google datastudio, googleanalytic, google tagmanager, google analytics adalah, google analytics 4, google analytics wordpress, google ga, api google analytics, google academy analytics, dashboard google analytics, cara menggunakan google analytics, cara memasang google analytics di wordpress, cara memasang google analytics di website, analytic seo, tujuan menghubungkan google analytics dengan google ads yaitu, woocommerce google analytics, nuxt google analytics, g analytics, power bi google analytics, exactmetrics, tag manager google analytics, ga google analytics, google analytics ua, woocommerce google analytics integration, analytics wordpress, search console google analytics, ganalytics, google analytics v4, google analytics universal, direct google analytics, vue google analytics, google analytics instagram, google analytics woocommerce, ga api, laravel google analytics, google analytics 4.0, ga_measurement_id, monsterinsight, tableau google analytics, google analytics 3, google analytics facebook, page analytics by google, google tag manager chrome, kpi google analytics, cara setting google analytics 4, google analytics indonesia, user google analytics 4, google trends, google analytics gratis, google adsense, google tag manager, google search, google analytics 4 vs universal analytics reddit, universal analytics to google analytics 4, google analytics 4 review, google analytics 4 training, google analytics 4 certification, google universal analytics, universal analytics end of life, difference between google analytics 4 and universal analytics, analytics 4 vs universal analytics, analytics 360 vs analytics, what is the difference between google analytics 4 and universal analytics, google universal analytics vs google analytics 4, 4 vs of data analytics,
Google Analytics 4 vs Universal Analytics Mana Yang Lebih Bagus

Pada pertengahan tahun 2020, Google meluncurkan (GA4), iterasi terbaru dari platform Google Analytics. GA4 menggantikan Universal Analytics (UA) sebagai default untuk pengukuran analitik digital di GA. Dan sekarang – pada tahun 2022 – Google mengumumkan bahwa GA4 akan menjadi satu-satunya pilihan mulai 1 Juli 2023. Panduan ini membantu menjawab beberapa pertanyaan tentang vs Universal Analytics. Jika kamu ingin memulai GA4 sendiri, petunjuk pemasangan ada di akhir panduan ini.

Apa Itu GA4?

Google Analytics 4 Vs Universal Analytics Mana Yang Lebih Bagus
Apa itu GA4

Google Analytics 4 (GA4) sekarang secara resmi merupakan jenis properti yang direkomendasikan dari Google Analytics. Dulu disebut Properti App+Web saat pertama kali ditambahkan dalam versi beta. Mengapa App+Web? Nah, properti baru bisa melacak kunjungan App+Web dalam satu properti Google Analytics daripada memisahkan kunjungan platform yang berbeda ke dalam properti GA yang berbeda. Pada pertengahan tahun 2020, Properti App+Web tersebut diberi released ulang dan dirilis ulang sebagai Google Analytics 4 (GA4).

Setelah pengumuman dari Google pada 16 Maret 2022, kami tahu bahwa GA4 akan menjadi satu-satunya pilihan kami mulai Juli 2023.

Jika kamu lebih menyukai video person, lihat perbandingan berdampingan antara Google ini. Ini mencakup seperti apa tampilan kedua jenis properti, cara menavigasi ke laporan dasar, dan cara kerjanya. Jika tidak, baca terus di bawah untuk mendapatkan informasi lengkapnya!

Apa yang Terjadi Sebelum GA4?

Google Analytics telah berkembang pesat sejak pertama kali diakuisisi oleh Google pada tahun 2005. Pada bulan April tahun itu, Google membeli produk yang disebut “Urchin Analytics” (dari sinilah parameter UTM atau barasal dari Urchin Tracking Modules) dan itu menjadi versi klasik dari Google Analytics.

Pada tahun 2013, platform Universal Analytics (UA) diluncurkan dan menjadi standar untuk pelacakan. Tetapi setelah pengumuman 16 Maret 2022 yang disebutkan di atas dari Google tentang GA4, kami tahu bahwa UA akan dihentikan mulai Juli 2023.

Apa yang Orang Lakukan Sekarang?

Yah, banyak dari kita yang berebut untuk belajar tentang GA4 karena kita tahu jam terus berdetak menuju tanggal akhir yang ditentukan. Itu mungkin kamu, karena blog ini dirancang untuk mengarahkan kita ke GA4 dengan membandingkannya dengan UA. Jika kamu memahami latar belakang dan ingin melompat ke implementasi.

Namun jika kamu lebih dekat ke garis awal, mari kita tinjau secara singkat beberapa dasar-dasar tentang Google Analytics dan properti GA4.

Oke, Jadi Apa Itu “Properti” Google Analytics Lagi?

Menurut Google, “properti adalah tempat data online perusahaan kamu diproses oleh Google Analytics.” Di situlah *hal* terjadi di Google Analytics.

Properti Google Analytics berada dalam akun Google Analytics. Akun adalah tingkat hierarki tempat kamu masuk dan digunakan untuk membantu mengatur data kamu jika kamu mempunyai beberapa properti. Pemrosesan data berlangsung di tingkat properti.

Sebelum GA4, sebuah perusahaan dengan App+Web akan mempunyai satu akun dan dua properti berbeda – satu untuk aplikasi dan satu untuk website. Dengan Google Analytics 4, satu properti berisi data untuk app+web.

Dengan Universal Analytics, setiap properti bisa berisi beberapa tampilan. Tampilan memungkinkan pemfilteran dan konfigurasi data. Fungsionalitas ini saat ini tidak ada dengan GA4.

Bisakah kamu Memiliki Tampilan Berbeda di GA4?

Sampai sekarang (April 2022), ini tidak tersedia di GA4.

Secara historis, “praktek terbaik Google Analytics” selalu mempunyai minimal 3 “Tampilan” berbeda di properti Google Analytics. Satu tampilan akan menjadi tampilan “Master” yang harus berisi data yang difilter, goal tracking, dan penyesuaian lain pada data. Google juga merekomendasikan tampilan “Uji”, di mana filter dan goals baru bisa diuji sebelum dimasukkan ke dalam tampilan Master. Dan akhirnya, Google merekomendasikan tampilan Tanpa Filter, yang akan berisi semua data mentah sebagai cadangan.

Tampilan adalah landasan Google Analytics dan akan sangat bagus untuk melihat apakah dan kapan Google memasukkannya ke dalam GA4.

Bagaimana Google Analytics 4 Mengukur Pengguna?

Data masuk ke Universal Analytics dari pelacakan “berbasis cookie”. Website dengan UA mengirimkan cookie ke browser web pengguna, dan itu memungkinkan platform untuk memantau dan merekam web activity di website yang bersangkutan selama sesi pengguna di website tersebut. Pendekatan pengukuran adalah model data berbasis sesi.

Menurut Google, Google Analytics 4 memungkinkan “bisnis untuk mengukur di seluruh platform dan device menggunakan berbagai bentuk identitas.” Ini termasuk data pihak pertama serta “Google signal” dari pengguna yang telah memilih untuk ikut personalisasi iklan. Dan Google Analytics 4 akan tetap menggunakan cookie jika tersedia untuk pelacakan. Bukannya melacak sesi, GA4 mempunyai model data berbasis events.

Di dunia di mana privasi menjadi semakin penting, adalah asumsi yang adil bahwa cookie tersebut mungkin menjadi semakin tidak lazim. Ini bisa dibilang positif bersih bagi kemanusiaan, tetapi untuk saat ini sepertinya negatif besar bagi digital marketer.

Google Analytics 4 Vs Analitik Universal

Ceritakan Lebih Banyak Tentang Model Data Berbasis Sesi VS Berbasis Events

Mari kita dapatkan ini langsung dari Google. Model Berbasis Sesi.

Di properti UA, Analytics mengelompokkan data ke dalam sesi, dan sesi ini adalah dasar dari semua pelaporan. Sesi adalah sekelompok interaksi pengguna dengan website kamu yang berlangsung dalam jangka waktu tertentu.

Selama sesi, Analytics mengumpulkan dan menyimpan interaksi pengguna, seperti tampilan halaman, events, dan transaksi eCommerce, sebagai klik. Satu sesi bisa berisi beberapa klik, bergantung pada cara pengguna berinteraksi dengan website kamu.

Bagaimana dengan model event-based?

Di properti GA4, kamu masih bisa melihat data sesi, tetapi Analytics mengumpulkan dan menyimpan interaksi pengguna dengan website atau aplikasi kamu sebagai events. Events memberikan wawasan tentang apa yang terjadi di website atau aplikasi kamu, seperti pageview, klik tombol, user actions, atau system events.

Events bisa mengumpulkan dan mengirim potongan informasi yang secara lebih lengkap menentukan tindakan yang dilakukan pengguna atau menambahkan konteks lebih lanjut ke events atau pengguna. Informasi ini bisa mencakup hal-hal seperti nilai pembelian, judul halaman yang dikunjungi pengguna, atau lokasi geografis pengguna.

Ini mungkin kedengarannya tidak banyak, tetapi ini adalah perbedaan yang sangat besar.

Data Sebagai Events VS Sesi

Tabel di bawah ini menunjukkan data yang direkam di Google Analytics. Properti Universal Analytics ada di sebelah kiri dengan “jenis klik” yang berbeda sesuai dengan jenis data yang berbeda. Properti GA4 berada di sebelah kanan di mana semua data adalah Events.

Acara Ga4 Vs Sesi Ua Dan Tampilan Halaman

Jadi seperti yang kita lihat, semuanya adalah Event di GA4.

Di Universal Analytics, dimungkinkan untuk mengukur events seperti klik tombol, scroll depth, dan unduhan, tetapi ini semua memerlukan bantuan . Di GA4, ada events tertentu yang kami perlukan untuk dibuat oleh (ini disebut “events yang direkomendasikan” dan “custom events”), tetapi ada events lain yang bisa diukur hanya dengan GA4.

Events di GA4

Ada 4 kategori Events yang berbeda di GA4. Informasi ini diambil dari panduan Google Developers untuk GA4.

  • Kategori 1 dan Kategori 2- Events yang Dikumpulkan Secara Otomatis dan Events Pengukuran yang Disempurnakan : Saya mengelompokkan kedua jenis events ini bersama-sama karena keduanya dicatat secara otomatis dari konfigurasi gtag atau gtm. Mereka tidak memerlukan pengkodean tambahan.
  • Berikut adalah daftar lengkap event yang dikumpulkan secara otomatis. Events yang dikumpulkan secara otomatis merekam parameter berikut secara default.
    • bahasa
    • halaman_lokasi
    • page_referrer
    • judul halaman
    • resolusi layar
  • Tampilan laman, scroll tracking, outbound clicks, penelusuran website, engagement video, dan unduhan file adalah enhanced measurement events. Dalam banyak hal, enhanced measurement events menunjukkan peningkatan versi GA4 melalui UA karena semua events ini memerlukan pekerjaan tambahan untuk dilacak di UA. Panduan ini mempunyai perbandingan mendalam tentang custom events ini di GA4 vs UA.
    Peristiwa Pengukuran Yang Ditingkatkan Di Ga4
    Kategori 3 – Events yang Direkomendasikan : Ini adalah events dengan nama dan parameter yang telah ditentukan sebelumnya yang direkomendasikan untuk jenis bisnis yang berbeda. Events ini memerlukan perubahan kode khusus, dan bisa diterapkan dengan Google Tag Manager. Karakteristik khusus yang membuatnya “disarankan” adalah bahwa Google telah menetapkan nama event yang direkomendasikan untuk mereka. Misalnya, jika pengunjung menambahkan item ke keranjang belanja, Google menyarankan agar kami memberi nama events tersebut add_to_cart. Saat proses checkout dimulai, Google menyarankan agar kita memanggil itu begin_checkout. Jika formulir kontak dikirimkan, Google menyarankan agar kami menamai event tersebut generate_lead. Berikut adalah daftar Events yang Direkomendasikan dari Google tempat kamu bisa melihat semua nama event yang direkomendasikan.
  • Kategori 4 – Custom Events : Seperti events yang direkomendasikan, custom events memerlukan perubahan kode khusus dan bisa diterapkan dengan Google Tag Manager. Tidak seperti event yang direkomendasikan, Google belum memberikan arahan tentang cara memberi nama event. Salah satu contohnya adalah jika kamu ingin melacak klik internal links di website kamu. Klik outbound links (eksternal) bisa dilacak dengan Pengukuran yang Ditingkatkan, tetapi kamu perlu melakukan pekerjaan berat dengan penerapan custom events untuk klik internal links (agak aneh, jika kamu bertanya kepada saya). Baca di bawah untuk perbandingan cara melakukannya.

Cara Melacak Events Seperti Klik Links di GA4 VS UA

Kami tahu Universal Analytics melacak data berdasarkan tampilan halaman. Jadi saat URL dimuat, GA bisa melacak pageview tersebut. User actions yang tidak meminta halaman baru untuk dimuat di domain yang dilacak tidak akan dilacak. Itu termasuk hal-hal seperti klik untuk memutar video dan klik di dalam domain atau klik yang mengirim traffic keluar dari domain. Untuk mengukur “events” seperti pelacakan klik link atau pelacakan klik tombol, Universal Analytics membutuhkan bantuan Google Tag Manager.

Ini bisa memakan waktu dan rumit bagi marketer yang menanganinya untuk pertama kalinya. Ini melibatkan penyiapan variabel, trigger, dan tag (seperti tag yang dikonfigurasi di bawah) untuk melacak events tertentu yang akan didaftarkan sebagai data di Google Analytics. Tag events Universal Analytics ini akan melacak semua klik link yang terjadi di website Akar dan Cabang. Perbedaan terbesar dibandingkan dengan GA4 adalah “parameter events” yang telah ditentukan sebelumnya dengan nama seperti kategori, tindakan, dan label. “Parameter” ini mengirimkan informasi tambahan bersama dengan event kami yang membantu kami memahami data kami.

  • Kategori = link_click – ini adalah parameter events berkode keras yang akan ditampilkan setiap kali tag diaktifkan
  • Tindakan = {{Klik URL}} – tanda kurung kurawal menunjukkan variabel yang akan menangkap data berbeda berdasarkan link tertentu yang diklik
  • Label = {{Halaman URL}} – tanda kurung kurawal menunjukkan variabel yang akan menangkap data berbeda berdasarkan halaman tertentu yang dikunjungi pengunjung saat link di klik
Klik Tautan Di Ua

Melacak Events di GA4

GA4, di sisi lain, tidak didasarkan pada pageview tracking, tetapi sebenarnya dibuat untuk menangani beberapa events tracking di luar kotak. Seperti yang telah kami tinjau, beberapa events ini masih memerlukan bantuan Google Tag Manager untuk melacak dengan benar (events yang direkomendasikan dan custom events), sementara yang lain bisa ditangani secara eksklusif dalam GA4 (events yang dikumpulkan secara otomatis dan enhanced measurement events). yang bagus dari yang pertama adalah pelacakan klik internal links.

Melacak Klik Links di GA4 VS UA

Untuk klik internal links, kamu masih memerlukan Google Tag Manager baik kamu menggunakan Universal Analytics atau GA4. Video di bawah ini mempunyai panduan untuk menyiapkan pelacakan klik internal links dalam GA4.

Pelaporan di Google

Universal Analytics tampaknya dibuat untuk menjadi kumpulan laporan standar yang komprehensif. GA4 mempunyai laporan standar yang jauh lebih sedikit dan tampaknya paling cocok untuk digunakan dengan laporan khusus atau mengekspor data. Mari kita bandingkan GA4 VS UA di bidang pelaporan akuisisi, salah satu jenis pelaporan terpenting di Google Analytics.

Pelaporan akuisisi membantu kami memahami kinerja berbagai jenis traffic di website kami. Jika kami ingin membandingkan kinerja penelusuran organik VS email VS media sosial dalam hal mendorong pembelian atau konversi lainnya, kami memerlukan pelaporan Akuisisi. Ini membantu kami memahami kinerja bisnis secara keseluruhan dan kinerja saluran dan juga memberikan wawasan untuk membuat keputusan alokasi anggaran. Pelaporan akuisisi di GA4 pada dasarnya mirip dengan pelaporan akuisisi di UA. Namun, ada beberapa perbedaan utama.

Laporan GA4

Seperti yang bisa kamu lihat di kotak biru di bawah, ada total 3 laporan standar yang tersedia dalam keranjang pelaporan Akuisisi di GA4. Jelas hilang adalah laporan Sumber / Media (favorit pribadi) yang menyediakan cara yang bagus untuk mengukur dan menganalisis kinerja traffic (misalnya google / organic VS bing / organic VS google / cpc ).

Laporan Akuisisi Lalu Lintas Ga4

Kami perlu melakukan pekerjaan tambahan di GA4 jika kami ingin menganalisis data kami dengan cara yang berbeda. Ini bisa berupa mengekspor data untuk analisis lebih lanjut atau membuat laporan khusus.

Laporan UA

Seperti yang bisa kamu lihat di kotak biru di bawah, ada lebih banyak laporan standar yang tersedia di Universal Analytics. Jika kamu memperluas semua area pelaporan, kamu akan melihat sebenarnya ada 30 laporan standar yang tersedia. Ada perbedaan besar dibandingkan dengan 3 yang tersedia di GA4!

Dan, tentu saja, kami melihat laporan Sumber / Media yang setia di antara 30.

Ua Laporan Lalu Lintas

Membuat Laporan GA4

Links di bawah menunjukkan cara mereplikasi versi laporan Sumber/Media, laporan Laman Landas, dan laporan Kampanye di GA4. Saya tidak akan mengatakan mereka sempurna, tetapi mereka tetap bisa membantu.

Semua laporan ini dibuat dengan memodifikasi dan menyimpan versi baru dari salah satu laporan yang ada. Laporan baru juga bisa dibuat dari awal di GA4 dengan “Eksplorasi”.

Google Analytics 4 Laporan

Dalam laporan kami, kami juga akan melihat beberapa metrik yang berbeda di GA4 VS UA.

Metrik di Google Analytics 4 VS Universal Analytics

Ada 3 metrik baru yang akan kami lihat di laporan GA4 kami.

  • Sesi yang terlibat: Menurut Google, metrik sesi yang terlibat adalah jumlah sesi yang berlangsung lebih dari 10 detik, atau mempunyai events konversi, atau mempunyai 2 atau lebih tampilan layar atau laman.
  • Rata-rata waktu engagement per sesi. Google mengatakan ini adalah durasi engagement Pengguna per sesi. Dengan kata lain, jumlah waktu pengguna benar-benar terlibat dengan halaman (scrolling, dll) dan halaman adalah jendela utama yang dilihat di layar.
  • Tingkat engagement. Rasio engagement adalah rasio sesi Engagement relatif terhadap total sesi. Jika kamu mempunyai 1.000 sesi total dan 130 di antaranya memenuhi syarat sebagai sesi Engagement (sesuai definisi Google di atas), rasio Engagement akan menjadi 13%.

Tak satupun dari metrik ini tersedia di UA. Mereka menggantikan beberapa metrik yang tidak lagi tersedia di GA4 termasuk durasi sesi rata-rata, halaman/sesi, dan rasio pentalan (persentase sesi yang melibatkan satu tampilan halaman).

Saya pikir hilangnya rasio pentalan sangat penting.

Mengapa Ada Metrik yang Berbeda di GA4 VS UA?

Ini semua kembali ke model data. Model data Universal Analytics didasarkan pada sesi dan tampilan halaman. Jika semuanya didasarkan pada sesi pelacakan dan tampilan halaman, sangat mudah untuk menghitung halaman / sesi atau rasio pentalan. Ini adalah cerita yang berbeda di GA4 karena model mengumpulkan dan memproses events, bukan pageview dan sesi.

Segmen di Google Analytics 4 VS Universal Analytics

Segmen memungkinkan kamu menganalisis subkumpulan data Google Analytics sehingga kamu bisa lebih memahami pengguna dan website (atau aplikasi) kami. Segmen pada dasarnya bekerja dengan cara yang sama di GA4 seperti di Universal Analytics. Di GA4 dan UA, kamu bisa menganalisis hingga 4 segmen secara bersamaan. Namun, jenis segmen yang bisa kamu buat sedikit berbeda.

Ada 3 jenis segmen berbeda yang bisa kita buat di GA4: Segmen pengguna, Segmen sesi, dan Segmen events. Dengan Universal Analytics hanya ada 2 jenis segmen yang bisa kita buat: Segmen pengguna dan Segmen sesi.

Perbedaan besar antara GA4 dan UA adalah proses pembuatan segmen. Di GA4, segmen ada di area “Eksplorasi” tersebut (tempat yang sama untuk membuat laporan khusus).

Eksplorasi Google Analytics 4

Akankah Google Analytics 4 Bisa Gratis?

Ya. Google mengatakan, “Google Analytics selalu menawarkan versi gratis untuk membantu bisnis jika semua ukuran dan tahapan menganalisis dan meningkatkan website dan aplikasi mereka dengan lebih baik. Misi ini tidak berubah.”

Menurut W3Techs, GA dipasang di lebih dari separuh website di internet. Ini sebagian besar karena harga; Google Analytics mempunyai versi gratis yang luar biasa kuat. Ada juga versi berbayar yang tersedia, tetapi fungsi inti dari versi berbayar VS versi gratis pada dasarnya sama (versi berbayar memungkinkan pemrosesan tampilan halaman lebih banyak).

Kabar baik. Masih tidak bisa mengalahkan harganya.

Apakah Model Atribusi Bekerja Sama di Google Analytics 4 vs Universal Analytics?

Saat GA4 pertama kali diluncurkan, GA4 hanya mendukung atribusi klik pertama dan atribusi klik terakhir. Itu meninggalkan banyak pilihan, termasuk atribusi berbasis posisi, atribusi peluruhan waktu, dan atribusi linier.

Kami mendapat kabar baik sekarang di tahun 2022, dan model atribusi jauh lebih tangguh di GA4. Berikut artikel Google sendiri tentang atribusi di GA4.

Bagaimana Cara Mengatur GA4?

Jika kamu membuat properti Google Analytics baru, kamu akan melihat bahwa Google merekomendasikan GA4 sebagai default.

Pertama, buka analytics.google.com dan tekan tombol biru “Buat Properti” di bagian Admin.

Kedua, beri nama properti kamu dan pilih zona waktu dan mata uang pelaporan kamu seperti yang ditunjukkan di bawah ini. Harap perhatikan, jika kamu ingin membuat properti Universal Analytics, kamu bisa melakukannya dengan menekan tombol “Tampilkan opsi lanjutan” di bawah.

Buat Properti Ga4

Ketiga, buat “data stream”. Data stream adalah istilah baru untuk GA4 dan mengacu pada jenis aplikasi (iOS atau Android) atau apakah itu website. Di masa UA, aplikasi atau website akan menjadi properti yang berbeda. Dengan GA4, ini adalah “data stream” yang berbeda dalam satu properti. Jika kamu membuat properti GA4 untuk website, tekan opsi “Web”. Kemudian, masukkan URL website kamu, beri nama Stream kamu (sesuatu seperti GA4 untuk NameofWebsite.com berfungsi dengan baik), lalu tekan tombol biru “Buat aliran” untuk memulai.

Buat Aliran Data Ga4

Seperti yang kamu lihat di screenshot, beberapa events “Enhanced measurement” seperti pelacakan pada scroll depth, outbound clicks, dan tampilan halaman akan direkam secara otomatis. Untuk menyesuaikan event yang akan kamu rekam, cukup tekan ikon gear di kanan bawah dan kamu bisa mengaktifkan atau menonaktifkan event.

Langkah keempat adalah mengaktifkan pengumpulan data dengan menempatkan kode pelacakan GA4 di website atau aplikasi kamu. Penempatan kode javascript bisa dilakukan langsung di website atau melalui Google Tag Manager.

  • Panduan pengembang ini mempunyai petunjuk untuk menerapkan kode pelacakan GA4 di website. Catatan, ini bukan cara terbaik untuk melakukannya menurut saya. Google Tag Manager adalah cara untuk mendapatkan GA4 di website kamu.
  • Untuk menerapkan kode GA4 di website melalui Tag Manager, kamu bisa menggunakan panduan dukungan ini atau langsung melihat bagian di bawah untuk mengetahui semua yang perlu kamu ketahui.

Langkah kelima adalah menambahkan “Events yang Direkomendasikan” ke data stream kamu. Events yang Direkomendasikan mempunyai nama event dan trigger yang menyebabkan events tersebut diaktifkan berdasarkan parameter tertentu. Events yang dilinkkan di sini mungkin cocok untuk semua properti web.

Bagaimana Saya Menerapkan GA4 Dengan GTM?

5 langkah di bawah ini merinci cara menerapkan GA4 di website kamu menggunakan Google Tag Manager setelah kamu mengikuti tiga langkah pertama di atas untuk membuat properti GA4 baru dan data stream. Kamu juga bisa menonton video tutorial ini jika visual membuat segalanya lebih mudah bagi kamu.

Buka Google Tag Manager

Pertama, buka tagmanager.google.com dan akses workspace kamu di dalam penampung kamu untuk memulai.

Buat Tag Baru Menggunakan Konfigurasi GA4

Kedua, di dalam bagian Tag di Workspace kamu, tekan tombol “BARU” untuk membuat tag baru. Pastikan kamu memilih Konfigurasi GA4 seperti yang ditunjukkan di bawah ini di bawah jenis tag.

Konfigurasi Tag Ga4

Dapatkan ID Pengukuran kamu dari Google Analytics

Ketiga, kembali ke Google Analytics dan dalam bagian Admin Properti GA4 kamu, temukan ID Pengukuran untuk data stream kamu.

Pilih “Data Stream” (kotak merah) di dalam Properti dan kemudian klik data stream yang tepat (kotak biru). Kamu akan melihat ID Pengukuran yang dimulai dengan G dan diikuti oleh tanda hubung dengan 10 karakter lain (G-XXXXXXXXXX). Salin ID Pengukuran.

Id Pengukuran Ga4 Dalam Ga

Konfigurasikan Tag GA4 Baru kamu

Keempat, kembali ke Google Tag Manager untuk mengkonfigurasi tag GA4 baru kamu. Paste ID Pengukuran (G-XXXXXXXXXX) ke lokasi yang ditentukan seperti yang ditunjukkan pada kotak yang disorot di bawah. Tekan check box untuk mengirim event tampilan halaman saat konfigurasi properti baru dimuat seperti yang ditunjukkan.

Id Pengukuran Untuk Ga4

Selesaikan konfigurasi tag baru kamu dengan memastikan tag mempunyai trigger pengaktifan yang sesuai. Ini harus disetel untuk diaktifkan di Semua Halaman dengan trigger tampilan halaman secara default.

Juga, beri tag kamu nama yang akan kamu kenali. Kami akan menyebutnya “Google Analytics (GA4)”.

Tinjau Tag kamu dan Publikasikan Penampung

Sekarang kamu akan melihat tag baru di daftar tag di dalam Workspace kamu. Pada screenshot di bawah, kamu akan melihat tag UA yang sudah ada sebelumnya di bagian atas daftar dan tag GA4 baru yang baru saja kami konfigurasikan di bawah. Kami akan terus mengumpulkan data dengan kedua jenis properti di masa mendatang. Lebih lanjut tentang itu di bawah ini!

Sekarang publikasikan penampung kamu yang telah diperbarui dan GA4 sekarang akan diterapkan di website kamu!

Tag Ga4 Baru Di Gtm

Apakah Ada Manfaat Tambahan dari GA4?

Inilah yang dikatakan Google tentang masalah ini.

  • GA4 bisa “mengukur, menyatukan, dan menghapus duplikat” data interaksi pengguna. Ini membantu kami memahami perjalanan pengguna.
  • Properti baru “beradaptasi dengan lingkungan yang berubah” karena berkaitan dengan privasi.
  • Google Analytics 4 “mengungkapkan wawasan bisnis yang cerdas” melalui pembelajaran mesin.
  • GA4 membantu “mengambil tindakan secara lebih efektif pada data kamu” untuk mencapai tujuan.

Dalam hal mempelajari platform, manfaat praktis terbesar bagi kami adalah bahwa Google telah memberitahu kami bahwa GA4 akan menjadi standar baru. Jadi ini adalah pertanyaan “kapan” bukan “jika” menggantikan UA untuk semua digital marketer dan tim pengukuran.

Jadi Kapan Saya Harus Menghentikan Penggunaan UA?

Pada 16 Maret 2022 kita sekarang tahu jawaban resmi untuk ini. Properti Universal Analytics akan berhenti memproses klik pada 1 Juli 2023. Mulai sekarang hingga saat itu, kami harus sepenuhnya aktif dan berjalan dengan GA4.

Banyak marketer berencana untuk tetap menggunakan UA sebagai standar pengukuran utama untuk jangka pendek, sambil berfokus untuk memulai dan menjalankan GA4. Selama waktu itu, mereka akan mempelajari cara menggunakan GA4 dan menyiapkan lingkungan pengukuran mereka di jenis properti baru. Karena sekarang kita tahu kapan UA akan dihentikan secara resmi, masuk akal untuk memprioritaskan GA4 daripada UA.

Mencari Lebih Banyak Sumber Daya tentang GA4 dan UA?

Bergantung pada keahlian dan tingkat kenyamanan kamu, kamu mungkin ingin mempertimbangkan lebih banyak sumber daya gratis seperti atau atau mengambil risiko dan berinvestasi dalam kursus berbayar.

Untuk Sumber Daya Gratis Lainnya

Saya telah membuat beberapa video YouTube untuk membantu menunjukkan perbedaan antara UA dan GA4 secara visual. Jangan ragu untuk mampir dan berlangganan jika itu terdengar menarik bagi kamu.

Berikut ini salah satu yang menunjukkan cara menyiapkan pelacakan pengiriman formulir untuk Google Analytics 4.

Jika kamu Sudah Mendalam, Pengalaman GA4 Langsung dan Menjadi Lebih Maju adalah Prioritas Utama:

Jika tangan kamu sudah kotor dengan GA4 dan tahu semua tentang cara bekerja dengan event (termasuk event yang dikumpulkan secara otomatis, enhanced measurement events, event yang direkomendasikan, dan event khusus) dan ingin menjadi pengguna yang lebih mahir, saya sarankan kamu mempertimbangkan kursus pelatihan berbayar. Julius Fedaravicius dari Analytics Mania mempunyai yang sangat bagus yang layak untuk dilihat (dan saya telah membayarnya sendiri).

Julius telah setuju untuk mengambil 10% dari biaya pendaftaran setiap siswa yang mendaftar dengan mengklik link ini dan memberikannya kepada organisasi nirlaba yang melayani rakyat Ukraina. Ini bukan program afiliasi dan saya tidak mendapatkan imbalan apa pun. Kamu membayar jumlah yang sama apakah kamu melalui link yang bisa dilacak itu atau tidak. Ada banyak hal besar dan sulit yang terjadi di dunia saat ini (ya, bahkan lebih besar dari Google Analytics 4), dan mendapatkan 10% dari biaya bantuan tentu tidak ada salahnya.

Lebih banyak lagi yang akan datang di masa depan. Jika kamu mempunyai pertanyaan atau topik tertentu yang terkait dengan Google Analytics 4 vs Universal Analytics, silakan tulis di komentar di bawah atau hubungi saya di LinkedIn. Saya akan senang mendengar kabar dari kamu. Semoga sukses kelak di luar sana!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here