9 dampak bermain gadget terhadap perkembangan anak
9 dampak bermain gadget terhadap perkembangan anak

Teknologi dan anak-anak saat ini adalah pemandangan yang sering Anda lihat. Balita memegang tablet, bayi dengan iphone di mulutnya, apa yang baru? Pada satu titik, orang tua sangat menghargai gadget sebagai cara untuk menenangkan anak-anak mereka dan sebagai alat hiburan dan pendidikan. Namun belakangan menjadi pemandangan yang mengkhawatirkan.

Ternyata, penelitian dari Common Sense Media mengungkapkan peningkatan luar biasa anak-anak yang menggunakan gadget seperti smartphone dan tablet meningkat hanya dalam dua tahun. Dari 38% pada tahun 2011, survei dua tahunan mengungkapkan bahwa anak-anak di bawah delapan tahun yang menggunakan perangkat seluler telah meningkat menjadi 72% pada tahun 2013. Dilakukan pada orang tua Amerika sendiri, survei lebih lanjut menunjukkan peningkatan paparan gadget balita dari 10% menjadi 38 %. Dengan ini, American Academy of Pediatrics mencegah penggunaan teknologi untuk anak-anak di bawah usia dua tahun dengan mengatakan bahwa itu mengubah sifat masa kanak-kanak.

Dampak Negatif Gadget Pada Anak Menurut Para Ahli

dampak negatif gadget pada anak menurut para ahli
dampak negatif gadget pada anak menurut para ahli

Pada tahun yang sama, University of Wisconsin menunjukkan bahwa balita cenderung merespon lebih baik pada layar video yang memulai interaksi, sehingga efek menenangkan tablet untuk anak-anak. Pendiri Common Sense Media Jim Seyer menjelaskan bahwa Gadget digital ini mengubah seluruh gaya hidup masa kanak-kanak, bahkan menggantikan TV, mainan, taman bermain, dan buku cerita. “Anak-anak berusia satu tahun sekarang berjalan ke layar TV dan menggeseknya karena mereka pikir itu tablet,” katanya. “Mereka menjadi bagian dari masa kanak-kanak dengan cara yang hampir tak terbayangkan sebelumnya.”

Kaiser Family Foundation melaporkan bahwa rata-rata, anak-anak menghabiskan hampir tujuh setengah jam menatap layar. Apalagi, anak-anak sekarang sudah belajar menggunakan gadget terlebih dahulu bahkan sebelum mereka bisa berjalan atau bahkan mengikat tali sepatu mereka. Sebagian besar orang tua yang menyerah pada keinginan anak-anak mereka tidak dapat melihat efeknya, tetapi pemerintah dan para ahli meminta keluarga untuk mengurangi paparan gadget ini kepada balita mereka. Apa efek gadget modern pada anak-anak? Berikut sepuluh alasan mengapa gadget modern menghambat perkembangan anak:

1. Perkembangan Otak Terlalu Drastis

Selama tahun-tahun balita, otak tiga kali lipat dalam ukuran dan terus berkembang sampai tahun dewasa. Penelitian telah menunjukkan bahwa terlalu banyak gadget akan mengakibatkan Dampak Bermain Gadget negatif pada otak anak pada fungsinya, dan bahkan dapat menyebabkan defisit perhatian, keterlambatan kognitif, gangguan belajar, peningkatan impulsif, dan penurunan kemampuan untuk mengatur diri sendiri. Smart Parenting menyarankan orang tua untuk bernyanyi, membaca, dan berbicara dengan anak-anak mereka daripada membiarkan mereka bermain atau menonton TV di rumah.

2. Mudah Menjadi Obesitas

Anak-anak yang mengandalkan waktu bermain mereka di depan layar daripada di luar di taman bermain tidak membakar kalori yang mereka konsumsi. Satu dari tiga anak AS mengalami obesitas, yang dapat menyebabkan komplikasi seperti diabetes, serangan jantung, dan stroke. Orang tua harus mendorong anak-anak mereka untuk lebih banyak bermain. 

Mereka harus memahami bahwa ada banyak manfaat dari bermain termasuk membuat anak-anak mereka berjalan, berlari, melompat dan mendapatkan latihan yang mereka butuhkan. Anak-anak menjadi bugar di taman bermain dan membangun hubungan. Zona Orang Tua mendorong orang tua untuk mengekspos anak-anak mereka lebih banyak ke dalam aktivitas fisik kemudian menanamkan teknologi di tahun-tahun terakhir anak-anak mereka untuk gaya hidup yang lebih sehat saat mereka tumbuh.

3. Mengajarkan Kekerasan

Sebagian besar orang tua telah memperhatikan bahwa anak-anak mereka belajar menjadi agresif karena berjam-jam bermain game di tablet mereka. Tantrum adalah bentuk agresivitas yang paling umum di kalangan balita. Seiring bertambahnya usia, anak-anak yang kecanduan game komputer lebih mungkin untuk menentang dan tidak mematuhi orang tua mereka. Jadi mulai hari ini, daripada mengandalkan tablet untuk menenangkan dinamo kecil Anda, pilihlah buku mewarnai atau bola. Kendalikan anak Anda hari ini dan ketahui lebih banyak tentang perubahan perilaku mereka bersama Janet Lehman.

4. Terkena Paparan Radiasi

Menurut laporan Organisasi Kesehatan Dunia 2011, ponsel dan perangkat nirkabel lainnya dianggap berisiko kategori 2B karena emisi radiasinya. Pada Desember 2013, Dr. Anthony Miller dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Toronto mengungkapkan bahwa paparan frekuensi radio jelas merupakan ancaman bagi anak-anak. Healthy Child Healthy World mengakui meningkatnya isu radiasi di kalangan anak-anak dan memberikan tips untuk melindungi anak Anda dari gadget berbahaya tersebut.

5. Mengurangi Interaksi Sosial

Dengan bermain di tablet, mereka dapat dengan mudah bermain sendiri. Dalam sebuah artikel yang diterbitkan di The New York Times, Dr. Gary Small, penulis “iBrain: Surviving the Technological Alteration of the Modern Mind” dan direktur Longevity Center di University of California mengatakan bahwa jika anak-anak menghabiskan terlalu banyak waktu untuk teknologi dan lebih sedikit waktu dengan orang-orang, itu menghambat interaksi dan mengganggu perkembangan keterampilan komunikasi yang normal pada anak-anak. 

Dalam pengaturan keluarga, balita sering gagal meningkatkan komunikasi mereka dengan orang tua mereka karena mereka mengelilingi diri mereka dengan benda mati. Yang lain meniru dan mewarisi keterampilan berbicara dari TV tetapi gagal saat bersosialisasi dengan orang lain.

6. Kurang Tidur

Anak-anak yang kecanduan bermain ponsel atau tablet kehilangan waktu istirahat yang dibutuhkan. Di lain kesempatan, bermain di tablet mereka menjadi obat tidur mereka. Tanpa itu, mereka menjadi pemarah dan agresif. The Sleep Lady menjelaskan tanda-tanda apakah anak Anda menderita kurang tidur dan tips yang dapat Anda lakukan untuk membantu anak Anda tidur nyenyak.

7. Tidak Terpapar Alam

Gadget membunuh perkembangan anak. Alih-alih keluar dan mempelajari cara-cara dunia, berlari dan bersosialisasi dengan anak-anak lain, mereka lebih suka tinggal di rumah dan bermain di komputer mereka. Beberapa orang tua yang terlalu protektif menganggap teknologi sangat membantu karena mereka tahu bahwa keselamatan anak mereka di rumah terjamin. Namun, mereka gagal menyadari bahwa anak itu terasing dari alam tumbuh-tumbuhan, binatang, danau, dan langit. Balita harus bisa melempar bola, melompat, melompat, melompat, berlari, memanggil teman dengan nama, antara lain. Pelajari lebih lanjut tentang pencapaian balita dari Babycentre. Inilah salah satu manfaat bermain di luar di taman bermain, mereka belajar banyak dari interaksi, sosialisasi, keindahan alam, dan kehidupan itu sendiri.

8. Penglihatan Rusak

Paparan yang terlalu lama di layar komputer membuat mata tegang. Para ahli mengatakan bahwa penglihatan yang baik sangat tergantung pada menatap benda-benda dari jarak yang berbeda-beda. Penelitian menunjukkan bahwa anak-anak yang kecanduan bermain game komputer lebih mungkin mengalami masalah mata saat mereka tumbuh. Vision membagikan lebih banyak wawasan tentang bagaimana permainan komputer memengaruhi mata anak-anak.

9. Kecanduan

Jika orang tua terus memberi makan keinginan anak-anak mereka, mereka membiarkan kecanduan tumbuh. Orang tua harus mengekspos anak-anak mereka ke seluruh dunia daripada meninggalkan mereka di rumah dengan gadget mereka. WebMD menjelaskan bagaimana komputer dan gadget membuat ketagihan. Alih-alih membuat mereka kecanduan teknologi semacam itu, mereka harus dihadapkan pada aktivitas yang mendorong perkembangan mental, fisik, dan emosional.

Kesimpulan Mengenai Dampak Negatif Gadget Menurut Para Ahli

dampak negatif gadget menurut para ahli
dampak negatif gadget menurut para ahli

Meski banyak penelitian mengungkap efek negatif gadget modern pada anak, beberapa ahli masih positif tentang kebangkitan teknologi. Asisten profesor University of Wisconsin, Heather Kirkorian mengatakan bahwa layar sentuh dapat menyimpan potensi pendidikan bagi balita. Menjadi ahli dalam perkembangan anak, “Anak-anak yang berinteraksi dengan layar menjadi lebih baik lebih cepat, membuat lebih sedikit kesalahan dan belajar lebih cepat. Tapi kami tidak mengubah mereka menjadi jenius, hanya membantu mereka mendapatkan lebih banyak informasi,” jelasnya.

Teknologi harus didorong namun tetap dimoderasi. Ini adalah generasi baru dan anak-anak harus mendapatkan jumlah pengetahuan yang tepat atas kemajuan tersebut. Namun, orang tua harus melakukan tanggung jawab mereka untuk melindungi anak mereka. Selagi masih ada waktu, perkenalkan kebiasaan baru bermain di luar ruangan dan permainan menarik bersama anak-anak seusianya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here