Setelah Muhammad tiba di Madinah, dia berkata Allah akan menggunakan untanya untuk memilih tempat terbaik untuk mendirikan kemahnya dan tempat untuk berdoa. Unta itu berlutut di depan sebuah lumbung kecil. Gudang ini menjadi masjid pertama di dunia. Itu kemungkinan terbuat dari kayu palem dan bata lumpur dan mempunyai atap serat. Sebuah batu menandai arah doa. Mimbar yang digunakan Muhammad untuk berdakwah dibuat dari batang pohon. Muslim berkumpul di halaman untuk membahas masalah komunitas. Semua masjid yang dibangun setelahnya didasarkan pada struktur sederhana ini.

Salah satu masjid yang mengatur nada untuk semua masjid berikutnya adalah Kubah Batu, selesai di Yerusalem pada tahun 691 M. Masjid itu tidak berisi sosok manusia dan malah dihiasi dengan ayat-ayat Al-Qur’an yang dengan kaligrafi Arab. Kubah besar menyarankan keseimbangan dan ruang.

Sejarah Kubah Masjid, Arsitektur Dan Fungsinya

Sejarah Kubah Masjid, Arsitektur Dan Fungsinya

Kubah Batu Di Yerusalem Masjid awal dipengaruhi oleh arsitektur Bizantium dan gaya lokal. Banyak masjid awal dibangun kembali gereja atau sinagog. Masjid lainnya diubah menjadi aula Persia atau lapangan persegi panjang yang dikelilingi oleh parit atau pagar.

Desain masjid-masjid awal relatif sederhana dan diperbesar hanya dengan merobohkan beberapa dinding bata dan menyeret tiang-tiangnya.

Awalnya Islam tidak membatasi seni rupa. Sejak gambar Musa, Abraham, Nuh dan Yesus menemukan gereja-gereja awal yang diubah menjadi masjid semua nabi dalam pikiran umat Islam tidak ada upaya yang dilakukan untuk meruntuhkan mereka.

Perkembangan Arsitektur Masjid

Karena kayu dan batu tidak terlalu banyak di gurun dan stepa di Timur Tengah, Afrika Utara dan Asia Tengah, tempat Islam tumbuh, batu bata menjadi bahan bangunan yang diinginkan. Bangunan secara tradisional dirancang untuk mengalahkan panas, dengan banyak naungan dan bukaan besar menghadap angin. Air mancur dan kolam serta aliran sungai yang rata ditempatkan di halaman untuk memberikan efek pendinginan.

Masjid-masjid pusat dan alun-alun di depannya sering ditempatkan di pusat kota dan kota dengan cara yang sama seperti katedral dan alun-alun pasar sering terletak di pusat kota-kota Eropa. Pasar sering didirikan di alun-alun di depan masjid. Relung di dinding depan masjid digunakan oleh para pedagang.

Kemajuan penting dalam arsitektur Muslim termasuk pengembangan batu bata yang dibakar pada abad ke-10, pekerjaan ubin berwarna pada abad ke-12, ubin polikrom pada abad ke-14, dan squinch (sejenis atau braket yang digunakan untuk membuat kubah besar).

Pembangunan masjid memberikan banyak pekerjaan bagi seniman, pengrajin, dan pembuat ubin. Sementara katedral sering dibangun untuk mengesankan dengan ukuran dan skalanya, masjid sering dibangun untuk mengesankan dengan detailnya.

Keistimewaan Masjid

Nayeuqzrt25Kd Gu0Kkqng3Ruzso6Yhud Qxeanc Vct7Svxs6Ptyrzlr1K2U8Tg85Wtsybja0Jjxzpqocbqerm Kp3Sqdvfti9Kywwe5Lgozezp566Cgfjdn5A1Wn64Jwpndifk | Ditulis.id
bagian utama masjid

Masjid umumnya dibangun di sekitar halaman terbuka, di antaranya adalah satu atau lebih iwan (ruang sholat). Iwan menghadap Mekkah adalah ruang sholat utama, atau mihrab apse, di mana imam memimpin umat dalam sholat. Seringkali, di halaman atau di depan masjid terdapat kolam-kolam, tempat orang-orang beriman membasuh diri sebelum memasuki masjid. Pintu utama berorientasi ke arah Mekah. Sebagian besar masjid mempunyai kiblat (tanda yang menunjukkan arah Mekah).

Baca Juga:
9 Dampak Bermain Gadget terhadap Perkembangan Anak

Ada dua gaya utama arsitektur masjid: 1) hypostyle, di mana atapnya ditopang oleh pilar: dan 2) domical, di mana dindingnya dikelilingi oleh kubah. Ada beberapa masjid hypostyle dan mereka cenderung tua atau sangat mendasar. Masjid-masjid difokuskan pada ruang doa pusat yang besar dan tidak mempunyai ruang prosesi dan seremonial yang ditemukan di katedral.

Sebagian besar masjid mempunyai satu ruang yang masuk melalui pintu dengan lengkungan berpuncak. Di atas ruangan ada kubah. Ide dari masjid adalah untuk menciptakan ruang sebanyak mungkin untuk komunikasi terputus antara jamaah dan Tuhan. Bagi banyak Muslim, kubah melambangkan kesatuan dengan Tuhan. Kubah utama biasanya berada di atas mihrab apse. Beberapa masjid mempunyai puluhan kubah.

Desain kubah di seluruh dunia mempunyai gayanya masing-masing. Terutama di Indonesia, pada setiap daerah juga mempunyai corak yang berbeda yang mungkin dipengaruhi dengan budaya sekitar. Misalkan di Palembang. Anda akan menjumpai corak kubah yang akan berbeda dibandingkan ditempat lain. Biasanya ketika mendirikan masjid ada beberapa jasa yang menawarkan pembuatan kubah. Anda bisa mencarinya dengan kata kunci misalnya jual kubah masjid Palembang untuk mempermudah pencarian para penjual jasa ini. Dan tak lupa untuk menyertakan daerah dibagian belakang agar lebih terperinci saat mencari penjual kubah tersebut.

Dr.Carool Kersten dari King’s College London menulis untuk BBC: “Aula sholat, juga dikenal sebagai “mushola”, adalah ruang terbuka yang besar, di mana semua orang duduk di lantai. Masjid dirancang untuk menampung seluruh penduduk laki-laki dari sebuah kota atau kota. Wanita bisa menghadiri shalat Jumat, tetapi tidak diwajibkan untuk melakukannya. Perempuan secara tradisional dipisahkan dari laki-laki oleh aturan tradisi dan berdoa di ruang atau ruang yang terpisah. [Sumber: Dr. Carol Kersten, King’s College London, BBC]

Sebuah “mihrab” adalah ceruk setengah lingkaran di dinding masjid yang menunjukkan arah Mekah. Arah menuju Mekah dikenal sebagai “kiblat”. Mekah adalah kota tempat Nabi Muhammad lahir dan merupakan situs masjid paling suci umat Islam, Masjid al-Haram. Di sebelah “mihrab” ada “mimbar”. Ini adalah mimbar tempat seorang imam atau khatib menyampaikan khotbah.

“Area Wudhu: Sebelum sholat, umat Islam melakukan ritual mencuci, atau “wudu”, di area wudhu. Masjid yang lebih besar mempunyai air mancur wudhu di pintu masuk atau halaman mereka. Di masjid-masjid yang lebih kecil, toilet bisa digunakan untuk berwudhu.

Kubah Masjid

Kubah merupakan pusat arsitektur masjid. Dr. Caroll Kersten dari King’s College London menulis untuk BBC: “Kubah, atau “qubba”, sering ditempatkan tepat di atas aula doa utama sebagai simbol kubah surga dan langit. Masjid-masjid awal mempunyai kubah kecil yang menutupi sebagian atap dekat mihrab. Seiring berjalannya waktu, kubah yang lebih besar dibangun, beberapa di antaranya menutupi seluruh atap di atas aula. [Sumber: Dr. Carol Kersten, King’s College London, BBC]

Bagi banyak Muslim, kubah melambangkan kesatuan dengan Tuhan. Kubah utama biasanya berada di atas mihrab apse. Beberapa masjid mempunyai puluhan kubah. Mereka bisa didekorasi baik di dalam maupun di luar dengan berbagai bentuk geometris dan desain lainnya. Penempatan kubah bundar di aula persegi dicapai dengan bantuan squinch atau pendentive, kadang-kadang dengan stalaktit buatan untuk dekorasi.

Sejarah Kubah Masjid, Arsitektur Dan Fungsinya

Gerbang Alai dan Menara Qutub Salah satu tantangan terbesar dalam membangun masjid adalah membangun kubah melingkar di atas ruang sholat berbentuk persegi. Bentuk kubah yang setengah bola menciptakan kekuatan tersembunyi yang mencoba mendorong sisi-sisinya ke luar. Lengkungan dan sandaran dirancang tidak hanya untuk menopang kubah tetapi juga mengurangi tekanan luar pada dinding. Penopang umumnya harus dibangun di bagian luar dinding untuk mendorongnya masuk.

Baca Juga:
Travel Semarang Jakarta: 7+ Cara Sewa Mobil dan Hal-Hal Yang Wajib Diperhatikan

Bicara tentang biaya pembangunan masjid khususnya kubah, akan ditemukan harga yang bervariasi dibeberapa tempat baik didunia maupun di Indonesia sendiri. Harga kubah masjid di Palembang berbeda dengan daerah lain misalkan di Semarang. Harga bisa jadi lebih tinggi atau lebih rendah dan harga juga tergantung dengan beberapa faktor yang mempengaruhinya seperti ukuran, desain, dan penggunaan bahan pada kubah masjid tersebut.

Minarets

Minaret adalah menara tinggi dan ramping di luar masjid. Mereka biasanya mempunyai balkon di bagian atas yang digunakan oleh muazin untuk memanggil umat beriman untuk berdoa. Beberapa murni hias. Di masa lalu para muadzin menaiki tangga di dalam menara ke area pemanggilan. Di masjid-masjid terkenal wisatawan terkadang diperbolehkan menaiki tangga. Kata “minaret” berasal dari bahasa Arab “manarah”, yang berarti mercusuar.

Menara adalah bagian tertinggi dari sebuah masjid. Menara tertinggi di dunia terletak di Masjid Hassan II di Casablanca, Maroko. Menara melambangkan supremasi dan keesaan Tuhan. Untuk beberapa Muslim mereka mewakili huruf Arab alif, huruf pertama dalam nama Allah. Menara biasanya terbuat dari batu bata, dan terkadang ditutup dengan ubin. Nama Allah dan doa kepada Tuhan biasanya dalam kaligrafi Arab di bagian atas.

Sebagian besar masjid mempunyai setidaknya satu menara. Beberapa hanya mempunyai satu. Banyak yang mempunyai empat, satu di setiap sudut tanah masjid. Tidak ada yang tidak boleh mempunyai tujuh karena hanya Masjidil Haram yang diperbolehkan mempunyai nomor tersebut.

Sebagian besar masjid mempunyai setidaknya satu menara. Beberapa hanya mempunyai satu. Banyak yang mempunyai empat, satu di setiap sudut tanah masjid. Tidak ada yang tidak boleh mempunyai tujuh karena hanya Masjidil Haram yang diperbolehkan mempunyai nomor tersebut.

Muazin

 “Sebelum shalat lima waktu, seorang muazin Muslim berdiri di atas menara dan memanggil para jamaah untuk shalat, sebuah ritual yang berusia lebih dari 1.400 tahun.

Pada suatu waktu muadzin adalah seorang pria yang berdiri di atas menara dan memanggil semua umat beriman untuk berdoa melalui tangan yang ditangkupkan dengan lantunan ayat-ayat Al-Qur’an yang merdu dan merdu. Sekarang muadzin duduk di masjid dan memanggil orang-orang beriman dengan mikrofon dan pengeras suara yang berderak atau dia menyelipkan kaset seorang imam dengan “suara yang sangat indah” ke dalam pemutar kaset.

Muadzin biasanya memanggil: ” Allahu akbar ! Allah akbar ! Allah akbar ! Allah akbar !—“God is Great! Tuhan itu Hebat! Tuhan itu Hebat! Allah Maha Besar — diikuti dengan “Tidak ada Tuhan selain Allah. Tidak ada Tuhan selain Allah. Muhammad adalah utusan Allah. Muhammad adalah utusan Allah. Datang untuk berdoa. Datang untuk berdoa. Datang ke keamanan. Datang ke keamanan. Sholat lebih baik dari tidur. Tuhan Maha Besar. Tuhan Maha Besar. Tiada Tuhan selain Allah.” Banyak orang menghentikan apa yang mereka lakukan dan memproklamirkan diri di jalan-jalan menuju Mekah. Tidak ada suara yang bisa ditransmisikan melalui sistem kecuali suara seorang imam yang membacakan Al-Qur’an.

Baca Juga:
5 Cara Download Instagram Reels HD Terbaru 2021

Muadzin secara tradisional dibangun tanpa perancah sampai mencapai ketinggian balkon — yang menonjol keluar dari sisa struktur. Menara dan tangga sering dibangun bersama dengan pembangun hanya membangun struktur ke atas saat mereka pergi.

Interior Masjid

Interior Masjid | Ditulis.id

Ruang sholat Masjid Al-Azhar, Kairo Bagian dalam masjid ternyata kosong dan umumnya cukup sederhana. Tidak ada kursi, perabotan kecil, dan seringkali hanya sedikit dekorasi. Jamaah cenderung duduk dan berdoa di lantai menghadap mihrab yang menunjukkan kiblat (arah) Mekah. Kursi atau bangku hanya akan menghalangi shalat, sujud dan berdiri.

Lantainya sering dilapisi karpet. Ada beberapa dinding internal. Ini karena masjid dirancang untuk ruang ibadah tunggal komunitas Muslim tertentu. Sebuah layar di masjid memberikan privasi bagi orang-orang penting atau wanita. Ada stand khusus yang menampung Al-Qur’an.

The mihrab adalah ceruk ceruk-seperti kecil, yang tanda arah Mekah dan titik masuk ke surga. Itu sering kosong, yang melambangkan kesempurnaan sederhana dari Allah. Dekorasi di sekelilingnya pada dinding kiblat dimaksudkan untuk memusatkan perhatian pada kesederhanaannya. Banyak masjid dirancang sedemikian rupa sehingga jumlah maksimum orang bisa melihat mihrab. Bentuk melengkung mihrab adalah salah satu dari sedikit motif Islam yang diizinkan. Ini sering terlihat pada sajadah dan ubin dinding dekoratif. Beberapa mihrab ubin dianggap sebagai salah satu karya seni Islam terbaik.

Menggambarkan interior masjid besar di Kairo, Michael Glover menulis di Times of London, “Ada lampu gantung yang indah dan revetment marmer, saya menyeret jari saya melalui lapisan debu tebal yang telah mengendap… Kami tidak terbiasa dengan bangunan. yang begitu terbuka dengan birunya langit. Burung-burung beterbangan masuk dan keluar dari halaman dalam yang besar, masuk dan keluar dari air mancur wudhu yang berdiri di tengahnya.”

Minbar

Minbar Masjid | Ditulis.id

Minbar di Masjid Sultan Hassan Di dekat mihrab ada mimbar bertingkat yang disebut mimbar (juga minber). Di sinilah imam atau khatib memberikan khotbah Jumatnya. Itu sering dihiasi dengan hiasan dan satu-satunya struktur nyata di sebuah masjid. Khutbah biasanya berbicara dari satu anak tangga di bawah mimbar karena mimbar tersebut diperuntukkan bagi Nabi dan Khalifah yang menempati posisi lebih tinggi. Di bawah tangga minibar adalah pintu kecil yang disembunyikan oleh tirai. Tidak seorang pun kecuali imam yang boleh memasuki pintu ini.

Banyak mimbar adalah mimbar portable yang terlihat seperti tangga kayu dekoratif di atas roda. Mereka disimpan di lemari sebagian besar waktu dan didorong keluar untuk khotbah Jumat. Beberapa mimbar juga merupakan contoh seni Islam yang sangat indah, yang dihias dengan hiasan pola geometris berukir dan bertatahkan gading dan kayu berharga.”

 Menggambarkan mimbar di sebuah masjid besar di Kairo, Michael Glover menulis di Times of London, “Kami mendekati mimbar agung , mimbar kayu dengan pintu ganda dan tangga curam di mana imam naik untuk memimpin salat Jumat. Hal ini dihiasi dengan panel gading yang paling indah: roda yang sangat halus dan bentuk trapesium…Hal yang luar biasa tentang mimbar seperti ini adalah bahwa itu sedikit seperti flatpack dari Ikea dalam beberapa hal. Itu akan dibangun untuk digunakan di masjid seperti ini, tetapi Anda bisa membongkarnya dan mendirikannya di tempat lain.”

Baca Juga:
Cara Logout Gmail Terbaru Di HP Atau Lewat Browser PC

Dekorasi Masjid

 Sesuai dengan larangan Muslim pada representasi hewan dan manusia, ubin, dinding dan lengkungan dihiasi dengan kaligrafi, mosaik, desain bunga dan bentuk geometris. Kaligrafi seringkali dalam aksara kufic bergaya yang disukai Timurid atau skrip thuluth yang sering defoliasi .

 Banyak masjid dan bangunan Islam yang terkenal dengan ubin berwarna-warni. Mereka tidak hanya membuat bangunan terlihat indah, mereka juga membuatnya tampak lebih ringan. Ubin diatur untuk memantulkan matahari gurun. Yang berwarna biru kobalt atau pirus (artinya “warna Turki”) sering ditampilkan dalam kubah.

 Ubin datang dalam berbagai gaya: dicap, berwarna (satu warna di cat dan kemudian dipecat), polikromatik (beberapa warna di cat dan kemudian dipecat), dan faience (diukir pada tanah liat basah dan kemudian dipecat). Keistimewaan dekoratif lainnya termasuk kayu berukir dan dicat. bata berpola, marmer dan plesteran berwarna, dan ukiran ghanch (alabaster).

Bangunan Islam lainnya

Nabi Muhammad MihrabBanyak bangunan Islam yang paling terkenal adalah madrasah, sekolah teologi Islam. Mereka biasanya setinggi dua toko dan mempunyai halaman tengah yang dikelilingi oleh tempat tinggal seperti sel ( hujras ) yang digunakan oleh siswa, guru, dan cendekiawan keliling.

Pada masa pra-Islam dan periode awal Islam, tempat-tempat suci dibangun di sekitar situs ziarah dan tempat-tempat penting seperti Ka’bah, tempat di mana Ibrahim hampir mengorbankan Ismail (Kubah Batu) dan makam Ibrahim di Hebron. Kemudian ini dan makam tokoh Muslim penting menjadi tempat suci.

Mausoleum dan kuil sangat penting bagi kaum Syiah. Sebagian besar mempunyai mushola yang terletak di bawah kubah kubah. Makam yang sebenarnya mungkin terletak di aula tengah atau di bawah tanah di ruang seperti ruang bawah tanah. Beberapa mempunyai akomodasi, kamar mandi, dan dapur.

Kehidupan Masjid

Muslim tidak menggunakan masjid dengan cara yang sama seperti orang Kristen menggunakan gereja. Khotbah Kristen Minggu adalah acara seminggu sekali yang menggabungkan doa, upacara keagamaan dengan khotbah itu sendiri. Muslim mencoba untuk berdoa di masjid setiap hari, idealnya lima kali sehari, dan mereka percaya bahwa Islam adalah cara hidup yang mereka anggap sebagai 24 jam sehari.

Sabat/Hari Khusus Muslim (Jumat) tidak sepenting Sabat Yahudi (Sabtu) atau Sabat Kristen (Minggu). Ini adalah salah satu alasan mengapa banyak Muslim mengikuti minggu kerja Barat yang normal.

Sholat Jum’at dzuhur adalah saat dimana umat Islam diharapkan berkumpul dan mendengarkan khotbah singkat. Laki-laki berlutut atau duduk bersila di atas sajadah sementara pengkhotbah ( khatib ) memberikan khotbah 15 sampai 30 menit yang biasanya mengikuti bentuk biasa: puji-pujian kepada Tuhan, berkah yang dipanjatkan kepada Nabi, kisah perbuatan baik yang dilakukan oleh Muhammad atau homili tentang komunitas Muslim, dan doa berkat Tuhan pada komunitas atau pemimpin setempat. Setelah itu semua orang berdoa bersama. Ibadah serupa diadakan pada hari-hari besar, khususnya Buka Puasa setelah Ramadhan dan Hari Raya Kurban.

Baca Juga:
Peluang Usaha PPOB Resmi Lunasin Modal Kecil Untung Besar

Pemisahan Pria dan Wanita di Masjid

Sholat Di Masjid | Ditulis.id

Wanita berdoa Terkadang wanita tidak diperbolehkan sholat di masjid. Ketika mereka diizinkan masuk, mereka sering diturunkan ke area kecil yang disaring. Dalam beberapa kasus mereka harus masuk melalui pintu belakang dan berdoa di balkon dan hanya bisa berkomunikasi dengan laki-laki melalui catatan yang disampaikan oleh anak-anak mereka. Wanita tidak diperbolehkan berbicara melalui mikrofon, kadang-kadang dikatakan, karena suara mereka dikatakan memikat secara seksual bagi pria. Wanita yang mengabaikan aturan tentang sholat di area pria ditegur dan dimarahi dan diusir dari masjid.

Pembatasan serupa adalah norma ketika pria dan wanita berdoa di luar masjid di gedung-gedung umum. Pria berdoa di ruangan yang luas sementara wanita dikurung di ruangan yang jauh lebih kecil dengan doa yang disalurkan dari kamar pria. Banyak Muslim bersikeras bahwa wanita harus berdoa di rumah bukan di masjid. Di Amerika Utara, wanita Muslim aktif menantang aturan pemisahan di masjid dan menghilangkan hambatan.

Tidak ada dalam Al-Qur’an yang menyatakan wanita harus dipisahkan dan dikucilkan di masjid. Muhammad berkata kepada para sahabatnya: “Jangan hentikan hamba-hamba perempuan Allah untuk menghadiri masjid Allah. Muhammad sendiri berdoa dengan wanita. Ketika dia diberitahu bahwa beberapa pria memilih posisi untuk berdoa di dekat wanita yang menarik, dia memarahi pria bukan wanita. Pada masa Muhammad dan setelah kematiannya, catatan sejarah menunjukkan bahwa pria dan wanita berdoa berdampingan tanpa tirai di masjid Nabawi. Wanita berpartisipasi dalam debat dan mengajukan pertanyaan kepada Nabi sendiri.

Pemisahan dibenarkan dengan ucapan-ucapan dari hadits seperti: “Jangan menghalangi wanitamu [pergi] ke masjid, meskipun rumah mereka adalah yang terbaik untuk mereka.”

Adat Masjid

Masjid dan tempat suci seringkali tidak terbuka untuk non-Muslim. Mereka yang menyambut mereka mengharapkan mereka untuk berpakaian dengan pantas: tanpa celana pendek, rok pendek, atasan halter terbuka atau bahu terbuka. Masjid-masjid yang membolehkan wanita seringkali mengharuskan mereka untuk setidaknya memakai kerudung. Beberapa mengharuskan mereka untuk menutupi seluruh tubuh mereka, kecuali wajah, tangan dan kaki, dan tidak memakai celana panjang. Terkadang masjid menyediakan wanita yang tidak mempunyai jilbab. Terkadang mereka mempunyai jubah untuk pria yang mengenakan celana pendek.

Tempat Wudhu Di Masjid | Ditulis.id

Wudhu (wudhu)Umat ​​Muslim diharapkan untuk melepas sepatu mereka dan mencuci kaki mereka di baskom suci sebelum mereka memasuki masjid. Jika tidak ada air, umat Islam seharusnya membasuh diri dengan pasir. Pengunjung asing biasanya bisa lolos hanya dengan melepas sepatu dan tidak diharuskan mencuci kaki. Bagaimanapun, pastikan kaki atau kaus kaki Anda bersih. Kaki kotor di masjid dianggap sebagai penghinaan terhadap Islam. Di masjid-masjid besar Anda melepas sepatu Anda dan meletakkannya di rak dengan nomor.

 Di dalam masjid jangan berjalan di depan orang yang sedang shalat, jangan menyentuh Al-Qur’an, jangan pernah duduk atau berdiri di atas sajadah dan jangan pernah meletakkan Al-Qur’an di lantai atau meletakkan apapun di atasnya. Juga, jangan menyilangkan kaki di depan orang yang lebih tua dan jangan melangkahi seseorang yang sedang duduk. Tunjukkan rasa hormat, tetap diam dan menjauh. Mengambil foto tidak disukai.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here