landing page gratis, contoh landing page, landing page design, landing page produk, landing page wordpress, contoh landing page produk, copywriting landing page, link landing page, membuat landing page, membuat landing page gratis, membuat landing page wordpress, cara membuat landing page di android, tips membuat landing page, cara membuat landing page wa, cara membuat landing page html, cara membuat landing page di canva, cara membuat landing page di facebook, aplikasi membuat landing page, membuat landing page dengan elementor, membuat landing page dengan wordpress, membuat landing page dengan bootstrap, membuat landing page tanpa website, membuat landing page dengan google site, membuat landing page dengan codeigniter, membuat landing page mikrotik, membuat landing page html, cara membuat landing page, cara membuat landing page gratis, cara membuat landing page dengan elementor, cara membuat landing page di google site, jasa membuat landing page, cara membuat landing page yang menarik, cara membuat landing page di instagram, cara membuat landing page dengan bootstrap, membuat website landing page, jasa landing page, contoh landing page keren, apa itu landing page facebook, manfaat landing page, apa itu landing page elementor, landing itu apa, apa itu page, apa itu landing account, apakah landing page itu, apa itu page layout, peringkat landing page
5 Penerapan Terbaik Untuk Landing Page Yang Hebat

Tujuan landing page adalah untuk memelihara pelanggan yang belum siap untuk membeli, dan untuk menunjukkan bagaimana perusahaan kamu memberikan nilai spesifik di area itu. Halaman seperti itu penting ketika mencoba mendorong penjualan produk atau layanan kamu, dan ini dapat membantu kamu mendapatkan pelanggan dengan cepat dengan penawaran yang menarik. Di blog ini, kamu akan belajar tentang komponen utama landing page yang bagus dan bagaimana kamu dapat mengintegrasikannya ke dalam konten kamu untuk meningkatkan konversi.

Landing page biasanya memiliki satu dari lima tujuan:

  1. Dorong pengunjung untuk mengklik (untuk membuka halaman lain, di website kamu atau milik orang lain).
  2. Dapatkan pengunjung untuk melakukan pembelian.
  3. Dorong pengunjung untuk memberikan izinnya kepada kamu untuk menindaklanjuti (melalui email, telepon, dll.).
  4. Dapatkan pengunjung untuk memberi tahu teman tentang produk/layanan kamu.
  5. Dapatkan pengunjung untuk mempelajari sesuatu, atau meninggalkan umpan balik. Ini mungkin termasuk memposting komentar atau memberi peringkat pada produk atau layanan kamu.
Apa Yang Membuat Halaman Arahan Bagus? Gambar: Neilpatel.com

Saat calon pelanggan mengunjungi landing page kamu melalui pencarian organik, iklan PPC, iklan sosial, atau email promosi, mereka menunjukkan minat pada proposisi nilai tertentu atau produk yang mereka klik; namun, landing page tidak cukup untuk mendorong pembelian dengan sendirinya. 

5 Cara Penerapan Terbaik Untuk Landing Page

Landing Page Gratis, Contoh Landing Page, Landing Page Design, Landing Page Produk, Landing Page Wordpress, Contoh Landing Page Produk, Copywriting Landing Page, Link Landing Page, Membuat Landing Page, Membuat Landing Page Gratis, Membuat Landing Page Wordpress, Cara Membuat Landing Page Di Android, Tips Membuat Landing Page, Cara Membuat Landing Page Wa, Cara Membuat Landing Page Html, Cara Membuat Landing Page Di Canva, Cara Membuat Landing Page Di Facebook, Aplikasi Membuat Landing Page, Membuat Landing Page Dengan Elementor, Membuat Landing Page Dengan Wordpress, Membuat Landing Page Dengan Bootstrap, Membuat Landing Page Tanpa Website, Membuat Landing Page Dengan Google Site, Membuat Landing Page Dengan Codeigniter, Membuat Landing Page Mikrotik, Membuat Landing Page Html, Cara Membuat Landing Page, Cara Membuat Landing Page Gratis, Cara Membuat Landing Page Dengan Elementor, Cara Membuat Landing Page Di Google Site, Jasa Membuat Landing Page, Cara Membuat Landing Page Yang Menarik, Cara Membuat Landing Page Di Instagram, Cara Membuat Landing Page Dengan Bootstrap, Membuat Website Landing Page, Jasa Landing Page, Contoh Landing Page Keren, Apa Itu Landing Page Facebook, Manfaat Landing Page, Apa Itu Landing Page Elementor, Landing Itu Apa, Apa Itu Page, Apa Itu Landing Account, Apakah Landing Page Itu, Apa Itu Page Layout, Peringkat Landing Page
5 Cara Penerapan Terbaik Untuk Landing Page

Ada beberapa cara khusus kamu dapat mengatur konten untuk mendorong konversi, dan akhirnya penjualan. Berikut adalah lima penerapan terbaik untuk mencapai landing page yang menarik lebih banyak pelanggan dan memperkuat sinyal minat mereka.

1. Buat Judul Yang Sempurna

Judul adalah hal pertama yang dilihat pengguna di landing page kamu, dan mayoritas pengunjung akan membaca judul kamu tetapi hanya membaca sekilas salinannya. Hindari judul yang ambigu atau tidak meringkas konten kamu dengan benar. Pertama, penting untuk memastikan kamu menutupi konten kamu dengan cara yang menarik, ringkas, dan menarik. Kedua, pastikan judul menyampaikan manfaat dari penawaran kamu. Ini akan membuat pengguna lebih cenderung untuk tetap berada di halaman dan bertindak berdasarkan call to action.

Ketiga, perlu diingat bahwa judul halaman yang dioptimalkan (termasuk keyword yang kamu targetkan) juga dapat membantu kamu mendapatkan peringkat yang lebih baik di search engine. Memiliki landing page yang diindeks di website kamu yang keywordnya dioptimalkan meningkatkan visibilitasnya untuk kueri tertentu.

Xvlgtsp Ks9Zbhqqvi45Lczfm0 Gh2G7Fwclexdwclrcfe7Dlde1Afiu9Lzj4Nonwo Zfv0Vxzj23Rz0Cu8 6Wot4N8Ktwnbudzoa8Udu0Qanasv 4Ih | Ditulis.id

Terakhir, selalu pastikan bahwa judul landing page kamu cocok dengan judul email, iklan, salinan SEO, dll. untuk user experience yang mulus. Misalnya, jika iklan kamu untuk “toko butik San Francisco”, judul landing page kamu harus memiliki kata “toko butik San Francisco” di judul dan disertai dengan konten yang relevan. Landing page dari Pinterest ini mendorong keterlibatan dengan judul yang menginspirasi dan gambar serta salinan yang romantis.

2. Buat Landing Page Terpisah Untuk Setiap Promosi Aktif

Sangat penting bahwa konten yang diklik pengguna sangat cocok dengan judul dan isi isi landing page kamu. Menurut Hubspot, ini disebut “pencocokan pesan”, dan didefinisikan sebagai “[…]mencocokkan judul landing page kamu dengan judul iklan atau bagian marketing yang diklik pengunjung kamu.” Pencocokan pesan adalah bagian penting dari user experience yang luar biasa. Dan karena sebagian besar perusahaan B2C menawarkan konten dalam jumlah besar di berbagai kategori dan jenis produk, mengirim pengguna ke beranda kamu atau halaman produk yang berbeda dari halaman promosi kamu tidak akan memungkinkan pesan itu cocok dengan benar.

Misalnya, jika kamu mengirim email yang mengiklankan konser lokal di wilayah kamu, termasuk konser Lorde yang kamu minati dan pengguna tertarik untuk menghadiri konser artis Lorde, dia akan mengklik tombol CTA kamu untuk membeli tiket konser itu. Jika bukannya halaman tiket untuk Lorde, kamu mengirim pengguna itu ke beranda website kamu di mana konten promosinya adalah untuk tiket bisbol, dia mungkin akan sangat terganggu.

Bahkan jika tiket Lorde masih tersedia, pengguna mungkin menjadi frustrasi atau bingung dan menyerah untuk membelinya sama sekali. Untuk mengatasi masalah seperti itu, promosi apa pun yang kamu jalankan harus mengarahkan pelanggan ke landing page khusus yang judul dan kontennya cocok dengan iklan atau salinan promosi email kamu. Pengguna harus segera melihat petunjuk kontekstual yang berkaitan dengan klik atau penelusurannya. Kamu tidak ingin membuat pengguna harus mengambil langkah tambahan untuk menemukan konten yang benar.

3. Gunakan Gambar Dengan Hati-Hati

65% orang menyimpan informasi yang dipasangkan dengan gambar yang relevan — dibandingkan dengan hanya 10% orang yang hanya mendengar informasi yang sama. Karena itu, sebaiknya berikan gambar yang menyoroti seseorang yang menggunakan produk atau layanan kamu, atau mengilustrasikan apa yang akan diterima pengunjung jika mereka berkonversi di landing page kamu.

Tetapi berhati-hatilah. Gambar kamu harus selalu membantu kamu mendapatkan konversi, bukan mengalihkan pengunjung kamu. Gambar kamu tidak hanya harus menginspirasi, orisinal, dan menarik, tetapi juga harus diposisikan dengan hati-hati untuk menginspirasi pembaca agar bertindak. Video pendidikan yang ringkas juga dapat membantu meningkatkan tingkat konversi jika kamu lebih memilih untuk menempuh rute itu.

Ingatlah bahwa menggunakan gambar orang bisa sangat rumit. Jenis gambar ini harus memiliki orang/orang yang menghadap ke tombol call to action. Lihat survei pelacakan mata di bawah ini berdasarkan ke arah mana bayi menghadap.

Sumber Gambar: Telur Gila

Manusia adalah makhluk sosial, dan kita terprogram untuk melihat ke mana manusia lain melihat. Area merah di atas menggambarkan bagaimana orang berinteraksi dengan formulir berdasarkan arah bayi, dan yang di mana dia melihat formulir adalah pemenang yang jelas.

4. Kerajinan CTA Yang Menarik

Tombol call to action (CTA) kamu adalah bagian terpenting dari landing page kamu karena itulah cara prospek baru dibuat di sistem kamu. Tanpa tombol ini, kamu tidak akan mendapatkan calon pelanggan baru, dan salinan serta gambar lainnya di halaman kamu akan kehilangan arti pentingnya. CTA yang hebat dapat meningkatkan tingkat konversi kamu hingga puluhan atau bahkan ratusan poin persentase.

Pengunjung perlu merasa terdorong untuk mengklik tombol CTA, jadi kamu harus meyakinkan mereka untuk melakukannya. Hindari salinan yang membosankan atau tidak jelas seperti “kirim” atau “mulai” dan fokuslah pada salinan yang menarik dan dipersonalisasi seperti “Kirim eBook” atau “Dapatkan uji coba gratis saya”. Perjelas apa yang akan diterima pengguna dengan mengklik tombol.

Dalam hal warna CTA, tombol kamu harus kontras dengan elemen sekitarnya untuk menarik perhatian maksimal. Gunakan pengujian A/B untuk melihat warna mana yang paling cocok untuk bisnis kamu. Preferensi seringkali dapat bervariasi menurut industri dan kepribadian, jadi penting untuk tidak membuat asumsi berdasarkan “penerapan terbaik” yang mungkin tidak berlaku untuk kamu. Karena itu, biasanya yang terbaik adalah menjaga warna halaman kamu dan objek di atasnya di sisi kiri roda warna yang ditunjukkan di bawah (hijau, biru, ungu) dan menggunakan warna kontras untuk tombol CTA kamu.

Gambar: Pengonversi

Untuk mendemonstrasikan CTA hebat yang bekerja dengan baik dengan teks dan warna, berikut adalah contoh iklan Zola saat ini. Iklan tersebut ditayangkan di Facebook dengan cara berikut:

Or4Tbda2Kbpxnifjl Ddy9G1Dwmctumftybupm5Qcfgr1Mmmojruo4S3Wufxhw3Onj6Easetwsxqwm7Kvjmmtwunwft9Rt5Rteiuuqfo1Ixwxv5Hpn Qcnmplhk4Mw8Vdjhvuk6Y5Xodrshc169Hfmmdyac4Qiwvwfhlr5Azo7Bkf5Hkg456Fy690Q | Ditulis.id

Setelah mengklik gambar, kami diarahkan ke beranda, yang memiliki CTA menarik yang memberikan indikasi jelas tentang langkah selanjutnya.

Contoh Halaman Arahan Yang Bagus. Gambar: Zola

Sebenarnya ada dua arah yang dapat ditempuh pengguna – mengkonfirmasi tanggal pernikahannya atau membuat daftar. Keduanya mengarah pada pembuatan registry, tetapi salah satunya adalah CTA yang lebih lembut. Gambarnya menarik, dan kotak yang disorot menonjol dan menawarkan arah yang jelas. Ini adalah pemenang serba bisa.

5. Jangan Terlalu Rumit Formulir Kamu

Formulir penangkapan prospek yang dirancang dengan buruk dapat menjadi kematian konversi kamu. Prospek tidak ingin menghabiskan banyak waktu untuk mengungkapkan sejumlah besar informasi pribadi hanya untuk mengklaim sebuah penawaran. Hanya meminta informasi yang benar-benar kamu butuhkan, dan perlu diingat bahwa pengguna akan memberikan informasi tambahan nanti ketika mereka menjadi pelanggan. Website populer WhereTestWon, yang mengkatalogkan pengujian A/B, saat ini memiliki 40+ pengujian pada formulir saja. Topik ini telah sangat diperebutkan, tetapi para ahli sepakat bahwa bentuk yang memakan waktu lebih sedikit umumnya lebih baik. Banyak perusahaan sekarang memberikan prospek pilihan untuk mengisi informasi mereka melalui platform media sosial mereka. Pilihan mudah ini sangat cocok untuk banyak konsumen yang sibuk. Berikut ini contoh bagus dari Salesforce:

Banyak Perusahaan Sekarang Memberikan Prospek Pilihan Untuk Mengisi Informasi Mereka Melalui Platform Media Sosial Mereka. Sumber: Tenaga Penjualan

Kesimpulan

Untuk membuat landing page kamu lebih efektif, kamu harus:

  • Buatlah headline yang jelas, ringkas, dan menarik.
  • Buat landing page terpisah untuk setiap promosi aktif. Pastikan teks dan gambar dalam iklan atau email kamu langsung cocok dengan penawaran landing page kamu.
  • Gunakan gambar dengan hati-hati. Pastikan mereka mendorong konversi – tidak mengganggu prospek potensial kamu. Saat menggunakan foto orang, pastikan mereka menghadap formulir yang kamu inginkan untuk diisi oleh prospek kamu.
  • Buat CTA menarik yang menyertakan teks yang menginspirasi tindakan, dan pertimbangkan warna kamu dengan cermat. Pastikan bahasa kamu disesuaikan untuk setiap penawaran tertentu.
  • Buat formulir kamu tetap sederhana, ringkas, dan mudah diisi. Pertimbangkan untuk memberi pengguna opsi untuk mengisi informasi mereka melalui akun media sosial mereka.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here