personalisasi periklanan, periklanan menurut para ahli, tujuan periklanan, kampanye periklanan, pengertian periklanan, periklanan adalah, bisnis periklanan, dunia periklanan, bisnis periklanan online, pekerjaan periklanan, jaringan periklanan, contoh bisnis periklanan, bisnis periklanan digital, periklanan digital, perusahaan periklanan, perusahaan periklanan terbesar di dunia, contoh periklanan, contoh periklanan advertising, kelebihan periklanan, sasaran periklanan bisa ditentukan berdasarkan, pernyataan dibawah ini yang termasuk kelebihan dari promosi periklanan adalah, pertanyaan tentang periklanan, kegiatan komunikasi untuk meningkatkan volume penjualan dengan pameran periklanan, kegiatan komunikasi untuk meningkatkan volume penjualan dengan pameran periklanan demonstrasi, perbedaan iklan dan periklanan, tujuan periklanan ditentukan dari kumpulan berbagai tujuan perusahaan, jenis jenis periklanan, jenis periklanan, contoh promosi periklanan, periklanan komunikasi pemasaran terpadu, jelaskan yang dimaksud periklanan, promosi periklanan, tuliskan kelemahan dari periklanan advertising, komunikasi periklanan, contoh periklanan produk, persatuan perusahaan periklanan indonesia, uraikan mengenai periklanan dan promosi penjualan, contoh perusahaan periklanan, pengertian dari periklanan, pengantar periklanan, periklanan online, promosi dan periklanan, advertising periklanan, periklanan dan promosi, sasaran periklanan, perusahaan periklanan fun dari inggris, pentingnya periklanan, periklanan atau advertising adalah, periklanan online adalah, p3i periklanan, perkembangan iklan di indonesia, iklan pertama di dunia, siapa penemu iklan, sejarah periklanan di dunia, sejarah periklanan di indonesia, sejarah singkat tentang iklan, sejarah periklanan di dunia pdf, iklan pertama di indonesia, tokoh periklanan dunia, sejarah perkembangan periklanan, sejarah iklan, perkembangan periklanan di indonesia, makalah sejarah periklanan di indonesia, perkembangan periklanan yang ada saat ini, sejarah periklanan, sejarah periklanan dunia, jelaskan bagaimana perkembangan periklanan di indonesia, perkembangan periklanan di abad media teknologi, sejarah periklanan pdf, perkembangan evolusi periklanan,
Evolusi Periklanan Bagaimana Personalisasi Telah Meningkat dari Waktu ke Waktu

Evolusi periklanan telah mengalami beberapa tonggak utama selama bertahun-tahun, karena harus beradaptasi dan berubah agar sesuai dengan media dan audiens baru secara konstan. Paling signifikan, itu menjadi jauh lebih personal sepanjang sejarah. Satu-satunya media yang mempunyai dampak terbesar dalam dan personalisasi iklan adalah internet, dan kemampuannya untuk mengumpulkan miliaran titik data pada pengguna.

Sebagai permulaan, Facebook sendiri mempunyai 98 poin data pribadi di atasnya 2,2 miliar pengguna, dengan total 215,6 miliar titik data.

Yang lebih mengesankan adalah Google. Antara perusahaan tujuh produk unik dengan masing-masing lebih dari 1 miliar pengguna aktif bulanan, Google mengumpulkan yang cukup dari penggunanya selama satu tahun untuk menyamai 569.555 lembar kertas. Jika dicetak dan ditumpuk, ini akan berukuran lebih dari 189 kaki.

Dimulai dengan hari-hari pra-internet, garis waktu di bawah ini menunjukkan bagaimana hal itu telah berubah sejak awal. Kemudian, lihat lebih dalam tentang bagaimana telah sepenuhnya merevolusi praktik tersebut dalam beberapa dekade terakhir.

Evolusi Periklanan: Permulaan

Evolusi Periklanan Permulaan | Ditulis.id
Evolusi Periklanan Permulaan

Meskipun tanda-tanda iklan pertama dikatakan berasal dari ukiran baja Mesir kuno pada tahun 2000 SM, iklan cetak pertama diterbitkan pada tahun 1472 ketika William Caxton mencetak iklan untuk sebuah buku dan menempelkannya di pintu gereja di Inggris:

Evolusi Iklan Cetak Iklan

Maju cepat ke 1704, iklan surat kabar pertama diterbitkan di AS:

Evolusi Periklanan Iklan Surat Kabar Pertama

Kemudian, pada tahun 1835, papan reklame AS pertama menampilkan poster sirkus berukuran lebih dari 50 kaki persegi:

Evolusi Periklanan Papan Reklame Ringling Brothers

Sears adalah perusahaan pertama yang lebih fokus pada personalisasi dengan beriklan melalui surat langsung. Ketika mereka meluncurkan campaign surat langsung besar-besaran pada tahun 1892 dengan 8.000 kartu pos, itu menghasilkan 2.000 pesanan baru.

Kemudian datanglah “Zaman Keemasan”, di mana mulai berkembang lebih…

“Zaman Keemasan Periklanan”

Periklanan menjadi gerakan yang utuh ketika datang ke radio dan televisi di awal 1900-an. Karena itu berbicara kepada orang-orang secara langsung melalui radio dan TV mereka, itu terasa lebih personal.

Iklan pertama kali muncul di radio pada tahun 1922. Pembawa acara radio HM Blackwell menciptakan metode “langsung tidak langsung” sendiri – ceramah 10 menit tentang manfaat menjalani kehidupan tanpa beban di Apartemen Hawthorne Court di Jackson Heights, Queens. Biaya untuk slot waktu 10 menit adalah $50.

Personalisasi mengambil lompatan besar lainnya pada tahun 1930 ketika Rosser Reeves memperkenalkan ide a proposisi penjualan yang unik. Karena USP (alias proposisi nilai unik) menjelaskan bagaimana bisnis kamu akan memecahkan masalah pelanggan, itu harus sangat spesifik dan sangat personal untuk membedakan brand kamu.

Pada tahun 1935, George Gallup memperkenalkan riset pasar – mengumpulkan informasi tentang konsumen untuk lebih berhubungan dan beriklan dengan mereka.

Tonggak utama berikutnya dalam garis waktu evolusi periklanan datang pada 1 Juli 1941, ketika komersial legal dan kontinental pertama muncul di layar TV di WNBT. Meskipun iklan Bulova Watch Company ini singkat (hanya 10 detik untuk grafik dan sulih suara sederhana):

…dia menjadi preseden untuk 70 tahun ke depan.

Audiens TV mulai merasa optimis, meskipun tahun 50-an sedang tegang bagi Amerika selama Perang Dingin. Mereka mulai membuka dompet mereka lebih banyak ketika kemakmuran mulai meningkat kembali – dan sebagian besar dari ini disebabkan oleh perubahan strategi periklanan (bukan hanya media). Ini disebut “Zaman Keemasan Periklanan” – masa ide-ide besar dan kepribadian besar selama tahun 1960-an hingga akhir 1980-an.

Perusahaan mulai membangun karakter di sekitar produk mereka untuk membangun lebih banyak hubungan antara audiens dan merek. Tony the Tiger untuk Frosted Flakes, atau Snap, Crackle, dan Pop gnome untuk Rice Krispies – keduanya masih terlihat di kotak sereal hari ini:

Evolusi Karakter Iklan Frosted Flakes

Wajah-wajah terkenal, seperti Marlboro Man dari tahun 1960-an hingga 1990-an, juga sering digunakan untuk menjual produk:

Evolusi Iklan Karakter Pria Marlboro

Di antara semua karakter berbeda yang muncul, iklan saat ini mempunyai satu tujuan utama: untuk menjual. Sementara karakter memainkan peran utama dalam menciptakan budaya iklan bagi konsumen, produk selalu menjadi yang terdepan.

Itu sampai iklan online muncul, dan dengan itu muncul beberapa pengubah permainan utama dalam evolusi periklanan dan personalisasi.

Iklan Online

Periode berikutnya dikenal karena memperkenalkan saluran dan media baru dan perubahan motif yang drastis. Bukannya menjual, evolusi periklanan mengarah pada fokus pada brand awareness dan pemecahan masalah. Apa masalah konsumen, dan bagaimana produk menyelesaikannya? Sekarang produk tidak lagi menjadi inti dari iklan – konsumen lah.

Ini semua dimulai ketika penggunaan internet lepas landas pada tahun 1992 dengan diperkenalkannya layanan online seperti America Online dan Prodigy. Ketika semua orang tiba-tiba mulai menggunakan internet untuk alasan pribadi, pengiklan melompati semua peluang untuk menjangkau konsumen di sana. Mereka mulai mengalihkan perhatian mereka ke lebih banyak iklan digital, dimulai dengan iklan bergambar.

Evolusi periklanan bergambar dimulai dengan sangat iklan spanduk pertama dari AT&T pada tahun 1994:

Evolusi Iklan Spanduk Att

Sekitar 44% orang yang melihat iklan mengkliknya, dan ketika mereka melakukannya, mereka mendarat di sini:

Evolusi Halaman Arahan Pasca-Klik Iklan Att 1994

Meskipun halaman tersebut tidak mempunyai pengoptimalan apa pun, iklan tersebut memicu reaksi berantai yang mengubah arah industri periklanan, dan iklan spanduk muncul dengan sangat cepat.

Pada tahun 1995, Yahoo mengubah dirinya dari direktori web ke bisnis komersial. Perusahaan mengumumkan kesepakatan iklan untuk iklan spanduk primitif mereka sendiri, dengan lima logo perusahaan sponsor berputar setiap hari di bagian atas situs:

Evolusi Periklanan Situs Web Yahoo 1995

Selama tahun yang sama, Yahoo juga menciptakan iklan berbasis kata kunci pertama.

Reaksi berantai berlanjut ke tahun berikutnya ketika Planet Oasis meluncurkan versi pertama dari iklan PPC, dan Open Text mulai menjual iklan berbayar.

Mobile ads datang berikutnya, ketika ponsel muncul.

Evolusi Periklanan Smartphone

Mobile ads pertama muncul pada tahun 2000 ketika penyedia berita Finlandia mengirimkan berita utama gratis melalui SMS. Hal ini menghasilkan lebih banyak mobile ads eksperimental dan inisiatif smartphone marketing di masa mendatang.

Ketika iPhone asli dirilis pada tahun 2007, mobile ads datang ke smartphone. Namun, masih baru dalam media, pengiklan hanya akan memformat ulang iklan desktop mereka untuk smartphone, yang berarti iklan tersebut tidak dirancang dengan baik dan tidak memberikan pengalaman pengguna yang ideal. Sebagai tanggapan atas umpan balik negatif yang tersebar luas dari iklan ponsel cerdas pertama ini, pengiklan mulai menjadikan iklan mereka “mendahulukan smartphone”.

Peluncuran App Store pada tahun 2008 dengan iPhone 3G memungkinkan pengiklan untuk memanfaatkan iklan aplikasi smartphone bukannya iklan web browser smartphone. Kemudian, seiring berkembangnya kemampuan untuk menyertakan hal-hal seperti game interaktif dan teknologi GPS, mobile ads mulai menggabungkan fitur-fitur ini untuk pengalaman pengguna yang lebih dipersonalisasi dan menarik.

Dengan drastis nya evolusi dan mobile, juga membawa tantangan. Berikut ini sekilas beberapa di antaranya, bersama dengan solusi yang mengikutinya.

Iklan Digital: Tantangan Dan Solusi

Tantangan

Kurangnya Kepercayaan

Terlepas dari upaya terbaik pengiklan untuk menarik lebih banyak konsumen dengan metode dan mentalitas baru, banyak audiens tetap waspada terhadap iklan. Khususnya–munculan, video yang diputar otomatis, iklan yang mendorong konten utama ke paro bawah, iklan layar penuh, iklan yang meningkatkan load time, dan iklan yang menipu.

Riset menunjukkan bahwa Milenial adalah yang paling skeptis terhadap iklan. Dan karena ini adalah generasi pertama yang tumbuh melekat pada internet, media sosial, smartphone, tablet, laptop, dll., mereka mempunyai daya beli paling besar dan merupakan audiens terpenting bagi banyak bisnis.

Pemblokir Iklan

Audiens secara aktif memilih untuk menghindari iklan saat mereka menjelajahi internet. Orang-orang bahkan akan membayar jika itu berarti mereka bisa melewati iklan. Di tahun 2015 saja, ini biaya penerbit hingga $22 miliar pendapatan– tanda yang jelas bahwa pengiklan perlu mengubah strategi mereka.

Untungnya bagi pengiklan, mereka telah mengembangkan format iklan dan strategi marketing untuk memerangi pemblokir iklan.

Solusi

User-Generated Content

Sebagian besar konsumen mempercayai konsumen lain sebelum mereka mempercayai merek. Oleh karena itu munculnya user-generated content. Pada dasarnya, konsumen telah menjadi bagian dari periklanan, bukan hanya penonton pasif.

Strategi marketing ini menjadi sangat populer ketika iklan media sosial dimulai pada tahun 2008, dimulai dengan iklan Facebook:

Evolusi Periklanan Iklan Bersponsor Facebook

Konsumen lebih cenderung mengkomunikasikan perasaan mereka melalui media sosial akhir-akhir ini. Mereka juga berkomunikasi satu sama lain jauh lebih banyak daripada campaign iklan mana pun yang bisa berkomunikasi dengan mereka. Misalnya, saat mengevaluasi pembelian, orang sering beralih ke teman dan jejaring sosial untuk mendapatkan pendapatan tambahan. Itulah mengapa sangat penting untuk membangun komunitas di sekitar brand kamu.

Facebook sangat cocok untuk ini karena mempromosikan partisipasi dan keterlibatan pengguna. Ketika pengguna menemukan produk yang mereka minati – mereka cenderung membagikannya, dan kemudian orang lain cenderung mengikutinya.

Pada akhirnya, konsumen menginginkan konektivitas, kepercayaan, dan jaminan. Mereka tidak selalu menginginkannya dari merek. Mereka menginginkannya dari sumber yang dekat dan tepercaya – dan siapa yang lebih bisa dipercaya daripada komunitas sosial mereka sendiri?

Seiring dengan user-generated content dan iklan media sosial, opsi penargetan juga memainkan peran penting dalam cara pengiklan digital menjangkau prospek.

Opsi Penargetan

Pengiklan saat ini mempunyai miliaran titik data tentang konsumen dari Google dan Facebook.

Selama satu tahun, Google mengumpulkan yang cukup dari penggunanya untuk menyamai 569.555 lembar kertas. Jika dicetak dan ditumpuk, ini akan berukuran lebih dari 189 kaki. Poin data Google meliputi:

  • Lokasi
  • Aplikasi yang digunakan dan situs web yang dibuat
  • Pencarian dan bookmark
  • Email, kontak, dan data kalender
  • File Google Drive
  • Sesi hangout Google
  • Video Youtube
  • Foto diambil di ponsel kamu
  • Musik yang didengarkan

Facebook sendiri mempunyai 52.000 titik data, termasuk:

  • Setiap pesan yang pernah kamu kirim atau terima
  • Kemungkinan minat berdasarkan hal-hal yang kamu sukai dan komentari
  • Stiker yang kamu kirim
  • Setiap kali kamu masuk, dari mana kamu masuk, jam berapa, dan dari perangkat apa
  • Setiap aplikasi yang pernah kamu hubungkan ke akun kamu
  • Akses ke webcam dan mikrofon kamu kapan saja
  • Kontak telepon, email, kalender, riwayat panggilan, pesan, file yang diunduh, game, foto dan video, musik, riwayat pencarian, riwayat penelusuran, dll.

Dengan begitu banyak titik data yang tersedia bagi pengiklan, mereka bisa membuat iklan yang sangat bertarget dan dipersonalisasi. kasus, yang satu ini dari Marvel Universe Live, siapa yang tahu lokasi geografis dan susunan keluarga saya (ibu dari dua anak laki-laki):

Evolusi Periklanan Facebook Yang Menargetkan Marvel

Penargetan hiper sangat penting karena jika pengiklan digital bisa mengakses titik data seperti ini, tetapi juga tanggal lahir, status perkawinan, komposisi keluarga, pekerjaan, jenis mobil yang dimiliki, dll. – maka iklan yang dilihat orang akan lebih relevan bagi mereka.

Evolusi Periklanan Mencakup Tahap Post-Click

Periklanan telah mengalami banyak perubahan dari lukisan Mesir kuno hingga iklan cetak, ke Zaman Keemasan, hingga hari ini – di mana iklan online yang dipersonalisasi dan bertarget tinggi adalah satu-satunya cara untuk berhasil di dunia marketing saat ini.

Tampilkan iklan dan promosikan ide yang ingin dilihat dan didengar orang. Karena semakin banyak orang tidak melihat konten kamu sebagai “iklan”, semakin mereka akan tertarik, terlibat dengan brand kamu, dan akhirnya membeli.

Namun, klik iklan bukanlah tujuan akhir. Setelah mengoptimalkan tahap pra-klik, tahap post-click harus cocok. Peroleh hasil maksimal dari peluang pengoptimalan marketing post-click kamu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here