5 cara milenial merevolusi tempat kerja
5 cara milenial merevolusi tempat kerja

Milenial di tempat kerja; bagaimana mereka membuat perubahan? Komentar tentang piala partisipasi dan “kepingan salju” adalah hal yang lumrah dalam diskusi tentang milenial (Gen Y). Distereotipkan sebagai pemalas dan berhak, generasi ini adalah sasaran dari banyak lelucon budaya pop.

Tetapi stereotip ini terbukti salah dari waktu ke waktu di komunitas dan kantor.

Setiap hari, milenium membuat dampak langsung pada kehidupan kantor. Baik itu cara kerja, budaya kantor, atau produktivitas, generasi millennial mengubah angkatan kerja.

Di tengah semua stereotip tersebut, banyak ahli sepakat bahwa generasi millennial adalah generasi yang paling produktif.

Kenyataannya adalah bahwa milenium telah menemukan cara penting untuk meningkatkan produktivitas di tempat kerja melalui hal-hal yang mereka hargai di tempat kerja, dan dalam kehidupan pribadi mereka.

5 Cara Milenial Mempengaruhi Dunia Kerja

5 Cara Milenial Mempengaruhi Dunia Kerja
5 cara milenial mempengaruhi dunia kerja

Meskipun tidak setiap perubahan dalam budaya kantor menghasilkan peningkatan produktivitas dan keseimbangan kehidupan kerja, lima contoh berikut adalah tampilan sempurna tentang bagaimana mengkomunikasikan bentuk produktivitas baru dapat membantu menemukan peningkatan, dan bagaimana cara kerja generasi milenial sebenarnya dapat menjadi penggunaan yang sempurna- kasus untuk pekerja yang lebih produktif.

1. 4 hari kerja-minggu – bagaimana penurunan jam meningkatkan produktivitas?

Salah satu penyesuaian produktivitas karyawan yang paling berhasil di kantor adalah empat hari kerja dalam seminggu. Salah satu perusahaan yang berada di Negara Selandia Baru memilih untuk pindah ke minggu kerja 4 hari, sambil tetap membayar pekerja untuk 5 hari kerja setiap minggu.

Ketika mereka mengukur hasilnya, mereka menemukan bahwa karyawan merasa 24% lebih percaya diri dalam kemampuan mereka untuk menangani pekerjaan dan tugas-tugas pribadi mereka, terutama dengan hari ekstra di akhir pekan mereka.

Majikan setuju bahwa memberikan mereka di tempat kerja mereka keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik, memungkinkan orang tua untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan anak-anak mereka, dan memberikan pilihan yang lebih fleksibel, selalu bermanfaat.

Hasil penelitian juga menemukan bahwa tempat kerja lebih produktif dengan jadwal 4 hari. Dari lebih sedikit waktu kerja yang dihabiskan untuk kebutuhan pribadi, hingga penyelesaian tugas yang lebih cepat dan lebih baik, 4 hari kerja seminggu menunjukkan banyak kelebihan bagi perusahaan ini.

2. Kerja jarak jauh – bagaimana keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik membantu karyawan?

Banyak manajer mungkin khawatir tentang membiarkan karyawan bekerja dari rumah atau dari jarak jauh. Mereka khawatir bahwa tanpa pengawasan, tidak ada yang bisa dilakukan.

Faktanya, yang terjadi adalah kebalikannya.

Studi menunjukkan bahwa karyawan lebih produktif ketika mereka diizinkan bekerja dari rumah. Seorang majikan di China memberi karyawan pilihan kerja jarak jauh, dan selama uji coba dua tahun, menemukan bahwa pekerja jarak jauh benar-benar bekerja full-shift atau lebih, dibandingkan dengan mereka yang terlambat, pulang lebih awal, atau sulit fokus di kantor.

Organisasi yang sama ini menemukan bahwa karyawan lebih produktif dengan waktu mereka di rumah, menyelesaikan 13% lebih banyak pekerjaan setiap hari.

Pekerja jarak jauh melaporkan merasa lebih puas dengan pekerjaan mereka ketika mereka bisa bekerja di rumah. Dari mulai lebih awal di hari itu, hingga tidak terlalu terganggu oleh teman kantor, mereka lebih mampu membuat zona dan bekerja untuk waktu yang lama, dan menyelesaikan lebih banyak pekerjaan selama peregangan itu. Karyawan yang memiliki pilihan untuk bekerja dari jarak jauh adalah manfaat besar bagi tempat kerja.

Seluruh tim pekerjaan jarak jauh dibuat dengan maksud agar pekerja tidak pernah datang ke kantor. Sementara beberapa pekerja menemukan bahwa keterlibatan karyawan dengan rekan kerja adalah sesuatu yang mereka lewatkan, sebagian besar menemukan bahwa komunikasi melalui teknologi membantu menciptakan hubungan tersebut dengan cara baru.

Selain itu, anggota tempat kerja melaporkan merasa lebih terlibat ketika mereka memiliki kesempatan untuk berada jauh. Pekerja jarak jauh juga cenderung tidak berhenti, mengurangi tingkat gesekan dan menghemat uang.

Di luar produktivitas individu, pekerja jarak jauh menghemat biaya fasilitas dan penggajian untuk organisasi, yang pada akhirnya menjadikan penggunaan karyawan jarak jauh sebagai pilihan yang positif.

3. Aplikasi produktivitas – bagaimana teknologi melibatkan karyawan?

Ada berbagai macam aplikasi produktivitas tempat kerja yang dapat membantu Anda mengatur waktu di kantor.

Milenial dikenal karena keunggulan teknologi mereka dan dapat dengan mudah menemukan dan mengarahkan aplikasi produktivitas baru.

Beberapa organisasi bahkan memiliki seluruh peran pekerjaan yang berkisar membantu memanfaatkan perangkat lunak produktivitas tempat kerja untuk menjaga agar proyek tetap teratur, dan memastikan karyawan mengetahui peran mereka dalam setiap tugas.

Peningkatan komunikasi antar pekerja juga memungkinkan lebih banyak opsi kerja jarak jauh. Perangkat lunak pelacakan produktivitas membantu seluruh tempat kerja meningkatkan manajemen waktu dan penjadwalan mereka.

Aplikasi produktivitas juga dapat diperluas ke kehidupan pribadi generasi milenial karena mereka menemukan cara baru untuk membantu mereka tetap fokus. Baik itu kalender untuk mengelola kehidupan dan tanggung jawab pribadi mereka, hingga aplikasi meditasi yang membantu mereka fokus dan bersantai, opsi ini membantu karyawan yang lebih muda unggul di tempat kerja dan di rumah.

Yang terbaik adalah meneliti semua jenis opsi perangkat lunak produktivitas yang berbeda sebelum memilih satu, sehingga Anda tahu betul apa yang Anda daftarkan.

4. Rencana kantor terbuka – apakah kurangnya bilik membantu kantor?

Milenial bahkan mengubah cara kantor didirikan sebagai bagian dari transformasi produktivitas mereka.

Rencana “perang di dinding” atau open office telah bermunculan di tempat kerja di seluruh negeri. Idenya adalah bahwa meja terbuka tanpa bilik dan kantor akan membantu menumbuhkan kreativitas.

Meskipun ini adalah ide yang bagus secara teori, kenyataannya terbukti sedikit berbeda.

Studi menunjukkan bahwa karyawan dalam rencana kantor terbuka cenderung tidak terlibat dalam interaksi tatap muka, dan cenderung memakai headphone mereka atau mengawasi komputer mereka agar tampak sibuk, atau untuk mengisolasi diri dari orang lain.

Meskipun benar-benar meruntuhkan tembok kantor mungkin bukan cara terbaik untuk mendorong kolaborasi, keinginan untuk menemukan cara baru untuk meningkatkan produktivitas dan mendorong keterlibatan antar karyawan adalah langkah yang baik.

5. Mentalitas “selalu aktif” – mengapa otak Anda perlu istirahat?

Mentalitas “always on” baru-baru ini muncul lebih banyak dan lebih dalam tempat kerja, sebagian besar berkat teknologi.

Kemajuan teknologi memudahkan karyawan untuk menjawab email larut malam, melakukan pekerjaan media sosial dan jaringan dari ponsel mereka, dan memiliki akses untuk bekerja di perangkat pribadi mereka.

Sementara dalam beberapa kasus, seperti kasus bekerja dari rumah, ketersediaan pekerjaan melalui teknologi bisa menjadi hal yang positif. Namun mentalitas “always on” justru dapat menyebabkan penurunan produktivitas.

Stres tambahan, upaya untuk melakukan banyak tugas, dan bekerja hingga larut malam adalah semua cara mentalitas ini dapat berdampak negatif pada produktivitas karyawan.

Penelitian telah menunjukkan bahwa bekerja lebih sedikit sebenarnya dapat menghasilkan hasil yang lebih produktif. Mengistirahatkan otak Anda dari pekerjaan akan menghasilkan sesi yang lebih produktif.

Bekerja selama waktu tertentu saja, menonaktifkan aplikasi di ponsel atau komputer Anda setelah waktu tertentu, dan ekspektasi organisasi pada jam kerja adalah cara yang dapat dilakukan karyawan dan perusahaan untuk bekerja sama untuk melawan mentalitas ini dan hasil negatifnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here