigitalMarketer memanipulasi mereka di landing pages post-click ini untuk membuat hierarki visual:

Contoh Hirarki Visual Digitalmarketer

Mari kita uraikan elemen hirarki visual di halaman ini:

  1. Judul = besar, lebih berat, diposisikan tinggi di halaman
  2. Subjudul = besar tapi lebih kecil dari judul, berbeda warna, lebih berbobot dari body copy
  3. Manfaat = berpoin, diposisikan di bawah judul, lebih berbobot lebih berat daripada copy tubuh yang tidak diformat
  4. Tombol CTA = besar, berwarna cerah, diposisikan di sebelah kanan manfaat (atau di bawah) untuk mengakomodasi pola-F membaca. Petunjuk arah dalam bentuk panah membantu memandu pengunjung dari copy ke tombol CTA.

Demikian pula, landing pages post-click kamu harus menarik perhatian pada judul, manfaat, dan setidaknya CTA. Jika kamu menggunakan elemen seperti gambar dan subjudul, mereka tidak boleh menghalangi kemampuan pembaca untuk menentukan USP kamu dan manfaat dari penawaran kamu, atau klik CTA sesudahnya.

Lihat gambar di landing pages post-click DigitalMarketer. Itu tidak mengganggu aliran pengguna, yang tiba di CTA dengan membaca dalam bentuk L (judul, manfaat, call-to-action) atau F (judul, gambar, manfaat, call-to-action).

Bertujuan untuk mendesain dengan cara yang sama: Pertama, tarik perhatian pengunjung kamu dengan gambar atau judul yang menarik; kemudian menarik mereka untuk keuntungan kamu; dan terakhir, arahkan mereka ke tombol formulir/call-to-action. Berikut adalah beberapa contoh lagi dari desain ini dalam tindakan:

1. Marketo

Contoh Desain Halaman Arahan Pasca-Klik Marketo

2. Microsoft

Contoh Desain Halaman Arahan Pasca-Klik Microsoft

3. User Testing

Contoh Desain Halaman Arahan Pasca-Klik Usertesting

Desain ini khususnya populer di banyak landing pages post-click karena secara alami memandu pengunjung ke tombol CTA. Dan jika tombol call-to-action itu dirancang dengan benar, itu akan sangat terlihat. Inilah cara menggunakan warna untuk membuat tombol yang menarik perhatian.

Memilih Skema Warna Landing Pages Post-click Yang Berpusat Pada Konversi

Meskipun banyak pemasar mempercayainya, memilih skema warna tidak ada hubungannya dengan makna psikologis rona. Blogger yang tak terhitung jumlahnya mengklaim “biru berarti kepercayaan” atau “hijau berarti pergi.” Berikut kutipan dari studi kasus warna tombol yang dibahas dalam bab 3:

Hijau berkonotasi dengan ide-ide seperti ‘alami’ dan ‘lingkungan’, dan karena penggunaannya yang luas di lampu traffic, menunjukkan ide ‘Go’ atau gerakan maju.

Warna merah, di sisi lain, sering dianggap mengomunikasikan kegembiraan, gairah, darah, dan peringatan. Ini juga digunakan sebagai warna untuk berhenti di lampu traffic. Merah juga dikenal eye-catching.

Meskipun tidak sepenuhnya tidak berguna, pernyataan-pernyataan ini mempunyai kelemahan besar: Mereka didasarkan pada asosiasi budaya. Misalnya, di dunia barat warna merah melambangkan bahaya; tetapi di Cina, itu melambangkan kebahagiaan, perayaan, dan keberuntungan.

Alih-alih mendesain halaman kamu berdasarkan makna warna yang sebagian besar subjektif ini, lebih penting untuk mendesain berdasarkan teori warna. Dengan itu, kamu bisa membuat kontras antara latar belakang, formulir, dan tombol CTA, yang berkontribusi lebih besar pada tingkat konversi daripada pesan bawah sadar. Berikut cara mendesain skema yang mengkonversi:

Gunakan Aturan 60-30-10

Penelitian telah menunjukkan bahwa yang lebih sederhana lebih baik dalam memilih skema warna yang berpusat pada konversi. Tiga warna adalah angka yang ideal untuk memandu pengunjung menuju tombol call-to-action kamu.

Untuk memilih ketiga warna tersebut, Jared Christopherson dari Yellowhammer menyarankan untuk menggunakan aturan warna “60-30-10” dalam desain web. Berikut cara kerjanya:

Pilih Warna Aksen

Warna aksen akan menjadi yang paling terang dan paling berani di halaman kamu. Ini harus menarik perhatian ke tombol CTA dengan rona, rona, atau bayangan yang kontras dengan skema warna kamu lainnya. Hanya 10% dari landing pages post-click kamu yang harus diisi dengan aksen kamu, dan cara aman untuk memilihnya adalah dengan memulai dengan warna dari logo kamu atau variasinya.

Berkoordinasi dengan warna dasar (30%)

Setelah aksen kamu dipilih, langkah selanjutnya adalah memilih warna dasar untuk header, formulir, dan footer yang ditampilkan dengan baik. Pada roda warna, pilih nada, rona, atau bayangan, yang berlawanan dengan aksen kamu untuk memberikannya paling kontras. Ini disebut warna ” pelengkap “:

Roda Warna Pelengkap

Memilih warna split-complementary juga akan menciptakan efek kontras yang sama. Ini adalah warna di sebelah rona yang berlawanan dengan warna aksen kamu. Pada foto di atas, itu akan menjadi kuning-hijau dan kuning-oranye. Berikut contoh lain:

Roda Warna Pelengkap Terpisah

Pelengkap biru adalah kuning-oranye; dan di sebelah kuning-oranye adalah warna biru yang saling melengkapi: kuning dan oranye. Secara keseluruhan, warna dasar kamu akan mengisi 30% dari ruang visual landing pages post-click.

Letakkan semuanya di latar belakang yang lembut (60%)

Warna latar belakang menempati 60% dari ruang visual landing pages post-click. Warna ini harus lembut dan hampir tidak terlihat. Umumnya putih adalah pilihan yang aman di sini karena semua rona, nada, dan corak ditampilkan dengan baik di atasnya — termasuk warna font kamu, yang sangat penting untuk keterbacaan.

Jika kamu sangat menentang warna putih, pilih warna yang monokromatik atau analog untuk menciptakan latar belakang yang halus.

Warna analog adalah tetangga di roda warna. Jika alas kamu berwarna biru, kamu bisa memilih biru-hijau atau biru-ungu sebagai latar belakang.

Roda Warna Analog

Warna monokromatik adalah semua variasi — tints, tone, dan shade — dari satu hue tertentu. Jika alas kamu berwarna kuning, kamu bisa mencoba menggabungkannya dengan:

  • Putih untuk menciptakan warna yang lebih terang.
  • Abu-abu untuk membuat nada yang lebih gelap.
  • Hitam untuk menciptakan bayangan gelap.
Bagan Roda Warna Monokromatik

Contoh skema warna yang berpusat pada konversi

Mengkonseptualisasikan skema warna ini paling mudah dengan contoh visual. Berikut adalah beberapa landing pages post-click, bersama dengan deskripsi warna yang digunakan untuk latar belakang, dasar, dan aksennya:

infussoft

Skema Warna Berpusat Konversi Infusionsoft Pada Halaman Arahan Pasca-Klik

Latar Belakang: Putih

Dasar: Abu-abu

Aksen: Oranye

Ini adalah contoh yang bagus tentang bagaimana landing pages post-click harus menarik perhatian ke elemen penting dengan warna. Perhatikan bagaimana dasar dan latar belakang berbeda, tetapi keduanya halus, dan informasi paling persuasif pada halaman disorot dengan warna oranye: tombol CTA dan angka yang berkaitan dengan ROI.

TurboTax

Skema Warna Berpusat Pada Konversi Turbotax Pada Halaman Arahan Pasca-Klik

Latar Belakang: Putih

Dasar: Biru

Aksen: Oranye

Berikut adalah contoh bagus lainnya dari skema warna yang berpusat pada konversi. Mata kamu hampir tidak memperhatikan latar belakang putih atau dasar biru. Sebaliknya, mereka tertarik pada warna aksen oranye pada tombol CTA.

HitSearch

Tekan Cari Halaman Arahan Pasca-Klik Contoh

Latar Belakang: Putih

Dasar: Abu-abu muda

Aksen: Merah

Berikut adalah contoh dari apa yang tidak boleh dilakukan. Satu-satunya warna pada landing pages post-click ini adalah pada gambar unggulan dan pada logo. Elemen-elemen ini menarik perhatian pengunjung yang penasaran tetapi tidak memberikan banyak nilai. Di sebelah kanan, formulir tanpa warna dasar dan tombol CTA hantu tembus pandang gagal menarik perhatian prospek pemindaian.

MarketingProfs

Contoh Halaman Arahan Pasca-Klik Marketingprofs Menampilkan Penggunaan Warna Yang Buruk

Latar Belakang: Putih

Dasar: Abu-abu

Aksen: Hijau

Inilah contoh lain dari apa yang harus kamu hindari. Kali ini, MarketingProfs melakukan pekerjaan yang baik dalam memilih latar belakang dan warna dasar, tetapi mereka menggunakan warna aksen mereka, hijau, sedikit terlalu bebas. Perbaikan cepat bisa meningkatkan kemampuan halaman untuk menarik perhatian dengan lebih efektif: Ubah bagian atas halaman — di mana teks “Bangun SQUAD di sekitar merek kamu” — dari hijau menjadi abu-abu. Hasilnya adalah dasar yang lebih halus dan aksen yang menarik lebih banyak perhatian.

Pelajari cara memilih jenis halaman yang tepat untuk campaign kamu

kamu telah belajar banyak sejauh ini, dan hanya ada dua bab lagi. Sekarang kamu harus tahu:

  • Manfaat yang dimiliki landing pages post-click dibandingkan sebagian besar halaman web.
  • Jenis campaign apa yang tidak boleh dijalankan tanpa landing pages post-click yang ditargetkan.
  • Elemen persuasif apa yang dibutuhkan setiap landing pages post-click untuk mengonversi pengunjungnya.
  • Bagaimana mengatur elemen dan warna landing pages post-click untuk memandu prospek kamu menuju konversi secara halus.

Hal terakhir yang perlu dipelajari adalah jenis landing pages post-click mana yang akan menghasilkan hasil terbaik untuk campaign kamu. Ada lima jenis utama, dan yang kamu pilih akan bergantung pada sejumlah faktor. Cari tahu cara memilih landing pages post-click yang tepat di bab berikutnya.

Cara Memilih Jenis Landing Pages Terbaik untuk Campaign kamu

Membangun landing pages post-click adalah satu hal, tetapi membangun landing pages post-click yang tepat adalah sesuatu yang sama sekali berbeda. Istilah “landing pages post-click” mencakup lima jenis halaman yang berbeda:

  • Squeeze page
  • Splash page
  • Lead capture page
  • Halaman klik-tayang
  • Sales page

Yang mana yang kamu bangun akan bergantung pada tujuan kamu dan di mana prospek kamu berada dalam perjalanan pembeli. Sales page yang digunakan di bagian atas funnel kamu akan gagal mengonversi pengunjungnya hampir 100% sepanjang waktu, sementara squeeze page sebagai gantinya akan melihat lebih banyak kesuksesan. Pelajari bagaimana lima jenis landing pages post-click cocok dengan saluran pemasaran kamu dan kapan harus menggunakannya:

Squeeze page

Bagian atas saluran pemasaran kamu adalah tempat yang tidak pasti bagi kamu dan prospek kamu. Pada saat itu, mereka tidak yakin bahwa kamu adalah solusi yang tepat untuk masalah mereka, dan kamu tidak yakin bahwa mereka benar-benar tertarik dengan produk atau layanan kamu.

Cara mengetahuinya, menurut mayoritas marketer, adalah melalui email. 96% yang luar biasa mengatakan bahwa alamat email adalah informasi terpenting untuk ditangkap pada formulir gen prospek:

Bidang Formulir Teratas Digunakan Pada Formulir Lead Gen

Alasan pentingnya bagi pemasar kemungkinan karena konsumen mengatakan bahwa email adalah saluran yang mereka sukai untuk dihubungi oleh perusahaan daripada yang lain:

Bagan Menampilkan Preferensi Saluran Pelanggan Untuk Email

Squeeze page sangat berharga di bagian atas funnel kamu karena dibuat semata-mata untuk menangkap alamat email prospek, yang bisa kamu gunakan untuk memulai inisiatif pemeliharaan prospek.

Sebagai jendela modal, squeeze page muncul untuk menutupi layar prospek kamu, memaksa pengunjung untuk berinteraksi dengan mereka sebelum terlibat dengan konten website kamu. Berikut ini contoh dari SiteTuners:

Contoh Halaman Squeeze Sitetuners

Perhatikan bahwa satu- satunya bidang formulir di halaman ini meminta alamat email. Beberapa squeeze page juga meminta nama bersama dengan email, tetapi idealnya tidak lebih dari itu. Selain formulir super pendek, squeeze page yang efektif juga akan:

  •  
  • Tekankan mendapatkan sumber daya yang berharga untuk informasi pribadi yang sangat sedikit.
  • Gunakan copy minimal — idealnya kurang dari 50 kata.
  • Hanya mempunyai satu jalan keluar — baik “X” di sudut jendela atau link di bawah tombol CTA kamu yang bertuliskan “tidak, terima kasih.”
  • Jelaskan alasan meminta alamat email. Apa yang kamu kirim ke kotak masuk mereka?

Berikut contoh lain dari MarketingExperiments :

Contoh Halaman Squeeze Eksperimen Pemasaran

Dan satu lagi dari National Geographic :

Contoh Halaman Squeeze National Geographic

Untuk contoh lebih lanjut tentang bagaimana pemasar menggunakan squeeze page untuk mendapatkan alamat email, lihat posting blog ini.

splash page

Biasanya, prospek mengklik iklan berbayar dengan harapan mereka akan diarahkan ke landing pages post-click di mana mereka bisa mengevaluasi penawaran kamu. Tidak demikian halnya dengan splash page.

Sebaliknya, pengunjung mendarat di splash page setelah diarahkan oleh kamu, pengiklan, untuk salah satu dari beberapa tujuan yang berbeda (yang akan kamu pelajari sebentar lagi). Berikut adalah contoh splash page yang sering diarahkan Forbes kepada pengunjungnya ketika mereka mengklik link ke artikel unggulan:

Halaman Splash Forbes Menampilkan Kontak Konstan

kamu akan melihat bahwa pada splash page ini tidak ada tujuan khusus. Ada “kutipan hari ini”, sebuah iklan, dan kemudian link “lanjutkan ke artikel” di sudut kanan atas halaman.

Agaknya, Forbes terus mengarahkan orang ke splash page perantara ini karena mereka memperoleh pendapatan dari mereka yang mengklik iklan unggulan. Jika tidak, bagi kami, itu tidak mempunyai tujuan yang jelas — yang menimbulkan perbedaan sekunder antara splash page dan semua jenis landing pages post-click lainnya: Sasaran mereka tidak selalu konversi.

Beberapa tujuan splash page mungkin adalah:

1. Untuk mendapatkan konversi, seperti ini dari tim campaign Barack Obama:

Contoh Halaman Splash Kampanye Obama

2. Untuk membuat pengumuman, seperti ini:

Halaman Splash Menunjukkan Bahwa Mereka Sekarang Menerima Kartu Kredit

3. Untuk memungkinkan pengunjung memilih preferensi mereka untuk berinteraksi dengan situs kamu (preferensi bahasa, misalnya):

Contoh Halaman Splash Preferensi Bahasa

Apa pun tujuan splash page kamu, diperlukan hal-hal berikut untuk mencapainya:

  • Alasan bagus untuk mengarahkan pengunjung kamu. Mendapatkan perhatian cukup sulit dilakukan tanpa langkah perantara antara iklan kamu dan landing pages post-click. Jika kamu tidak mempunyai nilai untuk ditambahkan dengan splash page kamu, kamu tidak boleh menggunakannya.
  • Rute yang jelas dari halaman. Tidak seperti landing pages post-click lainnya, splash page harus menarik perhatian ke pintu keluar. Lihat contoh campaign Obama di atas dan kamu akan melihat tombol dengan label yang jelas “Lewati Pendaftaran. Buka Website.” Pada saat yang sama, itu tidak mencuri perhatian dari CTA “Pelajari Lebih Lanjut” yang berwarna lebih berani — tujuan utama halaman.

Selama mempunyai tujuan yang jelas yang menambah nilai, splash page bisa bekerja di seluruh funnel dan seterusnya pada prospek pertama kali dan pelanggan berulang.

Lead capture page

Landing pages post-click penangkapan prospek adalah yang paling serbaguna dan banyak digunakan dari lima jenis landing pages post-click. Ini bisa digunakan di bagian atas, tengah, dan bawah funnel kamu. Karakteristik pembeda utama mereka dari jenis landing pages post-click lainnya adalah bentuknya, yang dibutuhkan setiap lead capture page untuk mencapai tujuannya: menangkap prospek.

Saat membuat formulir kamu, yang terbaik adalah berkonsultasi dengan praktik terbaik yang tercantum dalam bab 4. Informasi yang kamu minta dari prospek kamu akan bergantung pada apa yang dibutuhkan tim penjualan dan pemasaran kamu untuk memenuhi syarat prospek kamu.

Namun, secara umum, landing pages post-click penangkapan prospek top-of-funnel meminta lebih sedikit informasi — tepatnya apa yang dibutuhkan tim kamu untuk memulai inisiatif pemeliharaan prospek, seperti yang dilakukan landing pages post-click penangkapan prospek dari Highfive ini:

Contoh Halaman Pengambilan Prospek Highfive

Kemudian, setelah kamu mempunyai nama dan email mereka, formulir pengambilan prospek yang lebih panjang membantu kamu mempelajari lebih lanjut tentang prospek kamu untuk menentukan apakah mereka benar-benar tertarik dengan produk atau layanan kamu, seperti yang dilakukan oleh Adobe ini:

Contoh Halaman Tangkapan Timbal Adobe

Ingat: Di mana pun prospek kamu berada di saluran pemasaran, mereka tidak boleh takut dengan ukuran formulir kamu. Hanya meminta apa yang benar-benar diperlukan. Semakin sedikit bidang yang kamu tampilkan, semakin sedikit gesekan yang terlibat dalam konversi, dan semakin besar kemungkinan pengunjung mengklaim penawaran kamu.

Untuk lebih banyak contoh tentang bagaimana pemasar menggunakan landing pages post-click penangkapan prospek untuk mengkonversi pengunjung mereka.

Landing pages post-click klik-tayang

Landing pages post-click klik-tayang paling berharga di bagian bawah funnel kamu untuk memanaskan prospek kamu ke tawaran pengawasan tinggi. Mereka bisa digunakan di semua tahap, tetapi paling sering mereka mendahului halaman yang menampilkan elemen penyebab gesekan yang paling dikenal oleh pemasar: formulir kartu kredit.

Jenis landing pages post-click ini memungkinkan pengunjung membaca informasi persuasif tentang suatu penawaran tanpa terganggu oleh tombol “beli” yang menakutkan. Jika dan ketika mereka mengklik, mereka diarahkan ke halaman tempat mereka bisa mengklaim penawaran melalui formulir.

Berikut adalah halaman panjang dan persuasif dari Hootsuite yang memungkinkan pengunjung untuk mengklik jika mereka tertarik untuk memulai uji coba gratis (penawaran funnel bawah):

Contoh Halaman Arahan Pasca-Klik Hootsuite Click-Through

Dan inilah halaman yang kamu tuju setelah mengklik:

Contoh Halaman Klik-Tayang Hootsuite

Karena landing pages post-click klik-tayang kamu cenderung mendahului hambatan konversi gesekan tinggi, itu harus dibuat dengan sangat hati-hati dengan hampir setiap elemen persuasif yang disebutkan dalam bab 4.

landing pages post-click yang menawarkan ebook gratis atau lembar tip bisa lolos dengan berhemat pada testimonial atau lencana otoritas. Namun, ketika informasi kartu kredit dan akhirnya uang dipertaruhkan, pengunjung kamu akan mencari alasan untuk tidak mempercayai kamu. Itu tugas kamu untuk memastikan mereka tidak bisa menemukannya.

Untuk contoh lebih lanjut tentang bagaimana pemasar menggunakan landing pages post-click klik-tayang untuk mengurangi gesekan dan mendapatkan konversi bernilai tinggi.

sales page

Dari semua jenis landing pages post-click, sales page adalah yang paling sulit untuk diperbaiki; dan itu karena ia mengejar konversi yang paling berharga bagi pemasar dan paling menakutkan bagi pengunjung: penjualan.

Oleh karena itu, sales page harus menyertakan setiap elemen yang tercakup dalam bab 4 kecuali formulir (karena sebagian besar sales page adalah landing pages post-click klik-tayang yang meminta pembayaran pada halaman berikutnya). Itu berarti mereka bisa menjadi mengerikan sebagai hasilnya.

Rekapan

Apa Itu Ringkasan Halaman Arahan Pasca-Klik

kamu belajar banyak hari ini tentang cara membuat landing pages post-click dengan konversi tinggi — begitu banyak, sehingga memerlukan tinjauan singkat. Berikut adalah rangkuman singkat yang bisa kamu gunakan untuk menyegarkan ingatan kamu sebelum berangkat untuk membuat landing pages post-click dengan konversi tertinggi.

Bagian 1:

Informasi terpenting yang bisa kamu ambil dari bab 1 adalah definisi sebenarnya dari landing pages post-click, yaitu:

Landing pages post-click adalah halaman web yang berdiri sendiri, terputus dari navigasi website, dibuat dengan tujuan tunggal untuk meyakinkan pengunjung agar bertindak (untuk mendaftar, membeli, mengunduh, dll.).

Penelitian menunjukkan bahwa perusahaan yang menggunakan lebih banyak landing pages post-click menghasilkan lebih banyak prospek.

Bagian 2:

landing pages post-click lebih efektif dalam mengonversi daripada halaman web lain karena mereka menghilangkan gangguan dan memberikan apa yang pengunjung harapkan. Mereka melakukannya dengan memasukkan dua elemen ke dalam desain mereka:

  • Pencocokan pesan: Ketika prospek mengklik iklan, landing pages post-click cocok dengan pesan iklan tersebut untuk menyampaikan apa yang dijanjikan di dalamnya. Warna merek, logo, bersama dengan teks dan gambar dari materi iklan memberitahu pengunjung bahwa mereka berada di tempat yang tepat untuk mengklaim penawaran.
  • Rasio konversi yang dioptimalkan: Rasio konversi halaman web menjelaskan rasio linknya terhadap klik dan sasaran konversi. Rasio konversi landing pages post-click adalah 1:1, artinya hanya ada link untuk mengklik pada halaman itu: yang ada di call-to-action. Dengan menghapus semua outbound links lainnya, landing pages post-click membuat pengunjung tetap fokus pada konversi.

Bersama-sama, kedua perbedaan ini membentuk fondasi landing pages post-click persuasif yang mengoptimalkan pengeluaran iklan.

Bagian 3: 

Campaign pemasaran apa pun bisa memperoleh manfaat dari landing pages post-click yang sangat dioptimalkan, tetapi ini adalah campaign berbayar yang tidak boleh dijalankan tanpa halaman tersebut. Ketika konversi adalah tujuannya, jenis campaign berikut harus selalu mengarahkan pengunjung ke landing pages post-click:

  • Campaign iklan media sosial
  • Tampilkan campaign iklan
  • Email marketing campaigns
  • Campaign retargeting

Bagian 4: 

Kecocokan pesan dan rasio konversi yang dioptimalkan membentuk dasar landing pages post-click yang persuasif, tetapi ada lebih banyak hal yang terlibat dalam mendesainnya. Anatomi landing pages post-click yang efektif terlihat seperti ini:

1. Header, body, footer tanpa navigasi:

Untuk mencapai rasio konversi 1:1, kamu tidak boleh mempunyai outbound links di header, body, atau footer halaman kamu. Seharusnya tidak ada rute yang mudah dari landing pages post-click kamu. Satu-satunya cara pengunjung kamu bisa keluar dari halaman adalah dengan mengklik tombol CTA kamu atau “X” di sudut atas jendela browser.

2. Judul yang memikat:

Itu tugas utama kamu untuk meyakinkan pengunjung kamu untuk membaca sisa halaman kamu. Untuk melakukan itu, itu harus berisi kata-kata yang digunakan dalam perujuk (kecocokan pesan yang baik), dan jawab pertanyaan yang diajukan setiap calon pelanggan sebelum membaca lebih lanjut: “Apa untungnya bagi saya?”

3. Tombol call-to-action yang menarik:

Untuk memaksa pengunjung mengklik, tombol CTA harus…

  • Tekankan manfaat mengklaim tawaran dalam call-to-action.
  • Cukup besar untuk dilihat dan diklik oleh target kamu (atau ketuk dengan jari mereka di ponsel).
  • Dibentuk seperti tombol lain di web untuk memudahkan identifikasi.
  • Ditempatkan di garis pandang pengunjung.
  • Kontraskan elemen halaman lain untuk menarik perhatian.

4. Salinan skimmable:

Salinan kamu harus menekankan manfaat penawaran kamu daripada fitur-fiturnya, dan itu harus dilakukan dengan cepat dan ringkas. Agar skimmable, copy kamu perlu dioptimalkan untuk tiga hal:

  • Keterbacaan: Seberapa mudah pembaca bisa membedakan antara huruf dan karakter yang berbeda dalam teks. Salinan tubuh kamu tidak boleh lebih kecil dari 16px, dan harus gelap dengan latar belakang terang (biasanya hitam di atas putih).
  • Keterbacaan: Betapa mudahnya bagi pembaca kamu untuk benar-benar membaca seluruh landing pages post-click kamu. Pisahkan teks blok menjadi paragraf kecil, hindari bertele-tele, dan pastikan baris copy kamu tidak melebihi 85 karakter.
  • Pemahaman: Seberapa baik pembaca kamu bisa memahami subjek kamu. Ungkapkan manfaat produk kamu tanpa jargon, dan gunakan kata-kata kecil untuk menjelaskan konsep yang rumit.

5. Media yang menarik:

Gambar yang tidak berguna cenderung diabaikan oleh pengunjung kamu, jadi jika kamu akan menyertakan media di halaman kamu, itu pasti karena suatu alasan.

  • Tembakan pahlawan membantu pengunjung membayangkan kehidupan yang lebih baik dengan produk kamu. Anggap mereka sebagai citra “setelah” ketika “sebelum” adalah kehidupan bermasalah prospek sampai saat mereka mengklaim tawaran kamu.
  • Gambar produk menggunakan sudut kamera informasi untuk memberi prospek gambaran tentang semua seluk beluk, dan fitur penawaran kamu.
  • Infografis membantu pengunjung mengonsep data dengan lebih baik dengan alat bantu visual.
  • Ikon memecah teks dan membuat konsep lebih mudah dimengerti.
  • Lencana kepercayaan membuat pengunjung kamu lebih nyaman berkonversi dengan menunjukkan otoritas, kredibilitas, dan dengan keamanan yang menjanjikan.
  • Video explainer memuji manfaat produk kamu dengan cerita animasi pendek yang membawa prospek kamu melalui skenario PAS (masalah, agitasi, solusi). Mereka efektif ketika produk atau layanan kamu baru atau rumit.
  • Video pengantar efektif ketika produk atau layanan kamu baru, atau keberhasilannya tergantung pada kredibilitas orang yang tidak dikenal. Video seperti ini bisa memperkenalkan seseorang dan membuktikan kepercayaan mereka, dan lebih jauh lagi, nilai penawaran mereka.
  • Kesaksian video menyoroti pengalaman pelanggan yang senang dengan produk atau layanan kamu.
  • Studi kasus video menyoroti pengalaman pelanggan yang senang dengan produk kamu seperti yang dilakukan oleh testimonial video, tetapi mereka lebih fokus pada ROI spesifik penawaran kamu.

6. Bentuk Yang Singkat:

Formulir adalah penyebab terbesar gesekan landing pages post-click. Untuk memastikan formulir kamu tidak menakuti pengunjung, pastikan:

  • Itu hanya meminta informasi yang diperlukan. Formulir pendek akan menghasilkan lebih banyak prospek, sementara yang lebih panjang akan menghasilkan prospek berkualitas lebih tinggi. Jumlah bidang formulir yang sempurna adalah keseimbangan antara apa yang perlu diketahui tim kamu untuk memenuhi syarat prospek dan apa yang bersedia diberikan pengunjung kamu untuk konten kamu.
  • Sangat mudah untuk mengisinya. Bidang harus diurutkan dan diberi label secara logis, aturan khusus untuk input (seperti “harus berisi/tidak berisi”) harus dijelaskan dengan jelas, dan pesan kesalahan harus ditampilkan dengan jelas.

7. Indikator kepercayaan yang kuat:

Terlepas dari apa yang kamu tawarkan, kamu tidak bisa memperoleh konversi tanpa kepercayaan. Jenis indikator berikut akan membantu membuktikan bahwa kamu adalah sumber yang berwibawa dan kredibel:

  • Testimonial: Ini sering berupa kutipan tertulis (meskipun terkadang dalam bentuk video) dari pelanggan yang sangat puas yang memuji produk kamu atas nama kamu.
  • Indikator keamanan: Ini adalah lencana atau ikon (seperti logo Norton Security, ikon kunci, atau lencana jaminan uang kembali) yang memberi tahu pengunjung kamu informasi dan uang mereka aman.
  • Indikator otoritas: Ini adalah gelar (seperti Dr.), pakaian (seperti jas mahal), atau aksesori (mobil bagus) yang memberi kesan otoritas.
  • Indikator kredibilitas: Ini adalah indikator yang mendukung kesan otoritas dengan bukti nyata, seperti penghargaan, konter sosial, atau logo pelanggan terkenal dan publikasi tempat kamu tampil.

Bab 5: 

Menyusun elemen-elemen di atas bukanlah tugas yang mudah. Mengetahui di mana harus meletakkannya membutuhkan pemahaman tentang psikologi Gestalt dan bagaimana orang membaca di web:

  • Psikolog Gestalt menemukan bahwa perhatian kita tertuju pada hal-hal yang berbeda dari lingkungannya. Mereka menyebut perbedaan ini “anomali.”
  • Nielsen Norman Group menemukan bahwa, secara online, orang membaca dalam pola berbentuk F. Pertama, mereka membaca judulnya; selanjutnya, mereka memindai sisi halaman untuk mencari subjudul; terakhir, mereka membaca seluruh halaman setiap kali mereka menemukan informasi yang dicetak tebal atau miring yang berharga bagi mereka.

Mengetahui kedua hal ini, kamu bisa menarik perhatian pada informasi terpenting di landing pages post-click kamu dengan:

  • Mengatur elemen kamu untuk mengakomodasi gaya membaca pola-F.
  • Mengubah karakteristik judul, manfaat, dan call-to-action agar menonjol dari konten di sekitarnya. Lakukan itu dengan mengubah berat, ukuran, posisi, warna, kepadatan, dan ruang putih di sekitarnya.

Setelah kamu tahu bagaimana kamu akan memposisikan elemen kamu pada halaman, saatnya untuk menentukan warna halaman. Berikut caranya:

Gunakan aturan 60-30-10:

Skema warna landing pages post-click kamu terdiri dari warna latar belakang, dasar, dan aksen.

  • Warna latar belakang kamu harus mencakup sekitar 60% dari total halaman. Pilihan terbaik di sini adalah putih, karena copy hitam ditampilkan dengan baik di atasnya (yang sangat penting untuk keterbacaan). Jika tidak putih, warna yang kamu pilih harus halus dan hampir tidak terlihat.
  • Warna dasar kamu akan muncul di footer, header, dan formulir. Dedikasikan 30% skema warna kamu untuk elemen-elemen ini.
  • Warna aksen kamu seharusnya hanya muncul di logo dan tombol call-to-action. Dedikasikan 10% skema warna kamu untuk elemen-elemen ini.

Bersama-sama, ini akan menciptakan efek yang menarik perhatian pada call-to-action. Latar belakang dan warna dasar kamu harus analog atau monokromatik dalam kaitannya satu sama lain. Call-to-action kamu harus melengkapi warna dasar kamu.

Bab 6: 

Istilah “landing pages post-click” mencakup lima jenis halaman yang berbeda. Yang kamu gunakan akan bergantung pada tujuannya, dan di mana pengunjung kamu berada di funnel. Inilah yang harus kamu ketahui tentang mereka sebelum memilih satu:

  • Squeeze page: Ini adalah jendela modal yang dibuat untuk menangkap alamat email untuk memulai inisiatif pemeliharaan prospek. Mereka paling berharga di bagian atas funnel.
  • Splash page: Ini adalah halaman yang kamu, pengiklan, arahkan ulang pengunjung kamu sebelum mengirim mereka ke tujuan mereka. Tujuan mereka tidak selalu konversi. Mereka juga bisa dibuat untuk membuat pengumuman, atau untuk memberikan kesempatan kepada pengunjung untuk memilih bagaimana mereka ingin berinteraksi dengan halaman berikutnya (misalnya, bahasa yang mereka sukai). Mereka bisa digunakan di seluruh funnel.
  • Halaman tangkapan prospek: Pemasar menggunakan ini untuk memenuhi syarat prospek. Mereka adalah landing pages post-click yang paling banyak digunakan dan serbaguna, menampilkan formulir penangkapan prospek yang meminta informasi prospek utama di setiap tahap funnel.
  • Halaman klik-tayang: Halaman -halaman ini adalah yang terbaik untuk tujuan konversi yang sangat teliti. Biasanya, mereka dibuat untuk menghangatkan pembaca kamu ke elemen penyebab gesekan yang paling dikenal oleh pemasar: formulir kartu kredit.
  • Sales page: Ini secara rutin merupakan jenis landing pages post-click terpanjang dan paling sulit untuk diperbaiki. Penjualan adalah tujuan konversi bisnis yang paling menantang. Dengan demikian, dibutuhkan hampir semua elemen dalam bab 4 untuk memperolehnya. Ini sangat berharga di bagian paling bawah funnel kamu (walaupun, beberapa ditulis dengan sangat terampil sehingga membawa pembaca sepenuhnya dari tahap kesadaran ke tahap pembelian hanya dengan satu konten).

Sekarang mulailah mengonversi!

Dengan penyegaran singkat itu, kamu bebas mengubah traffic menjadi prospek dan pelanggan yang belum pernah ada sebelumnya. Mulai buat landing pages post-click profesional lebih cepat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here