Berdasarkan pengalaman saya sendiri, tanaman bunga membutuhkan perawatan terbaik untuk tumbuh dengan baik. Beberapa tanaman ini cukup sensitif terhadap perubahan kondisi cuaca dan dapat layu dan mati dalam waktu singkat di bawah kondisi yang tidak memungkinkan.

Jika Anda menanam bunga dan mengharapkan hasil yang baik darinya, Anda perlu melakukan lebih dari sekadar menyiram dan membersihkan kebun Anda. Anda perlu mempertimbangkan untuk melakukan hal-hal lain, seperti deadheading, pemangkasan, dan pengendalian hama dan penyakit.

Sebelum beranjak ke topik utama. Apabila Anda bertempat tinggal di kota Magetan, tidak ada salahnya untuk mengunjungi Toko Bunga di Bendo Magetan (bliblibunga). Toko ini sudah sangat berpengalaman lebih dari 7 tahun untuk berbagai ragam bunga.

Disana menawarkan berbagai bunga-bunga segar yang langsung dipetik dari petani terbaik di Bendo Magetan. Berbagai kerajinan bertema bunga juga tersedia disana mulai dari: bunga meja (vas bunga), aneka buket, standing flower, hingga Karangan Bunga di Bendo Magetan.

Pada artikel ini, saya akan membahas cara merawat tanaman bunga yang benar di kebun, vas, atau pot Anda. Baca terus untuk melihat praktik perawatan penting yang perlu Anda terapkan pada tanaman Anda.

Cara Merawat Tanaman Bunga di Kebun atau Vas Anda

Cara Merawat Tanaman Bunga

1. Menyirami Bunga Secara Teratur

Di musim panas, Anda perlu menyirami bunga Anda setidaknya sekali setiap hari. Tanaman kehilangan banyak air selama musim ini dan mereka dapat layu atau terhambat pertumbuhannya jika tidak disiram dengan baik. Musim lainnya cukup sejuk dan basah, dan Anda bisa menyirami bunga dua kali seminggu.

Baca Juga:
Peluang Usaha PPOB Resmi Lunasin Modal Kecil Untung Besar

Ketika menentukan jumlah air yang akan digunakan di kebun Anda, Anda perlu mempertimbangkan spesies bunga dan kebutuhan airnya. Faktor lain yang dapat Anda pertimbangkan untuk cara merawat tanaman bunga di kebun adalah jenis tanah di kebun Anda dan jumlah curah hujan di daerah Anda.

Catatan: Penyiraman yang berlebihan dan metode penyiraman yang buruk dapat menyebabkan penyakit jamur pada tanaman. Jadi disarankan untuk menerapkan jumlah yang tepat dan menggunakan metode penyiraman yang aman seperti menerapkan air langsung ke tanah dan bukan pada dedaunan.

2. Penggunaan Pupuk Yang Tepat

Tanah kebun kehilangan kesuburan seiring waktu, membuat tanaman kekurangan nutrisi. Ketika Anda melihat tanda-tanda kesuburan tanah yang berkurang di kebun Anda, Anda harus segera menerapkan pupuk yang tepat untuk bunga Anda untuk meningkatkan kesuburan tanah di kebun Anda.

Pupuk terbaik untuk bunga adalah yang larut dalam air atau cair. Beberapa pupuk dapat menghanguskan tanaman jika digunakan secara tidak benar. Misalnya, ketika jumlah yang tinggi digunakan atau ketika diterapkan pada waktu yang salah. Untuk menghindari masalah ini, Anda harus mengikuti petunjuk pabrik pembuat pupuk.

Saat mencari pupuk yang larut dalam air / cair, Anda harus memilih yang terbaik karena ada banyak yang palsu di luar sana. Tapi anggap diri Anda beruntung menemukan artikel cara merawat tanaman bunga ini karena pupuk yang dibutuhkan tanaman Anda tidak lain adalah Pupuk Tunas & Mekar. Saya telah mencoba beberapa pupuk bunga tanpa hasil sebelum saya menemukan booster mekar ini.

Jadi mengapa pupuk terbaik untuk tanaman ini? Nah, itu dikemas dengan segudang nutrisi yang terus dikeluarkan beberapa bulan setelah penggunaannya. Ini mengandung 7 galur mikroba tanah yang bermanfaat dan 8 galur ekto dan endomikoriza. Yang terakhir meningkatkan ketahanan kekeringan, di antara manfaat lainnya.

Selain itu, 100% organik dan alami, tidak mengandung GMO, dan aman untuk manusia dan hewan peliharaan. Selain itu, tersedia dalam beberapa ukuran, sehingga Anda selalu dapat menemukan ukuran yang sesuai dengan jumlah bunga Anda.

Baca Juga:
10 Tempat Wisata Di Solo Yang Wajib Dikunjungi Dengan Sewa Mobil Terbaik Dan Terpercaya

3. Hilangkan Hama Gulma Dari Kebun Bunga

Gulma sangat bersaing untuk mendapatkan sumber daya dengan tanaman yang berguna dan dapat menjadi sarang hama dan penyakit. Untuk mendapatkan yang terbaik dari bunga Anda, Cara merawat tanaman bunga yakni harus menyingkirkan gulma yang tumbuh di kebun Anda.

Jika Anda menanam bunga di kebun yang lebih kecil atau menggunakan pot dan vas, Anda dapat mengendalikan gulma hanya dengan mencabutnya. Untuk kebun yang lebih besar, Anda perlu menggunakan alat berkebun seperti cangkul dan petik, dan Anda dapat menyiangi setiap minggu.

4. Gunakan Mulsa Pada Tanaman Bunga

Mulsa terutama dilakukan untuk membantu tanah mempertahankan kelembaban, dan direkomendasikan di tempat-tempat dengan kelangkaan air. Praktek kebun ini memiliki manfaat lain seperti mengendalikan gulma dan mengatur suhu tanah. Dan jika Anda tidak tahu, itu melibatkan menutupi tanah dengan bahan alami atau sintetis.

Jika Anda memutuskan untuk menggunakan mulsa di kebun Anda, Anda harus memilih yang tidak merusak keindahan tanaman Anda. Beberapa mulsa yang direkomendasikan termasuk rumput, daun, serpihan kayu, dan kertas plastik.

Gunakan Mulsa Pada Tanaman Bunga | Ditulis.id

5. Berikan Tanaman Bunga Sinar Matahari Yang Cukup

Sinar matahari adalah sumber energi pada tanaman, jadi Anda perlu memastikan bahwa bunga Anda mendapatkan cukup sinar matahari. Beberapa bunga membutuhkan banyak sinar matahari setiap hari sementara yang lain, seperti di dalam ruangan, hanya membutuhkan beberapa jam. Jadi, cara merawat tanaman bunga ini Anda perlu mengetahui kebutuhan cahaya tanaman Anda untuk memberi mereka cukup cahaya.

Salah satu cara untuk memastikan bahwa tanaman Anda mendapatkan sinar matahari yang cukup adalah dengan membuat kebun Anda jauh dari gedung-gedung tinggi atau pohon-pohon besar. Ini pada dasarnya untuk menghindari penyumbatan sinar matahari. Jika tanaman Anda tidak dapat bertahan lama di bawah sinar matahari, Anda dapat menempatkan penghalang di suatu tempat di sekitar kebun atau vas Anda untuk menghalangi sinar matahari selama beberapa jam dalam sehari.

Baca Juga:
20 Cara Meningkatkan Engagement Instagram 2021

6. Selalu Mencegah dan Mengendalikan Hama

Hama dapat dengan mudah membunuh tanaman bunga, jadi penting untuk mencegahnya menyerang kebun Anda. Anda dapat mencegah beberapa hama dengan menjaga kebun Anda bebas dari gulma dan sampah. Anda dapat mencegah hama lain dengan memasang penghalang dan perangkap. Beberapa hama yang harus Anda waspadai termasuk serangga, tungau, kutu daun, lalat putih, dan agas.

Jika tanaman Anda secara tidak sengaja diserang oleh hama, Anda perlu menggunakan pestisida yang tepat untuk membunuh organisme berbahaya. Anda juga dapat membasmi tanaman yang sangat terpengaruh untuk mengendalikan penyebaran hama.

Saat mencari pestisida yang baik, Anda harus sangat berhati-hati karena kebanyakan pestisida yang beredar di pasaran adalah palsu. Saya biasanya menggunakan pembasmi hama tanaman yang dapat membasmi sejumlah besar serangga berbahaya di kebun saya. Hama adalah masalah utama di kebun bunga saya sampai saya menemukan pestisida ini. Saya akan merekomendasikan Anda mendapatkannya jika Anda memiliki ancaman hama di kebun Anda!

Bahkan ketika tanaman sangat terpengaruh, pestisida ini secara efektif membunuh organisme berbahaya, menghidupkan kembali bunga Anda dan menjaga kebun Anda bebas dari hama. Ini tahan hujan dan dapat digunakan untuk melindungi tanaman dalam ruangan. Ini mengontrol kutu daun, pemakan daun, kumbang Jepang, lalat putih, mawar midge, dan lain-lain. Itu datang dalam kaleng penyemprot dan siap digunakan.

7. Usahakan Mencegah dan Mengendalikan Penyakit

Seperti halnya hama, penyakit cukup berbahaya bagi bunga. Sebagian besar penyakit tanaman disebabkan oleh jamur, bakteri, dan virus. Beberapa penyakit yang harus Anda waspadai antara lain antraknosa, bercak daun bakteri, hawar kelopak ovulinia, dan karat putih.

Anda dapat mencegah penyakit jamur dengan menghindari penggunaan air yang berlebihan di kebun, pot, atau vas Anda. Di sisi lain, Anda dapat mencegah penyakit bakteri dan virus dengan menggunakan alat penyiangan dan pemangkasan yang bersih.

Jika tanaman Anda terinfeksi penyakit, Anda perlu menggunakan bahan kimia yang tepat untuk membunuh mikroorganisme penyebab penyakit. Anda harus mencari fungisida, bakterisida, atau virusida terbaik tergantung pada penyebab penyakitnya.

Baca Juga:
Inilah Jasa Press Release Terbaik di Indonesia

8. Lindungi Tanaman Bunga Dari Hewan Liar (Pemangsa)

Beberapa hewan, seperti herbivora, dapat merusak kebun bunga dengan memakan dedaunan. Hewan lain seperti anjing dan kucing juga dapat merusak tanaman kebun.

Cara terbaik untuk melindungi kebun Anda dari binatang adalah dengan memasang penghalang. Anda bisa menggunakan pembatas seperti pagar kawat yang memberikan perlindungan maksimal dan tetap menjaga kebun tetap terlihat.

9. Jepit dan Pangkas Tanaman Bunga

Dalam dunia perawatan tanaman, mencubit adalah proses menghilangkan ujung batang untuk mendorong pertumbuhan lateral dan meningkatkan bentuk yang baik. Dianjurkan untuk mencubit kembali tanaman Anda untuk meningkatkan percabangan dan mendorong pembentukan lebih banyak bunga.

Di sisi lain, pemangkasan adalah proses memotong kembali cabang yang ditumbuhi untuk mengontrol pertumbuhan tanaman. Jika beberapa tanaman Anda memiliki cabang yang tumbuh menyimpang, Anda dapat memotongnya kembali untuk mencapai ketinggian yang seragam dan bentuk yang kompak.

10. Mengurangi Dan Pisahkan Tanaman Bunga

Penjarangan adalah proses membuang kelebihan tanaman (mengurangi) untuk menciptakan ruang bagi pertumbuhan tanaman yang tersisa. Jika kebun Anda kekurangan sumber daya yang cukup untuk semua bunga, Anda dapat melakukan proses ini.

Di sisi lain, pemangkasan adalah proses menghilangkan tanaman yang tidak diinginkan (rendah, lemah, terinfestasi atau sakit) untuk memberi lebih banyak ruang bagi tanaman yang tersisa atau untuk mengendalikan hama dan penyakit. Jika Anda memiliki beberapa tanaman yang tidak diinginkan di kebun bunga Anda, Anda harus membuangnya agar tanaman yang sehat dapat tumbuh dengan baik.

11. Staking Tanaman Bunga

Staking dilakukan untuk memberikan kekuatan untuk batang tanaman. Ini melibatkan pemasangan pasak atau batang di tanah dan mengikat batang di atasnya. Hal ini dilakukan pada tanaman dengan batang lemah atau di mana tanaman diharuskan tumbuh ke arah tertentu.

Staking Tanaman Bunga | Ditulis.id

Jika Anda memiliki beberapa bunga bertangkai lemah di kebun Anda, Anda dapat menggunakan batang bambu atau kayu ringan lainnya untuk memberi kekuatan. Anda perlu memperbaiki tongkat di tanah dan mengikat batangnya dengan benang, selotip kebun, atau potongan kain.

Baca Juga:
40 Ide Kreatif Untuk Mengatur Dapur Agar Rapi Dan Bersih

12. Mematikan Tanaman Bunga Yang Tidak Perlu

Deadheading adalah proses menghilangkan kepala bunga tua atau mati dari tanaman untuk mendorong lebih banyak mekar. Menurut pengalaman saya sendiri, prosesnya bisa memperpanjang masa mekar. Itu juga bisa membuat tanaman terlihat rapi.

Untuk mematikan tanaman Anda, Anda dapat menggunakan jari Anda untuk menghilangkan kepala bunga tua atau mati. Jika tanaman Anda memiliki banyak kepala untuk dihilangkan, Anda dapat menggunakan alat pemotong untuk menghilangkannya dalam waktu singkat.

13. Gunakan Alat Yang Bersih di Kebun Bunga Anda

Alat berkebun dapat menyebarkan penyakit, jadi Anda perlu memastikan bahwa alat penyiangan dan pemangkasan Anda selalu bebas dari mikroorganisme penyebab penyakit. Disarankan untuk membersihkan dan mendesinfeksi mereka sebelum dan sesudah digunakan.

Ketika datang untuk mendesinfeksi alat Anda, Anda harus terlebih dahulu mencari desinfektan yang baik seperti pemutih klorin, trisodium fosfat, atau alkohol isopropil. Dengan desinfektan, Anda tinggal mencuci alat dengan bahan kimia. Anda juga dapat mencelupkan alat ke dalam bahan kimia setidaknya selama lima menit. Anda mungkin harus menggunakan wadah besar dan lebih banyak desinfektan jika Anda memutuskan untuk mendesinfeksi alat Anda dengan cara mencelupkan.

14. Ganti Tanah Secara Periodik

Tanah akan kehilangan sifat fisiknya seiring waktu, menurunkan kapasitasnya untuk mempertahankan pertumbuhan tanaman. Jika kebun atau tanah pot Anda tidak dapat menopang bunga Anda karena degradasi sifat fisiknya, Anda perlu menggantinya.

Anda bisa mendapatkan tanah baru dari pusat kebun lokal Anda. Anda juga dapat menggunakan tanah dari tempat lain di rumah atau tempat usaha Anda, tetapi Anda perlu mengasapinya untuk membunuh hama dan penyakit.

Kesimpulan

Seperti yang Anda lihat, ini adalah pekerjaan yang baik untuk cara merawat tanaman bunga kebun Anda, tetapi cukup mudah untuk melakukan praktik perawatan. Jika Anda menanam bunga-bunga ini, Anda dapat menggunakan panduan ini untuk memelihara kebun yang indah dan meningkatkan nilai estetika properti Anda.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here