cara merawat kucing dengan baik
cara merawat kucing dengan baik

cara merawat kucing dengan baik dan benar adalah impian semua pecinta hewan kucing agar dengan merawatnya, kucing menjadi lebih sehat dan menggemaskan ketika dipandang. Memiliki kucing dapat memiliki arti yang berbeda bagi orang yang berbeda. Beberapa ingin kucing dipeluk dan duduk di pangkuan mereka dan yang lain senang hidup dengan kucing yang sangat mandiri yang menghabiskan sebagian besar waktunya di luar dan tidak ingin terlalu banyak berinteraksi dengan manusia.

Yang penting adalah Anda mencoba menemukan kucing yang akan berinteraksi dengan Anda jika Anda menginginkannya. Semua kucing tidak sama dan bagaimana setiap individu kucing berperilaku dengan Anda dapat bergantung pada kepribadian yang melekat dan pengalaman awal (atau kurangnya pengalaman), yang dapat membuatnya takut atau percaya diri dengan orang-orang dan kehidupan pada umumnya.

Lingkungan di mana Anda memelihara kucing juga sangat penting – misalnya jika ia hidup dengan banyak kucing lain yang tidak mau, maka ia akan stres dan akan bereaksi berbeda dibandingkan jika ia sendirian.

Meskipun tidak ada cara yang pasti untuk memilih kucing yang sempurna untuk Anda dan gaya hidup Anda, memahami harapan Anda serta apa yang membuat kucing tergerak akan membantu Anda membawa pulang kucing yang seharusnya dapat mengatasi lingkungan barunya dan menjadi hewan peliharaan yang Anda ingin juga.

cara merawat kucing secara baik dan benar meliputi:

Cara Merawat Kucing Dengan Baik Dan Benar
cara merawat kucing dengan baik dan benar
  • Berikan banyak interakasi dengan manusia.
  • Sediakan makanan yang teratur dan memberikan persediaan air bersih yang baik.
  • Sediakan tempat tidur yang bersih dan nyaman.
  • Berikan kucing akses luar ruangan atau Anda akan disibukkan dengan kotoran yang ditimbulkan oleh kucing.
  • Berikan lingkungan yang menstimulasi dan aman dari gangguan
  • Beda jenis beda perawatan. Kucing berbulu panjang membutuhkan perawatan setiap hari dibandingkan bulu pendek.
  • Anda bisa melakukan kebiri jika diperlukan.
  • Vaksinasi terhadap penyakit kucing adalah hal utama dan lakukan secara rutin.
  • Berikan obat Cacing secara teratur dan berikan pengobatan untuk kutu kucing
  • Bawa kucing ke dokter hewan terdekat jika menunjukkan tanda-tanda penyakit atau medical check-up.
  • Jika memungkinkan, Asuransikan kucing Anda atau pastikan Anda mampu membayar biaya perawatan hewan apa pun yang mungkin diperlukan agar kesehatannya terjamin.

Jenis-Jenis Kucing Terbaik

Beberapa kucing paling populer mungkin semakin populer karena film yang menampilkan mereka atau pengalaman positif yang meninggalkan kesan pada pecinta kucing. Tingkat kasih sayang dan keceriaan adalah kualitas terbaik yang disukai pemilik kucing dalam diri seekor kucing.

Seekor kucing adalah baik domestik , ras , atau hibrida . Kucing domestik tidak memiliki sejarah silsilah garis keturunan mereka, sedangkan kucing ras memiliki. Hibrida adalah kucing peliharaan yang disilangkan dengan varietas kucing liar.

Jika selama ini anda hanya mengetahui jenis kucing sebatas kucing jawa, kucing persia, atau kucing jawa. Berikut ini anda bisa mendapatkan informasi baru jenis-jenis kucing terbaik yang ada selama ini:

1. Kucing Ras Siam

Kucing Ras Siam
kucing ras siam

Populer sejak abad ke-19, ras kucing ini berasal dari Thailand (sebelumnya dikenal sebagai Siam). Kucing Siam telah menjadi breed dasar untuk shorthair Oriental, sphynx, dan Himalaya. Kebanyakan kucing Siam memiliki tanda berbeda yang disebut “titik” yang merupakan area pewarnaan pada wajah, telinga, kaki, dan ekornya. Dua jenis kucing siam memiliki kepala berbentuk “apel” dan tubuh yang lebih gemuk dan yang lainnya memiliki kepala yang lebih besar dan tubuh yang ramping. Film animasi Disney “Lady and the Tramp” menampilkan kucing Siam menyanyikan sebuah lagu, menunjukkan kecerdasan dan keterampilan vokal mereka. Banyak kucing Siam yang berasal dari Thailand memiliki kekusutan di ekornya dan sifat yang dibiakkan dari kebanyakan kucing Siam, tetapi Anda masih bisa melihatnya pada kucing jalanan di Thailand.

2. Kucing Ras Persia

Kucing Ras Persia
kucing ras persia

Bagi para pecinta kucing untuk ras ini biasanya juga disebut sebagai salah satu kucing “berwajah pucat”, kucing Iran atau kucing Shiraz (dinamai untuk sebuah kota di Iran), Kucing Persia memiliki mantel bulu panjang yang indah. Mereka bisa datang dalam hampir semua warna dan memiliki wajah datar jika dibandingkan dengan kebanyakan ras kucing lainnya. Kucing Persia ditampilkan dalam banyak film, karya seni, dan iklan dan telah menjadi salah satu ras kucing paling populer selama beberapa dekade. Mantel mereka menuntut perawatan teratur, jika tidak, anyaman akan terjadi. Seperti banyak ras murni, mereka rentan terhadap berbagai penyakit, termasuk masalah ginjal dan jantung .

3. Kucing Ras Maine Coon

Kucing Ras Maine Coon
kucing ras maine coon

Dikenal dengan perawakannya yang besar dan bulunya yang tebal, Maine coon adalah kucing yang sulit untuk diabaikan. Berasal dari negara bagian Maine dan kucing resmi negara bagian, Maine coon adalah raksasa yang lembut. Mereka adalah pemburu hebat dan dipopulerkan setelah CFA mengakui mereka sebagai ras murni pada akhir 1970-an. Mereka tetap menjadi salah satu ras kucing paling populer. Banyak coon Maine memiliki polydactylism, atau jari kaki ekstra, yang membuat kaki mereka yang sudah besar menjadi lebih besar. Fitur hebat ini membantu berburu di salju karena kaki besar berfungsi sebagai sepatu salju. Warna Maine coon klasik adalah kucing coklat, tetapi jenis ini bisa datang dalam hampir semua warna.

4. Kucing Ragdoll

Kucing Ras Ragdoll
kucing ras ragdoll

Kucing Ragdoll mendapatkan nama mereka dari temperamen jinak mereka. Mereka cenderung lemas saat diangkat, seperti boneka kain. Pada suatu waktu, orang mengira mereka tidak bisa merasakan sakit, tapi itu tidak benar. Ragdoll sangat mirip dengan kucing Siam berbulu panjang dengan pola warna runcing. Mereka juga memiliki mata biru yang khas dan kepribadian seperti anjing, mengikuti pemiliknya di sekitar rumah.

5. Kucing Ras Bengal

Kucing Ras Bengal
kucing ras bengal

Kucing Bengal adalah kucing yang tampak liar secara harfiah. Tanda mereka membuat mereka lebih terlihat seperti berada di hutan daripada di rumah Anda, tetapi mereka dijinakkan. Mereka banyak bicara dan membutuhkan banyak latihan. Mereka datang dalam banyak warna dengan pola seperti bintik-bintik dan mawar. Nama mereka berasal dari nama taksonomi kucing macan tutul Asia, Prionailurus bengalensis bengalensis. Benggala awalnya dibiakkan dari kucing domestik dan kucing liar. Mereka juga mendapatkan pola indah mereka dari kucing liar ini.

6. Kucing Ras Abyssinia

Kucing Ras Abyssinian
kucing ras abyssinian

Berasal dari Etiopia (sebelumnya dikenal sebagai Abyssinia), kucing Abyssinia memiliki bulu agouti kemerahan khas yang memberikan tampilan pita unik pada Abyssinian. Ia memiliki telinga yang tinggi dan runcing; kepala berbentuk baji; dan tubuh yang ramping dan berotot. Dari segi kepribadian, Abys adalah kucing yang aktif dan ingin tahu yang sering mengikuti pemiliknya. Tingkah mereka yang lucu dan seperti anjing membuat mereka disayangi manusia.

7. Kucing Ras Birman

Kucing Ras Birman
kucing ras birman

Kucing Birman adalah kucing runcing warna lain seperti Siam dan ragdoll. Mereka memiliki mata biru dan mantel panjang sedang tetapi tidak memiliki lapisan bawah, ciri utama yang membedakan mereka dari Persia dan Himalaya. Birman adalah stok asli untuk membiakkan ragdoll, jadi mereka terlihat sangat mirip, tetapi mereka memiliki tanda dan kepribadian yang sedikit berbeda. Mereka menyenangkan, kucing sosial yang menyukai perhatian dari orang pilihan mereka. Mereka lebih seperti kucing satu orang daripada yang lain.

8. Kucing Ras Oriental Bulu Pendek

Kucing Ras Oriental Shorthair
kucing ras oriental shorthair

Sepintas, Anda mungkin mengira kucing ramping ini terlihat seperti kucing siam, tetapi shorthair Oriental adalah jenis yang berbeda. Tidak seperti kucing siam, mereka biasanya memiliki mata hijau dan banyak pola dan warna warna. Orang Oriental juga bisa memiliki rambut panjang. Kucing oriental shorthair rentan terhadap kanker kulit dan kedinginan karena kurangnya bulu; mereka sering terlihat memakai sweater.

9. Kucing Ras Sphinx

Kucing Ras Sphynx
kucing ras sphynx

Jika Anda mencari kucing yang tidak menumpahkan, maka sphynx adalah untuk Anda. Kucing Sphynx terlihat unik karena kurangnya bulu dan sangat sosial, aktif, seperti kucing anjing. Mereka terlihat seperti berada di pangkuan bangsawan, tetapi mereka lucu dan konyol dan bertindak lebih seperti pelawak pengadilan meskipun penampilan agung mereka.

10. Kucing Ras Devon rex

Kucing Ras Devon Rex
kucing ras devon rex

Kucing Devon rex memiliki rambut pendek bergelombang, lembut, dan tubuh ramping dengan telinga besar. Devon rex adalah kucing aktif yang suka bermain yang digambarkan sebagai “monyet dalam pakaian kucing.” Kucing ini akan mencuri hati Anda dengan sifatnya yang lincah dan manis. Mereka juga terlatih dan mahir dalam  mempelajari trik.

11. Kucing Ras Himalaya

Kucing Ras Himalayan
kucing ras himalayan

Seperti Persia, kucing Himalaya dianggap sebagai sub-ras di beberapa asosiasi kucing dan berkembang biak terpisah di lain. Himalaya dibiakkan dari persilangan Persia dan Siam untuk mencapai titik warna mereka sehingga biasa disebut kucing persia himalaya. Mereka menyukai perhatian dan kasih sayang dari pemiliknya, memiliki kepribadian yang manis, dan menyenangkan.

12. Kucing Ras American Shorthair

Kucing Ras American Shorthair
kucing ras american shorthair

kucing shorthair Amerika adalah kucing shorthair cerdas yang memiliki wajah bulat dan telinga pendek. Mereka sering dibingungkan dengan kucing ras campuran domestik, tetapi mereka adalah ras murni. Nama rasnya berubah dari kucing shorthair domestik pada tahun 1966 untuk membedakan mereka. Kucing berukuran sedang ini memiliki sifat lembut yang membuat jenis ini menjadi teman yang baik untuk keluarga dengan anak-anak atau hewan peliharaan lainnya. American shorthair adalah salah satu ras kucing ras paling populer di Amerika Utara.

manfaat kucing bagi manusia atau pecinta kucing

Manfaat Kucing Bagi Manusia
manfaat kucing bagi manusia

Penelitian menunjukkan bahwa kucing dapat membuat hidup kita lebih bahagia dan lebih sehat dan mungkin bagi semua pecinta kucing di luar sana, yang tidak memerlukan penelitian ilmiah untuk membenarkan cinta mereka yang akut. Tetapi para ilmuwan telah mempelajarinya dan menemukan bahwa, sementara teman kucing kita mungkin tidak baik untuk perabotan kita, mereka mungkin memberikan kontribusi pada kesehatan fisik dan mental kita.

1. Memberikan Kedamaian

Menurut sebuah penelitian di Australia , pemilik kucing memang memiliki kesehatan psikologis yang lebih baik daripada orang yang tidak memiliki hewan peliharaan. Pada kuesioner, mereka mengaku merasa lebih bahagia, lebih percaya diri, dan kurang gugup, dan tidur, fokus, dan menghadapi masalah dalam hidup mereka lebih baik.

Mengadopsi kucing juga bisa baik untuk anak-anak Anda: Dalam survei terhadap lebih dari 2.200 anak muda Skotlandia berusia 11-15 tahun, anak-anak yang memiliki ikatan kuat dengan kucing mereka memiliki kualitas hidup yang lebih tinggi. Semakin mereka terikat, semakin mereka merasa bugar, energik, dan penuh perhatian dan tidak lagi sedih dan kesepian; dan semakin mereka menikmati waktu mereka sendiri, di waktu senggang, dan di sekolah.

Dengan kelecuan mereka yang menentang gravitasi dan postur tidur seperti yoga, kucing juga dapat membujuk kita keluar dari suasana hati yang buruk. Dalam sebuah penelitian, orang yang memiliki kucing dilaporkan mengalami lebih sedikit emosi negatif dan perasaan terasing daripada orang yang tidak memiliki kucing. Faktanya, para lajang dengan kucing berada dalam suasana hati yang buruk lebih jarang daripada orang dengan kucing dan pasangannya. (Lagipula, kucing Anda tidak pernah terlambat untuk makan malam.)

Bahkan kucing internet pun bisa membuat kita tersenyum. Orang yang menonton video kucing online mengatakan bahwa mereka merasakan lebih sedikit emosi negatif sesudahnya (lebih sedikit kecemasan, gangguan, dan kesedihan) dan lebih banyak perasaan positif (lebih banyak harapan, kebahagiaan, dan kepuasan). Memang, seperti yang ditemukan para peneliti, kesenangan ini menjadi salah jika kita melakukannya untuk tujuan menunda-nunda. Tetapi menonton kucing mengganggu manusia mereka atau mendapatkan hadiah Natal tampaknya membantu kita merasa kurang terkuras dan mendapatkan kembali energi kita untuk hari yang akan datang.

2. Mengurasi Rasa Stres

Dalam sebuah penelitian , para peneliti mengunjungi 120 pasangan menikah di rumah mereka untuk mengamati bagaimana mereka akan merespons stres dan apakah kucing bisa membantu. Terhubung ke monitor detak jantung dan tekanan darah, orang-orang dihadapkan pada tantangan tugas yang menakutkan: mengurangkan tiga berulang kali dari angka empat digit, dan kemudian memegang tangan mereka di air es (di bawah 40 derajat Fahrenheit) selama dua menit. Orang-orang duduk di sebuah ruangan sendirian, dengan hewan peliharaan mereka berkeliaran, dengan pasangan mereka (yang dapat menawarkan dukungan moral), atau keduanya.

Sebelum tugas yang membuat stres dimulai, pemilik kucing memiliki detak jantung dan tekanan darah istirahat yang lebih rendah daripada orang yang tidak memiliki hewan peliharaan. Dan selama tugas, pemilik kucing juga bernasib lebih baik: Mereka lebih cenderung merasa tertantang daripada terancam, detak jantung dan tekanan darah mereka lebih rendah, dan mereka bahkan membuat lebih sedikit kesalahan matematika. Dari semua skenario, pemilik kucing terlihat paling tenang dan membuat kesalahan paling sedikit saat kucing mereka ada. Secara umum, pemilik kucing juga lebih cepat pulih secara fisiologis.

Mengapa kucing begitu menenangkan? Kucing tidak akan menghakimi kita karena kemampuan matematika kita yang buruk, atau menjadi terlalu tertekan dan ketika kita tertekan dengan menjelaskan mengapa kucing sebenarnya merupakan pengaruh yang lebih menenangkan daripada orang lain yang signifikan dalam beberapa kasus.

Sebagai Karin Stammbach dan Dennis Turner dari University of Zurich menjelaskan , kucing bukanlah makhluk hanya kecil yang tergantung pada kita. Kami juga menerima kenyamanan dari mereka dan ada skala ilmiah keseluruhan yang mengukur seberapa banyak dukungan emosional yang Anda dapatkan dari kucing Anda, berdasarkan seberapa besar kemungkinan Anda mencarinya dalam situasi stres yang berbeda.

Kucing menawarkan kehadiran yang konstan, tidak terbebani oleh kekhawatiran dunia, yang dapat membuat semua kekhawatiran dan kecemasan kecil kita tampak berlebihan. Seperti yang dikatakan jurnalis Jane Pauley, “Anda tidak bisa melihat kucing yang sedang tidur dan merasa tegang.”

3. Hubungan antar makhluk

Kucing adalah makhluk yang kita sayangi dan yang merawat kita (atau setidaknya kita percaya mereka peduli). Dan orang-orang yang berinvestasi dalam ikatan lintas spesies ini juga dapat melihat manfaat dalam hubungan antarmanusia mereka.

Misalnya, penelitian menemukan bahwa pemilik kucing lebih sensitif secara sosial , lebih percaya orang lain , dan lebih menyukai orang lain daripada orang yang tidak memiliki hewan peliharaan. Jika Anda menyebut diri Anda seorang kucing, Anda akan cenderung berpikir orang lain lebih menyukai Anda dibandingkan dengan seseorang yang bukan kucing atau anjing. Sementara itu, bahkan orang yang menonton video kucing merasa lebih didukung oleh orang lain daripada orang yang bukan penggemar berat media digital kucing.

Meskipun korelasi ini mungkin tampak membingungkan, masuk akal jika Anda menganggap kucing hanya satu simpul di jejaring sosial Anda.

“Perasaan positif tentang anjing/kucing dapat menimbulkan perasaan positif tentang orang lain, atau sebaliknya,” tulis Rose Perrine dan Hannah Osbourne dari Eastern Kentucky University.

Ketika seseorang manusia atau hewan dan membuat kita merasa nyaman dan terhubung, itu membangun kapasitas kita untuk kebaikan dan kemurahan hati terhadap orang lain. Seperti yang ditemukan dalam penelitian remaja Skotlandia, anak-anak yang berkomunikasi dengan baik dengan sahabatnya lebih dekat dengan kucing mereka, mungkin karena mereka menghabiskan waktu bermain sebagai trio.

“Hewan peliharaan tampaknya bertindak sebagai ‘katalisator sosial,’ yang mendorong kontak sosial antar manusia,” tulis peneliti Inggris Ferran Marsa-Sambola dan rekan-rekannya. “Hewan peliharaan dapat menerima, secara terbuka penuh kasih sayang, konsisten, setia, dan jujur, karakteristik yang dapat memenuhi kebutuhan dasar seseorang untuk merasakan harga diri dan dicintai.”

4. Menunjang Kesehatan Manusia

Akhirnya, terlepas dari apa yang mungkin Anda dengar tentang parasit otak kucing terhadap manusia , ada segelintir bukti bahwa kucing bisa baik untuk kesehatan kita.

Dalam satu penelitian, peneliti mengikuti 4.435 orang selama 13 tahun. Orang yang memiliki kucing di masa lalu lebih kecil kemungkinannya meninggal karena serangan jantung selama waktu itu daripada orang yang tidak pernah memiliki kucing—bahkan ketika memperhitungkan faktor risiko lain seperti tekanan darah, kolesterol, merokok, dan indeks massa tubuh.

Ini berlaku untuk orang bahkan jika mereka tidak memiliki kucing saat ini, para peneliti menjelaskan, yang menunjukkan bahwa kucing lebih seperti obat pencegahan daripada pengobatan untuk penyakit yang sedang berlangsung.

Dalam penelitian lain , James Serpell dari University of Pennsylvania mengikuti dua lusin orang yang baru saja mendapatkan seekor kucing. Mereka menyelesaikan survei dalam satu atau dua hari setelah membawa pulang kucing mereka dan kemudian beberapa kali selama 10 bulan berikutnya. Pada tanda satu bulan, orang-orang telah mengurangi keluhan kesehatan seperti sakit kepala, sakit punggung, dan pilek serta meskipun (rata-rata) manfaat itu tampaknya memudar seiring berjalannya waktu. Seperti yang berspekulasi Serpell, mungkin saja orang yang menjalin hubungan baik dengan kucingnya terus melihat manfaatnya, dan orang yang tidak, yah, tidak.

Sebagian besar penelitian tentang kucing ini bersifat korelasional, yang berarti kita tidak tahu apakah kucing benar-benar bermanfaat atau apakah manusia kucing sudah menjadi kelompok yang bahagia dan dapat menyesuaikan diri dengan baik. Namun sayangnya bagi kita pecinta kucing, yang terakhir sepertinya tidak demikian. Dibandingkan dengan pecinta anjing, setidaknya, kami cenderung lebih terbuka untuk pengalaman baru (bahkan jika kucing kami tidak). Tapi kita juga kurang ekstrovert , kurang hangat dan ramah , dan lebih neurotik . Kita mengalami lebih banyak emosi negatif dan menekannya lebih banyak, sebuah teknik yang membuat kita kurang bahagia dan kurang puas dengan hidup kita.

Sisi baiknya, itu berarti lebih mungkin bahwa kucing benar-benar memberi kita kesenangan dan kegembiraan seperti yang kita klaim, meskipun penelitiannya jauh dari konklusif . Faktanya, sebagian besar penelitian hewan peliharaan berfokus pada anjing, sebagian karena mereka lebih mudah dilatih sebagai asisten terapi. “Kucing sedikit tertinggal oleh penelitian ini,” kata Serpell. Namun tulang lain untuk dipilih dengan rekan-rekan anjing kami.

Sementara kami menunggu lebih banyak data, saya akan terus menceritakan kepada semua orang yang saya temui tentang betapa bahagianya saya memiliki kucing dalam hidup saya dan di tempat tidur, di meja makan, dan melihat saya pergi ke kamar mandi. Apa yang hilang dalam tidur saya ganti dengan cinta yang lembut dan berbulu.

Rutin membawa ke klinik dokter hewan

Dengan kemanfaatan yang bisa diberikan kucing untuk kita, tentunya kita harus memberikan perawatan pada kucing supaya mereka menjadi tetap sehat, lincah, bebas virus serta berpenampilan menarik. Bagi Anda yang ada di kota Gresik, tidak ada salahnya untuk mengunjungi dokter hewan gresik untuk yang menyediakan berbagai kebutuhan kucing dan peliharaan lainnya. Anda bisa mengunjungi langsung klinik tersebut yang beralamat Ruko Grand Bunder 2 Kavling 13 A Graha Bunder Asri dibawah ini:

Jangan khawatir, kucing anda akan dirawat secara profesional serta akan diberikan beberapa saran cara merawat kucing dengan baik dan memiliki ulasan bagus dari pelanggan yang berkunjung disana. Segala kebutuhan pet lovers juga tersedia secara lengkap. Demikian pembahasan seputar kucing mulai dari cara merawat, jenis kucing serta klinik untuk kucing anda.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here