Sekarang diterima secara universal bahwa media sosial mempunyai potensi kecanduan yang lebih berbahaya daripada rokok, alkohol, dan obat keras. Sayangnya, kecanduan ini telah mencengkeram anak-anak, darah muda, dan orang dewasa di kehidupannya. Seluruh jaringan sosial berfungsi sebagai racun berlapis gula.

Pengguna merasa gembira di awal. Kemudian, perlahan dan bertahap, mereka akan menyerah pada godaan sampai mereka menemukan diri mereka dikonsumsi oleh ogre ini.

Artikel ini bertujuan untuk menunjukkan sisi buruk media sosial. Dan untuk tujuan ini, kami telah membagi konten menjadi lima bagian utama: Sosial, Politik, Psikologis, Kesehatan, dan Keuangan. Setiap bagian selanjutnya akan dibagi menjadi sub-judul.

Sosial

Wwkewvoevcciporahxlj9Yrajidtxlnkn4F Jvy0Z45M80Iqi4R0R I1Uddcjva6Ft54Rn5Xuhrjw8Oc1Pbcridduivlvrwdkzgxq7Oh67Hcwqn Zot0Kxmq1Zf16Vqcu Jcu9Oa | Ditulis.id

Seperti namanya, media sosial mempunyai dampak yang lebih signifikan terhadap kehidupan sosial kita. Ini termasuk agama kita, koneksi sosial, kerukunan komunal, dan keselamatan anak-anak dan wanita. Media ini sangat terhubung dengan kehidupan rutin kami saat kami berbagi banyak hal di jejaring sosial.

Dan ada orang yang bereaksi terhadap konten Anda. Ini memicu percakapan lebih lanjut dan kadang-kadang, Anda akhirnya menjadi pedang silang dengan koneksi Anda.

Anak-anak suka berbagi konten di Instagram setelah Facebook

Orang tua dengan anak-anak kunci mempunyai tanggung jawab ekstra sebelum menyerahkan smartphone dan tablet kepada anak-anak. Jika Anda berpikir anak-anak tidak menggunakan aplikasi media sosial, Anda tinggal di tanah la-la.

Instagram adalah salah satu aplikasi favorit anak kecil untuk berbagi foto dan video. Jadi, di mana masalahnya? Ketika anak-anak Anda tidak mendapatkan suka dan komentar pada foto dan video mereka, mereka mulai meragukan harga diri mereka.

Interaksi yang buruk di Instagram ini mendorong anak-anak Anda ke dalam ‘zona kepercayaan diri yang rendah.’ Bagi mereka, lebih banyak suka dan komentar berarti lebih banyak kesuksesan dan kepribadian yang lebih baik.

Bahaya signifikan lainnya pada aplikasi berbagi foto adalah foto publik default. Saat anak-anak Anda mengunggah foto dan video mereka, semua orang bisa melihat konten itu. Jika pengaturan privasi belum dikirim, tagar dan lokasi membuat konten lebih terlihat oleh orang yang tidak terhubung langsung dengan anak Anda.

Rentan Untuk Wanita

Seperti disebutkan di atas, pengaturan default foto dan video di sebagian besar aplikasi media sosial bersifat publik. Ini berarti siapa pun bisa melihat dan mengunduh foto Anda dan ‘menodai’ gambar dengan menggunakan software/aplikasi seperti Photoshop, Pixlr, dan Sketch.

Baca Juga:
10 Aplikasi Android Berbahaya yang Tidak Boleh Di Install

Selanjutnya, para cyberbullies, dengan pikiran penuh dengan maskulinitas yang agresif dan beracun, mengunggah foto yang sama di Facebook dan Instagram untuk memfitnah wanita. Siapa saja, termasuk kekasih yang ditolak, bisa melakukan pekerjaan buruk dalam mengubah gambar.

Apakah Ini Terhubung atau Terputus?

Lewatlah sudah hari-hari ketika orang sering mengunjungi teman dan kerabat mereka untuk merayakan festival. Dengan maraknya media sosial, segala sesuatu terjadi di dunia maya ini. Mereka bertukar ucapan selamat ulang tahun dan hari jadi di Facebook dan mengirim pesan belasungkawa di jejaring sosial. Mereka bahkan tidak berbicara di telepon.

| Ditulis.id

Overdosis media sosial telah menciptakan keterputusan ini. Pertemuan tatap muka sudah menjadi peristiwa langka dalam kehidupan sosial kita. Ini telah melahirkan semacam ketidakpercayaan di antara teman-teman karena tidak adanya bahasa tubuh yang mencolok.

Ketika Anda tidak mengungkapkan pikiran Anda, tubuh Anda berbicara. Tetapi ketika kami menggunakan aplikasi obrolan, seperti WhatsApp dan Messenger, tubuh Anda tersembunyi di latar belakang. Hanya ada kata dan emoji yang dipertukarkan di layar.

Masalah Keramahan yang Berlebihan Di Media Sosial

Masalah Keramahan Yang Berlebihan Di Media Sosial

Percaya atau tidak, ada orang yang terlalu baik untuk dipercaya. Anda harus meragukan niat mereka untuk terlalu baik kepada Anda. Makhluk seperti itu selalu ada untuk membalas pesan ‘selamat pagi’ dan ‘selamat malam’ Anda. Mereka bisa mengobrol dengan Anda selama 15 menit bahkan setelah Anda mengirim stiker ‘selamat malam’ di WhatsApp.

Orang yang terlalu ramah terus mengirimi Anda kutipan motivasi, puisi, dan banyak konten lainnya.

Ini peringatan: mereka bisa membuktikan serigala berbulu domba. Mereka menyimpan beberapa niat jahat dalam pikiran kotor mereka. Ketika mereka memenangkan kepercayaan diri Anda, mereka akan menusuk Anda dari belakang.

Di dunia maya, bahkan pengguna yang paling pemalu pun bertindak dengan percaya diri. Mereka terus mengobrol dengan Anda untuk waktu yang lama dan mengungkapkan kepribadian mereka yang sebenarnya. Ada kemungkinan kuat bahwa pengguna seperti itu bisa berubah menjadi monster bermata hijau dengan niat jahat.

Politik

Pasca-2000, dunia telah melihat hubungan erat antara media sosial dan komunikasi politik. Untuk memenangkan pemilu, partai politik secara ekstensif menggunakan media sosial selama kampanye pemilu mereka. Komunikasi politik ini berubah menjadi racun ketika pelanggaran keamanan Facebook mengekspos akun 50 juta pengguna.

Itu New York Times melaporkan bahwa “Sebuah perusahaan analitik Inggris mendapat akses ke informasi pribadi hingga 87 juta pengguna untuk khawatir bahwa disinformasi di Facebook telah mempengaruhi pemilihan dan bahkan menyebabkan kematian di beberapa negara.”

Pengguna media sosial mempercayai saluran dan pada gilirannya, privasi mereka dikompromikan dan diserang. Kerusakan apa lagi yang bisa ditimbulkan oleh overdosis media sosial? Maraknya ujaran kebencian, rasisme, bias gender, ketidakharmonisan komunal, Berita HOAX, peretasan data, dan banyak lagi.

Baca Juga:
5 Bot Game Telegram Indonesia Yang Patut Dicoba

Berbagi Konten yang Provokatif

Mengajukan dan berbagi pertanyaan atau konten yang provokatif adalah salah satu strategi keterlibatan media sosial yang digunakan pakar untuk melibatkan pengguna dengan merek, kepribadian, atau partai politik. Saat menggunakan taktik seperti itu, para ahli tidak terlalu peduli dengan reaksi konsumen terhadap pertanyaan dan konten yang provokatif itu. Ingat, mereka tertarik untuk mempengaruhi jiwa Anda atau memanipulasi pikiran Anda untuk menyetujui ide atau keyakinan mereka.

Di negara-negara, di mana orang-orang dari agama yang berbeda hidup berdampingan, konten provokatif di media sosial bisa memicu kerusuhan komunal. Unsur-unsur jahat yang terkait dengan partai politik menyebarkan ujaran kebencian yang menargetkan agama, kasta, atau komunitas tertentu.

Sebelumnya, kegiatan ini dilakukan secara offline oleh sekelompok kecil elemen antisosial. Karena media sosial menghilangkan hambatan geografi dan waktu, siapa pun bisa bergabung dalam percakapan online kapan saja.

Sebagai Badri Narayan dari Institut Ilmu Sosial GB Pant di Allahabad mengatakan, “Dari mulut ke mulut, polarisasi komunal sekarang bergerak secara online. Ini adalah tren yang berbahaya karena internet sangat kuat.”

Berita Hoax

Jurnalisme kuning, propaganda, gigitan berita sensasional dan sejenisnya. Berita HOAX memberikan efek besar pada pengguna media sosial yang mudah tertipu yang mempercayai pernyataan politisi yang berlebihan dan salah. Terutama, artikel Berita HOAX disebarkan untuk menyesatkan pemilih dan mempolarisasi opini publik tentang suatu isu.

Berita HOAX penggemar konten politik berbahaya untuk menguntungkan partai politik tertentu. Biasanya, kampanye dimulai beberapa minggu sebelum pemilihan. Pembuat dan distributor Berita HOAX ingin mempengaruhi massa dan membentuk pikiran mereka menjadi keyakinan bahwa partai yang mereka kampanyekan baik untuk mereka.

Istilah ‘Berita HOAX’ telah mulai digunakan selama tiga tahun terakhir. Di masa politik pasca-kebenaran ini, Berita HOAX telah menjadi salah satu ancaman terbesar bagi demokrasi dan debat bebas.

WhatsApp digunakan sebagai instrumen yang kuat untuk menyebarkan Berita HOAX seperti api. Di Brasil, aplikasi ini digunakan untuk menyebarkan informasi yang salah, rumor, dan Berita HOAX yang mengkhawatirkan menjelang putaran pertama pemilihan presiden.

Kesehatan

Smartphone, dengan layar ekstra pintarnya, memancarkan cahaya terus menerus. Dengan hanya beberapa inci dari sinar berbahaya tersebut, kulit dan mata Anda terkena berbagai ancaman. Dari insomnia hingga merusak pemandangan, sakit punggung hingga kurang konsentrasi, dan penekanan pelepasan melatonin, ketertarikan kita pada aplikasi obrolan dan saluran media sosial membawa kita pada bahaya kesehatan mental dan fisik.

1Ob | Ditulis.id

Kami cenderung memeriksa pesan dan pembaruan di ponsel cerdas kami sebelum tidur. Hal ini membuat lebih sulit untuk tertidur karena “Tersinggung dengan kecemasan atau kecemburuan dari apa yang kita lihat di media sosial membuat otak tetap waspada, mencegah kita tertidur,” jelasdr. Bono.

Telah ditemukan bahwa orang berjuang tidur untuk menikmati konten favorit mereka di phablet dan laptop. Ketika mereka membentuk kebiasaan seperti itu, mereka tidak bisa fokus pada jadwal tidur harian mereka. Hal ini bisa menyebabkan kurangnya konsentrasi dan rentang perhatian yang pendek. Sakit mata adalah efek buruk lain dari paparan layar pintar.

Baca Juga:
Perbandingan Avast Secure Browser vs Chrome, Mana yang Lebih Bagus?

Keuangan

Berbagi foto atau video biasa di media sosial bisa menyebabkan kerugian finansial. Sepintas, ini terdengar tidak mungkin, tetapi setelah mempertimbangkan dengan cermat, diketahui bahwa penipu mengikuti dengan cermat halaman profil media sosial Anda untuk menyedot uang dari rekening bank Anda.

Kondisi Keuangan Terkena

Kami dengan senang hati mengunggah foto liburan kami di aplikasi seperti Facebook, ruang obrolan Yahoo, Flickr, dan Instagram. Saat kami mengunggah foto, kami menandai teman dan anggota keluarga kami. Tapi pencuri adalah penonton yang tidak diinginkan atau tidak diundang dari foto liburan kami, yang mengungkapkan lokasi dan status keuangan kami juga.

Ketika kami mengambil gambar, kami menunjukkan aksesoris fashion mahal, smartphone, perhiasan, pakaian, dan hotel mewah tempat kami menginap. Penjahat mempunyai mata yang tajam dan memperhatikan setiap detail yang memberi mereka petunjuk. Saat kita tidak ada, mereka mungkin masuk ke rumah kita untuk merampok barang berharga dan uang tunai kita.

Jika bukan karena perampok, foto liburan Anda di media sosial bisa mengekspos status keuangan Anda kepada teman dan kolega Anda, membuat mereka menganggap Anda selalu mempunyai uang ekstra yang bisa mereka pinjam.

Dokumen perjalanan Anda

Menunjukkan paspor, visa, atau boarding pass Anda bisa membentuk kepribadian kosmopolitan Anda. Tetapi dokumen-dokumen ini bisa disalahgunakan oleh penipu yang bisa memindai informasi penting dari kode batang.

Berdasarkan Kyle Marchini, analis senior untuk manajemen penipuan di Javelin Strategy & Research, “Pass boarding maskapai Anda mungkin mempunyai kode batang yang berisi nomor akun frequent flyer Anda.” Dia lebih lanjut menambahkan, “Penipu keuangan yang cerdas bisa menggunakan informasi itu untuk mengambil alih akun loyalitas atau profil hadiah Anda dan menggunakan penghasilan Anda untuk membeli penerbangan atau barang lainnya. Penipu juga suka melakukan perjalanan ke Paris, dan jika mereka bisa melakukannya dengan uang sepeser pun, itu lebih baik.”

Selain dokumen perjalanan Anda, foto SIM Anda, kartu kredit, Anda minum atau menggunakan narkoba, informasi tentang anak-anak Anda, dan menulis komentar negatif tentang majikan Anda saat ini bisa menempatkan Anda dalam masalah keuangan.

Psikologis

Privasi adalah Mitos

Seluruh jaring laba-laba media sosial terkait dengan psikologi kita. Kami didorong untuk menghabiskan lebih banyak waktu di sana sehingga media menjadi kecanduan bagi kami. Selanjutnya, mereka menawarkan gratis untuk menipu Anda agar membocorkan informasi pribadi seperti nama lengkap, kebangsaan, alamat tempat tinggal, nomor telepon, ID email, usia, jenis kelamin, suka dan tidak suka kami, dan banyak lagi.

Baca Juga:
5 Tips Cara Merawat Kamera DSLR Agar Tetap Awet

Ini adalah hubungan jahat yang dijalankan oleh pemilik media sosial dan pengembang aplikasi yang menciptakan psikografi konsumen dari informasi apa pun yang dibagikan secara online. Detailnya membantu mereka membuat komunikasi yang dipersonalisasi. Mereka meledakkan email promosi, mengirim pesan penawaran dan penawaran, dan menampilkan iklan di halaman profil media sosial kami.

Kami kehilangan privasi kami dan kami tidak bisa menyalahkan kekuatan eksternal apa pun karena kami bertanggung jawab untuk membagikan informasi pribadi kami. Dengan demikian, privasi kita menjadi mitos.

Selain informasi yang dibagikan oleh pengguna, peretas berkeliaran di media sosial untuk meretas data Anda. Dengan menggunakan URL yang dipersingkat, peretas mengundang korbannya untuk mengunjungi website berbahaya. Mereka juga menggunakan spyware untuk menyuntikkan virus di smartphone atau komputer.

Kecanduan: Lebih Sulit untuk Menolak Daripada Rokok dan Alkohol

Selama kita menggunakan media sosial dengan bijaksana, itu adalah kebutuhan kita. Tetapi ketika kita melewati batas, itu menjadi kecanduan. Menelusuri feed terus menerus, berbagi foto/video, menulis komentar di postingan orang lain, dan mengobrol dengan teman – semuanya membuat ketagihan jika tidak dilakukan dalam batas.

Mengejutkan bahwa orang Amerika memeriksa ponsel cerdas mereka lebih dari 150 kali dan menghabiskan lebih dari lima jam setiap hari. Tak perlu dikatakan bahwa pengguna smartphone suka menjelajahi aplikasi media sosial, dengan Facebook menjadi website nomor satu yang diakses.

Menurut Royal Society untuk Kesehatan Masyarakat, media sosial lebih membuat ketagihan daripada rokok dan alkohol. Organisasi kesehatan masyarakat di Inggris melakukan penelitian dan mensurvei hampir 1500 anak muda berusia antara 14 dan 24 tahun. Tujuan dari survei ini adalah untuk menemukan dampak platform media sosial terhadap masalah kesehatan dan kesejahteraan seperti kecemasan, depresi, kepercayaan diri identitas, dan gambaran tubuh.

Studi tersebut menyimpulkan bahwa peningkatan penggunaan media sosial telah menyebabkan tingkat yang lebih tinggi pada 91% responden, yang menggunakan internet untuk website jejaring sosial. Penelitian ini juga menemukan bahwa meningkat 70% dalam 25 tahun terakhir.

Pembuatan Profil Palsu

Shhwmltbri | Ditulis.id

Kecemburuan memang melekat dalam pikiran manusia. Media sosial memicu fenomena di mana-mana ini. Pengguna umum mengikuti selebriti online dan mereka mencoba meniru gaya dan kepribadian mereka. Ketika mereka gagal menandingi keunggulan selebriti, mereka merasa tertekan atau mempunyai harga diri yang rendah.

Pengguna mempunyai sedikit pengetahuan tentang realitas di balik layar dari foto dan video yang dibuat dan diunggah di media sosial. Para aktor dan aktris mengunggah selfie dan foto mereka setelah menggunakan banyak filter dan software pengeditan. Oleh karena itu, konten terlihat hampir tidak realistis, yang diyakini pengguna sebagai nyata meskipun sebenarnya tidak.

Dalam upaya kami untuk terlihat seperti ikon kami, kami menghabiskan terlalu banyak waktu untuk mengambil foto yang sempurna itu. Dan ketika kami tidak bisa menangkap bidikan yang sempurna itu, kami merasa tertekan dan kurang percaya diri dengan kemampuan kami.

Baca Juga:
Mengapa Solid-State Drive SSD Melambat Saat Anda Mengisinya?

Perbandingan dengan orang lain ini melahirkan stres. Akibatnya, pengguna membuat profil palsu untuk mengesankan orang lain. Karena mereka tidak ingin menunjukkan gambar asli mereka (mereka pikir mereka lebih rendah dari orang lain), mereka menemukan foto atau gambar yang tidak realistis dan mengunggahnya sebagai pengganti. Seiring waktu, mereka percaya bahwa penggantinya adalah ‘Aku’ yang sebenarnya.

Ketika mereka menerima penghargaan untuk gambaran ‘Pengganti’ itu, mereka menikmati kemuliaan ilusi itu. Kemudian tiba saatnya ketika kemuliaan itu memudar ketika orang-orang menyadari bahwa itu bukan Anda yang sebenarnya, tetapi pengganti yang mereka kagumi.

Membahayakan Gambaran Tubuh Wanita

Foto selebritas yang sempurna mendorong Anda untuk terlihat lebih menarik. Terinspirasi oleh ikon layar perak, gadis dan wanita muda tidak meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat untuk tetap bugar. Bahkan setelah kehilangan beberapa lemak, wanita merasa diri mereka tidak lengkap ketika mereka melihat foto selebriti di Facebook, Pinterest, dan Instagram.

“Wanita ini cenderung berpikir orang kurus lebih menarik dan mungkin lebih sadar diri tentang penampilan mereka sendiri,” kata pemimpin peneliti Martin Graff, yang merupakan kepala penelitian psikologi di University of South Wales, di Inggris.

Graff menambahkan bahwa “Menghabiskan lebih banyak waktu setiap hari di website jejaring sosial yang sering digunakan untuk memposting gambar diri sendiri, dan untuk perbandingan dengan orang lain, terkait dengan mempunyai hubungan yang tidak sehat baik dengan gambaran tubuh dan berpotensi berolahraga juga.”

Mengenai efek psikologis dari media sosial, Dr. Nancy Mramor, seorang psikolog dan pakar media dari Pittsburgh, percaya , “Media sosial telah menjadi cara untuk menempatkan gambar-gambar palsu ini tepat di bidang penglihatan Anda apakah Anda memilihnya atau tidak. ”

Dia lebih lanjut menambahkan, “Anda bisa mematikan film, menutup majalah atau secara sadar mundur dari papan reklame, tetapi tidak demikian dengan media sosial. Jika remaja putri ingin tahu apa yang sedang dilakukan seseorang hari ini atau tetap terhubung dengan teman-teman mereka, mereka harus mengaktifkannya.”

Kesimpulan

Kami terhubung secara digital dan sekarang, tidak mungkin bagi kami untuk melepaskan diri dari web ini. Ini tidak berarti kita harus berhenti menggunakan media sosial di ponsel, tablet, atau komputer kita, hanya saja kita berusaha melakukannya dengan hati-hati.

Penggunaan jejaring sosial yang bijaksana akan menyelamatkan Anda dari bahaya yang terkait dengan penggunaan kebiasaannya. Tetapkan waktu untuk setiap saluran yang Anda gunakan, jangan bagikan hal-hal yang sangat pribadi dan jauhkan para pengganggu. Nikmati kehidupan virtual selama Anda tidak membiarkannya menghilangkan kebahagiaan non-virtual Anda.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here