penggunaan mikroskop dalam ilmu forensik
penggunaan mikroskop dalam ilmu forensik

Ilmu forensik membantu kita memahami masa lalu, baik dalam hal mempelajari penyebaran penyakit atau menyelidiki lokasi pembantaian kuno. Dan, tentu saja, penting bagi sistem hukum dalam menyelesaikan kejahatan. Di semua bidang ini, mikroskop adalah alat penting, yang digunakan untuk membantu merekonstruksi peristiwa masa lalu.

4 Penggunaan Mikroskop dalam dunia forensik

4 Penggunaan Mikroskop Dalam Dunia Forensik
4 penggunaan mikroskop dalam dunia forensik

Ilmu Kriminal Umum

Ketika datang untuk memecahkan kejahatan, bahkan jejak bukti dapat membuat atau menghancurkan sebuah kasus. Untuk alasan ini, mikroskop sangat penting untuk banyak tujuan investigasi, karena mikroskop dapat memperbesar objek dengan sangat detail. Mereka dapat digunakan untuk memeriksa garis-garis pada peluru untuk menentukan senjata mana yang digunakan dalam kejahatan. Mikroskop juga dapat digunakan untuk membandingkan rambut, serat atau partikulat lain yang ditemukan dari tempat kejadian.

Epidemiologi Forensik

Epidemiologi adalah studi tentang bagaimana penyakit menyebar. Epidemiologi forensik dibebankan dengan tugas yang sama, tetapi biasanya untuk alasan hukum. Misalnya, ahli epidemiologi forensik dapat ditugaskan untuk menemukan sumber bakteri berbahaya, seperti E. coli atau salmonella. Untuk melakukannya, mereka akan menggunakan mikroskop untuk mempelajari makanan untuk kontaminasi. Di bawah mikroskop, kehadiran strain bakteri tertentu dapat mengarahkan ilmuwan ke sumber kontaminasi. Ini terbukti sangat penting dalam menghentikan lebih banyak orang agar tidak terinfeksi serta menunjukkan dengan tepat individu atau kelompok yang bertanggung jawab atas wabah tersebut.

Antropologi Forensik

Dalam antropologi forensik, mikroskop digunakan untuk mempelajari jaringan, tulang atau sisa-sisa lainnya untuk menentukan faktor-faktor kematian. Misalnya, pemindaian mikroskop elektron dapat digunakan untuk mengidentifikasi sisa-sisa cairan lama seseorang yang telah meninggalkan endapan di dalam tanah. Mikroskop di bidang ini juga digunakan untuk melihat residu yang ditemukan pada gigi. Jaringan, sel atau sisa-sisa lainnya dapat melapisi gigi setelah kematian, membantu peneliti menentukan kebiasaan seseorang, penyakit atau bahkan penyebab kematian.

Baca Juga:
10 Macam Furniture Rumah Dan Harganya Lengkap Dengan Ukuran Ideal

Patologi Forensik

Ahli patologi forensik bertanggung jawab untuk menentukan cara seseorang meninggal. Jika orang tersebut meninggal karena penyakit tertentu, ahli patologi forensik dapat menggunakan mikroskop untuk mengidentifikasi bakteri atau virus yang mematikan. Mikroskop mungkin bermanfaat untuk memeriksa lebih dekat jaringan di sekitar luka dan menentukan jenis benda apa — apakah itu peluru, pisau, atau benda lain — yang menyebabkan kerusakan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here