ini dia makna dan sejarah peringatan maulid nabi muhammad saw yang jatuh pada tanggal 19 oktober 2021
ini dia makna dan sejarah peringatan maulid nabi muhammad saw yang jatuh pada tanggal 19 oktober 2021

Ini Dia Makna Dan Sejarah Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW Yang Jatuh Pada Tanggal 19 Oktober 2021. Acara untuk memperingati hari lahir nabi Muhammad SAW atau yang lebih dikenal dengan Maulid Nabi memang sudah menjadi sebuah tradisi tersendiri bagi umat Islam yang berada di berbagai belahan dunia, tidak terkecuali Indonesia. Untuk bisa memperingati Maulid nabi pada 12 Rabiul Awal sudah menjadi suatu momen tersendiri untuk bisa membangkitka semangat serta bisa menjaga semangat Nabi dalam diri umatnya.

Sejarah Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW

Sejarah Peringatan Maulid Nabi Muhammad Saw
sejarah peringatan maulid nabi muhammad saw

Walaupun sudah menjadi tradisi, namun masih banyak perbedaan pendapat tentang kapan sebenarnya Maulid Nabi Muhammad SAW mulai diperingati oleh seluruh umat Islam. Banyak yang berpendapat jika Maulid Nabi Muhammad SAW pertama kali muncul pada zaman Shalahudin al-Ayyubi (1193 M). yang bisa pula disebut dengan Shalahudin yang menganjurkan perayaan Maulid nabi untuk membangkitkan jihat kaum muslim. Saat itu dirinya beserta dengan umatnya memang sedang berada dalam fase berperang untuk melawan tentara salib.

Namun masih banyak pihak yang masih memperdebatkan, ada pihak yang menolak jika Shalahudin yang mempelopori peringatan Maulid nabi, karena memang tidak ditemukan dalam sejarah manapun yang menerangkannya. Namun ada beberapa pakar sejarah Islam yang juga memiliki pendapat, jika maulid nabi ini dipelopori oleh Dinasti Ubadiyyun atau yang biasa dikenal dengan Fatimiyah. Al Maqrizi, yang merupakan salah satu tokoh sejarah yang mengatakan, jika para khalifah Fatimiyah memiliki banyak perayaan setiap tahunnya.

Sedangkan pada awal mulanya memang perayaan Maulid Nabi Muhammad SAW ini bertujuan untuk bisa memberikan semangat kepada seluruh umat Islam yang sedang dalam masa perjuangan melawan tentara Perang Salib. Bukan hanya itu saja alasan diadakannya peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW juga ditandai sebagai pengingat hari kelahiran Nabi Muhammad. Yang mana beliau lahir pada tanggal 2 Robiul Awal Tahun Gajah. Beliau merupakan putra pasangan dari Abdullan dan Siti Aminah. Nabi lahir di Kota Makkah, kurang lebih 200 meter dari Masjidil Haram. Pada saat kelahirannya yang memang bertepatan dengan perang gajah. Perang yang dimana pasukan membawa kendaraan gajah.

Sementara nilai yang terkandung dalam Maulid Nabi Muhammad SAW yakni, Nilai Spiritual yang mana dengan ikut memperingati Maulid Nabi Muhammad SAw, seluruh umat muslim juga meningkatkan rasa cintanya pada sang tauladan, bukan sebagai rasa hormatnya saja kepada nabi. Nilai Moral umat muslim juga bisa mengambil pembelajaran dan juga hikmash tersendiri atas kisah teladan sang nabi, dan juga bisa ikut mengamalkan nilai terpuji dalam kehidupan. Nilai Sosial yang dimaksudkan adalah dimana biasanya setiap perayaan pasti diwarnai dengan pemberian sedekah kepada fakir miskin atau siapa saja yang membutuhkan.

Sejarah Awal Maulid Nabi Muhammad

Asal usul perayaan Maulid Nabi Muhammad dapat ditelusuri kembali ke awal empat Rashidun Khalifah Islam dan ide menandai hari ini pertama kali diprakarsai oleh Fatimiyah. Beberapa Muslim percaya bahwa Nabi Muhammad lahir di Mekah pada hari kedua belas Rabi’ al-awwal tahun 570 M.

Meskipun kata “Mawlid” berarti melahirkan atau melahirkan anak dalam bahasa Arab sehari-hari, Idul Fitri juga ditangisi oleh beberapa orang karena juga diyakini sebagai hari kematian Nabi. Pertama kali dirayakan sebagai festival resmi di Mesir, perayaan Idul Fitri menjadi lebih populer selama abad ke-11.

Pada saat itu, hanya suku Muslim Syiah yang berkuasa di wilayah tersebut yang dapat merayakan festival tersebut, bukan masyarakat umum. Idul Fitri mulai dirayakan oleh Suriah, Maroko, Turki dan Spanyol hanya pada abad ke-12 dan segera beberapa sekte Muslim Sunni juga mulai merayakan hari itu.

Perayaan Maulid Nabi Muhammad

Sejak dimulai di Mesir, perayaan-perayaan sebelumnya ditandai dengan umat Islam yang berdoa setelah klan yang berkuasa memberikan pidato dan meriwayatkan ayat-ayat dari Al-Qur’an diikuti dengan pesta publik yang besar. Orang-orang dari klan yang berkuasa dihormati karena mereka diyakini sebagai khalifah, yang dianggap sebagai wakil Muhammad.

Kemudian, karena praktik-praktik tersebut dimodifikasi di bawah pengaruh Sufi yang kuat, perayaan itu ditandai dengan pengorbanan hewan, ceramah umum, prosesi obor malam hari, dan jamuan makan umum. Saat ini, Idul Fitri dirayakan oleh umat Islam dengan mengenakan pakaian baru, berdoa dan bertukar salam.

Mereka berkumpul di masjid atau di dargah dan memulai hari mereka dengan doa pagi diikuti dengan prosesi yang dilakukan dari masjid ke kota dan kembali. Anak-anak diceritakan kisah kehidupan dan khotbah Nabi Muhammad sebagaimana disebutkan dalam Al-Qur’an, makan bersama diatur, sumbangan diberikan kepada orang-orang yang membutuhkan dan miskin, teman dan keluarga diundang untuk menjadi bagian dari perayaan dan pertemuan sosial di mana mereka memiliki shalat malam diadakan.

Dengan masih berlangsungnya pandemi Covid-19 tahun ini, masih belum jelas apakah Juloos-e-Mohammadi yang merupakan prosesi yang dilakukan pada 12 Rabi’ al-awwal untuk memperingati Nabi, akan berlangsung. Juloos-e-Mohammadi dijadwalkan berlangsung pada 30 Oktober tahun ini dan sehari sebelum prosesi, rumah dan daerah didekorasi dan dinyalakan sebagai bagian dari Jashan-e-Chiraaga.

Maulid Nabi Muhammad Dianggap Bidaah

Meskipun Idul Fitri dan tradisinya secara luas diikuti di Indonesia dan negara-negara lain, banyak bagian komunitas Muslim yang berbeda percaya bahwa perayaan Maulid Nabi tidak memiliki tempat dalam budaya Islam. Karena bukti-bukti yang ditemukan dalam Al-Qur’an dan Sunnah membuktikan bahwa merayakan setiap acara selain Idul Fitri dan Idul Adha adalah semacam biddah atau inovasi dalam agama, umat Islam dari mazhab Salafi dan Wahhabi tidak menandai tradisi perayaan.

Mereka percaya bahwa perayaan Idul Fitri atau Maulid adalah sebuah inovasi atau tindakan biddat karena itu bahkan tidak dirayakan pada masa Nabi Muhammad sendiri dan para penggantinya yang ditunjuk.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here