12 cara memberikan presentasi yang luar biasa menarik secara baik dan benar
12 cara memberikan presentasi yang luar biasa menarik secara baik dan benar

Mempelajari cara memberikan presentasi dengan baik dan benar adalah keterampilan hidup yang penting. Ini berharga di sekolah ataupun ditempat umum, di mana Anda mungkin sering dipanggil untuk memberikan presentasi tentang sesuatu yang telah Anda pelajari. Hal ini sama berlaku di universitas. Dan hampir semua pekerjaan kantoran membutuhkan presentasi, apakah itu untuk mempromosikan kepada calon klien atau mitra, atau hanya untuk menjaga kolega Anda tetap up-to-date dengan apa yang terjadi di tim Anda. Memberikan presentasi sering kali merupakan bagian dari lamaran pekerjaan juga, karena ini menunjukkan keterampilan yang dapat ditransfer tanpa mengharuskan Anda mengetahui lebih banyak tentang seluk beluk pekerjaan itu sendiri daripada yang mungkin diharapkan secara wajar.

bagaimana cara membuat presentasi yang baik?

Untuk semua alasan ini, ada baiknya mempelajari cara memberikan presentasi yang benar-benar bagus – tidak hanya yang menyampaikan semua informasi yang diperlukan, tetapi juga yang membuat audiens Anda tetap terlibat, daripada menghitung menit hingga makan siang. Sayangnya, jumlah orang yang memberikan presentasi buruk jauh lebih banyak daripada yang baik – meskipun ini memberi Anda kesempatan untuk bersinar jika Anda mengasah keterampilan Anda. Inilah tips utama kami.

1. Periksa Peralatan Teknologi Anda

Tidak ada yang lebih buruk daripada muncul untuk presentasi 15 menit di mana pembicara membutuhkan sepuluh menit untuk membuat proyektor berfungsi. Demikian pula, memiliki slide powerpoint yang bagus tidak ada gunanya jika proyektor terlalu tidak fokus sehingga semuanya tidak dapat dibaca. Tidak peduli seberapa yakin Anda dengan teknologi yang Anda sediakan, yang terbaik adalah memiliki opsi cadangan untuk berjaga-jaga.

Itu mungkin berarti membawa proyektor Anda sendiri, atau setidaknya memiliki presentasi Anda di memory stick seandainya laptop Anda sendiri tidak dapat terhubung ke proyektor. Anda bahkan mungkin ingin salinan cetak slide power point Anda tersedia untuk semua orang di antara audiens untuk berjaga-jaga, terutama jika presentasi itu untuk wawancara kerja – meskipun akan mengecewakan jika tidak tersedia presentasi yang tepat, mereka akan kecewa.

Jika tidak satu pun dari opsi ini memungkinkan, cobalah untuk muncul lebih awal sehingga Anda tidak menyiapkannya di depan audiens dan Anda akan memiliki waktu untuk menghubungi dukungan TI jika diperlukan.

2. Fokus pada apa yang perlu diketahui audiens

Dalam konteks sekolah, memikirkan tentang apa yang perlu diketahui audiens bisa jadi rumit. Kemungkinan Anda telah diberi topik tertentu yang harus dibahas presentasi Anda, dan Anda harus menyertakan semuanya bahkan jika Anda tahu bahwa orang-orang yang menonton tidak akan peduli, atau mungkin telah membahas materi yang sama dalam presentasi mereka juga.

fokus pada apa yang perlu diketahui audiens
fokus pada apa yang perlu diketahui audiens

Namun, jika memungkinkan, cobalah untuk memilih konten berdasarkan apa yang perlu diketahui audiens Anda dan akan menarik. Semoga kedua hal ini akan tumpang tindih sampai batas tertentu. Mengapa mereka di sana mengawasi Anda? Apa yang ingin mereka temukan? Lakukan yang terbaik untuk menjawab pertanyaan apa pun yang Anda harapkan, dan lakukan dengan jelas, untuk mendapatkan penghargaan dengan audiens yang lebih terlibat dan penuh perhatian.

Baca Juga:  Cara Hapus Video Di Tiktok Langsung Hilang

3. Pilih slide yang bisa melengkapi ucapan Anda

Kesalahan terbesar yang dilakukan orang saat memberikan presentasi adalah membuat slide yang mengalihkan perhatian dari apa yang mereka katakan, atau hanya mengulanginya. Penonton Anda seharusnya tidak duduk di sana sambil bertanya-tanya bagaimana foto di slide bisa terhubung dengan apa yang Anda katakan. Mereka juga tidak boleh bosan mendengar Anda berbicara karena Anda hanya mengulangi hal-hal yang sama yang telah mereka baca dari layar di depan mereka.

Jadi, apa yang dimaksud dengan slide untuk melengkapi apa yang Anda katakan? Bisa jadi saat Anda membahas beberapa statistik, slide Anda menampilkan grafik untuk menyajikan hal yang sama dalam bentuk visual. Bisa jadi jika Anda berbicara tentang suatu produk, atau lokasi, slide Anda menyertakan foto. Jika yang Anda bicarakan melibatkan nama yang sulit dieja, sertakan detail tersebut di slide Anda. Hal utama yang dimiliki oleh semua ide ini adalah bahwa ide tersebut berguna bagi audiens Anda untuk tersedia dan membuat apa yang Anda katakan lebih jelas.

4. Gunakan bagian ‘catatan’ jika Anda harus memberikan slide

Di atas mungkin tampak sulit jika Anda juga diminta untuk memberikan slide yang sepenuhnya informatif bagi siapa pun yang tidak bisa berada di sana. Persyaratan ini mengalahkan inti dari memberikan presentasi – jika Anda hanya ingin orang membaca dari satu halaman, Anda harus menulis laporan sebagai gantinya – tetapi hal itu sering ditetapkan baik di sekolah maupun di tempat kerja.

Solusinya adalah memanfaatkan sepenuhnya bagian ‘catatan’ dalam perangkat lunak presentasi Anda. Di sinilah Anda harus meletakkan teks tentang apa yang Anda katakan dalam hubungannya dengan slide tersebut, yang kemudian dapat diberikan sebagai selebaran atau dikirim melalui email kepada orang-orang yang tidak dapat hadir. Mereka dapat membacanya, tanpa Anda perlu membuat slide yang terlalu detail untuk memperhitungkannya.

5. Berkonsentrasi pada pesan utama Anda

Betapa pun besar harapan Anda, kemungkinan semua orang di antara audiens Anda mengingat setiap detail presentasi Anda sangat kecil – terutama jika hanya satu dari setengah lusin yang akan mereka tonton hari itu. Tetapi minimal, Anda ingin mereka mengingat sesuatu tentang apa yang Anda katakan, dan idealnya bukan sesuatu yang tidak relevan, seperti cara Anda mengucapkan kata tertentu yang aneh, atau salah satu kancing baju Anda terlepas.

Cara untuk memastikan bahwa audiens mengingat pesan yang Anda inginkan adalah dengan berusaha meningkatkan fokus pada mereka dengan seksama. Apa pun pesan itu, kembalilah ke pesan itu beberapa kali selama presentasi, menjelaskan bagaimana sisa perkataan Anda terkait dengannya; jangan tinggalkan terlalu banyak untuk audiens Anda untuk berolahraga sendiri jika Anda tidak yakin mereka memperhatikan.

6. Gunakan aturan 10/20/30

Guy Kawasaki memiliki karir yang luar biasa dalam strategi pengembangan bisnis, tetapi aturan 10/20/30 mungkin adalah idenya yang paling terkenal. Ini adalah aturan bahwa PowerPoint harus memiliki tidak lebih dari 10 slide, tidak lebih dari 20 menit dan tidak berisi ukuran font yang lebih kecil dari 30pt.

Baca Juga:  Cara Memilih Guru Les atau Bimbel SIMAK UI

Tentu saja, jika Anda memberikan presentasi dalam konteks sekolah, Anda mungkin tidak punya pilihan – Anda mungkin diminta untuk menghasilkan 20 slide atau lebih, atau berbicara selama setengah jam. Tetapi Anda setidaknya dapat menghormati aturan tentang ukuran font, memastikan bahwa slide Anda tidak akan dijejali teks yang berlebihan. Dan jika Anda memiliki pilihan tentang berapa lama Anda akan berbicara, maka aturan 10/20/30 lainnya juga patut diperhatikan. Itu membuat Anda tidak berbicara lebih lama daripada konsentrasi audiens Anda akan bertahan, dan mencoba meringkas pesan Anda menjadi 10 slide atau kurang (dan tidak ada aturan yang melarang penggunaan lebih sedikit) mengharuskan Anda untuk ringkas dan memikirkan apa yang benar-benar penting dalam apa yang harus Anda lakukan. mengatakan. Jika ini terasa membatasi, ingatlah bahwa audiens Anda kemungkinan besar hanya mengingat 10 slide Anda – bahkan jika Anda memiliki 50.

7. Ceritakan Kisah Untuk mengusir kebosanan

Fakta, angka, dan statistik adalah bagian penting dari sebagian besar presentasi, tetapi biasanya juga tidak sangat menarik – terutama jika semuanya berjalan seperti biasa. Apa yang bisa membuat presentasi yang membosankan menjadi lebih menarik adalah menemukan sebuah cerita untuk diceritakan.

Di beberapa daerah, ini akan jauh lebih mudah daripada di tempat lain. Jika Anda berada di kelas sejarah, misalnya, mudah untuk melihat bagaimana Anda dapat menarik cerita dari seorang individu dalam periode waktu Anda dan menggunakannya untuk membuat bagian presentasi Anda yang perlu dipahami pendengar tetapi membosankan menjadi lebih menarik jika anda bumbui dengan cerita kisah.

Agak lebih sulit jika presentasi Anda tentang angka penjualan, tetapi meskipun demikian Anda mungkin bisa mengatakan sesuatu tentang pelanggan yang bekerja dengan Anda untuk memberikan sudut pandang manusia pada data. Apapun yang memberikan jeda dari grafik dan tabel dapat membuat perbedaan besar pada tingkat perhatian audiens Anda.

8. Gunakan ciri khas suara Anda

Ilusionis Derren Brown memberikan nasihat bahwa jika Anda memperhatikan bahwa audiens Anda tidak memperhatikan – misalnya, jika Anda melihat banyak gelisah dan batuk – salah satu cara untuk membuat mereka lebih memperhatikan adalah dengan tidak berteriak. kebisingan mereka, tetapi berbicara lebih pelan. Mereka secara otomatis akan menjadi lebih terlibat jika mereka berusaha untuk mendengarkan Anda.

Melaksanakan teknik khusus ini tanpa keahlian yang cukup dalam kecakapan memainkan pertunjukan adalah kerja keras. Tapi itu menggambarkan poin yang lebih luas bahwa cara kita menggunakan suara kita dapat membuat perbedaan besar pada seberapa banyak orang mendengarkan kita. Suara monoton akan selalu mengantuk, meskipun informasi yang disampaikan menarik, jadi pastikan untuk memvariasikan cara Anda berbicara, mengubah kecepatan, volume, dan nada yang sesuai. Anda mungkin merasa konyol melakukannya, tetapi audiens Anda akan lebih tertarik.

9. Jangan mencoba menjawab setiap pertanyaan yang diberikan audiens

Adapun topik yang sedang dibahas dalam presentasi Anda – apakah itu tema balas dendam di Hamlet atau mengapa angka penjualan bulan ini lebih optimis daripada yang terlihat – akan ada berbagai kemungkinan pertanyaan yang bisa dijawab. Wajar untuk mencoba menutupi setiap hal yang mungkin ingin ditanyakan oleh audiens Anda, karena itulah mengapa mereka memberi Anda waktu dan perhatian mereka, bukan?

Baca Juga:  Cara Mengembalikan Akun Facebook Yang Dibajak Terbaru 2021

Nyatanya, presentasi Anda akan jauh lebih baik jika Anda mencakup apa yang menurut Anda penting, daripada mencoba mencakup semua hal. Jika Anda merasa beberapa slide Anda dapat diberi judul ‘dan hal lain …’, itu adalah petunjuk bahwa Anda mungkin mencoba menutupi terlalu banyak basis, dan itu akan mengalihkan perhatian dari pesan utama yang sangat penting yang kami sebutkan di atas.

10. Miliki pembukaan yang kuat

Cara kebanyakan orang memulai presentasi adalah seperti ini: “Hai, saya Jane, dan saya di sini untuk berbicara dengan Anda tentang tema balas dendam di Hamlet.” Ini sangat masuk akal, tetapi jika itu adalah ruangan yang hangat dan setelah makan siang, ada kemungkinan besar bahwa pada saat Anda sampai di akhir pengantar itu, beberapa audiens Anda sudah tertidur.

Mengapa tidak membuka dengan sesuatu yang lebih menarik? Misalnya, Anda bisa mulai dengan slide kosong, hitam pembuka, dan membaca, “Cepatlah aku tahu, bahwa aku, dengan sayap secepat / Seperti meditasi atau pikiran cinta, / Semoga membalas dendam.” Audiens Anda akan lebih cenderung untuk mendengarkan apa yang Anda katakan lainnya jika Anda menarik perhatian mereka dan menarik perhatian mereka sejak awal.

11. Gunakan gestur tubuh dan ruang Anda

Beberapa contoh presentasi yang paling menarik dan menginspirasi di luar sana adalah TED Talk. Satu hal yang akan Anda perhatikan tentang mereka adalah bahwa mereka sangat jarang menempatkan pembicara di belakang podium sehingga mereka tidak dapat bergerak – sebaliknya, mereka memberi mereka mikrofon dan panggung yang dapat mereka jalani. Ini memberi mereka lebih banyak jangkauan untuk mengekspresikan diri melalui gerakan dan bahasa tubuh.

Anda mungkin tidak begitu beruntung dengan pengaturan presentasi Anda, tetapi cobalah untuk menggunakan ruang sebanyak yang Anda bisa. Anda dapat berjalan ke depan saat Anda ingin audiens lebih memperhatikan Anda, dan kembali saat fokus mereka seharusnya terutama pada slide Anda. Jangan takut untuk menggunakan gerakan besar juga – jika ruangannya besar, itu mungkin satu-satunya hal yang bisa dilihat dari belakang.

12. Berikan sesuatu kepada audiens Anda untuk dibawa pulang

Anda dapat memberikan presentasi terbaik yang bisa dibayangkan, dan mungkin masih ada beberapa orang di antara audiens yang tidak mau menerima semuanya. Mungkin mereka lelah atau sibuk dengan hal lain – atau mungkin mereka menemukan poin awal Anda sangat menarik sehingga mereka gagal memperhatikan apa pun yang Anda katakan nanti dalam presentasi. Anda dapat mencoba terlibat kedua kalinya dengan orang-orang ini dengan memberi mereka semacam selebaran untuk dibawa bersama mereka. Sebaiknya berikan ini hanya setelah presentasi Anda jika memungkinkan, sehingga audiens tidak fokus pada handout dan bukan pada Anda. Ini bisa berupa cetakan slide dan catatan Anda, atau bisa juga halaman ringkasan yang menguraikan pesan utama Anda lagi. Either way, itu memberi Anda kesempatan lain untuk melibatkan audiens Anda – dan jika mereka benar-benar menganggapnya menarik, mereka kemudian memiliki sesuatu yang dapat mereka bagikan kepada teman-teman yang tidak ada di sana, juga.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here