Database adalah bagian penting dari kehidupan modern. Tanpa mereka, sebagian besar fungsi komputer tidak akan ada lagi. Jika Anda adalah seseorang yang bergantung pada penyimpanan informasi di dalam komputer, baik sebagai individu atau untuk pekerjaan Anda, maka penting untuk memahami berbagai jenis database yang ada dan bagaimana Anda harus menggunakannya. Dalam panduan ini, kami membahas apa yang dimaksud dengan database, termasuk jenis database paling umum yang mungkin Anda temui.

Apa Itu Data?

Sebelum kita masuk ke dalam konsep database, kita harus terlebih dahulu memahami apa itu data. Sederhananya, data adalah potongan informasi atau fakta yang berkaitan dengan objek yang sedang dipertimbangkan. Misalnya, contoh data yang berkaitan dengan individu adalah nama, usia, tinggi badan, berat badan, etnis, warna rambut, dan tanggal lahir orang tersebut. Data tidak terbatas pada fakta itu sendiri, karena gambar, gambar, dan file juga dianggap sebagai data.

Ada beberapa istilah kunci yang akan berguna untuk membantu seseorang lebih memahami data, khususnya hubungan antara data dan database.

Field: Dalam database, bidang berisi informasi paling detail tentang peristiwa, orang, objek, dan transaksi.

Record: Catatan adalah kumpulan bidang terkait.

Table: Tabel adalah kumpulan catatan terkait dengan nama tabel yang unik

Database: Database adalah kumpulan tabel terkait.

Apa Yang Dimaksud Dengan Database?

Apa Yang Dimaksud Dengan Database?

Database adalah kumpulan informasi yang disimpan di dalam komputer. Database digunakan untuk segala hal mulai dari menyimpan gambar di komputer hingga membeli barang secara online dan menganalisis pasar saham. Database memungkinkan komputer untuk menyimpan informasi penting dengan cara yang terorganisir dan mudah dicari.

Baca Juga:
Cara Membuat Password di Laptop Windows dan Macbook

Karena teknologi Database telah meningkat selama bertahun-tahun, demikian juga berbagai jenis Database. Sekarang ada banyak jenis database, masing-masing dengan kekuatan dan kelemahannya berdasarkan bagaimana mereka dirancang. Sangat penting bagi bisnis untuk memahami berbagai jenis database, untuk memastikan mereka mempunyai pengaturan yang paling efisien, namun, beberapa individu mungkin perlu mempelajari ini juga.

Sederhananya, Database adalah informasi yang diatur agar mudah diakses, dikelola, dan diperbarui. Database komputer biasanya menyimpan kumpulan catatan data atau file yang berisi informasi, seperti transaksi penjualan, data pelanggan, keuangan, dan informasi produk.

Database digunakan untuk menyimpan, memelihara, dan mengakses segala jenis data. Mereka mengumpulkan informasi tentang orang, tempat, atau benda. Informasi itu dikumpulkan di satu tempat sehingga bisa diamati dan dianalisis. Database bisa dianggap sebagai kumpulan informasi yang terorganisir.

Untuk Apa Database Digunakan Atau ?

Bisnis menggunakan data yang disimpan dalam database untuk membuat keputusan bisnis yang terinformasi. Beberapa cara organisasi menggunakan database adalah sebagai berikut:

  • Meningkatkan proses bisnis. Perusahaan mengumpulkan data tentang proses bisnis, seperti penjualan, pemrosesan pesanan, dan layanan pelanggan. Mereka menganalisis data tersebut untuk meningkatkan proses ini, memperluas bisnis, dan meningkatkan pendapatan.
  • Melacak pelanggan. Database sering menyimpan informasi tentang orang-orang, seperti pelanggan atau pengguna. Misalnya, platform media sosial menggunakan database untuk menyimpan informasi pengguna, seperti nama, alamat email, dan perilaku pengguna. Data digunakan untuk merekomendasikan konten kepada pengguna dan meningkatkan pengalaman pengguna.
  • Mengamankan informasi kesehatan pribadi. Penyedia layanan kesehatan menggunakan database untuk menyimpan data kesehatan pribadi dengan aman untuk menginformasikan dan meningkatkan perawatan pasien.
  • Menyimpan data pribadi. Database juga bisa digunakan untuk menyimpan informasi pribadi. Misalnya, penyimpanan cloud pribadi tersedia bagi pengguna individu untuk menyimpan media, seperti foto, di cloud yang dikelola.
Baca Juga:
5 Tools Pencarian Di Situs OnlyFans Terbaik Yang Bisa Dicoba

Evolusi Database

Database pertama kali dibuat pada tahun 1960-an. Database awal ini adalah model jaringan di mana setiap catatan terkait dengan banyak catatan primer dan sekunder. Database hierarkis juga termasuk di antara model awal. Mereka mempunyai skema pohon dengan direktori akar catatan yang ditautkan ke beberapa subdirektori.

Database relasional dikembangkan pada 1970-an. Object oriented Database datang berikutnya pada 1980-an. Hari ini, kami menggunakan Structured Query Language (SQL), NoSQL dan database cloud.

EF Codd menciptakan database relasional saat berada di IBM. Ini menjadi standar untuk sistem Database karena skema logisnya, atau cara pengorganisasiannya. Penggunaan skema logis memisahkan database relasional dari penyimpanan fisik.

Database relasional, dikombinasikan dengan pertumbuhan internet yang dimulai pada pertengahan 1990-an, menyebabkan proliferasi Database. Banyak aplikasi bisnis dan konsumen bergantung pada database.

Jenis-Jenis Database

Ada banyak jenis database. Mereka bisa diklasifikasikan menurut jenis konten: bibliografi, teks lengkap, numerik dan gambar. Dalam komputasi, database sering diklasifikasikan berdasarkan pendekatan organisasi yang mereka gunakan.

Beberapa database organisasi utama meliputi:

Database Relasional. Pendekatan tabular ini mendefinisikan data sehingga bisa diatur ulang dan diakses dengan banyak cara. Database relasional terdiri dari tabel. Data ditempatkan ke dalam kategori yang telah ditentukan dalam tabel tersebut. Setiap tabel mempunyai kolom dengan setidaknya satu kategori data, dan baris yang mempunyai instance data tertentu untuk kategori yang ditentukan dalam kolom. Informasi dalam database relasional tentang pelanggan tertentu diatur ke dalam baris, kolom, dan tabel. Ini diindeks untuk mempermudah pencarian menggunakan kueri SQL atau NoSQL.

Database relasional menggunakan SQL dalam antarmuka pengguna dan program aplikasinya. Kategori data baru bisa dengan mudah ditambahkan ke database relasional tanpa harus mengubah aplikasi yang ada. Sebuah relasional database management system (RDBMS) digunakan untuk menyimpan, mengelola, query dan mengambil data dalam database relasional.

Baca Juga:
10 Cara Mengatasi Touchpad Laptop Tidak Berfungsi Pada Windows

Biasanya, RDBMS memberi pengguna kemampuan untuk mengontrol akses baca/tulis, menentukan pembuatan laporan, dan menganalisis penggunaan. Beberapa database menawarkan kepatuhan atomisitas, konsistensi, isolasi dan daya tahan, atau ACID, untuk menjamin bahwa data konsisten dan transaksi selesai.

Database Distributed. Database ini menyimpan record atau file di beberapa lokasi fisik. Pemrosesan data juga tersebar dan direplikasi di berbagai bagian jaringan.

Database terdistribusi bisa homogen, di mana semua lokasi fisik mempunyai hardware dasar yang sama dan menjalankan sistem operasi dan aplikasi Database yang sama. Mereka juga bisa heterogen. Dalam kasus tersebut, hardware, OS dan aplikasi database bisa berbeda di berbagai lokasi.

Cloud Database. Database ini dibuat di cloud publik, pribadi, atau hybrid untuk lingkungan tervirtualisasi. Pengguna dikenakan biaya berdasarkan berapa banyak penyimpanan dan bandwidth yang mereka gunakan. Mereka juga mendapatkan skalabilitas sesuai permintaan dan ketersediaan tinggi. Database ini bisa bekerja dengan aplikasi yang digunakan sebagai software sebagai layanan.

Database NoSQL. Database NoSQL bagus untuk menangani kumpulan besar data terdistribusi. Mereka bisa mengatasi masalah kinerja data besar lebih baik daripada database relasional. Mereka juga menganalisis kumpulan data besar dan data tidak terstruktur dengan baik di server virtual di cloud. Database ini juga bisa disebut database non-relasional.

Object-oriented Database. Database ini menyimpan data yang dibuat menggunakan bahasa pemrograman Object-oriented. Mereka fokus pada pengorganisasian objek daripada tindakan dan data daripada logika. Misalnya, rekaman data gambar akan menjadi objek data, bukan nilai alfanumerik.

Grafik. Database ini adalah jenis Database NoSQL. Mereka menyimpan, memetakan, dan membuat kueri hubungan menggunakan konsep dari teori graf. Database grafik terdiri dari node dan edge. Node adalah entitas dan menghubungkan node.

Baca Juga:
Cara Convert YouTube Ke MP3 Dengan Mudah

Database ini sering digunakan untuk menganalisis interkoneksi. Database grafik sering digunakan untuk menganalisis data tentang pelanggan saat mereka berinteraksi dengan bisnis di halaman web dan di media sosial.

Database grafik menggunakan SPARQL, bahasa dan protokol pemrograman deklaratif, untuk analitik. SPARQL bisa melakukan semua analitik yang bisa dilakukan SQL, dan juga bisa digunakan untuk analisis semantik, atau pemeriksaan hubungan. Hal ini membuatnya berguna untuk melakukan analisis pada data set yang mempunyai kedua terstruktur data dan tidak terstruktur. SPARQL memungkinkan pengguna melakukan analitik pada informasi yang disimpan dalam database relasional, serta hubungan teman-teman, PageRank, dan jalur terpendek.

Apa Saja Komponen Database?

Sementara berbagai jenis database bervariasi dalam skema, struktur data dan tipe data yang paling cocok untuk mereka, mereka semua terdiri dari lima komponen dasar yang sama.

  1. Hardware. Ini adalah perangkat fisik yang menjalankan software Database. Hardware Database meliputi komputer, server, dan hard drive.
  2. Software. Software atau aplikasi Database memberi pengguna kendali atas Database. Software Database management system (DBMS) digunakan untuk mengelola dan mengontrol Database.
  3. Data. Ini adalah informasi mentah yang disimpan database. Administrator Database mengatur data agar lebih bermakna.
  4. Bahasa akses data. Ini adalah bahasa pemrograman yang mengontrol database. Bahasa pemrograman dan DBMS harus bekerja sama. Salah satu bahasa database yang paling umum adalah SQL.
  5. Prosedur. Aturan-aturan ini menentukan bagaimana database bekerja dan bagaimana menangani data.

Apa Yang Dimaksud Dengan Database Challenges?

Menyiapkan, mengoperasikan, dan memelihara database mempunyai beberapa tantangan umum, seperti berikut ini:

  • Keamanan data diperlukan karena data merupakan aset bisnis yang berharga. Melindungi penyimpanan data membutuhkan staf keamanan siber yang terampil, yang bisa memakan biaya.
  • Integritas data memastikan data bisa dipercaya. Tidak selalu mudah untuk mencapai integritas data karena itu berarti membatasi akses ke database hanya bagi mereka yang memenuhi syarat untuk menanganinya.
  • Kinerja Database memerlukan pembaruan dan pemeliharaan Database secara teratur. Tanpa dukungan yang tepat, fungsionalitas Database bisa menurun karena teknologi yang mendukung Database berubah atau karena data yang dikandungnya berubah.
  • Integrasi database juga bisa sulit. Ini bisa melibatkan integrasi sumber data dari berbagai jenis database dan struktur ke dalam database tunggal atau ke dalam data lake dan gudang data.
Baca Juga:
Cara Menghapus Grup WA Secara Permanen Dari Android dan Iphone

Apa Yang Dimaksud Dengan Database Management System?

Sebuah Database Management System (DBMS) memungkinkan pengguna untuk membuat dan mengelola database. Ini juga membantu pengguna membuat, membaca, memperbarui dan menghapus data dalam database, dan membantu dengan fungsi logging dan audit.

DBMS menyediakan independensi fisik dan logika dari data. Pengguna dan aplikasi tidak perlu mengetahui lokasi fisik atau logika data. Sebuah DBMS juga bisa membatasi dan mengontrol akses ke database dan memberikan pandangan yang berbeda dari skema database yang sama untuk beberapa pengguna.

2 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here