telegram akan segera memiliki iklan, fitur premium, ungkap pemiliknya
telegram akan segera memiliki iklan, fitur premium, ungkap pemiliknya

Telegram, aplikasi perpesanan populer yang telah terbukti menjadi alternatif yang layak untuk WhatsApp dan tetap bebas iklan sejak awal akan segera melihat iklan. Keputusan untuk membuka 500 juta pengguna Telegram untuk iklan diungkapkan oleh pendiri Telegram, Pavel Durov dalam posting blog yang panjang.

Dalam posting blog yang juga dikirimkan ke ribuan pengguna Telegram, Pavel melihat kembali pengembangan aplikasi dan juga berbicara tentang apa rencana masa depan untuk Telegram. Dia juga menggunakan postingan tersebut untuk membenarkan alasan di balik pengenalan kata yang dulu dijauhi. 

Durov kemudian meyakinkan pengguna Telegram yang ada bahwa meskipun membuka diri untuk iklan, ini akan diterapkan dengan cara yang sama sekali tidak mengganggu. Dia juga menempatkan fokus khusus pada fakta bahwa Telegram akan terus menjadi entitas independen – tidak seperti WhatsApp yang diakuisisi oleh Facebook beberapa tahun lalu dengan jumlah besar $19 miliar.

Dia juga menggunakan posting blog untuk mengungkapkan mengapa Telegram tidak punya pilihan lain selain membuka diri terhadap iklan sehingga mereka dapat terus menanggung biaya menjalankan operasi besar-besaran yang saat ini memiliki basis pengguna lebih dari 500 juta orang di seluruh dunia.

Bagi mereka yang sekarang takut akan spanduk iklan di jendela obrolan atau pesan grup, Durov secara eksplisit menunjukkan bahwa komunikasi antar orang akan tetap bebas iklan dan tidak akan ada tampilan aplikasi dalam pesan langsung dan grup. Sebagai gantinya, Telegram akan fokus pada area aplikasinya yang semakin populer akhir-akhir ini – jejaring sosial.

Saluran Telegram telah berisi iklan untuk beberapa waktu sekarang

Durov melanjutkan dengan menambahkan bagaimana saluran ‘satu-ke-banyak’ Telegram memiliki jutaan pelanggan masing-masing dan tidak seperti komponen perpesanan aplikasi, saluran ini memiliki dimensi jejaring sosial. Dia, pada kenyataannya, membandingkan saluran ini dengan umpan Twitter. Durov mengatakan banyak dari saluran ini sudah memiliki iklan yang menggunakan platform pihak ketiga dan bahkan digunakan oleh pemilik saluran ini untuk menghasilkan uang. 

Saluran Telegram Telah Berisi Iklan Untuk Beberapa Waktu Sekarang
saluran telegram telah berisi iklan untuk beberapa waktu sekarang

Lebih buruk lagi? Banyak dari iklan ini terlihat seperti pesan biasa dan juga bersifat mengganggu. Telegram bertujuan untuk memperbaiki masalah ini dan sebagai gantinya akan membuat platform iklan mereka sendiri untuk saluran publik satu-ke-banyak. Telegram juga mengatakan mereka akan memastikan bahwa iklan ini ramah pengguna, menghormati privasi dan pada saat yang sama akan memungkinkan mereka untuk menutupi biaya server dan lalu lintas.

Selain untuk menutupi biaya Telegram, yang kabarnya masih dibayar Durov dari kantongnya sendiri, sumber pendapatan baru ini juga dimaksudkan untuk memberi manfaat bagi masyarakat. Misalnya, pemilik saluran bisa mendapatkan lebih banyak lalu lintas dan pembuat stiker bisa mendapatkan lebih banyak uang untuk menerbitkannya.

Apa pendapat Anda tentang rencana periklanan baru Telegram dan bagaimana pengaruhnya terhadap penggunaan platform? Beri tahu kami di bagian komentar!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here