Sayuran segar merupakan sumber vitamin dan mineral yang sangat baik yang penting untuk kesehatan yang baik. Tanah kebun yang disuplai dengan baik dengan bahan organik dan mineral yang dibutuhkan merupakan salah satu cara meningkatkan kesuburan tanah dan dalam kondisi yang bagus akan menghasilkan sayuran yang baik dengan kualitas dan nilai gizi yang tinggi.

Untuk menggunakan pupuk komersial untuk keuntungan terbaik, kandungan organik tanah harus dipertahankan pada tingkat yang tinggi. Menambahkan beberapa bentuk bahan organik ke tanah setiap tahun adalah praktik kebun yang baik. Selain penggunaan kotoran hewan untuk menambahkan bahan organik, bahan tanaman yang dikomposkan seperti daun, gerinda kapas, jerami, atau jerami dapat digunakan. Bahan kompos dapat disebarkan, dicampur dengan tanah, atau digunakan sebagai mulsa di sekitar tanaman yang sedang tumbuh.

Karena bahan organik bukanlah pupuk yang seimbang, pupuk komersial mungkin diperlukan untuk menyediakan nutrisi penting; tingkat aplikasi harus didasarkan pada hasil uji tanah. Pupuk harus dicampur dengan tanah untuk mencegah kerusakan benih atau akar tanaman muda.

Bagaimana Cara Meningkatkan Kesuburan Tanah?

Cara Meningkatkan Kesuburan Tanah

Banyak orang bertanya saat ada penyuluh pertanian, apakah mungkin dan praktis untuk mengganti bahan organik seperti kotoran hewan, kompos, dan berbagai limbah tanaman untuk pupuk komersial. Mungkin dalam beberapa kasus. Jawabannya dalam setiap kasus tergantung pada tanah tertentu yang sedang dipertimbangkan. Tanah yang berbeda memiliki kebutuhan yang berbeda.

Penelitian telah menunjukkan bahwa untuk produksi yang efisien dari tanaman berkualitas tinggi:

  • Banyak tanah menghasilkan yang terbaik bila diberi pupuk organik dan komersial.
  • Beberapa tanah hanya membutuhkan bahan organik; untuk yang lain, pupuk komersial memenuhi semua persyaratan.
  • Hanya sedikit tanah yang memiliki jumlah humus dan unsur hara tanaman yang cukup sehingga dapat menghasilkan pertumbuhan tanaman yang baik dalam jangka waktu lama tanpa perubahan.
  • Jenis dan jumlah pupuk komersial yang tepat, digunakan dengan benar, akan meningkatkan pertumbuhan tanaman di sebagian besar tanah termasuk pertumbuhan akar dan tunggul yang berkontribusi pada pasokan bahan organik tanah.
Baca Juga:
Lebih Baik Menabung Emas Atau Main Saham

1. Kebutuhan Tanah Untuk Tanaman

Untuk pertumbuhan yang baik, tanaman harus memiliki ruang di dalam tanah untuk mendapatkan udara; ruang untuk menumbuhkan akar; keasaman atau alkalinitas tanah yang sesuai; dan cukup air, sinar matahari, dan nutrisi mineral. Ruang udara, ruang akar, dan air yang tersedia untuk tanaman sangat bergantung pada struktur tanah. Hal ini, pada gilirannya, terkait erat dengan bahan organik di dalam tanah dan distribusi partikel mineral yang sesuai dengan ukuran berbeda untuk menjaga tanah tetap terbuka dan berpori, memungkinkan kelebihan air mengalir, dan udara masuk.

Tanaman menyerap unsur-unsur mineral dan air dari tanah dan gas karbon dioksida dari udara. Unsur-unsur yang paling sering kekurangan termasuk yang biasanya ada dalam pupuk komersial biasanya terdiri dari nitrogen, fosfor, dan kalium. Unsur hara yang penting  seperti kalsium juga ditambahkan dalam pupuk komersial, dan lebih khusus lagi pada kapur pertanian, yang juga berfungsi sebagai zat penetral. Unsur-unsur lain yang mungkin kekurangan di beberapa tanah untuk beberapa tanaman termasuk magnesium, boron, mangan, tembaga, seng, besi, molibdenum dan belerang.

Semua tanah, bahkan yang tidak pernah dibudidayakan, sangat berbeda dalam kandungan nutrisi tanamannya. Tanah kehilangan nutrisi yang tersedia melalui erosi, pencucian atau pencucian dan pemanenan tanaman. Beberapa dari kehilangan ini diperoleh kembali melalui pelapukan mineral, curah hujan, aksi organisme tanah dari lapisan tanah dengan atau tanpa erosi, dan oleh pergerakan air tanah ke atas.

Kekurangan unsur hara tanaman di dalam tanah harus diperbaiki jika tanah ingin berproduksi secara memadai. Pupuk dan pupuk kandang ditambahkan untuk alasan ini, serta untuk meningkatkan pertumbuhan tanaman di tanah yang sudah cukup baik dengan nutrisi penting.

2. Bahan Organik Membantu Struktur Tanah

Dilansir dari pohaci bahwa Unsur hewani dan nabati terurai menjadi humus menjadi zat berwarna coklat tua atau hitam. Humus sangat penting untuk keberhasilan pertumbuhan tanaman dari semua jenis karena cenderung mempromosikan struktur tanah yang lebih baik. Ketika penutup tanah tetap berada di tanah selama dua tahun atau lebih, tanah sangat meningkat baik oleh residu organik dan sistem akar berserat. Humus meningkatkan kapasitas menahan air tanah, mengurangi erosi, mengurangi hilangnya mineral berharga dengan pencucian dan membuat tanah lebih mudah diolah.

Menambahkan bahan organik ke tanah dapat:

  • Buat tanah yang berat menjadi lebih ringan, lebih rapuh, dan gembur. Ini sangat penting di daerah-daerah di mana tanahnya mengandung banyak tanah liat.
  • Pegang partikel tanah ringan bersama-sama dan bantu mereka menahan erosi. Hal ini meningkatkan kapasitas menahan air tanah di daerah berpasir.
  • Menyediakan sebagian nitrogen yang dibutuhkan oleh tanaman.
  • Melepaskan nutrisi yang sudah ada di dalam tanah dengan mengubahnya menjadi senyawa larut yang dapat diserap oleh akar tanaman.
  • Memungkinkan pertumbuhan dan fungsi mikroorganisme.
  • Menyediakan sejumlah kecil semua elemen penting untuk pertumbuhan tanaman.
Baca Juga:
Bagaimana Cara Membuat Buket Bunga Pengantin Pernikahan Dengan Bunga Sintetis/Imitasi?

Penambahan bahan organik ke dalam tanah tidak mengurangi serangan gulma, mengurangi penyakit tanaman, atau melindungi tanaman dari serangan serangga. Bahan organik tidak memiliki pengaruh yang nyata pada kandungan vitamin tanaman yang ditanam di tanah.

3. Pupuk Komersial Bisa Memasok Nutrisi

Pentingnya pupuk komersial bagi pertumbuhan tanaman dan produksi tanaman terletak pada kenyataan bahwa pupuk tersebut menyediakan tiga unsur utama untuk nutrisi tanaman dalam jumlah yang dapat digunakan seperti nitrogen (N), fosfor (P) dan kalium (K).

Angka-angka (disebut sebagai analisis) pada label atau di bagian depan kantong pupuk mewakili persentase N (nitrogen), P (asam fosfat) dan K (kalium). Jadi, pupuk dengan analisis 12-24-12 akan mengandung 12 persen nitrogen, 24 persen fosfor sebagai P 2 O 5, dan 12 persen kalium sebagai K 2 O. Bahan-bahan ini juga dapat memasok beberapa elemen lain yang penting untuk pertumbuhan tanaman yang sehat.

Bahan pupuk yang mengandung beberapa persen dari masing-masing tiga unsur hara utama disebut sebagai “pupuk lengkap”. Jika salah satu bahan tidak ada, seperti dalam analisis 15-20-0, pupuk tersebut disebut sebagai “pupuk tidak lengkap”. Terkadang konsentrasi yang lebih besar dari satu elemen tertentu diinginkan. Misalnya, tukang kebun Oklahoma timur mungkin perlu memilih pupuk dengan konsentrasi fosfor yang lebih besar, seperti 10-52-17, atau suplemen fosfor saja, seperti 0-20-0.

Bahan kimia diproses oleh produsen menjadi bentuk yang sesuai untuk penggunaan tanaman. Nutrisi tanaman dalam pupuk sama dengan yang diperoleh dari tanah dan dari bahan organik oleh aktivitas organisme tanah.

Dari humus, misalnya, nitrogen organik dapat diubah menjadi asam nitrat, yang, pada gilirannya, bergabung dengan kapur dan basa lain dari tanah untuk membuat garam yakni kalsium nitrat. Ini dapat digunakan oleh tanaman. Ini adalah bahan kimia yang persis sama dengan kalsium nitrat yang mungkin ada dalam pupuk komersial. Pabrik melakukan dalam beberapa jam sifat pekerjaan membutuhkan waktu berbulan-bulan dan bertahun-tahun untuk menyelesaikannya.

Bila diperlukan, pupuk komersial meningkatkan produksi tanaman berkualitas baik. Ini, pada gilirannya, meninggalkan residu tanaman yang meningkat di tanah untuk memperbaiki struktur dan menyediakan makanan bagi organisme tanah. Ini adalah cara pupuk komersial tidak hanya memasok nutrisi untuk tanaman, tetapi juga meningkatkan pasokan bahan organik tanah untuk memperbaiki tanah. Hal ini memungkinkan untuk menghasilkan sejumlah besar tanaman berkualitas di banyak daerah di mana hal itu tidak mungkin dilakukan.

Baca Juga:
Apa Itu Backlinks? Cara Mendapatkan Backlinks Berkualitas Dofollow

NPK dan Pertumbuhan Tanaman

N (nitrogen) dibutuhkan untuk perkembangan warna hijau gelap pada tanaman. Sangat penting untuk pertumbuhan vegetatif yang cepat dan berkelanjutan.

P (fosfor) membantu tanaman dalam memulai dengan cepat, awal yang kuat, mendorong pembentukan akar awal, merangsang pembungaan dan produksi benih, dan mempercepat kematangan.

K (kalium atau kalium) diperlukan untuk kesehatan tanaman dan ketahanan terhadap penyakit. Ini penting dalam pematangan buah dan membantu mengembangkan biji yang penuh dan montok.

Bila diperlukan dan diterapkan dalam jumlah yang diperlukan, pupuk komersial tidak merusak tanah. Mereka tidak meracuni sayuran atau pertumbuhan tanaman lainnya. Mereka tidak menghancurkan kehidupan hewan seperti cacing tanah atau bakteri yang ada di dalam tanah. Sebaliknya, penambahan pupuk memberikan kehidupan tanaman dan hewan di dalam tanah dengan nutrisi penting untuk kesejahteraan mereka.

4. Memperbaiki pH Tanah

Ukuran keasaman atau kebasaan tanah disebut sebagai pH tanah dan ditentukan dengan uji tanah. (Informasi tentang prosedur pengujian tanah Anda dapat diperoleh dari kantor Penyuluhan kabupaten Anda.) Jika uji tanah menunjukkan tanah terlalu asam, kapur dapat digunakan untuk membawa tanah ke kisaran pH optimal. Jika tanah terlalu basa, belerang digunakan untuk mengurangi alkalinitas. Pada skala pH, tanah yang netral akan memiliki pembacaan 7,0. Angka di bawah 7,0 menunjukkan tanah bersifat asam, sedangkan angka di atas 7,0 menunjukkan kondisi basa. Tanaman sayuran, sebagai suatu kelompok, lebih menyukai tanah yang sedikit asam dengan pH sekitar 6,5.

Tabel di bawah ini akan menjadi panduan tentang berapa banyak kapur atau belerang yang harus digunakan untuk memperbaiki pH tanah.

5. Syarat Zat Kapur untuk Rumput dan Taman

Tabel 1. Pound Kapur Pertanian Dibutuhkan per 100 sq ft.

 Indeks Penyangga TanahRumput dan Taman ECCE* Kapur (lbs/1000 sq. ft.)
 6.2193
 6.3170
 6.4142
 6.5115
 6.687
 6.764
 6.855
 6.946
 7.032
 7.123
 7.2+

*Setara Kalsium Karbonat Efektif – Kalsium karbonat murni yang digiling cukup halus untuk menjadi 100% efektif. Kadar ag-lime yang digunakan dapat ditentukan dari kebutuhan ECCE dengan menggunakan rumus berikut: Ton ag-lime / A = Ton ECCE lime yang dibutuhkan / %ECCE x 100.

Tabel 2. Kebutuhan Sulfur Berbagai Jenis Tanah.

 PH tanah yang ada Jumlah Sulfur (95% S) yang Dibutuhkan untuk Menurunkan pH Tanah ke pH 6,5: (Berat dalam Pound per 30 Meter persegi) 
   Aplikasi Broadcast (kemudian dicampur dalam tanah hingga kedalaman 6 inci) 
  Tanah berpasir                                                   Tanah lempung                                                                                                                                                                                                                   Tanah Liat                                        
 7.51,0 – 1,51,5 – 2,02.0 – 2.5
 8.02.5 – 3.03.0 – 4.04.0 – 5-0
 8.54.0 – 5.05.0 – 6.06.0 – 7.5
 9.05.0 – 7.5
Sumber:  The Fertilizer Handbook

6. Mengawali dengan Uji Tanah

Uji tanah menyediakan tempat awal untuk program perbaikan tanah untuk tukang kebun rumah. Kecuali Anda mengetahui masalah di tanah kebun Anda, Anda hanya menebak-nebak saat menerapkan pupuk. Periksa dengan pendidik Penyuluhan daerah setempat atau spesialis hortikultura untuk informasi pengujian tanah. Kantor Perpanjangan umumnya terletak di gedung pengadilan daerah dan nomor telepon terdaftar dengan kantor daerah lainnya.

Baca Juga:
10 Ide Keramik Kamar Mandi Minimalis 2021, Menawan, dan Modern!

Gunakan probe tanah, sekop atau sekop untuk mengambil sampel profil tanah hingga kedalaman 8 hingga 12 inci. Penting untuk mendapatkan sampel tanah yang representatif di zona akar daripada hanya tanah permukaan.

Biasanya disarankan untuk mengambil beberapa sampel (setidaknya 10) di sekitar area taman Anda, dan kemudian mencampurnya secara menyeluruh dalam ember atau ember yang bersih. Ini memberikan sampel yang representatif dari seluruh area taman.

Dari ember atau ember, pilih sekitar satu liter tanah. Wadah sampel tanah khusus tersedia dari kantor Penyuluhan kabupaten atau pemasok pupuk Anda. Jika Anda menyerahkan lebih dari satu sampel, pastikan untuk memberi label dengan jelas pada masing-masing sampel.

Jika Anda menduga area tertentu di kebun Anda sangat berbeda dari yang lain, atau memiliki area bermasalah, sertakan area tersebut sebagai sampel terpisah. Pastikan untuk memberi label sampel seperti itu.

Pendidik Penyuluhan daerah Anda akan mengirimkan sampel ke laboratorium pengujian tanah Universitas Negeri Oklahoma. Rekomendasi akan dibuat tentang jumlah pupuk yang digunakan di area taman Anda.

Adalah penting bahwa pupuk digunakan dalam jumlah yang benar dan diterapkan dengan cara yang benar. Jika rekomendasi uji tanah diberikan dalam jumlah pon per acre, tabel berikut dapat digunakan untuk mengkonversi jumlah per acre menjadi penggunaan taman.

7. Penempatan Pupuk

Untuk aplikasi bukit dan row, pupuk harus ditempatkan satu atau dua inci di bawah kedalaman benih dan sekitar tiga inci di kedua sisi. Seharusnya tidak bersentuhan langsung dengan benih atau sistem akar tanaman. Ketika aplikasi berat (lebih dari 600 pon per acre) pupuk kimia diperlukan, setengah dari jumlah harus dibajak atau disekop selama persiapan tanah. Separuh lainnya dapat ditempatkan di perbukitan atau row pada saat penanaman atau transplantasi, tergantung pada kasusnya.

Baca Juga:
6 Rekomendasi Smartwatch Murah Terbaik Dibawah 1 Juta Di Tahun 2021

Untuk aplikasi siaran, bahan pupuk harus disebarkan secara merata di seluruh area kebun dan disekop atau digarap ke dalam tanah sebelum ditanam.

Tabel 3. Metode Penyebaran Pupuk.

Untuk Penyebaran Pupuk di Area 30 Meter Persegi

 Direkomendasikan Pound per AcreGunakan/30 Meter Persegi
 1101/4 pon atau 1/4pt.
 2201/2 pon atau 1/2 pt.
 4351 pon atau 1 pt.
 8702 lbs. atau 1 qt.

Menerapkan Pupuk pada Tanaman di Perbukitan

Jarak Bukit3’x5′5’+ sampai 8′Jumlah/Bukit
Direkomendasikan lbs. per hektar3631361/8 lb. atau 1/4 cangkir
 7252721/4 pon atau 1/4 hal.
 1,4505441/2 pon atau 1/2 pt.

Untuk Menerapkan Pupuk ke 30 Meter Persegi

 Direkomendasikan Pound per Acre  
 Lebar 1 Meter1 1/2-LebarnyaGunakan per 30 Meter Row
 751501/2 lb atau 1/2 pt
 1503001 pon atau 1 pt.
 2254501 1/2 kg. atau 1 1/2 hal.
 3006002 lbs. atau 1 qt.
 4509003 lbs. atau 1 1/2 qt.
 6001.2004 pon atau 2 qt.

8. Solusi Untuk Para Pemula

Saat menanam tanaman seperti tomat, paprika, terong atau kubis ke dalam kebun, penggunaan larutan starter akan memberikan pasokan nutrisi yang tersedia bagi tanaman muda untuk membantu mereka memulai dengan cepat. Solusi starter dapat dibeli di pembibitan lokal atau pusat taman.

9. Dressing Samping

Amonium nitrat, amonium sulfat atau bentuk nitrogen lainnya dapat digunakan sebagai saus tambahan untuk sayuran tertentu. Ini hanyalah aplikasi pupuk di samping barisan tanaman yang sedang tumbuh. Ini akan memastikan pasokan nitrogen saat tanaman tumbuh dan berkembang dan sangat bermanfaat di tanah kebun berpasir atau di musim curah hujan yang melimpah karena nitrogen sering dicuci atau dicuci keluar dari area zona akar. Hindari pemberian pupuk pada daun tanaman.

Untuk menerapkan bahan sidedress, buat parit kecil dengan cangkul atau bajak kebun sekitar empat inci dari tanaman di kedua sisi baris dan sekitar satu sampai dua inci dalam (lihat diagram). Sebarkan pupuk di parit, tutup dengan tanah, dan air, jika memungkinkan. Bahan pupuk juga dapat disebarkan di dekat barisan dan digabungkan dengan anakan kebun.

Penambahan bahan organik akan menambah beberapa unsur hara pupuk ke dalam tanah. Pupuk komersial mungkin diperlukan juga. Kebanyakan pupuk kimia hanyalah batu atau bahan yang kaya akan unsur hara.

Dressing Samping | Ditulis.id

Side Dressing Tanaman Individu dan Baris Taman

Membuat aplikasi pada waktu yang tepat. Sisihkan jagung manis saat tingginya sekitar 12 inci (sekitar tanggal 15 Mei), kentang (sekitar tanggal 15 Mei) dan tomat setelah kelompok pertama terbentuk. Side dress okra sekitar tiga minggu setelah panen dimulai. Umumnya, gunakan hanya satu pon per 30 Meter row.

Kesimpulan

Pemupukan adalah praktik penting, tetapi bukan obat untuk semua masalah berkebun. Pemupukan tidak dapat mengimbangi:

  1. Struktur tanah yang buruk yang tidak memungkinkan drainase atau aerasi yang memadai.
  2. PH tanah yang tidak diinginkan atau kandungan garam tanah.
  3. Bibit yang buruk atau tanaman yang sakit atau tidak sehat.
  4. Pohon peneduh atau akar pohon di dalam atau di sekitar area taman.

Selama musim hujan sebelum Anda mulai berkebun, Anda akan ingin mendapatkan sampel tanah kebun Anda diuji untuk menentukan pH dan kandungan nutrisi. Tes tanah akan memberitahu Anda berapa banyak pupuk yang harus Anda tambahkan ke kebun Anda pada awalnya. Maka lebih mudah untuk mempertahankan tingkat kesuburan yang tinggi saat Anda berkebun dari tahun ke tahun.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here