apa yang perlu diperhatikan dalam membuat video marketing, cara buat video marketing, contoh video marketing, cara membuat video promosi produk, tahapan membuat video marketing, jenis video marketing, salah satu alasan dari penggunaan smartphone sebagai media untuk membuat video marketing adalah, bagaimana cara memasarkan barang melalui sosial media marketing, cara membuat video marketing, cara membuat video marketing dengan power point, aplikasi membuat video marketing, sebutkan 11 langkah mudah membuat video marketing, membuat marketing video, examples of video marketing, short video marketing ideas, meaning of video marketing, definition of video marketing, facts about video marketing, video marketing contoh, bagaimana strategi pemasaran online marketing, manfaat video marketing, cara membuat video content, video marketing adalah, video marketing berjenis demo bertujuan untuk, contoh video branding, video marketing menurut para ahli, video demo adalah, video digital marketing, bagaimana video marketing bekerja, video branding adalah, video marketing online, contoh video content marketing, contoh video digital marketing, marketing studies examples, marketing communications report example, marketing activity example, video marketing campaign,
Cara Membuat Video Marketing Campaign Terbaik

Kata itu keluar. Jika kamu ingin sukses dengan strategi konten kamu, kamu harus menyertakan video marketing. Menurut survei HubSpot baru-baru ini, 54% konsumen mengatakan mereka lebih suka melihat video dari bisnis yang mereka gunakan daripada jenis konten lainnya.

Video tidak selalu menarik bagi yang kurang berani karena memberikan tekanan pada individu untuk menawarkan video yang efektif dan menarik dengan cara yang sangat pribadi. Namun, ada sejumlah strategi yang bisa kamu gunakan sehingga orang yang paling pemalu pun bisa membuat video marketing marketing terbaik yang pernah ada. Berikut adalah beberapa tips untuk membantu kamu menjadi viral.

Bisa Dilengkapi Pada Video Marketing Campaign

Apa Yang Perlu Diperhatikan Dalam Membuat Video Marketing, Cara Buat Video Marketing, Contoh Video Marketing, Cara Membuat Video Promosi Produk, Tahapan Membuat Video Marketing, Jenis Video Marketing, Salah Satu Alasan Dari Penggunaan Smartphone Sebagai Media Untuk Membuat Video Marketing Adalah, Bagaimana Cara Memasarkan Barang Melalui Sosial Media Marketing, Cara Membuat Video Marketing, Cara Membuat Video Marketing Dengan Power Point, Aplikasi Membuat Video Marketing, Sebutkan 11 Langkah Mudah Membuat Video Marketing, Membuat Marketing Video, Examples Of Video Marketing, Short Video Marketing Ideas, Meaning Of Video Marketing, Definition Of Video Marketing, Facts About Video Marketing, Video Marketing Contoh, Bagaimana Strategi Pemasaran Online Marketing, Manfaat Video Marketing, Cara Membuat Video Content, Video Marketing Adalah, Video Marketing Berjenis Demo Bertujuan Untuk, Contoh Video Branding, Video Marketing Menurut Para Ahli, Video Demo Adalah, Video Digital Marketing, Bagaimana Video Marketing Bekerja, Video Branding Adalah, Video Marketing Online, Contoh Video Content Marketing, Contoh Video Digital Marketing, Marketing Studies Examples, Marketing Communications Report Example, Marketing Activity Example, Video Marketing Campaign,
Bisa Dilengkapi Pada Video Marketing Campaign

Tidak ada yang berbicara buruk tentang brand kamu selain upaya buruk dalam produksi video. Untuk melakukan ini dengan benar, kamu ingin memastikan bahwa kamu mempunyai peralatan terbaik yang kamu mampu. Jika kamu ingin serius, kamu bisa membeli peralatan dan menganggapnya sebagai investasi dalam strategi video kamu yang sedang berlangsung.

Jika tidak sesuai dengan bujet, kamu juga bisa menyewa atau lebih baik menyewa seorang profesional untuk melakukannya untuk kamu. Meskipun demikian, tergantung pada persona brand kamu, video cakap omong dan unik yang dibuat di smartphone juga bisa berfungsi. Ini semua tentang pesan yang ingin kamu kirim, brand yang ingin kamu bangun, dan audiens yang ingin kamu jangkau. (Dan tentu saja, berapa banyak yang ingin kamu belanjakan.)

Bercerita

Bercerita

Video tidak berbeda dengan konten lainnya. Itu harus menceritakan sebuah kisah, bukan menjual brand atau produk. Dibutuhkan pemikiran untuk menghasilkan cerita yang layak untuk diceritakan dan mengetahui brand kamu adalah tempat terbaik untuk memulai. Pikirkan poin rasa sakit pelanggan dan ceritakan kisah yang menunjukkan bagaimana produk kamu menyelesaikannya, tanpa langsung keluar dan mengatakannya. Jika pemikiran ini membuat kamu gugup, tinggalkan pesan produk sampai akhir dengan call to action. Kamu juga bisa memastikan bahwa kamu mempunyai links di bawah video kamu untuk mendorong orang mengetahui lebih lanjut. Reebok menggambarkan hari-hari rata-rata dalam kehidupan manusia, menunjukkan bagaimana kita harus terus bergerak. Di bagian paling akhir, mereka menambahkan call to action untuk mendorong orang mengklik video marketing campaign mereka.

Baca Juga:
Panduan Lengkap SEO On-Page dan Off-Page

Pertimbangkan untuk membuat serial yang akan membuat orang ingin menonton semua video kamu, atau bahkan lebih baik lagi, mengikuti atau berlangganan saluran atau halaman media sosial kamu. Kamu bisa menceritakan kisah tentang pengalaman pelanggan jika ini akan membantu menyampaikan pesan kamu. Pikirkan cara baru untuk melibatkan audiens kamu dengan berbagi tips yang terkait dengan produk kamu dan cara baru untuk menggunakannya yang mungkin tidak mereka pertimbangkan.

Tetap segar, menghibur, dan inovatif, dan kamu akan mulai melihat reaksi yang baik. Intel memungkinkan pelanggan menceritakan kisah inspirasionalnya dalam membuat printer braille menggunakan produk mereka. Kisah pelanggan berbicara tentang peran yang dimainkan teknologi dalam membuat kehidupan orang lebih baik. Dalam hal ini, ia juga mempromosikan teknologi Intel Edison dengan cara yang sangat halus.

mendongeng lain yang luar biasa adalah promosi American Greetings untuk Hari Ibu. Mereka menggunakan format wawancara kerja cerdas yang menguraikan posisi yang mustahil. Ternyata pada akhirnya mereka mewawancarai seorang ibu. Itu membuat poin pedih tanpa pernah menyebutkan produk mereka. Sebaliknya, ini menjelaskan pentingnya ibu dan bagaimana kamu harus selalu memberi tahu dia betapa bersyukurnya kamu.

Padatkan Hingga Sempurna

Panjang video harus sempurna agar berfungsi. Menurut penelitian oleh SumoMe, video yang berdurasi hingga dua menit mendapatkan interaksi terbaik. Itu akan memberi kamu lebih dari cukup waktu untuk menceritakan kisah kamu. Jika tidak, kembali ke ide seri itu. Beri mereka insentif untuk menonton dengan penggoda berulang yang menginspirasi, lucu, atau bahkan sedikit tegang. Mengajukan pertanyaan juga berhasil; audiens pasti ingin tahu jawabannya. Semakin menarik cerita kamu, semakin besar kemungkinan mereka akan bertahan untuk melihat bagaimana semuanya berakhir.

Baca Juga:
Apakah Backlink PBN Masih Berfungsi Di Tahun 2022?

Temukan Suara Kamu

Apa pun produk atau brand kamu, kamu harus menemukan suara yang tepat untuk menceritakan kisah kamu, sehingga kamu tidak kehilangan audiens. Itu tidak hanya terkait dengan presenter, tetapi juga konten. Kamu perlu menggunakan humor untuk mempertahankan keterlibatan atau memastikan kamu membagikan informasi yang sangat berguna tanpa mengoceh tentang hal itu. Purina menggunakan hari dalam kehidupan pemilik hewan peliharaan baru untuk menyampaikan pesan mereka. Ini lucu dan menghangatkan hati. Meskipun melewati tanda dua menit, nilai hiburan membuat kamu tetap menonton.

Hindari bersikap terlalu konservatif atau serius, kecuali brand kamu benar-benar memerintahkannya. Lebih banyak orang akan menanggapi humor bahkan di dunia B2B. Ini membantu memecah hari yang membosankan dan menginspirasi mereka untuk berbagi humor kamu dengan orang lain.

Ajari Audiens Sesuatu & Buat Mereka Berpikir

Menurut Insivia, 95% pesan dipertahankan saat dilihat melalui video dibandingkan dengan hanya 10% saat dibaca. Itu memberi kamu momen pengajaran penting di mana kamu bisa mengatur keahlian kamu dan mendidik audiens kamu. Jangan khawatir bahwa ini akan bertentangan langsung dengan tetap menarik dan menarik. Ketika orang ingin belajar, mereka akan tetap bersama kamu terutama jika kamu memberi mereka informasi yang bisa mereka gunakan. Baik kamu mendemonstrasikan cara menggunakan produk kamu, membagikan informasi berharga tentang industri kamu, atau menawarkan tips yang akan membuat hidup lebih mudah, mengajar adalah cara yang bagus untuk memanfaatkan konten video kamu sebaik mungkin.

Mengajar juga bisa memberikan wawasan yang akan membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik. Pendekatan yang benar-benar out-of-the-box untuk mengajar adalah campaign #LikeAGirl Selalu. Video mereka membantu mendidik orang tentang stereotip sekaligus memperkuat brand mereka sebagai pro-perempuan.

Baca Juga:
Bagaimana Cara Menggunakan Tag Header Untuk SEO Dan Apa Itu Tag Header?

Manfaatkan Ulasan Dan Testimoni Pelanggan

Manfaatkan Ulasan Dan Testimonial Pelanggan

Menurut GetBravo, testimonial pelanggan mempunyai peringkat efektivitas 89%, tertinggi untuk semua konten. Kamu bisa memanfaatkan ulasan dan testimoni pelanggan dalam video kamu menggunakan berbagai pendekatan kreatif untuk menceritakan kisah mereka. Dari menunjukkan kepada mereka secara visual dengan sulih suara hingga benar-benar memberikan testimonial video dari pelanggan nyata, kisah mereka tentang bagaimana produk atau layanan kamu membantu mereka berbicara banyak.

Contoh yang sangat baik adalah GoPro, yang mengambil pendekatan unik terhadap konten dengan menggunakan video yang dibuat oleh pelanggan. Penggunanya adalah seorang pemadam kebakaran, dan ceritanya menarik tanpa pernah menyebut GoPro. Sebaliknya, video yang dia ambil yang menceritakan kisah bagaimana dia menggunakan GoPro-nya. Ia bekerja pada sejumlah tingkatan yang sebagian besar bersifat emosional. Artifact Uprising menggunakan pelanggan berusia 95 tahun sebagai pendongeng untuk menjelaskan mengapa produk, buku foto khusus, album, kartu, dan foto cetak mereka penting baginya. Ini dengan mudah menampilkan produk sambil memberikan nada emosional yang akan mendorong orang untuk membagikan video dan juga ingin menggunakan produk tersebut.

Gunakan Tags

Oh, keyword yang persisten itu. Jika kamu pikir kamu lolos dari mereka dengan menggunakan video, pikirkan lagi. Kamu masih harus bergantung pada keyword dengan taktik di balik layar untuk membantu search engine menemukan kamu. Pertama, pastikan untuk memposting video kamu di website kamu sendiri. Kemudian saat kamu meng-upload video, aktifkan penyematan untuk meningkatkan peluang menerima links marketing masuk. Kamu juga harus membuat sitemaps video, yang memberikan informasi untuk membantu Google menemukan kamu saat mereka merayapi website kamu.

Sebagian besar kemampuan konten video untuk ditemukan terletak pada langkah-langkah yang diambil saat meng-upload video ke YouTube. Kamu harus memastikan bahwa kamu mengisi formulir untuk menambahkan judul, deskripsi, dan tag. Mereka masing-masing mempunyai tujuan sendiri dalam hal SEO. Tag memberi tahu audiens tentang video kamu secara luas. Masukkan keyword yang alami dalam pencarian dan jangan mencoba memasukkan terlalu banyak karena akan terlalu berisi spam. Selalu letakkan keyword permintaan tertinggi terlebih dahulu saat membuat tag dan hindari menggunakan kata sifat.

Baca Juga:
Konten Evergreen Atau Musiman Di Tahun 2021: Mana Yang Harus Dipilih?

Tag juga harus berupa long tail keyword dan kata tunggal. Judul kamu harus menyertakan keyword yang kemungkinan besar akan digunakan orang untuk menemukan video kamu, jadi lakukan riset dan pertahankan judul hingga 70 karakter. Deskripsi kamu memungkinkan kamu 5.000 karakter, jadi disinilah kamu bisa berkreasi. Kamu mempunyai kesempatan untuk memberikan deskripsi mendalam tentang video kamu dengan informasi paling menarik yang muncul dalam dua kalimat pertama kamu. Itulah yang akan dilihat orang pertama kali, jadi pastikan pembukaan kamu menarik.

Bereksperimen Dengan Video

Dapatkan Dilengkapi

Jika kamu ingin meningkatkan permainan konten kamu, kamu harus menyertakan video. Ini mungkin tampak sedikit menakutkan pada awalnya, tetapi ini adalah area marketing di mana kamu bisa bersenang-senang. Jangan takut untuk bereksperimen karena dibutuhkan sedikit lebih banyak keberanian untuk membuat video dengan baik daripada gabungan semua konten kamu yang lain. Kamu bisa membuat video marketing campaign yang terhubung dengan audiens kamu dimulai dengan tips untuk mendapatkan inspirasi ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here