rumus average order value, average order value formula, order value adalah, average order per customer, calculator aov, average order per customer formula, gmv adalah, conversion rate adalah, average order value ecommerce, average order value shopify, average order value amazon, average order value google analytics, average order value ecommerce india, average order value swiggy, average order value adalah, average order value food delivery, average order value uber eats, how to increase average order value, amazon average order value, how to calculate average order value, klarna average order value, stitch fix average order value, uber eats average order value, zomato average order value, etsy average order value, swiggy average order value, deliveroo average order value, average deliveroo order value
10 Cara Meningkatkan Average Order Value _ Nilai Pesanan Rata-rata Anda

Menemukan lebih banyak pelanggan bukanlah satu-satunya cara untuk mendatangkan lebih banyak pendapatan dari toko online kamu. Salah satu cara terbaik untuk mendatangkan lebih banyak pendapatan adalah dengan meningkatkan average order value kamu. 

Dalam posting ini, kita akan membahas: 

  • Berapa average order value dan mengapa itu penting?
  • Bagaimana menghitung average order value
  • 10 cara untuk meningkatkan average order value kamu

Berapa Average Order Value Dan Mengapa Itu Penting?

Average Order Value/Nilai Pesanan Rata-rata (AOV) adalah jumlah rata-rata uang yang dihabiskan pelanggan kamu saat mereka memesan dari toko eCommerce kamu. 

AOV kamu adalah tolok ukur penting untuk memahami perilaku pelanggan. Dengan memahami apa itu AOV kamu dan produk mana yang paling sering dibeli, kamu bisa mengetahui cara terbaik untuk meningkatkannya yang masuk akal bagi basis pelanggan kamu. 

Beberapa manfaat utama dari meningkatkan AOV kamu antara lain:

  • Meningkatkan pendapatan penjualan kamu secara keseluruhan
  • Menghasilkan lebih banyak pendapatan dalam periode waktu yang lebih singkat
  • Memulihkan biaya untuk mendapatkan pelanggan lebih cepat 
  • Meningkatkan nilai seumur hidup pelanggan kamu
Baca Juga:
Marketing Campaigns Terbesar Yang Jatuh & Gagal di Pasar

Bagaimana Menghitung Average Order Value

Rumus untuk menghitung average order value kamu adalah sebagai berikut: 

Average Order Value AOV [Nilai Pesanan Rata-rata] = Total Pendapatan Penjualan / Jumlah Pesanan

kamu harus mengetahui total pendapatan dan jumlah pesanan untuk menghitung AOV kamu secara akurat. Platform eCommerce bisa menghitung nilai ini untuk kamu sehingga kamu tidak perlu menghitung angka apa pun. 

10 Cara Untuk Meningkatkan Average Order Value Kamu

Rumus Average Order Value, Average Order Value Formula, Order Value Adalah, Average Order Per Customer, Calculator Aov, Average Order Per Customer Formula, Gmv Adalah, Conversion Rate Adalah, Average Order Value Ecommerce, Average Order Value Shopify, Average Order Value Amazon, Average Order Value Google Analytics, Average Order Value Ecommerce India, Average Order Value Swiggy, Average Order Value Adalah, Average Order Value Food Delivery, Average Order Value Uber Eats, How To Increase Average Order Value, Amazon Average Order Value, How To Calculate Average Order Value, Klarna Average Order Value, Stitch Fix Average Order Value, Uber Eats Average Order Value, Zomato Average Order Value, Etsy Average Order Value, Swiggy Average Order Value, Deliveroo Average Order Value, Average Deliveroo Order Value
10 Cara Untuk Meningkatkan Average Order Value Kamu

1. Buat Minimum Pesanan Untuk Pengiriman Gratis

Untuk membuat pelanggan menambahkan lebih banyak produk ke keranjang mereka, kamu bisa menawarkan pengiriman gratis jika pesanan mereka melebihi jumlah tertentu. Misalnya, kamu bisa menawarkan pengiriman gratis untuk pesanan di atas $50. Ini adalah strategi umum yang digunakan banyak pedagang online untuk meningkatkan average order value mereka. 

Jika kamu memutuskan untuk menawarkan pengiriman gratis dengan jumlah pembelian minimum, pastikan untuk menampilkan penawaran ini di seluruh situs web kamu: di beranda, di halaman produk, dan saat checkout.

2. Jual Silang (Cross Sell) Produk Pelengkap

Bila memungkinkan, tampilkan atau sebutkan produk pelengkap kepada pelanggan kamu untuk menghasilkan penjualan yang lebih besar. Ini bisa sesederhana menyebutkan item mana yang cocok satu sama lain dalam deskripsi produk kamu. Jelaskan dalam pesan dan tata letak toko kamu bahwa item kamu mendapatkan nilai lebih saat dipasangkan dengan produk lain. 

Beberapa platform eCommerce memberi kamu kemampuan untuk menambahkan produk pelengkap ke keranjang setiap pelanggan untuk mendorong mereka menambahkan lebih banyak item. 

3. Tingkatkan Penjualan Produk Kamu

Mirip dengan penjualan silang/cross selling, sarankan versi produk kamu yang lebih mahal dan posisikan sebagai “nilai yang lebih baik” untuk meningkatkan average order value kamu. Misalnya, pada halaman produk untuk stok lama kamu, tampilkan atau buat rekomendasi kepada pelanggan kamu untuk melihat produk kamu yang lebih baru, serupa (dan lebih mahal). 

Baca Juga:
5 Alasan Untuk Membuat Blog Bisnis Anda Hari Ini Untuk Meningkatkan Traffic Organik

4. Berikan Penawaran Bundel Dan Opsi Massal (Grosir)

Kelompokkan produk kamu yang cocok atau biasanya dijual bersama sebagai “paket”. Ini akan mendorong pelanggan yang hanya ingin membeli sebagian dari satu set untuk membeli satu set lengkap (dan lebih mahal), sehingga meningkatkan average order value kamu. 

kamu juga bisa menawarkan sedikit diskon untuk pembelian lebih dari satu item yang sama. Pelanggan bisa melihat penghematan yang datang dengan membeli produk dalam jumlah besar dan menambahkan lebih banyak item ke keranjang mereka. 

5. Mulai Program Loyalitas Pelanggan

Program loyalitas adalah cara yang ampuh untuk membangun merek dan dompet kamu. Sebuah studi oleh Smile.io  menemukan bahwa program loyalitas meningkatkan average order value hampir 14% rata-rata. Mereka tidak hanya hebat untuk membuat orang menambahkan lebih banyak ke pesanan mereka, mereka membantu meningkatkan retensi pelanggan.

6. Berikan Pengalaman Yang Lebih Personal

Gunakan data untuk menciptakan pengalaman belanja yang lebih personal dan terarah yang akan meningkatkan AOV kamu. Dengan melihat riwayat pesanan pelanggan, kamu bisa membuat kampanye pemasaran dengan pesan dan produk yang sesuai dengan audiens spesifik tersebut. Semakin kamu bertarget dan spesifik dengan pemasaran kamu, semakin besar kemungkinan pelanggan membelanjakan jumlah yang lebih besar. 

7. Tawarkan Promosi Dengan Waktu Terbatas

Tidak ada yang ingin kehilangan banyak hal. Urgensi bisa memicu kebutuhan untuk menambahkan lebih banyak item ke keranjang. Coba tawarkan kode diskon jangka pendek (dengan jendela 24-72 jam) item tertentu untuk meningkatkan average order value kamu. 

8. Dapatkan Kepercayaan Pelanggan Dengan Bukti Sosial 

Ulasan dan umpan balik dari pelanggan sebelumnya adalah contoh dari apa yang dikenal sebagai “bukti sosial”, dan bisa berdampak besar pada keputusan pembelian. Search Engine Watch menemukan bahwa 72% konsumen hanya akan membeli produk setelah membaca ulasan positif. Jika kamu mempunyai ulasan yang bagus untuk produk kamu, pastikan untuk menampilkannya dengan jelas di halaman web toko kamu dan materi pemasaran untuk menarik dan meyakinkan pelanggan. 

Baca Juga:
4 Strategi WinBack Pelanggan Untuk Mendapatkan Hubungan Dekat

9. Berikan Hadiah Atau Kartu Hadiah (Gift Card) Gratis Dengan Pembelian 

Semua orang menyukai hadiah gratis. Mirip dengan taktik pengiriman gratis yang kami sebutkan sebelumnya, tarik lebih banyak orang untuk mengklik “beli” dengan menawarkan hadiah gratis atau kode kupon dengan pembelian. Kartu hadiah toko atau penawaran kode kupon mendorong pelanggan untuk membeli dari kamu lagi untuk menebusnya — terutama jika kamu melampirkan tanggal kedaluwarsa pada penawaran kamu. 

10. Tetapkan Kebijakan Pengembalian Yang Fleksibel

Sekarang, lebih dari sebelumnya, penting untuk bersikap se-transparan dan se-fleksibel mungkin dengan pelanggan kamu. Survei tahun 2019 dari UPS menemukan bahwa 73% pembeli mengatakan bahwa pengalaman pengembalian mereka mempengaruhi seberapa besar kemungkinan mereka untuk membeli dari pedagang lagi. Membuat kebijakan pengembalian yang fleksibel akan membantu meredakan kecemasan atau keraguan yang mungkin dimiliki calon pelanggan tentang melakukan pembelian dari kamu. 

Setelah kamu menetapkan kebijakan pengembalian, penting untuk menampilkannya dengan jelas kepada pembeli kamu. Tempat paling umum untuk menerapkan kebijakan pengembalian adalah email konfirmasi pembelian, akun media sosial, dan spanduk situs web kamu. 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here