kenali penyebab gatal gatal pada kulit manusia
kenali penyebab gatal gatal pada kulit manusia

Apa yang bisa menyebabkan kulit gatal tanpa ruam? Gatal dan ruam adalah gejala yang tampaknya berjalan bersamaan. Namun, adalah mungkin untuk mengalami kulit gatal tanpa ruam yang terlihat atau perubahan kulit yang terlihat.

Penyebab gatal pada kulit, atau pruritis, biasanya tidak berbahaya. Mereka sering dikaitkan dengan masalah sementara, seperti kulit kering atau gigitan serangga.

Lebih jarang, masalah dengan saraf, ginjal, tiroid, atau hati dapat menyebabkan sensasi gatal tanpa harus menyebabkan ruam.

Tergantung pada penyebabnya, seseorang mungkin mengalami sensasi gatal di seluruh tubuh mereka atau di satu area tertentu. Rasa gatal dapat bervariasi dari ringan hingga ekstrem.

8 Penyebab Kulit Kita Gatal-Gatal

8 penyebab kulit kita gatal gatal
8 penyebab kulit kita gatal gatal

Jika seseorang khawatir tentang gatal-gatal yang tidak dapat dijelaskan, gatal-gatal ekstrem, atau gatal-gatal yang berlangsung lama, mereka harus menemui dokter mereka untuk menentukan penyebabnya dan mendapatkan saran tentang perawatan.

Artikel ini akan mengeksplorasi delapan kemungkinan penyebab gatal tanpa ruam dan berbagai pilihan pengobatan yang tersedia.

1. Kulit kering

Kulit kering, atau xerosis, adalah keluhan yang sangat umum. Kulit bisa mulai terasa gatal saat kehilangan kelembapan.

Kulit kering dapat muncul sebagai bersisik atau bersisik. Ini umum terjadi pada orang dewasa yang lebih tua, terutama selama bulan-bulan yang lebih dingin.

Kiat-kiat berikut dapat membantu meringankan kulit kering dan mencegahnya mengering lebih lanjut:

  • Hindari menggunakan sabun dengan bahan kimia keras, karena dapat mengeringkan kulit. Sebagai gantinya, cobalah untuk menggunakan sabun dan produk perawatan kulit yang hipoalergenik dan bebas pewangi.
  • Gunakan pelembab udara di rumah untuk menambah kelembapan udara. Ini membantu mencegah kulit kering terkait musim dingin.
  • Oleskan pelembab secara teratur, terutama setelah keluar dari kamar mandi atau mandi. Vaseline atau krim kental seperti Vanicream atau Cerave adalah pilihan yang populer.
  • Hindari mandi lebih dari 10 menit. Juga, jaga agar air tetap suam-suam kuku daripada panas.
  • Jangan mandi beberapa kali sehari.
  • Hindari menggaruk kulit yang kering, karena dapat merusak permukaan kulit. Jika kulit pecah, seseorang lebih mungkin mengalami jaringan parut dan infeksi.

2. Gigitan serangga

Gigitan nyamuk, laba-laba, dan serangga lainnya dapat membuat kulit di sekitar gigitan terasa gatal dan iritasi.

Gigitan serangga dapat meninggalkan lubang yang sangat kecil atau area seperti tusukan jarum. Namun, mereka bisa sangat kecil sehingga seseorang mungkin mengalami gatal tetapi tidak melihat gigitan yang sebenarnya.

Banyak serangga dapat menggigit seseorang — termasuk kutu busuk , nyamuk, dan kutu — dan perawatannya dapat bervariasi tergantung pada jenis serangga yang menyebabkan gigitan.

Jika seseorang mengalami gatal-gatal terus menerus setelah gigitan serangga atau gigitan serangga, mereka harus menemui dokter mereka.

Hindari menggaruk area tersebut, karena dapat memperburuk rasa gatal. Juga, jangan gunakan antibiotik topikal yang dijual bebas seperti Neosporin, karena beberapa orang dapat mengembangkan reaksi alergi pada kulit mereka.

3. Efek samping dari obat-obatan tertentu

Kulit gatal adalah efek samping yang umum dari banyak obat. Ini dapat terjadi dengan atau tanpa ruam. Namun, tidak setiap orang akan mengalami efek samping ini saat mengonsumsi obat-obatan ini.

Obat-obatan berikut memiliki kulit gatal sebagai kemungkinan efek samping:

  • resep penghilang rasa sakit dalam kategori opioid, seperti acetaminophen, morphine, dan fentanyl
  • beberapa obat yang menurunkan tekanan darah

Jika seseorang mencurigai bahwa obat menyebabkan kulit gatal, mereka harus berbicara dengan dokter sebelum keluar dari obat. Dokter dapat memberi saran tentang tindakan terbaik dan pengobatan alternatif jika diperlukan.

Terkadang, dokter mungkin menghentikan pengobatan saat ini untuk melihat apakah itu yang menyebabkan gatal. Di lain waktu, mereka mungkin merekomendasikan penggunaan diphenhydramine (Benadryl) atau hydroxyzine untuk mengurangi gejala gatal.

4. Gangguan saraf

Saraf menyampaikan pesan dari kulit ke otak. Masalah dengan saraf dapat menyebabkan gatal atau nyeri pada kulit tanpa menyebabkan kerusakan yang sebenarnya.

Beberapa kondisi terkait saraf dapat menyebabkan gatal atau sensasi lain pada kulit tanpa menyebabkan ruam. Kondisi tersebut antara lain:

Menurut American Academy of Dermatology , diabetes dapat menyebabkan berbagai masalah kulit. Misalnya, gatal dapat diakibatkan oleh neuropati diabetik , yang merupakan komplikasi diabetes yang menyebabkan kerusakan saraf.

Pelajari tentang gatal dan diabetes di sini .

Cedera yang mempengaruhi saraf atau menyebabkan kerusakan saraf juga bisa membuat kulit terasa gatal. Area yang terasa gatal akan tergantung pada lokasi cedera.

Perawatan untuk gatal terkait saraf tergantung pada penyebab yang mendasarinya. Jika seseorang mencurigai bahwa mereka memiliki gangguan saraf, mereka dapat berbicara dengan dokter untuk mengetahui apa yang mungkin menyebabkan gejala tertentu.

5. Penyakit Ginjal

Penyakit ginjal, terutama pada stadium lanjut, dapat menyebabkan gatal-gatal tanpa ruam. Penyebab gatal pada penyakit ginjal tidak diketahui dengan baik, tetapi para ilmuwan percaya bahwa banyak faktor yang terlibat.

Jika seseorang mengetahui bahwa mereka memiliki masalah ginjal dan mulai mengembangkan kulit gatal, mereka harus menghubungi dokter mereka. Dokter mereka akan menjalankan tes untuk melihat seberapa baik ginjal bekerja.

Dalam beberapa kasus, seseorang mungkin memerlukan dialisis. Ini adalah prosedur medis dimana dokter menggunakan mesin untuk bertindak menggantikan ginjal untuk menyaring darah.

Dokter kulit dapat meresepkan salah satu dari beberapa obat untuk membantu orang dengan kulit gatal akibat penyakit ginjal.

6. Penyakit Hati

Penyakit hati seperti sirosis dan hepatitis dapat menyebabkan gatal-gatal pada kulit. Tidak jelas mengapa, tetapi beberapa mengaitkan sensasi ini dengan penumpukan empedu yang berlebihan di dalam tubuh.

Rasa gatal cenderung lebih parah di telapak tangan dan telapak kaki. Paparan panas biasanya memperburuk rasa gatal, dan orang biasanya menyadari bahwa itu lebih buruk di malam hari.

Pilihan pengobatan biasanya tergantung pada jenis penyakit hati yang dimiliki seseorang. Beberapa dokter mungkin meresepkan cholestyramine (Questran), yang mengurangi rasa gatal.

7. Kanker kulit

Kanker kulit tidak selalu menimbulkan gejala yang berarti. Namun, beberapa orang mungkin merasakan gatal pada kulit pada lesi kulit sebelumnya atau baru sebagai gejala awal. Gejala lain mungkin termasuk perkembangan lesi baru atau perubahan pada kulit.

Orang harus memeriksa kulit mereka secara teratur dan regularly melaporkan setiap tahi lalat yang tidak biasa atau perubahan kulit ke dokter mereka.

Pelajari tentang gejala kanker kulit di sini .

Jika dokter tidak yakin tentang apa yang menyebabkan perubahan kulit, mereka mungkin mengambil sampel kulit kecil dan mengirimkannya ke laboratorium untuk pengujian. Ini disebut biopsi kulit.

Pilihan pengobatan terbaik untuk kanker kulit tergantung pada jenis, lokasi, dan stadiumnya.

8. Limfoma Hodgkin

Gatal tanpa ruam juga dapat terjadi pada mereka yang menderita limfoma Hodgkin , atau kanker sel darah.

Gejala lain dari limfoma Hodgkin meliputi:

  • pembengkakan kelenjar getah bening, seperti di leher, selangkangan, atau ketiak or
  • kehilangan nafsu makan
  • panas dingin
  • demam
  • keringat malam penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

Pilihan pengobatan limfoma Hodgkin termasuk kemoterapi , terapi radiasi , dan transplantasi sumsum tulang atau sel induk.

Mengenal Penyebab Kulit Gatal-Gatal

Saat mendiagnosis penyebab potensial kulit gatal tanpa ruam, dokter kemungkinan akan mempertimbangkan penyebab paling umum terlebih dahulu. Ini termasuk kulit yang terlalu kering atau sebagai efek samping dari obat baru.

Seorang dokter akan mempertimbangkan gejala lain yang dimiliki seseorang untuk memandu metode diagnostik lainnya. Contohnya dapat mencakup tes darah untuk masalah hati, ginjal, tiroid, atau garis sel darah.

Sebagian besar penyebab gatal tanpa ruam dapat diobati.

Kesimpulan

Jika seseorang menggunakan pelembab, menyiapkan pelembab udara, dan mempraktikkan perawatan kulit yang baik tetapi masih memiliki kulit yang gatal, mereka harus berbicara dengan dokter mereka tentang kemungkinan penyebab yang mendasarinya.

Meskipun ada beberapa penyebab serius dari gatal-gatal tanpa ruam, mereka relatif jarang terjadi.

Berbicara dengan dokter dapat membantu seseorang menentukan penyebab yang paling mungkin dan mengidentifikasi perawatan terbaik.

Pencarian Berdasarkan Kata Kunci:
kenapa tahun 2021 musim penyakit gatal

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here