proses dan teknik seni rupa 2 dimensi berikut penjelasannya
proses dan teknik seni rupa 2 dimensi berikut penjelasannya

Proses dan teknik seni 2 dimensi adalah yang dibuat pada bidang datar. Mereka memiliki tinggi dan lebar, tetapi tidak menunjukkan kedalaman yang kuat. Ini termasuk menggambar, seni grafis, melukis, fotografi, dan beberapa media campuran.

Seni Rupa 2 Dimensi: Menggambar

Menggambar bisa dibilang proses seni yang paling dasar. Sebagian besar dari kita telah menggambar sejak kita bisa memegang alat dan membuat tanda di permukaan. Media gambar yang paling umum adalah pensil, pulpen dan tinta, arang, krayon, dan spidol. Seniman dapat memilih dari berbagai permukaan untuk menggambar.

seni rupa 2 dimensi menggambar
seni rupa 2 dimensi menggambar

Seniman awal menggunakan dinding batu, dan meskipun beberapa seniman saat ini terus menggambar di dinding, sebagian besar menggunakan beberapa jenis kertas dari kertas putih buku sketsa umum hingga berbagai macam kertas buatan tangan dan buatan tangan. Kertas mungkin halus atau kasar, putih atau dalam berbagai warna. Alat gambar bisa berwarna hitam, berwarna, atau putih.

 Menggambar terutama didasarkan pada penggunaan garis. Garis yang dibuat oleh media gambar dapat sangat bervariasi dalam kualitas. Pensil keras akan membuat garis tipis dan tipis sedangkan pensil lembut akan membuat garis lebih tebal yang nilainya dapat bervariasi dari terang sampai sangat gelap. Arang sangat lembut sehingga warna kertas yang digunakan akan terlihat di tempat di mana sapuannya dioleskan dengan ringan.

Setiap alat atau media gambar memiliki kualitas uniknya masing-masing, dan bereksperimen dengan berbagai media gambar adalah cara yang baik untuk mendapatkan pemahaman tentang persamaan dan perbedaannya.

Dengan pensil gambar atau arang, perubahan tekanan akan menyebabkan perubahan nilai. Lebih banyak tekanan menciptakan nilai yang lebih gelap; tekanan yang lebih ringan menghasilkan nilai yang lebih ringan. Shading juga dapat digunakan untuk mengubah nilai. Seniman menggunakan teknik arsir dan garis silang untuk menaungi objek dan menciptakan ilusi kedalaman. Penetasan terdiri dari menempatkan garis berdekatan berdampingan. Cross Hatching adalah proses di mana garis-garis disilangkan untuk membuat bayangan.

Banyak media gambar dapat dicampur untuk mengubah nilainya dan meningkatkan bayangan. Teknik lain untuk shading adalah spintpling. Dengan teknik ini, seniman menciptakan nilai-nilai yang berbeda dengan membuat pola titik-titik. Jarak antara titik-titik menentukan seberapa gelap bayangan akan semakin padat titik-titiknya, semakin gelap bayangannya. 

 Warna dapat dimasukkan ke dalam gambar dengan menggunakan pastel atau pensil warna. Teknik yang sama digunakan dengan media hitam digunakan dengan media berwarna. Seniman yang menggunakan warna harus memperhatikan efek warna dan garis dalam sebuah karya seni. Pastel berwarna menjadi populer di tahun 1700-an.

Batang warna yang lembut ini dapat dengan mudah dipadukan untuk menciptakan corak dan corak yang halus, dan sangat populer untuk potret wajah. Kelemahan utama pastel adalah sangat rapuh, dan gambar pastel harus dirawat dengan sangat hati-hati. Seringkali, permukaan gambar pastel disemprot dengan fiksatif untuk mengurangi risiko noda. Pensil warna pensil warna lebih tahan lama daripada pastel, dan seperti pastel, dapatdilapisi untuk menciptakan warna campuran.

Seni Rupa 2 Dimensi: Mencetak

seni rupa 2 dimensi mencetak
seni rupa 2 dimensi mencetak

Mencetak mengacu pada sekelompok proses dua dimensi yang dibantu secara mekanis yang memungkinkan produksi beberapa karya seni asli. Proses justru principal meliputi cetakan bantuan, cetakan intaglio, litografi, dan cetakan layar. Semua proses ini menggunakan semacam matriks, atau mencetak plat, dimana gambar dibuat. Tinta diterapkan pada pelat, dan gambar ditransfer ke kertas atau bahan lain.

Seni Grafis Relief

Dalam seni grafis relief, seniman memotong bagian-bagian dari permukaan pelat. Matriks dapat dibuat dari kayu, linoleum, atau bahan sintetis, dan sejumlah alat, termasuk ukiran kayu atau pisau dan gouge linoleum, dapat digunakan untuk memotong permukaannya. Setelah pelat dipotong, bagian atau bagian yang tersisa dapat berkisar dari garis tipis hingga bidang yang luas, dan area inilah, saat diberi tinta, yang akan menghasilkan gambar. Di mana pun bagian pelat dilepas, warna asli kertas yang sedang dicetak akan tetap ada.

Seni Grafis Intaglio

Seni grafis Intaglio bekerja berlawanan dengan seni grafis relief. Dalam proses intaglio, garis dibuat di atas kayu atau pelat logam lunak. Alat ukir digunakan untuk memotong garis pada permukaan pelat dengan cara mengukir, atau garis dapat dibentuk dengan etsa. Dalam etsa, desain diiris melalui lapisan lilin atau pernis yang diaplikasikan pada permukaan pelat logam. Setelah mengiris, piring direndam dalam asam, yang akan menggores, atau menggerogoti, logam yang terbuka.

Membiarkan pelat dalam asam untuk waktu yang lebih singkat akan membuat garis-garis tipis pada pelat, sementara membiarkan pelat dalam waktu yang lebih lama akan membuat alur yang lebih dalam. Setelah pelat dietsa, sisa lilin atau pernis dihilangkan, dan tinta dipaksa masuk ke area terukir di pelat yang dihangatkan. Kemudian, tinta di permukaan pelat dihapus, dan terakhir, kertas ditempatkan di piring, dan melewati tekanan berat. Kertas dipaksa masuk ke area tergores, dengan tinta, dan tinta ditransfer ke kertas. Dalam etsa, proses pencetakan menyebabkan area cetakan benar-benar naik di atas permukaan kertas, memberikan tingkat dimensi pada cetakan.

Litografi

Litografi adalah proses di mana gambar digambar dengan pensil lilin atau krayon langsung di atas piring, yang dapat dibuat dari batu, seng, atau aluminium. Gambar berminyak mengeras, dan platnya jenuh dengan air. Kemudian, tinta diterapkan. Tinta hanya melekat pada gambar berminyak karena minyak menahan air. Gambar diambil di atas kertas saat pelat dipindahkan melalui pers. Litografi bisa menjadi proses yang kompleks dan menuntut, tetapi tidak memerlukan pelatihan profesional khusus; siapapun yang bisa menggambar bisa membuat litografi.

Sablon

Sablon sudah tidak asing lagi bagi sebagian besar dari kita karena ini adalah proses yang digunakan untuk mencetak sebagian besar kaos. Dalam proses penyaringan sutra, foto atau gambar lainnya dipindahkan atau ditempelkan pada kain sutra atau sintetis yang telah direntangkan ke bingkai. Gambar tersebut berfungsi sebagai semacam stensil, menghalangi area kain permeabel.

Saat tinta ditekan melalui kain menggunakan alat pembersih yg terbuat dr karet, di area yang tidak terhalang oleh stensil, gambar dipindahkan ke kertas atau kain di bawahnya. Karena beberapa dokumen asli dapat dibuat melalui proses seni grafis, biaya pencetakan individu jauh lebih murah daripada biaya lukisan. Seni grafis teknik telah digunakan dalam industri cetak untuk menggambarkan surat kabar dan buku sejak pengembangan mesin cetak di abad kelima belas.

Seni Rupa 2 Dimensi: Lukisan

Lukisan meliputi berbagai media dan teknik. Cat biasanya terdiri dari tiga bahan berbeda: pigmen, pengikat, dan pelarut. Pigmen adalah bahan yang digiling halus yang mungkin alami atau sintetis. Pigmen alami termasuk tanah liat, batu permata, dan mineral, serta bahan tumbuhan dan serangga yang berubah warna saat dijadikan bubuk. Pigmen bubuk ini dicampur dengan pengikat yang menyatukan butiran pigmen dan memungkinkan cat menempel ke permukaan. Kuning telur, minyak biji rami, dan lilin semuanya bisa digunakan sebagai bahan pengikat.

seni rupa 2 dimensi lukisan
seni rupa 2 dimensi lukisan

Pelarut seperti air atau minyak dapat ditambahkan untuk mengubah konsistensi cat atau mengubah waktu pengeringannya. Seperti halnya menggambar, pelukis dapat mengaplikasikan media pada berbagai permukaan seperti papan, kertas, kanvas, dan dinding plester. Cat dapat diaplikasikan ke permukaan dengan berbagai alat. Kami biasanya menganggap kuas sebagai alat yang digunakan untuk mengaplikasikan cat, tetapi jari, tongkat, pisau palet, dan apa pun yang dibayangkan oleh seniman akan membuat jenis aplikator yang diinginkan dapat digunakan.

Salah satu teknik khusus melukis yang memiliki sejarah panjang adalah lukisan dinding. Teknik fresco biasanya digunakan untuk mengecat dinding atau plafon. Dalam membuat lukisan dinding, sang seniman mencampurkan pigmen bubuk murni dengan air dan mengaplikasikannya ke tanah plester basah.

Cat terikat secara permanen di plester, jadi artis harus merencanakan dengan hati-hati karena dia tidak akan dapat membuat perubahan setelah itu. Jenis fresco ini disebut buon fresco (“benar” fresco). Jika seorang seniman menggunakan teknik yang disebut fresco secco, dia akan mengoleskan cat pada plester kering daripada basah.

Ketika kita berpikir tentang lukisan, biasanya lukisan cat minyak yang pertama terlintas di benak kita. Cat minyak tidak banyak digunakan sampai tahun 1400-an, dan sebelum itu, tempera adalah cat yang paling umum digunakan. Tempera adalah cat berbahan dasar air. Banyak dari kita yang ingat menggunakan cat tempera di sekolah dasar.

Cat tempera tradisional yang menggunakan pengikat telur telah digunakan oleh seniman-seniman seni sepanjang sejarah. Seni lukis tempera membutuhkan keterampilan yang hebat, dan media ini memiliki keterbatasan. Warna tempera cepat kering, sehingga tidak dapat dicampur setelah dioleskan ke permukaan. Tempera juga memiliki tonal yang sempit rentang, warnanya terang atau gelap, dan tidak dapat mencapai efek alami yang mirip seperti cat minyak. Meski demikian, kualitas positif tempera dibuktikan dengan banyaknya lukisan tempera kuno yang masih mempertahankan warnanya yang jernih dan cemerlang.

Cat minyak Cat

minyak jauh lebih serbaguna daripada cat tempera. Cat minyak dapat dengan mudah dicampur, dan dapat diencerkan untuk membentuk lapisan glasir halus lapisan tipis transparan atau semi transparan yang diaplikasikan di atas warna lain untuk mengubahnya sedikit. Tembus glasir izin, misalnya, di bawah lapisan merah bersinar melalui lapisan kuning di atas dan dengan demikian dapat membuat efek brilian yang tidak mungkin untuk mencapai dengan tempera. Karena minyak perlahan mengering, seniman bisa saja mengerjakan lukisan cat minyak dalam jangka waktu yang lama, berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu.

Guas 

Guas adalah cat buram berbahan dasar air yang mirip dengan tempera kualitas sekolah, tetapi kualitasnya lebih tinggi. Guas memiliki lebih banyak tubuh dan mengering lebih lambat daripada cat air. Ini adalah media yang baik untuk menciptakan warna dan detail cerah dan sering digunakan untuk desain dan karya seni yang bagus. 

Cat berbahan dasar air yang paling umum adalah cat air. Cat air transparan, kualitas yang menentukan cara penggunaannya. Warna putih kertas yang dilukis oleh seniman merupakan faktor utama dalam cat air. Cat putih jarang digunakan dalam cat air. Sebagai gantinya, untuk membuat tint, artis menambahkan lebih banyak air ke cat.

Warna paling terang diterapkan terlebih dahulu, lalu warna yang lebih gelap, bekerja dari belakang ke depan, dari area yang lebih luas ke area detail. Cat air tidak memaafkan kesalahan, jadi seniman cat air harus merencanakan dan membuat dengan hati-hati.

Perkembangan terakhir dalam cat adalah cat akrilik. Terbuat dari bahan sintetis, plastik, dan polimer, akrilik dikembangkan setelah Perang Dunia II. Akrilik sangat serbaguna. Mereka tidak seperti minyak, yang membutuhkan penumpukan lapisan yang berurutan secara perlahan dan hati-hati dengan periode pengeringan yang lama di antaranya. Akibatnya, seniman tidak dapat mencapai tingkat detail yang sama seperti yang mereka lakukan pada cat minyak. Untuk seniman yang alergi terhadap cat minyak dan terpentin, akrilik menawarkan alternatif yang berharga.

Seni Rupa 2 Dimensi: Fotografi

Fotografi dikembangkan selama pertengahan abad kesembilan belas atau sekitar tahun 1850-an, dan segera menjadi cara yang sangat populer untuk mendokumentasikan kemiripan orang dan pemandangan. Perkembangan fotografi berdampak pada bidang seni lainnya. Seiring dengan berkembangnya penggunaan fotografi, para pelukis pada awalnya merasa tertekan untuk bersaing dengan kamera dengan membuat karya seni yang lebih realistis.

seni rupa 2 dimensi fotografi
seni rupa 2 dimensi fotografi

Namun pada akhirnya, para seniman tidak tetap dibatasi dan didorong untuk mengeksplorasi bentuk-bentuk seni yang berada di luar jangkauan fotografi. Meskipun awalnya tidak dianggap sebagai bentuk seni, fotografi secara bertahap bergabung dengan dunia seni dan baru tumbuh pada abad kedua puluh dan dua puluh satu. Media fotografi sering berubah karena seringnya kemajuan teknologi. Selain still photography, seni film dan video juga digunakan sebagai bentuk seni.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here