Call to action dirancang untuk menarik perhatian pembaca dan membujuk mereka untuk bertindak sesuai dengan tindakan yang Anda minta dari mereka. Beberapa tanggapan yang diminta oleh call to action termasuk mengklik link ke website Anda, membaca ebook, atau membeli produk yang Anda jual. Anda perlu memastikan bahwa Anda mengetahui audiens target Anda sehingga Anda bisa memperbaiki pesan Anda dan meningkatkan tingkat konversi Anda pada email dan posting media sosial.

Dalam artikel cara menulis call to action yang baik ini, kami menjelaskan apa itu call to action, cara menulis call to action, dan menampilkan berkualitas tinggi.

Apa Itu Call To Action?

Call to action adalah komponen pesan tertulis yang menginspirasi pelanggan dan mengarahkan mereka untuk bertindak atas postingan Anda, yang secara langsung bermanfaat bagi organisasi Anda. Call to action bisa melampaui marketing dan mengkomunikasikan tindakan dengan dampak luas pada orang lain, seperti mendaur ulang botol kaca atau membaca artikel lain untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang topik tertentu. Jika Anda membuat call to action yang dengan baik, penayangan Anda bisa menjadi pendukung yang konsisten untuk merek Anda sambil memperluas paparan produk dan layanan Anda.

Baca Juga:
9 Contoh Decision Making Skills Yang Tepat Dan Definisinya

Beberapa produk umum yang marketer coba gunakan call to action untuk mencakup:

Uji Coba Produk Gratis

Uji coba gratis memberi pelanggan gambaran sekilas tentang produk Anda sebelum mereka sempat membelinya. Dengan cara ini, mereka akan mempunyai opsi untuk melanjutkan membeli produk Anda, tetapi juga memberikan kesempatan bagi tim penjualan Anda untuk mengetahui apa yang membuat mereka mengambil keputusan dan apakah mereka akan mempertimbangkan untuk membeli dari perusahaan Anda di masa mendatang. Call to action juga bisa memuaskan pelanggan karena kekaguman mereka atas akses instan, tetapi pelanggan harus mengharapkan interaksi lebih lanjut dengan perusahaan Anda setelah mereka mengklik link.

Konten Buatan Perusahaan

Banyak call to action yang menautkan kembali ke konten yang dipublikasikan di website Anda, jadi Anda harus mempunyai tim khusus yang menerbitkan konten relevan yang menetapkan kepemimpinan pemikiran perusahaan Anda. Kepemimpinan pemikiran berarti Anda terus-menerus mempengaruhi pendapat pelanggan dan pemimpin bisnis lainnya dalam industri Anda, yang tidak hanya mendorong keuntungan tetapi juga peluang yang semakin besar untuk diingat selama bertahun-tahun yang akan datang. Dengan kata lain, cara menulis call to action bisa memberi pelanggan pilihan untuk mengambil tindakan dan menyerap konten bermakna yang mempengaruhi nilai inti mereka dan tetap terhubung dengan organisasi Anda.

Survei Pelanggan Dan Pengalaman Pengguna

Jika kesuksesan perusahaan Anda berasal dari produk atau lini produk tertentu, gunakan cara menulis call to action Anda untuk menghasilkan umpan balik dari pelanggan di daftar email Anda untuk melihat pemikiran awal mereka tentang hal itu. Anda harus memberi insentif kepada pelanggan Anda untuk mengisi survei, sehingga Anda bisa mendapatkan tanggapan yang jujur ‚Äč‚Äčsambil memberi penghargaan kepada mereka untuk berkomunikasi dengan perusahaan Anda. Kartu hadiah untuk mitra merek Anda yang dikenal baik adalah insentif penting untuk meningkatkan inspirasi mereka juga.

Baca Juga:
3 Cara Meningkatkan E-Commerce Conversion Rate Kamu Di 2022

5 Cara Menulis Call To Action

5 Cara Menulis Call To Action
5 Cara Menulis Call To Action

Tinjau langkah-langkah ini cara menulis call to action yang efektif yang mendorong penjualan dan pelanggan ke merek Anda:

1. Gunakan Kata Kerja Tindakan Untuk Memulai Ajakan Anda Untuk Bertindak

Anda ingin menggunakan kata kerja yang cocok dengan tindakan yang Anda ingin dilakukan oleh calon pelanggan. Jika Anda memposting di media sosial atau iklan untuk ditampilkan di mesin telusur, Anda harus lebih ringkas karena Anda akan mempunyai batas karakter yang ditetapkan untuk dikerjakan. Kata-kata seperti “beli, pesan, unduh” dan “isi” bisa meminta pengguna untuk melakukan tindakan berbeda yang sesuai dengan yang Anda inginkan.

2. Selesaikan Ajakan Anda Untuk Bertindak Dengan Sesuatu Yang Meningkatkan Antusiasme Dari Audiens Target Anda

Anda perlu membangkitkan emosi yang berhubungan dengan mereka yang mempunyai urgensi untuk membeli produk Anda. Namun, itu berarti Anda harus bersemangat dalam pendekatan Anda untuk menyebabkan reaksi serupa. Contohnya adalah pelanggan bisa memanfaatkan obral Black Friday dan mendapatkan diskon 70% untuk pembelian hingga tengah malam. Cara lainnya adalah merencanakan liburan akhir pekan Anda hari ini, tetapi Anda harus mengakhiri jenis cara menulis call to action ini dengan tanda seru untuk menarik perhatian dari pengguna yang tertarik dengan kesepakatan ini.

3. Buat Daftar Proposisi Penjualan Unik Anda

Pelanggan selalu perlu tahu tentang bagaimana cara menulis call to action Anda akan mempengaruhi mereka dan kebutuhan mereka. Apakah cara menulis call to action Anda ini memberikan wawasan tentang penghematan pengeluaran, atau dapatkah itu membantu mereka dalam meningkatkan di tempat kerja? Mencari tahu apa yang bisa mendapatkan petunjuk untuk maju ke tahap berikutnya dari proses pembelian membuat panggilan praktis untuk bertindak. Konsultasi gratis bisa meningkatkan rasa ingin tahu mereka dan memaparkan mereka pada proposisi penjualan unik Anda.

Baca Juga:
7 Cara Menulis Ceramah Motivasi (Beserta Contoh Ceramah)

4. Berikan Tenggat Waktu Untuk Penjualan Penting Pada Produk Anda

Penjualan Black Friday, Cyber ‚Äč‚ÄčMonday, dan Fourth of July bisa memberi pelanggan kesempatan untuk memanfaatkan penawaran satu kali. Namun, penjualan selama ini membangun pendekatan kereta musik untuk upaya marketing Anda, dan Anda bisa menggoda pelanggan yang mempunyai ide hadiah untuk orang yang mereka cintai atau ingin melakukan sesuatu yang baik untuk teman di sekitar hari libur atau musim tertentu.

5. Pertimbangkan Perilaku Pengguna Pada Perangkat Yang Berbeda

Perilaku pengguna berubah jika mereka menggunakan laptop atau smartphone. Pengguna ponsel cerdas biasanya menginginkan hasil yang lebih cepat, sementara pengguna laptop dan tablet biasanya menghabiskan lebih banyak waktu untuk meneliti dan menjelajah sebelum mereka ingin membeli.

Call to action yang menonjol bagi pengguna ponsel cerdas adalah menelepon perusahaan Anda atau mengeklik link ke website Anda untuk informasi lebih lanjut. Pastikan website Anda ramah pengguna di perangkat ini sebelum melanjutkan. Mesin pencari juga menawarkan peluang untuk iklan yang hanya terlihat di perangkat seluler.

Cara Menulis Call To Action

Tinjau contoh cara menulis call to action ini untuk membantu Anda merevisi sendiri dan menjangkau audiens target Anda dengan lebih baik:

Contoh 1:

Call to action: Beli ebook kami

Call to action yang direvisi: Lihat mengapa marketer membaca buku terlaris ini untuk memperluas upaya marketing mereka.

Contoh 2:

Call to action: Gunakan sedotan ramah lingkungan

Call to action yang direvisi: Saat Anda minum menggunakan sedotan plastik, Anda mempunyai risiko lebih tinggi menggunakan bahan yang mencemari kehidupan laut. Gunakan sedotan ramah lingkungan untuk meminimalkan dampak polusi di bawah laut dan di seluruh dunia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here