ritel adalah, ecommerce amazon, sirclo commerce, perusahaan retail adalah, ecommerce b2b, cms ecommerce, ritel artinya, ecommerce 2021, perusahaan ritel adalah, aprindo, marketing ecommerce, ecommerce shop, website ecommerce, ecommerce shopee, ecommerce design, ecommerce 2020, pengertian retail, web ecommerce, pengertian ritel, ecommerce online, contoh perusahaan retail, perusahaan ritel, bisnis ecommerce, ecommerce php, e business ecommerce, ecommerce open source, belanja dan ritel, ritel modern adalah, prestashop to woocommerce, prestashop ecommerce, ux ecommerce, iprice shopee, contoh ritel, penjualan ritel adalah, ecommerce c2c, ecommerce alibaba, ecommerce woocommerce, ecommerce prestashop, ecommerce luar negeri, marketing digital ecommerce, contoh ritel modern, ecommerce marketing digital, situs ecommerce, direct selling ecommerce, drupal ecommerce, prestashop woocommerce, sumup ecommerce, ecommerce tokopedia,
Apa Itu Ecommerce Contoh Bisnis Dan Elemen Penting Didalamnya

Ecommerce adalah bisnis jual beli barang dan jasa melalui internet. Pelanggan ecommerce bisa melakukan pembelian dari komputer mereka serta titik kontak lainnya termasuk smartphone, smartwatches, dan asisten digital seperti device Echo Amazon.

E-commerce berkembang pesat baik di sektor bisnis-ke-konsumen (B2C) dan bisnis-ke-bisnis (B2B). Dalam ecommerce B2C, ritel atau bisnis lain menjual langsung ke pelanggan akhir. Dalam ecommerce B2B, satu bisnis menjual ke bisnis lainnya. Di kedua sektor tersebut, tujuan sebagian besar bisnis adalah memungkinkan pelanggan membeli apa pun yang mereka inginkan, kapan saja, dari mana saja, menggunakan device digital apa pun.

Sederhananya, data besar lebih besar, kumpulan data yang lebih kompleks, terutama dari sumber data baru. Kumpulan data ini sangat banyak sehingga software pemrosesan data tradisional tidak bisa mengelolanya. Tetapi volume data yang sangat besar ini bisa digunakan untuk mengatasi masalah bisnis yang sebelumnya tidak bisa kamu tangani.

Nilai Bisnis Ecommerce

Ritel Adalah, Ecommerce Amazon, Sirclo Commerce, Perusahaan Retail Adalah, Ecommerce B2B, Cms Ecommerce, Ritel Artinya, Ecommerce 2021, Perusahaan Ritel Adalah, Aprindo, Marketing Ecommerce, Ecommerce Shop, Website Ecommerce, Ecommerce Shopee, Ecommerce Design, Ecommerce 2020, Pengertian Retail, Web Ecommerce, Pengertian Ritel, Ecommerce Online, Contoh Perusahaan Retail, Perusahaan Ritel, Bisnis Ecommerce, Ecommerce Php, E Business Ecommerce, Ecommerce Open Source, Belanja Dan Ritel, Ritel Modern Adalah, Prestashop To Woocommerce, Prestashop Ecommerce, Ux Ecommerce, Iprice Shopee, Contoh Ritel, Penjualan Ritel Adalah, Ecommerce C2C, Ecommerce Alibaba, Ecommerce Woocommerce, Ecommerce Prestashop, Ecommerce Luar Negeri, Marketing Digital Ecommerce, Contoh Ritel Modern, Ecommerce Marketing Digital, Situs Ecommerce, Direct Selling Ecommerce, Drupal Ecommerce, Prestashop Woocommerce, Sumup Ecommerce, Ecommerce Tokopedia,
Nilai Bisnis Ecommerce Hari Ini

Tingkat pertumbuhan untuk penjualan ecommerce diproyeksikan menjadi 265% yang mencengangkan. Pada tahun 2017, penjualan ecommerce ritel di seluruh dunia mencapai $2,3 triliun, dan pada tahun 2021—hanya empat tahun kemudian—pendapatan diproyeksikan mencapai $4,88 triliun. 1

Pertumbuhan eksplosif dalam ecommerce menjadikannya tools yang semakin berharga, dan bahkan penting, yang memungkinkan bisnis untuk

  • Bedakan dari pesaing mereka
  • Jangkau lebih banyak pelanggan di lebih banyak wilayah di dunia
  • Kurangi biaya dengan menjual langsung ke pelanggan dan mempertahankan lebih sedikit toko fisik
  • Memungkinkan pelanggan untuk membeli kapan saja dan di mana saja, menggunakan device pilihan mereka—kemampuan yang penting bagi generasi milenial dan digital native lainnya
  • Mendapatkan data pelanggan yang berharga melalui metrik online
  • Uji pasar produk, layanan, brand, dan bisnis baru dengan investasi awal yang minimal
  • Memberikan opsi layanan mandiri kepada pelanggan, memungkinkan staf penjualan yang lebih kecil untuk menjual ke lebih banyak pelanggan
  • Skala dengan cepat dan dengan biaya rendah

1 Statistik. (2018, Maret). Penjualan e-commerce ritel di seluruh dunia dari 2014 hingga 2021. Diperoleh dari https://www.statista.com/statistics/379046/worldwide-ritel-e-commerce-sales/ 

Bagaimana Ecommerce Mengubah Pengalaman Berbelanja

Untuk mengimbangi permintaan pelanggan yang meningkat untuk lebih banyak pilihan, akses lebih mudah, dan pengiriman lebih cepat, bisnis mengintegrasikan penawaran di dalam toko dan ecommerce mereka untuk menciptakan pengalaman belanja multichannel tanpa batas di mana pelanggan bisa mendapatkannya

  • Teliti dan jelajahi produk dan layanan online sebelum melakukan pembelian baik online atau di dalam toko
  • Rasakan barang-barang di dalam toko melalui kios interaktif, pramutamu pribadi, dan penawaran lainnya sebelum melakukan pembelian baik secara online atau di dalam toko
  • Gunakan device apapun—komputer, smartphone, smartwatches, asisten digital, dan lainnya—untuk berbelanja kapan pun dan di mana pun mereka mau
  • Terima rekomendasi yang dipersonalisasi, kupon, dan penawaran online lainnya berdasarkan informasi yang dikumpulkan secara online atau di dalam toko
  • Kirimkan barang ke mana pun mereka mau (ke rumah mereka atau ke toko lokal mereka), seringkali hanya dalam satu atau dua hari
  • Pesan barang secara online dari dalam toko fisik, ketika toko fisik tersebut tidak memiliki persediaan yang diinginkan (gaya, ukuran, warna, dan sebagainya)

Bisnis Ecommerce

Ecommerce menjadi fenomena arus utama dimulai pada 1990-an. Amazon.com—yang sekarang menjadi platform e-commerce terbesar di dunia—memulai debutnya pada tahun 1995, dan bisnis ecommerce besar lainnya seperti Alibaba, PayPal, dan eBay segera menyusul. Pada awal 2000-an, bisnis dari semua ukuran menawarkan pengalaman ecommerce.

Beberapa bisnis B2B dan B2C, seperti Amazon, berasal dari bisnis e-commerce tanpa gerai ritel fisik. Bisnis murni ini biasanya mengidentifikasi celah di pasar ritel tradisional yang bisa diisi melalui solusi khusus e-commerce.

Warby Parker adalah perusahaan yang menyadari bahwa konsumen ingin mencoba kacamata dalam kenyamanan rumah mereka sendiri. Perusahaan ini didirikan pada 2010 sebagai ritel kacamata resep online saja, dan pada 2015 nilainya lebih dari $1 miliar. Saat ini, Warby Parker mengoperasikan sejumlah toko fisik untuk melengkapi penjualan e-commercenya. (Perusahaan pure-play yang kemudian menambahkan lokasi fisik disebut perusahaan brick-and-click.)

Kasur Casper juga dimulai sebagai ritel khusus e-commerce. Didirikan pada tahun 2014, Casper bernilai lebih dari $1,1 miliar pada tahun 2019, dan penjualan dari tahun ke tahun terus tumbuh. Casper menjual kasur dan barang-barang terkait secara online serta melalui sejumlah ruang pamer fisik dan kemitraan dengan perusahaan seperti Target.

The Blonde Salad adalah kisah sukses ecommerce lainnya, dimulai oleh Chiara Ferragni pada tahun 2009. Menggunakan influencer media sosial dan menargetkan pembeli milenial, The Blonde Salad dengan cepat berkembang dari blog mode menjadi majalah online dan bisnis e-commerce yang berkembang pesat yang menjual pakaian dan aksesori berkembang pesat.

Bisnis lain memiliki sejarah panjang sebagai ritel tradisional dan telah mengintegrasikan ecommerce dengan penawaran penjualan tradisional mereka. Misalnya, department store John Lewis & Partners yang berbasis di London membuka toko John Lewis pertamanya pada tahun 1864 dan sekarang mengelola lebih dari 50 toko fisik di seluruh Inggris Raya. Pada saat yang sama, bisnis ini telah mengintegrasikan penawaran ecommerce yang canggih, memungkinkan pelanggan untuk berbelanja online dari berbagai device dan membeli barang untuk pengiriman ke rumah atau pengambilan di dalam toko.

Louis Vuitton (didirikan pada tahun 1854), Things Remembered (didirikan sebagai Can Do pada tahun 1967), dan Perusahaan TJX (didirikan sebagai Zayre Corp. pada tahun 1956) adalah contoh tambahan dari ritel tradisional yang telah berhasil mengintegrasikan e-commerce. Semua mempertahankan toko fisik di mana pelanggan masih bisa mencoba item, berinteraksi dengan tenaga penjualan, dan secara fisik menyentuh dan menguji produk. Pada saat yang sama, saluran e-commerce mereka memungkinkan pelanggan di seluruh dunia untuk meneliti produk dan memesannya menggunakan device pilihan mereka kapanpun mereka mau, untuk pengiriman kapanpun dan dimanapun mereka mau.

Elemen Penting Dalam Platform Ecommerce

Baik menyediakan e-commerce B2B atau B2C—atau keduanya—bisnis memerlukan platform e-commerce yang kuat, fleksibel, dan bisa diskalakan yang akan memenuhi kebutuhan pelanggan saat ini dan di masa mendatang. Platform e-commerce terbaik adalah

FleksibelPlatform harus mendukung penjualan B2B dan B2C dalam satu platform yang bisa digunakan menggunakan lingkungan cloud hybrid atau model lainnya.
TerjangkauModel langganan Software-as-a-service (SaaS) biasanya lebih terjangkau daripada platform lokal, yang biasanya membutuhkan investasi infrastruktur yang tinggi dan berkelanjutan.
Mudah digunakanE-commerce harus mudah dinavigasi oleh pelanggan di bagian depan dan mudah dikelola oleh bisnis di bagian belakang. Antarmuka pengguna harus jelas dan sederhana sehingga pekerja nonteknis bisa menambahkan halaman dan fitur tanpa kesulitan.
Mudah diintegrasikanSeharusnya mudah bagi bisnis untuk mengintegrasikan teknologi warisan mereka ke dalam platform untuk menekan biaya dan memanfaatkan investasi yang ada.
Bisa disesuaikanBisnis harus bisa menyesuaikan customer experience front-end seperlunya untuk mendukung brand mereka.
CepatBisnis membutuhkan platform e-commerce yang mudah diterapkan, dengan arsitektur swalayan dan kerangka kerja berbasis standar yang menyederhanakan penerapan dan memudahkan penambahan aplikasi dan fitur sesuai kebutuhan.
SederhanaPlatform e-commerce harus mudah dirawat dan dipantau, dengan pembaruan otomatis, akses instan ke fitur-fitur terbaru, dan visibilitas real-time ke metrik kinerja di seluruh bisnis.
AmanPlatform e-commerce harus menyediakan langkah-langkah keamanan komprehensif terbaru sekaligus memastikan kepatuhan terhadap Standar Keamanan Data Industri Kartu Pembayaran (PCI DSS), Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR), dan peraturan lainnya.
Bisa diskalakanBaik itu Black Friday atau hari peluncuran untuk brand baru, platform harus bisa berkembang pesat untuk memberikan pengalaman luar biasa kepada pelanggan di seluruh dunia setiap hari sepanjang tahun.

Masa Depan Ecommerce

Ecommerce berkembang dengan cepat, karena permintaan pelanggan terus meningkat dan inovasi teknologi dalam AI, machine learning, Internet of Things (IoT), dan lainnya memungkinkan bisnis untuk memenuhi permintaan tersebut dengan cara baru.

Di antara tren e-commerce yang harus diperhatikan adalah

Ekspansi ke lebih banyak pasarE-commerce berkembang di seluruh dunia dan bisnis akan bersaing untuk memenangkan jutaan pelanggan baru di pasar negara berkembang maupun pasar yang sudah ada.
Personalisasi yang lebih besarPelanggan menginginkan pengalaman e-commerce yang dipersonalisasi, seperti diskon dan saran peningkatan penjualan berdasarkan riwayat pembelian mereka. Platform e-commerce yang memanfaatkan AI untuk prediksi dan rekomendasi yang lebih akurat akan mendapatkan dan mempertahankan lebih banyak pelanggan.
Pengiriman lebih cepatPengiriman di hari yang sama dan bahkan pada jam yang sama melalui drone dan cara lain akan menjadi semakin umum, memaksa semua bisnis untuk merampingkan rantai pasokan mereka dan mempercepat pengiriman agar tetap kompetitif.
Pembelian berbasis langgananPenjualan langganan produk gaya hidup dan barang-barang lainnya cenderung meningkat, menyediakan produk yang dikurasi untuk pelanggan yang cerdas.
Lebih banyak titik kontakPelanggan akan berbelanja lebih banyak dengan smartphone, asisten digital, dan device digital lainnya, memaksa ritel e-commerce untuk menyediakan layanan tanpa batas di lebih banyak titik kontak.
chatbot yang lebih baikAsisten digital dan chatbot lainnya akan menjadi semakin canggih, memungkinkan pelanggan berinteraksi dengan suara, dan menggunakan AI untuk memberikan lebih banyak bantuan percakapan.
Toko pengalamanPengecer fisik akan beralih ke penawaran yang lebih eksperiensial dan imersif, melibatkan pelanggan dengan kios digital, cermin layar sentuh yang disempurnakan, kelas di dalam toko, fitur realitas virtual, kafe di dalam toko, dan tampilan dan pengalaman interaktif lainnya.
Visualisasi yang ditingkatkanPengecer e-commerce akan memanfaatkan realitas virtual, pencitraan 3D, augmented reality, dan teknologi lainnya untuk meniru pengalaman langsung yang dulu hanya tersedia di toko fisik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here