9 Tanda Kekerasan Verbal Dalam Suatu Hubungan

Argumen dan ketidaksepakatan, suatu hubungan tidak akan ada tanpa mereka. Tetapi dalam beberapa kasus, pertengkaran ini meningkat dan bisa berubah menjadi Kekerasan Verbal yang buruk.

Jika pasangan Anda pemarah atau jika Anda terus-menerus takut disebut-sebut dan direndahkan oleh pasangan Anda, maka Anda bisa berada dalam hubungan yang kasar secara verbal.

Tidak seperti kekerasan fisik, kekerasan verbal tidak menyakitkan secara fisik tetapi sama (atau bahkan lebih) menyakitkan. Dalam posting ini, Ditulis.ID mencoba menyoroti apa itu Kekerasan Verbal, dan memberi tahu Anda tentang tanda dan cara untuk menghentikannya.

Apa Itu Kekerasan Verbal Dalam Suatu Hubungan?

apa itu kekerasan verbal dalam suatu hubungan
apa itu kekerasan verbal dalam suatu hubungan

Kekerasan Verbal adalah Kekerasan emosional yang menimbulkan penghinaan, penghinaan, dan ketakutan yang intens pada orang yang terpapar (1) . Ini adalah kritik terus menerus dari satu pasangan oleh yang lain. Jika kata-kata pasangan Anda membuat Anda mempertanyakan kebajikan Anda dan merasa tidak mampu, bodoh, dan tidak berharga, maka Anda mengalami Kekerasan Verbal.

Kekerasan Verbal dapat berkisar dari sesuatu yang kasar seperti merendahkan. Dalam Kekerasan Verbal, pelaku menggunakan kata-kata untuk mengontrol dan menyelesaikan sesuatu dengan cara mereka.

Namun, setiap argumen yang memanas tidak perlu menjadi Kekerasan Verbal. Untuk mengidentifikasi Kekerasan Verbal, Anda perlu membedakannya dari argumen biasa.

Argumen Normal VS Kekerasan Verbal

argumen normal vs kekerasan verbal
argumen normal vs kekerasan verbal

Pertengkaran sengit terkadang bisa disalahartikan sebagai Kekerasan Verbal sementara Kekerasan Verbal dapat diabaikan sebagai perselisihan perkawinan yang khas. Ada garis tipis antara argumen dan Kekerasan Verbal. Berikut beberapa ciri yang membedakannya:

ARGUMEN PERNIKAHAN PADA UMUMNYAKekerasan Verbal
Argumennya konstruktif, dan Anda tidak kehilangan rasa hormat atau memberikan komentar buruk pada tingkat pribadi.Pasangan yang kasar mencoba menyerang Anda dengan kata-kata kasar, menyebut nama Anda dan mencoba mendominasi Anda.
Kata-kata tidak sensitif jarang terjadi, dan bahkan jika diucapkan karena marah, pasangannya meminta maaf dan tidak pernah mengulanginya.Ada penggunaan konstan kata-kata merendahkan dan nama-panggilan.
Mitra mengakui ketika mereka salah dan mempertimbangkan kebutuhan dan perasaan Anda.Mereka tidak menerima kesalahan mereka dan mengabaikan kekurangan mereka. Mereka mungkin juga mengatakan bahwa Anda tidak berhak mengungkapkan pendapat Anda.
Pasangan Anda mungkin terkadang mempertanyakan tujuan dan keputusan Anda sehingga Anda menyadari konsekuensi negatifnya, tetapi mereka akan selalu mendukung Anda.Mereka mengkritik aspirasi Anda dan mengecilkan hati Anda.
Setiap perbedaan pendapat diselesaikan dengan diskusi yang adil dan dengan kesepakatan bersama.Kekerasan Verbal akan berimplikasi pada kecerdasan, penampilan, nilai, status sebagai orang tua dan sebagai pribadi secara keseluruhan.
Argumen selalu tinggal dalam pasangan, dan mereka tidak pernah mempermalukan Anda di depan orang lain.Pelaku berdebat di depan keluarga dan teman-teman dan dengan sengaja mempermalukan Anda.
Ketegangan setelah pertengkaran berumur pendek, dan Anda mulai berbicara satu sama lain.Itu tidak mereda dan upaya apa pun dapat meningkatkan ketegangan di antara pasangan.

Dalam hubungan yang kasar secara verbal, rasanya tidak ada tempat untuk kesetaraan; pasangan yang kasar mungkin menganggap ide dan kebutuhan mereka lebih tinggi daripada ide dan kebutuhan pasangannya, dan pasangan harus menyesuaikan dan menurut.

Baca Juga:
Cara Menunjukkan Rasa Hormat Pada Suami - Hal Dasar Yang Patut Dicoba

Jika Anda merasa bahwa hubungan Anda cocok dengan ciri-ciri yang disebutkan dalam kolom Kekerasan Verbal di atas, maka inilah saatnya untuk mencari tanda-tanda tertentu untuk menentukan apakah Anda sedang dihinakan secara verbal.

Tanda-Tanda Hubungan Yang Kasar Secara Verbal

tanda tanda hubungan yang kasar secara verbal
tanda tanda hubungan yang kasar secara verbal

Meskipun Kekerasan Verbal sulit dikenali, ada beberapa tanda yang harus diperhatikan.

  1. Anda sering takut mengecewakan pasangan Anda. Kekecewaan adalah hal biasa dalam sebuah hubungan. Tetapi jika hal-hal sederhana seperti memasak atau berbicara dengan teman Anda juga membuat Anda takut akan membuat pasangan Anda marah, itu bisa menjadi tanda Kekerasan Verbal.
  2. Mereka menyalakan Anda. Gaslighting adalah cara untuk meremehkan pikiran dan emosi Anda. Ini memanipulasi proses berpikir Anda. Misalnya, Anda memberi tahu pasangan Anda bahwa tetangga Anda terus-menerus mengintip ke kamar Anda selama beberapa hari terakhir, dan Anda tidak menyukainya. Pasangan Anda juga telah mengamati tetangga melakukannya tetapi hanya mengatakan, ‘Anda bereaksi berlebihan,’ atau ‘santai, mengapa Anda menjadi hiper,’ untuk menyingkirkan ketakutan Anda. Ini bukan cara yang tepat untuk memberi Anda jaminan tentang keselamatan Anda.
  3. Mereka memberi Anda perawatan diam-diam. Kekerasan Verbal tidak selalu tentang apa yang pasangan Anda bicarakan, itu juga tentang apa yang tidak mereka bicarakan. Misalnya, pasangan Anda telah meminta Anda untuk meminjamkan uang untuk kesepuluh kalinya dalam sebulan. Anda memberi tahu mereka bahwa Anda tidak punya uang karena Anda juga perlu memenuhi pengeluaran rumah tangga. Kemudian pasangan Anda akan memberi Anda perlakuan diam sampai Anda mengabulkan permintaan mereka. Perlakuan diam seperti itu adalah bentuk hukuman atau cara untuk memanipulasi Anda.
  4. Mereka bercanda (menghina) tentang Anda. Mereka melontarkan komentar menghina di depan semua orang, dan ketika Anda merasa tidak enak, mereka menepisnya dengan mengatakan, ‘oh, saya hanya bercanda’ . Tapi komentar tidak sensitif atau lelucon buruk tentang Anda sebenarnya adalah bentuk Kekerasan Verbal. Itu berarti pasangan Anda tidak menghormati Anda sebagai pribadi dan tidak peduli dengan perasaan Anda. Ini adalah tanda yang kuat dari Kekerasan Verbal.
  5. Mereka memanggil Anda nama di depan orang lain. Mereka memanggil nama Anda secara pribadi maupun di depan umum – di hadapan teman dan keluarga. Tidak masalah bagi mereka jika Anda merasa terhina dengan perilaku seperti itu.
  6. Mereka mungkin cepat untuk mengambil. Wajar jika Anda kehilangan kesabaran dan membentak sesekali. Tetapi dalam hubungan yang kasar secara verbal, pasangan mungkin kehilangan kesabaran bahkan karena alasan yang paling konyol seperti air yang terlalu panas dan mulai meneriaki Anda..
  7. Mereka menggonggong perintah pada Anda. Dalam beberapa kasus, orang yang kasar sangat memikirkan diri mereka sendiri, mereka menganggap bahwa adalah tugas Anda untuk menerima perintah dari mereka dan bekerja sesuai dengan itu. Misalnya, mereka melempar handuk basah mereka ke tempat tidur, dan jika Anda tidak mengambilnya, mereka akan marah dan meneriaki Anda.
  8. Mereka mengabaikan bendera merah Anda . ‘ Anda hanya membayangkan sesuatu, ‘ adalah apa yang mungkin mereka katakan setiap kali Anda mengungkapkan keprihatinan atas perilaku mereka.
  9. Mereka terus-menerus mengoreksi Anda. Pasangan Anda ingin Anda berpikir, berbicara, dan berperilaku seperti yang mereka inginkan. Jika tidak, mereka terus mengoreksi Anda dan merasa perlu untuk menegur Anda atas kesalahan Anda (bahkan jika Anda berada di keramaian).
Baca Juga:
Peran Seorang Suami Menghadapi Fase Perubahan Dan Tanggung Jawab Yang Bertumbuh

Kadang-kadang kehilangan kesabaran atau sifat yang berdiri sendiri mungkin tidak perlu dianggap serius. Tetapi jika tanda-tanda yang disebutkan di atas datang dalam kelompok, maka mereka menunjuk ke arah hubungan yang kasar.

Apa Contoh Kekerasan Verbal?

apa contoh kekerasan verbal
apa contoh kekerasan verbal

Gaslighting, menghina Anda dan menghilangkan ketakutan Anda, dll, bukan hanya tanda tetapi juga berbagai contoh Kekerasan Verbal. Di bawah ini kami mencantumkan beberapa lagi:

  1. Berteriak: Kurang sabar atau mudah marah bukanlah alasan bagi pasangan Anda untuk meneriaki Anda. Misalnya, jika pasangan Anda meneriaki Anda setiap kali Anda mencoba berdiskusi atau mengutarakan pendapat, itu bisa jadi merupakan Kekerasan Verbal.
  2. Pemanggilan nama: Pasangan Anda terus-menerus memanggil Anda dengan nama seperti pecundang, bodoh, idiot, atau b***h. Mereka mungkin membenarkan dengan mengatakan ‘Anda mendorong saya’ atau ‘Anda telah memasukkan kata-kata ke dalam mulut saya’.
  3. Ancaman: Banyak bentuk ancaman terhadap Anda atau orang yang Anda cintai bisa menjadi bentuk Kekerasan Verbal. Ancaman adalah sarana untuk mengendalikan dan memanipulasi orang tersebut. Pasangan Anda mungkin Menghina Anda dengan mengatakan, ‘ Saya akan melihat akhir Anda,’ ‘Apakah Anda tidak ingat apa yang terjadi terakhir kali Anda menentang?’ “Aku akan meninggalkanmu dan tidak ada yang menginginkanmu.” ‘Kamu tidak akan memiliki apa-apa tanpa aku’.
  4. Kefanatikan: Pasangan Anda tidak dapat menerima jika pandangan Anda berbeda dari pandangan mereka. Mereka tidak menerima jika Anda menentang mereka, dan mereka meneriaki Anda untuk tetap diam atau mengikuti mereka.
  5. Merendahkan: Pasangan Anda berperilaku merendahkan. Mereka terdengar seolah-olah bersimpati kepada Anda, tetapi mereka mungkin sebenarnya menghina Anda apa adanya. Misalnya, jika Anda gagal dalam ujian atau tidak lolos wawancara, mereka mungkin berkata, “ Tidak apa-apa. Jangan kecewa; tidak ada dalam diri Anda untuk menjadi sukses seperti saya.
Baca Juga:
20 Perbedaan Utama Antara Cinta Dan Obsesi

Semua tanda dan jenis Kekerasan Verbal ini mungkin tampak seperti hal-hal sehari-hari dalam hubungan Anda. Anda mungkin tidak menyadari efeknya pada jiwa Anda.

Apa Efek Dari Kekerasan Verbal?

apa efek dari kekerasan verbal
apa efek dari kekerasan verbal

Berbeda dengan kekerasan fisik, efeknya tidak langsung terlihat pada kekerasan verbal. Tapi itu sama berbahayanya dengan kekerasan fisik karena mengarah ke berbagai masalah psikologis.

  1. Depresi: Paparan Kekerasan Verbal yang berkepanjangan dapat membuat seseorang kehilangan harga diri, hidup dalam ketakutan yang konstan, dan merasa sepenuhnya bergantung pada pasangan yang kasar untuk kelangsungan hidup mereka. Perasaan seperti itu pada akhirnya akan menyebabkan depresi.
  2. Percaya diri rendah: Orang yang disebut-sebut, diremehkan, dipersalahkan, dan dibuat merasa tidak berguna, cenderung memiliki rasa percaya diri yang rendah. Bekas luka Kekerasan emosional begitu dalam sehingga membuat korban percaya bahwa mereka tidak dapat melakukan apa-apa dan tidak berharga.
  3. Merasa bersalah atas segalanya: Setelah bertahun-tahun dihinakan dan dianggap bertanggung jawab atas segala sesuatu yang salah dalam suatu hubungan, orang yang dihinakan secara verbal merasa bersalah dan menganggap diri mereka bertanggung jawab atas keadaan hubungan mereka.
  4. Kesepian: Isolasi, intimidasi, dan perlakuan diam akan membuat seseorang merasa kesepian. Mereka tidak mengungkapkan perasaan mereka dan cenderung menekannya.
  5. Gangguan stres pasca-trauma (PTSD): Salah satu efek jangka panjang dari Kekerasan Verbal atau segala bentuk Kekerasan adalah Post-traumatic stress disorder atau PTSD (2) , gangguan kecemasan yang dapat mengikuti peristiwa traumatis. Orang yang dihinakan secara emosional akan membawa bekas luka selama bertahun-tahun, dan itu juga dapat mempengaruhi hubungan masa depan mereka.

Anda dapat menghindari efek ini dan keluar dari rawa jika Anda meletakkan kaki Anda ke bawah dan bertindak atas penyalahgunaan. Semakin cepat Anda melakukannya, semakin baik untuk Anda.

Baca Juga:
Bagaimana Cara Membangun Koneksi Emosional Dalam Kehidupan?

Apa Yang Harus Dilakukan Ketika Anda Berada Dalam Hubungan Yang Menghina Secara Verbal?

apa yang harus dilakukan ketika anda berada dalam hubungan yang menghina secara verbal
apa yang harus dilakukan ketika anda berada dalam hubungan yang menghina secara verbal

Menjalani hubungan yang kasar secara verbal mungkin bukan kesalahan Anda, tetapi bertahan dalam diam akan menjadi kesalahan Anda. Berikut adalah bagaimana Anda dapat menangani hubungan yang kasar.

  1. Pilih bagaimana Anda merespons: Dalam beberapa kasus, pasangan yang kasar mungkin tidak menyadari bahwa perilaku mereka sama dengan Kekerasan Verbal. Bisa jadi sifat mereka berperilaku seperti itu. Sifat-sifat seperti itu, yang diserap dalam kepribadian mereka, membutuhkan waktu untuk berubah. Jadi, haruskah Anda memaafkan perilaku seperti itu? Tidak semuanya; Anda dapat berhenti mengambil hinaan dan lelucon secara pribadi, mengidentifikasi jenis Kekerasan, dan dengan tenang meminta pelaku untuk menghentikannya. Atau idealnya mencari bantuan seperti terapi atau manajemen kemarahan.

Misalnya, jika pasangan Anda menyebut Anda tidak patuh karena tidak mengikuti semua yang mereka katakan, maka jangan meyakinkan atau beralasan dengan mereka. Sebaliknya, Anda dapat menegaskan batas-batas rasa hormat Anda.

  1. Introspeksi emosi Anda : Anda tidak dapat mengendalikan perilaku pasangan yang kasar, tetapi Anda selalu dapat mengendalikan emosi Anda. Lain kali ketika pasangan Anda melontarkan komentar buruk, periksa emosi Anda — apakah itu emosi yang sehat seperti kesedihan dan kekecewaan atau emosi yang tidak sehat seperti kemarahan, frustrasi, rasa bersalah, dll. Cobalah untuk beralih dari emosi yang tidak sehat ke emosi yang sehat dan kemudian kerjakan bagaimana Anda dapat mengungkapkan emosi tersebut kepada pasangan Anda.

Misalnya, jika pasangan Anda tidak membiarkan Anda pergi dengan teman-teman Anda dengan menipu Anda agar merasa bersalah, alih-alih membatalkan rencananya, beri tahu mereka betapa Anda membutuhkan waktu ‘saya’ ini.

  1. Buat mereka menyadari bahwa kata-katanya menyakitkan: Pasangan Anda mungkin membuat lelucon tanpa menyadari bahwa mereka menyakiti Anda, atau mungkin berteriak ketika mereka marah. Lain kali ketika mereka melakukan ini, tarik perhatian mereka pada kata-kata mereka dan beri tahu mereka bahwa perilaku mereka menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada hubungan.
  2. Tetapkan batasan: Pasangan yang kasar tidak mengenal batasan; mereka terus menghina dan merendahkan Anda selama Anda membiarkan mereka melakukannya. Tetapkan batasan tertentu dalam hubungan, dan ketika mereka melewatinya, beri tahu mereka bahwa hanya itu yang dapat Anda ambil dan mereka harus berhenti. Anda juga dapat memilih untuk meninggalkan ruangan dan memberi tahu mereka bahwa Anda terbuka untuk berdiskusi hanya ketika mereka mengendalikan kemarahan mereka.
  3. Ciptakan sistem pendukung: Ketika orang yang seharusnya menjadi sistem pendukung Anda menjadi kasar, maka perlu mencari dukungan dari teman dan keluarga. Anda membutuhkan orang untuk membantu mengendalikan emosi negatif Anda.
  4. Miliki rencana keluar: Jika pasangan Anda bersedia menerima bantuan dan perubahan, maka dukung mereka di dalamnya. Tetapi jika mereka melanjutkan Kekerasan Verbal bahkan setelah Anda menolak, dan itu memengaruhi kesehatan mental dan kebahagiaan Anda, maka yang terbaik adalah keluar dari hubungan. Jika Anda takut akan pembalasan, maka ambillah langkah-langkah untuk memastikan keselamatan Anda. Simpan semua dokumen penting, uang, ponsel Anda dengan aman, dan terus perbarui keluarga atau teman Anda tentang rencana Anda.
  5. Tahu kapan harus pergi: Hidup dengan orang yang kasar secara verbal seperti duduk di atas bom waktu, Anda tidak pernah tahu apa yang memicu kemarahan mereka. Saatnya untuk mengimplementasikan rencana keluar ketika
  • Anda merasa hidup Anda lebih bahagia tanpa pasangan Anda di dalamnya.
  • Anda menyadari bahwa pasangan Anda dapat membantu diri mereka sendiri, tetapi mereka memilih untuk tidak melakukannya.
  • Anda memahami bahwa inilah saatnya untuk menempatkan kesejahteraan emosional Anda di atas hubungan Anda.
Baca Juga:
13 Cara Terbaik Untuk Mencintai Suami Anda

Kekerasan Verbal seperti racun lambat; bila bertahan dalam waktu yang lama, itu dapat mengubah cara pandang Anda terhadap kehidupan. Itu akan membuat Anda berpikir bahwa Anda tidak berharga dan tidak akan pernah bisa membuat orang lain bahagia. Selalu ambil sikap untuk diri sendiri dan kurangi tanda-tanda Kekerasan Verbal pada tahap yang baru lahir itu sendiri karena begitu pasangan Anda terbiasa, itu benar-benar menurun dari sana. Apa pandangan Anda tentang Kekerasan Verbal? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah.

Leave a Comment