mengapa bersosialisasi melelahkan bagi introvert berikut penjelasannya
mengapa bersosialisasi melelahkan bagi introvert berikut penjelasannya

Seorang ekstrovert dan introvert berjalan ke sebuah bar. Ini adalah Sabtu malam, jadi tempat ini melompat-lompat. Sebuah band penutup bersenandung di atas panggung sementara lusinan orang berdiri berkelompok, memegangi minuman dan hampir berteriak untuk didengar.

Ekstrovert mengambil adegan dan menjadi bersemangat. Dia melihat peluang sosial di mana-mana wanita yang menarik di bar, teman untuk diajak bicara, kesempatan untuk melepaskan diri dan bersenang-senang. Dia berjalan lurus ke arah kelompok teman-temannya, menampar salah satu dari mereka di punggung, dan memesan bir.

Introvert melihat situasi dengan sangat berbeda. Dia mundur sejenak, melihat sekeliling, mengambil semuanya. Lalu dia berjalan dengan tenang ke teman-temannya. Dia merasa kewalahan , tenggelam dalam semua kebisingan dan aktivitas, tetapi dia mengatakan pada dirinya sendiri untuk bersantai ini seharusnya menyenangkan.

Dan introvert memang bersenang-senang untuk sementara waktu. Tapi itu tidak bertahan lama.

Tak lama kemudian, si introvert menjadi lelah. Benar-benar lelah. Tubuhnya tidak hanya merasa lelah secara fisik, tetapi pikirannya menjadi berkabut dan lamban (dan bukan hanya karena minuman). Dia sangat ingin pulangatau setidaknya di luar di tempat yang sunyi dan tenang, dan dia bisa sendirian . Dia mengalami mabuk introvert.

Dia melirik ke arah ekstrovert, yang masih mengobrol dengan teman-temannya. Dia tidak menunjukkan tanda-tanda melambat. Faktanya, si ekstrovert terlihat lebih bersemangat daripada saat mereka tiba.

Terdengar akrab?

Jika Anda pernah merasa lelah karena bersosialisasi, ada alasan yang sangat nyata. Inilah ilmu di balik mengapa bersosialisasi menguras tenaga bagi kita “yang pendiam” – ini ada hubungannya dengan kabel unik kita sebagai introvert.

Beberapa Tanda Mengenai Introvert

beberapa tanda mengenai introvert
beberapa tanda mengenai introvert

Pertama, mari kita singkirkan beberapa hal. Skenario di atas hanyalah sebuah contoh, dan generalisasi. Tidak setiap ekstrovert menghabiskan akhir pekan mereka dengan berpesta, dan terkadang bahkan kita yang introvert juga menjalaninya. Kita semua bertindak introvert pada waktu tertentu dan ekstrovert pada orang lain; menurut Carl Jung , pendiri psikologi analitis, tidak ada yang namanya introvert atau ekstrovert “murni”. Kita semua jatuh di suatu tempat pada skala geser yang mendefinisikan introversi dan ekstrovert.

Hal lain. Bersosialisasi sebenarnya menguras semua orang pada akhirnya. Sebuah studi baru –  baru ini  dari University of Helsinki menemukan bahwa peserta melaporkan tingkat kelelahan yang lebih tinggi tiga jam setelah bersosialisasi – apakah mereka seorang introvert atau ekstrovert. Seberapa lelah mereka tergantung pada beberapa faktor: berapa banyak orang yang mereka temui, intensitas interaksi, dan seberapa banyak mereka memiliki tujuan tertentu dalam pikiran.

Masuk akal bahwa baik introvert maupun ekstrovert akan merasa lelah setelah bersosialisasi, karena bersosialisasi menghabiskan energi. Anda harus berbicara, mendengarkan, dan memproses apa yang dikatakan, antara lain.

Namun demikian, ada beberapa perbedaan yang sangat nyata antara introvert dan ekstrovert.

Introvert, Ekstrovert, dan Pengakuan

introvert, ekstrovert, dan pengakuan
introvert, ekstrovert, dan pengakuan

Perbedaan ini berkaitan dengan pengakuan. Hadiah adalah hal-hal seperti mendapatkan nomor telepon orang asing yang menarik, dipromosikan di tempat kerja, atau bahkan makan makanan yang lezat.

Kita semua menikmati imbalan. Kita semua menginginkan imbalan. Tapi introvert dan ekstrovert bereaksi berbeda terhadap mereka.

Untuk memahami mengapa bersosialisasi dengan cepat membuat orang introvert lelah, saya berbicara dengan Colin DeYoung , seorang profesor psikologi di University of Minnesota, yang baru-baru ini menerbitkan sebuah makalah tentang introversi. Saya sedang melakukan penelitian untuk buku saya, The Secret Lives of Introverts.  DeYoung, seperti ahli lainnya, percaya bahwa ekstrovert memiliki sistem dopamin yang lebih meningkat daripada introvert.

Apa itu Dopamin?

apa itu dopamin
apa itu dopamin

Dopamin adalah neurotransmitter. Ini membantu mengontrol fungsi tertentu dengan mengirimkan sinyal antara tubuh dan otak. Kadang-kadang disebut “hormon perasaan-baik,” itu terkait dengan emosi positif seperti kebahagiaan, euforia, dan konsentrasi. Dopamin memainkan peran penting dalam berbagai fungsi tubuh, mulai dari gerakan, tidur, hingga suasana hati. Ketika Anda merasakan kesenangan – seperti makan makanan favorit Anda atau bahkan saat berhubungan seks – otak Anda melepaskan dopamin.

Mungkin ada sisi gelap dari dopamin. Ini terkait dengan kecanduan. Beberapa obat rekreasional ilegal, misalnya, bekerja dengan merangsang pelepasannya dan meningkatkan jumlah itu di otak, yang membuat orang ketagihan. Itulah betapa kuatnya dopamin.

Ekstrovert Memiliki Sistem Dopamin yang Lebih Aktif

ekstrovert memiliki sistem dopamin yang lebih aktif
ekstrovert memiliki sistem dopamin yang lebih aktif

Lalu apa hubungannya dengan bersosialisasi?

Karena ekstrovert memiliki sistem dopamin yang lebih aktif, mereka lebih senang dengan kemungkinan hadiah. Dopamin memberi mereka energi untuk, katakanlah, memulai percakapan dengan orang asing atau nongkrong di bar sampai panggilan terakhir. Meskipun hal-hal ini melelahkan, dopamin mengurangi biaya usaha mereka. Ini seperti minum espresso sebelum berlari.

Dopamin bahkan menjelaskan mengapa ekstrovert mungkin berbicara lebih keras, lebih cepat, dan lebih percaya diri. Ini adalah cara untuk menarik lebih banyak perhatian pada diri sendiri dan memposisikan diri untuk mendapatkan pengakuan sosial.

Introvert juga memiliki dopamin, tetapi sistem dopamin kita tidak “berkembang” seperti ekstrovert. Kami hanya tidak “terpancing” untuk mengejar hal-hal yang dikejar oleh orang ekstrovert.

Memiliki sistem dopamin yang kurang aktif juga berarti bahwa introvert dapat menemukan tingkat stimulasi tertentu – seperti suara keras dan banyak aktivitas – sebagai hukuman, menjengkelkan, dan melelahkan. Ini menjelaskan mengapa introvert dalam skenario bar siap untuk melarikan diri setelah beberapa saat.

Kekuatan Super Introvert

kekuatan super introvert
kekuatan super introvert

Introvert tidak mencari imbalan pada tingkat yang sama dengan ekstrovert. Apakah ini hal yang buruk? Menurut saya, tidak. Ini sebenarnya adalah kekuatan super introvert.

Kita semua memiliki satu teman yang berpesta terlalu keras dan membayar mahal. Atau pasangan workaholic yang membahayakan kesehatan dan hubungannya. Ini adalah orang-orang yang mengejar hadiah dengan keras.

Alih-alih mencari status di luar, introvert cenderung berpaling ke dalam. Mereka meneliti suatu topik hanya untuk kesenangan mempelajari sesuatu yang baru. Dari segi pekerjaan, mereka mencari panggilan yang lebih dari sekadar gaji. Mereka menginginkan kedalaman dan keintiman dalam hubungan mereka, hubungan yang terjalin dari pikiran ke pikiran dan hati ke hati, daripada banyak kenalan biasa.

Saya tidak mengatakan semua ekstrovert itu dangkal dan semua introvert itu dalam. Itu tidak benar. Terkadang ekstrovert mengejar aktivitas yang tenang dan secara intrinsik bermanfaat; terkadang introvert mencari status dan pengakuan eksternal lainnya. Kehidupan yang sehat dan sukses bagi siapa pun harus mencakup perpaduan keduanya.

Saat menulis buku saya, saya meminta para introvert untuk memberi tahu saya tentang hal-hal yang memotivasi dan memberi energi pada mereka. Mereka semua menyebutkan kegiatan sederhana, seperti perjalanan belanja sendiri, percakapan yang bermakna dengan seorang teman, menyelesaikan buku yang bagus, atau mengekspresikan diri melalui seni. Jika bukan karena sistem dopamin introvert yang kurang aktif, para introvert tidak akan banyak melakukan aktivitas ini. Cara introvert bukan tentang mengejar imbalan, melainkan tentang mencari makna.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here