kompetensi kepemimpinan paling penting menurut pemimpin di seluruh dunia
kompetensi kepemimpinan paling penting menurut pemimpin di seluruh dunia

Apa yang membuat seorang pemimpin efektif? Pertanyaan ini menjadi fokus penelitian saya sebagai ilmuwan organisasi, pelatih eksekutif, dan konsultan pengembangan kepemimpinan. Mencari jawaban, saya baru saja menyelesaikan putaran pertama studi terhadap 195 pemimpin di 15 negara di lebih dari 30 organisasi global. Peserta diminta untuk memilih 15 kompetensi kepemimpinan yang paling penting dari daftar 74. Saya telah mengelompokkan yang teratas menjadi lima tema utama yang menyarankan serangkaian prioritas untuk pemimpin dan program pengembangan kepemimpinan. Meskipun beberapa mungkin tidak mengejutkan Anda, mereka semua sulit untuk dikuasai, sebagian karena meningkatkannya membutuhkan tindakan yang bertentangan dengan sifat kita.

Tema ini menggabungkan dua dari tiga atribut yang dinilai paling tinggi: “standar etika dan moral yang tinggi” (67% memilihnya sebagai salah satu yang paling penting) dan “mengkomunikasikan harapan yang jelas” (56%).

Secara bersama-sama, atribut-atribut ini adalah tentang menciptakan lingkungan yang aman dan saling percaya. Seorang pemimpin dengan standar etika yang tinggi menyampaikan komitmen terhadap keadilan, menanamkan keyakinan bahwa mereka dan karyawan mereka akan menghormati aturan main. Demikian pula, ketika para pemimpin mengkomunikasikan harapan mereka dengan jelas, mereka menghindari orang-orang yang membutakan diri dan memastikan bahwa semua orang berada di halaman yang sama. Dalam lingkungan yang aman, karyawan dapat bersantai, menggunakan kapasitas otak yang lebih tinggi untuk keterlibatan sosial, inovasi, kreativitas, dan ambisi.

Ilmu saraf  menguatkan hal ini. Ketika amigdala mencatat ancaman terhadap keselamatan kita, arteri mengeras dan menebal untuk menangani peningkatan aliran darah ke anggota tubuh kita sebagai persiapan untuk respons melawan-atau-lari . Dalam keadaan ini, kita kehilangan akses ke sistem keterlibatan sosial otak limbik dan fungsi eksekutif korteks prefrontal, menghambat kreativitas dan dorongan untuk keunggulan. Dari perspektif ilmu saraf, memastikan bahwa orang merasa aman di tingkat yang dalam harus menjadi pekerjaan bagi para pemimpin.

Tapi bagaimana caranya? Kompetensi ini adalah tentang berperilaku dengan cara yang konsisten dengan nilai-nilai Anda. Jika Anda mendapati diri Anda membuat keputusan yang terasa bertentangan dengan prinsip Anda atau membenarkan tindakan Anda meskipun ada rasa tidak nyaman yang mengganggu, Anda mungkin perlu menghubungkan kembali nilai-nilai inti Anda. Saya memfasilitasi latihan sederhana dengan klien saya yang disebut “Penerusan Cepat Dalam” untuk membantu dalam hal ini. Bayangkan pemakaman Anda dan apa yang orang katakan tentang Anda dalam pidato. Apakah itu yang ingin Anda dengar? Latihan ini akan memberi Anda pemahaman yang lebih jelas tentang apa yang penting bagi Anda, yang kemudian akan membantu memandu pengambilan keputusan sehari-hari.

Untuk meningkatkan perasaan aman, berusahalah berkomunikasi dengan maksud khusus untuk membuat orang merasa aman. Salah satu cara untuk mencapai ini adalah dengan mengakui dan menetralisir hasil atau konsekuensi yang ditakuti sejak awal. Saya menyebutnya “membersihkan udara.” Misalnya, Anda mungkin mendekati percakapan tentang proyek yang salah dengan mengatakan, “Saya tidak mencoba menyalahkan Anda. Saya hanya ingin memahami apa yang terjadi.”

Memberdayakan orang lain untuk mengatur diri sendiri

Memberikan arahan yang jelas sambil membiarkan karyawan mengatur waktu dan pekerjaan mereka sendiri diidentifikasi sebagai kompetensi kepemimpinan terpenting berikutnya.

Memberdayakan Orang Lain Untuk Mengatur Diri Sendiri
memberdayakan orang lain untuk mengatur diri sendiri

Tidak ada pemimpin yang bisa melakukan semuanya sendiri. Oleh karena itu, sangat penting untuk mendistribusikan kekuasaan ke seluruh organisasi dan mengandalkan pengambilan keputusan dari mereka yang paling dekat dengan tindakan.

Penelitian telah berulang kali menunjukkan bahwa tim yang diberdayakan lebih produktif dan proaktif, memberikan layanan pelanggan yang lebih baik, dan menunjukkan tingkat kepuasan kerja dan komitmen yang lebih tinggi kepada tim dan organisasi mereka. Namun banyak pemimpin berjuang untuk membiarkan orang mengatur dirinya sendiri. Mereka  menolak karena mereka percaya bahwa kekuasaan adalah permainan zero-sum, mereka enggan membiarkan orang lain melakukan kesalahan, dan mereka takut menghadapi konsekuensi negatif dari keputusan bawahan.

Untuk mengatasi rasa takut melepaskan kekuasaan, mulailah dengan meningkatkan kesadaran akan ketegangan fisik yang muncul ketika Anda merasa posisi Anda sedang ditantang. Seperti dibahas di atas, ancaman yang dirasakan mengaktifkan respons pertarungan, pelarian, atau pembekuan di amigdala. Kabar baiknya adalah kita dapat melatih tubuh kita untuk mengalami relaksasi alih-alih defensif ketika stress memuncak. Cobalah untuk memisahkan situasi saat ini dari masa lalu, bagikan hasil yang paling Anda takuti dengan orang lain alih-alih mencoba memegang kendali, dan ingat bahwa melepaskan kekuatan adalah cara yang bagus untuk meningkatkan pengaruh yang membangun kekuatan dari waktu ke waktu.

Menumbuhkan rasa koneksi dan memiliki

Pemimpin yang “sering berkomunikasi dan terbuka” dan “menciptakan perasaan berhasil dan gagal bersama sebagai satu paket” membangun fondasi yang kuat untuk koneksi.

Kami adalah spesies sosial dan kami ingin terhubung dan merasakan rasa memiliki. Dari perspektif evolusi, keterikatan penting karena meningkatkan peluang kita untuk bertahan hidup di dunia yang penuh dengan predator. Penelitian menunjukkan bahwa rasa koneksi juga dapat mempengaruhi produktivitas dan kesejahteraan emosional. Misalnya, para ilmuwan  telah menemukan  bahwa emosi menular di tempat kerja: Karyawan merasa terkuras secara emosional hanya dengan menonton interaksi yang tidak menyenangkan antara rekan kerja.

Dari perspektif ilmu saraf, menciptakan koneksi adalah pekerjaan terpenting kedua seorang pemimpin. Begitu kita merasa aman (sensasi yang terdaftar di otak reptil), kita juga harus merasa diperhatikan (yang mengaktifkan otak limbik) untuk  mengeluarkan potensi penuh dari korteks prefrontal kita yang berfungsi lebih tinggi.

Ada beberapa cara sederhana untuk meningkatkan rasa memiliki di antara karyawan: Tersenyumlah pada orang lain, panggil mereka dengan nama, dan ingat minat dan nama anggota keluarga mereka. Berikan perhatian yang terfokus saat berbicara dengan mereka, dan atur dengan jelas nada suara anggota tim Anda saling mendukung. Menggunakan lagu, moto, simbol, nyanyian, atau ritual yang secara unik mengidentifikasi tim Anda juga dapat memperkuat rasa koneksi ini.

Menunjukkan keterbukaan terhadap ide-ide baru dan mendorong pembelajaran organisasi

Apa kesamaan “fleksibilitas untuk mengubah pendapat”, “terbuka terhadap ide dan pendekatan baru”, dan “menyediakan keamanan untuk coba-coba”? Jika seorang pemimpin memiliki kekuatan ini, mereka mendorong pembelajaran; jika tidak, mereka berisiko mencekiknya.

Mengakui kita salah memang tidak mudah. Sekali lagi, efek negatif stres pada fungsi otak sebagian harus disalahkan – dalam hal ini mereka menghambat pembelajaran. Para peneliti  telah menemukan bahwa berkurangnya aliran darah ke otak kita di bawah ancaman mengurangi penglihatan tepi, seolah-olah sehingga kita dapat menghadapi bahaya langsung. Misalnya, mereka telah mengamati penurunan yang signifikan dalam penglihatan tepi atlet sebelum kompetisi. Sementara visi terowongan membantu atlet fokus, itu menutup kita semua dari ide-ide dan pendekatan baru. Pendapat kami lebih tidak fleksibel bahkan ketika kami disajikan dengan bukti yang bertentangan, yang membuat belajar hampir tidak mungkin.

Untuk mendorong pembelajaran di antara karyawan, para pemimpin pertama-tama harus memastikan bahwa mereka terbuka untuk belajar (dan mengubah arah) diri mereka sendiri. Cobalah untuk mendekati diskusi pemecahan masalah tanpa agenda atau hasil tertentu. Tahan penilaian sampai semua orang berbicara, dan biarkan orang tahu bahwa semua ide akan dipertimbangkan. Keragaman ide yang lebih besar akan muncul.

Kegagalan diperlukan untuk belajar, tetapi pengejaran hasil tanpa henti juga dapat membuat karyawan enggan mengambil risiko. Untuk mengatasi konflik ini, para pemimpin harus menciptakan budaya yang mendukung pengambilan risiko. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan menggunakan eksperimen terkontrol dan pikirkan pengujian A/B yang memungkinkan kegagalan kecil dan memerlukan umpan balik dan koreksi yang cepat. Ini menyediakan platform untuk membangun kecerdasan kolektif sehingga karyawan juga belajar dari kesalahan satu sama lain.

Memelihara pertumbuhan

“Berkomitmen pada pelatihan berkelanjutan saya” dan “membantu saya tumbuh menjadi pemimpin generasi berikutnya” merupakan kategori terakhir.

Semua organisme hidup memiliki kebutuhan bawaan untuk meninggalkan salinan gen mereka. Mereka memaksimalkan peluang keberhasilan keturunan mereka dengan mengasuh dan mengajar mereka. Pada gilirannya, mereka yang menerima merasakan rasa syukur dan kesetiaan. Pikirkan orang-orang yang paling Anda syukuri seperti orang tua, guru, teman, mentor. Kemungkinannya adalah, mereka telah merawat Anda atau mengajari Anda sesuatu yang penting.

Ketika para pemimpin menunjukkan komitmen terhadap pertumbuhan kita, emosi utama yang sama akan muncul. Karyawan termotivasi untuk membalas, mengungkapkan rasa terima kasih atau kesetiaan mereka dengan bekerja lebih keras. Sementara mengelola melalui rasa takut menghasilkan stres, yang merusak fungsi otak yang lebih tinggi, kualitas kerja sangat berbeda ketika kita dipaksa oleh penghargaan. Jika Anda ingin menginspirasi yang terbaik dari tim Anda, dukung mereka, dukung pelatihan dan promosi mereka, dan pergilah untuk mensponsori proyek penting mereka.

Kelima area ini menghadirkan tantangan signifikan bagi para pemimpin karena respons alami yang tertanam dalam diri kita. Tetapi dengan refleksi diri yang mendalam dan pergeseran perspektif (mungkin dibantu oleh pelatih), ada juga peluang besar untuk meningkatkan kinerja setiap orang dengan berfokus pada diri kita sendiri.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here