Google Correlate  adalah tools yang diluncurkan Google pada tahun 2011. Ini adalah sepupu dekat Google Trends – yah, sebenarnya Google Trends terbalik (dan sama kuatnya).

Google telah mengumumkan bahwa mereka akan menutup Correlate pada 15 Desember 2019 karena penggunaan yang rendah. Pastikan untuk mendapatkan data Anda selagi bisa! Saya akan meninggalkan posting ini karena saya pikir pendekatan ini berguna – bahkan jika Anda harus “meretas” tools baru (seperti Trends & Ahrefs) untuk mendapatkan data serupa yang disediakan oleh .

Sejak diluncurkan, ia telah menerima beberapa buzz dan menjadi tools yang berguna di kalangan akademisi, tetapi tidak pernah menjadi bagian dari device standar di antara marketer seperti yang dimiliki Google Trends.

Ada banyak alasan untuk itu. Google belum mempublikasikan Correlate cara mempunyai toolset Trends umum. Correlate bahkan mempunyai fitur yang secara sporadis rusak. Tapi saya pikir adopsi yang lambat karena marketer tidak menyadari potensi – atau bahkan cara kerjanya.

Menurut Google, itu adalah:

tools di Google Trends yang memungkinkan Anda menemukan kueri dengan pola yang mirip dengan rangkaian data target. Target bisa berupa tren dunia nyata yang Anda berikan (misalnya, kumpulan data jumlah peristiwa dari waktu ke waktu) atau kueri yang Anda masukkan.

Dengan kata lain, pola menghasilkan keyword s daripada keyword yang menghasilkan pola. Jadi, Anda harus berpikir terbalik.

Sebelum kita membahas kasus penggunaan khusus untuk – beberapa catatan tentang peringatan.

Pertama, tidak menarik volume pencarian absolut. Sama seperti Trends, ini didasarkan pada pangsa total volume. Semua istilah relatif satu sama lain. Anda masih perlu menggunakan Google Keyword Planner  atau tools riset keyword lainnya untuk menemukan volume pencarian.

Kedua, korelasi tidak sama dengan sebab akibat. Hanya karena istilah berkorelasi satu sama lain tidak berarti mereka mempunyai hubungan sebab akibat. Ada banyak noise dalam data Correlate, tetapi juga banyak permata tersembunyi. Anda harus menggunakan penilaian terbaik Anda.

DAFTAR ISI:

Baca Juga:
5 Tips Struktur Copywriting Terbaik: Wheel of Copy

4 Cara Untuk Menggunakan

4 Cara Untuk Menggunakan Google Correlate

Berikut adalah lima cara untuk menggunakan dan mengintegrasikannya ke dalam perangkat riset pemasaran Anda.

Riset Pasar & Persona

Di Google Correlate, Anda bisa menemukan korelasi lintas waktu DAN ruang. Jika Anda mencoba mendefinisikan persona target Anda untuk produk atau layanan baru, Anda bisa menggunakan setiap korelasi untuk mendapatkan wawasan mendalam tentang audiens Anda.

Pertama – menemukan korelasi audiens lintas ruang.

Kedengarannya biasa-biasa saja dan membosankan, bukan?

Bagaimana jika saya memberi tahu Anda bahwa Anda bisa mengetahui Negara Bagian AS untuk mulai meluncurkan produk Anda dengan Google Correlate? Itulah gunanya fitur Bandingkan Negara Bagian AS.

Bayangkan Anda mencoba meluncurkan merek teh Pu-erh baru. Anda ingin memfokuskan upaya pemasaran Anda pada area geografis.

Masukkan teh Pu-erh ke Google Correlate. Pilih istilah yang menurut Anda paling sesuai (dalam hal ini herbal Cina), dan Google Correlate akan menunjukkan status apa yang paling erat hubungannya dengan minat tersebut.

Banyak Minat Di Barat Untuk Teh Pu-Erh?

Hari ini Anda mengetahui bahwa negara bagian Washington mempunyai minat yang sangat besar pada Teh Pu-erh dan herbal Cina dan bahwa New Mexico juga terlihat seperti pasar uji yang sangat menarik.

Bayangkan Anda mempunyai blog berkebun dan menulis tentang tomat. Anda perlu tahu cara terbaik untuk menyesuaikan arah tumbuh. Buka Google Correlate dan cari “grow tomatoes” pilih istilah pelengkap seperti “cara menanam tomat” dan periksa peta.

Lokasi Tomat Google Correlate

Anda baru saja mengetahui bahwa Dataran Selatan dan Tenggara bagian barat berkorelasi paling dekat untuk menanam tomat.

Kedua, dari pencarian yang sama, Anda bisa menggunakan korelasi untuk jendela ke persona Anda.

Lihatlah pencarian tomat lagi:

Google Correlate Untuk Persona

Perhatikan betapa tinggi istilah “Truk ukuran sedang”, “sekolah rumah online”, “nubuatan”, “lirik rahmat yang luar biasa”, semuanya berkorelasi dengan “grow tomatoes”.

Istilah-istilah itu sendiri bisa mendefinisikan persona pembaca yang sangat spesifik. Jika Anda tidak bisa mengetahui audiens untuk website berkebun Anda, mungkin seseorang yang mengendarai truk pikap ukuran sedang, tinggal di Oklahoma, anak-anaknya homeschooling, adalah seorang Kristen Baptis, dan membaca buku seperti Left Behind. Dia mempunyai banyak tanah, matahari, dan air untuk menanam tomat, mempunyai gaya DIY, dan konservatif secara politik.

Baca Juga:
Cara Mengoptimalkan Aset Non-Website untuk SEO Seluler

Sekarang Anda tahu untuk siapa Anda menulis.

Untuk startup teh Pu-erh Anda, mari kita lihat lagi:

Persona Teh Google Correlate

Baiklah, jadi target persona Anda adalah seseorang yang tinggal di AS Barat. Dia menyukai Anthony Bourdain, fotografi kelas atas, dan bereksperimen dengan merek teh baru. Dia menyukai astrologi dan semua aspek pemikiran tradisional Timur. Dia sangat condong ke kiri secara politik dan sedikit konspirasi. Dia juga menyukai sertifikasi organik pada semua produk dari sabun hingga teh.

Setelah Anda mengetahui kepribadian Anda, pendekatan Anda terhadap riset harus berubah. Misalnya, jika persona terikat dengan wilayah geografis, maka Anda harus melakukan riset keyword berdasarkan geografi. Untuk klien midwestern, saya akan menggunakan VPN ( iTopVPN atau ExpressVPN ) untuk mengubah lokasi saya ke Google untuk mendapatkan saran otomatis yang lebih baik / agak berbeda.

Jangan menebak persona dan riset pasar. Gunakan Google Correlate.

Strategi Konten & Pemetaan Perjalanan Pembeli

“Pemetaan Perjalanan Pembeli” adalah jargon pemasaran untuk “orang-orang melakukan riset sebelum mereka membeli.” Dalam metode pemasaran tradisional, pelanggan menjadi sadar akan produk Anda, mereka beralih ke tertarik, lalu berhasrat lalu bertindak. Pada setiap tahap, mereka mempunyai pertanyaan dan kekhawatiran yang berbeda.

Kampanye pemasaran dan strategi konten umumnya dibangun di sekitar satu atau serangkaian tahapan. Jika Anda ingin menargetkan pelanggan dalam fase “tertarik”, maka Anda akan membuat konten yang berfokus pada cara menggunakan suatu produk. Jika Anda menargetkan pelanggan dalam fase “keinginan:, maka Anda akan membuat konten jenis perbandingan atau get-a-deal.

Either way, tujuannya adalah untuk selalu ada saat pelanggan bergerak ke bawah funnel. Jika Anda berada di sana sejak mereka menjadi sadar melalui minat dan keinginan, maka Anda akan menjadi orang yang mereka beli.

Pergeseran Seri Waktu Correlate Google sangat cocok untuk jenis riset ini. Ini bekerja paling baik untuk perusahaan musiman. Namun, bisnis apa pun bisa menggunakannya asalkan Anda mempunyai semacam siklus waktu atau peristiwa.

Baca Juga:
Cara Mendapatkan Domain PBN Murah Yang Bisa Membantu Ranking Web Anda

Contoh paling sederhana adalah toko kostum. Orang membeli kostum sedikit sebelum Halloween. Jenis konten apa yang bisa Anda terbitkan untuk ditampilkan kepada orang-orang di minggu-minggu menjelang Halloween?

Google Correlate Halloween

Untuk melakukannya, kami akan menggeser deret waktu mundur 1 minggu.

Google Correlate Halloween Bergeser 1 Minggu

Dan mari kita pergi 1 bulan.

Google Correlate Festival Musim Gugur

Jika saya pengecer Halloween, saya akan berinvestasi dalam konten evergreen di  sekitar festival lokal dan membantu merencanakan pesta & kerajinan. Keduanya memungkinkan Anda untuk tampil di depan pelanggan dan menempatkan piksel penargetan ulang di browser mereka beberapa minggu sebelum tiba-tiba terburu-buru untuk membeli kostum.

Perhatikan bahwa data Google Correlate sangat jarang. Anda harus melihatnya secara keseluruhan untuk membuat ide konten yang masuk akal.

Untuk industri yang tidak musiman – Anda belum beruntung. Anda hanya perlu fokus pada acara industri atau apa pun di industri Anda yang mungkin mempunyai jendela waktu.

Setelah Anda mempunyai “hook”, itu hanya masalah bersepeda melalui rangkaian waktu untuk menemukan ide.

Google Correlate tidak akan memberi Anda keyword yang tepat untuk ditargetkan, tetapi akan memberi Anda banyak ide umum untuk dieksekusi.

Misalkan Anda adalah pengecer telepon. Orang mungkin membeli telepon pada bulan Desember atau September lebih dari bulan-bulan lainnya, tetapi bisnis mempunyai permintaan sepanjang tahun.

Untuk membuat strategi konten atau peta perjalanan pembeli, Anda harus memilih istilah yang mempunyai pola pasti yang terkait dengan bisnis Anda.

Mari kita lihat iPhone 6. Ini diluncurkan dan mempunyai banyak buzz pada titik waktu tertentu.

Google Correlate Dan Iphone 6 Bergeser 2 Minggu

Minggu peluncuran mempunyai korelasi tertinggi mempunyai banyak ide “dasar funnel”. Anda harus mempunyai banyak konten tentang pertanyaan spesifik.

Tapi mari kita mundur 2 minggu.

Peluncuran Iphone 6 Di Google Correlate

Nah, jenis data ini sangat menarik. Anda bisa menggunakan ini untuk strategi konten atau untuk mengatur waktu kampanye penargetan ulang.

Promosikan konten seputar cara sederhana untuk mengganti baterai iPhone 5 Anda, lalu jalankan penargetan ulang pada audiens tersebut selama 2 minggu kemudian untuk membeli iPhone 6.

Anda juga bisa menggeser rangkaian waktu ke depan untuk mendapatkan ide tentang peningkatan penjualan atau konten untuk ditargetkan ulang kepada pembeli produk Anda.

Baca Juga:
Apa itu SEO? Dasar-dasar Optimasi Mesin Pencari (SEO)

Ada kebisingan, tetapi masih banyak peluang dengan kait yang tepat di Google Correlate.

Riset Keyword Umum

Riset keyword adalah dasar untuk optimasi mesin pencari. Tapi itu juga menjadi lebih sulit dalam beberapa tahun terakhir dengan pergeseran ke  (tidak disediakan)  keyword, pergeseran ke Google Keyword Planner dan berhentinya Google Autosuggest API.

Riset keyword terbaik yang pernah saya lihat melakukan beberapa hal berbeda dari yang lain di industri ini.

Pertama, mereka menghasilkan daftar keyword yang berpotensi sangat berguna untuk dikurasi.

Kedua, mereka meneliti secara lateral, menggali topik dan platform yang terkait tetapi tidak persis sama dengan kumpulan keyword target akal sehat.

Kedua teknik tersebut mengarah pada pencarian keyword bervolume tinggi dan berkualitas tinggi untuk ditargetkan sambil juga memberikan sudut serangan sehingga Anda tidak bersaing secara langsung melawan Amazon dan Wikipedia dunia.

Google Correlate membantu keduanya.

Pertama, Google Correlate menghasilkan daftar yang berkorelasi dengan keyword target Anda secara default. Itu tidak akan menghasilkan ratusan dan ratusan yang bisa Anda salin dan tempel. Tapi, itu memang menawarkan ekspor CSV.

Yang ingin saya lakukan adalah mengambil daftar keyword “benih” awal saya, dan menjalankan beberapa melalui Google Correlate untuk melihat apa yang dihasilkannya. Saya akan mengekspor semua keyword dan menggabungkannya dengan sumber lain seperti Reddit, Wikipedia, dan lainnya untuk mendapatkan daftar raksasa untuk diedit.

Kedua, Google Correlate menghasilkan daftar yang, jelas, berkorelasi. Menurut definisi, ini adalah istilah yang mempunyai tren pencarian yang sama dengan keyword target Anda tetapi berbeda.

Ini sangat berguna dalam industri yang tidak terlalu Anda kenal. Sekali lagi, masukkan keyword target Anda yang diketahui ke Google Correlate dan lihat apa yang berbagi pola.

Alih-alih mengekspornya langsung, lihat istilah yang melengkapi atau berbagi beberapa hubungan dengan keyword target Anda.

Akan ada banyak kebisingan, tetapi juga banyak permata tersembunyi yang tidak akan pernah Anda temukan sebaliknya.

Ide Kata Kunci Google Correlate

Ini adalah jenis saran yang Anda cari dalam riset keyword. Kiat produktivitas – ada link ke Google Penelusuran menurut setiap istilah.

Jika Anda adalah tipe SEO yang lebih dari sekadar perencana keyword, mulailah menggunakan Google Correlate dalam riset Anda.

Baca Juga:
2 Cara Menulis Meta Description Untuk SEO Agar Lebih Banyak Pengunjung

Temukan Trending Topic

Jika Anda mencoba mengembangkan konten seputar topik yang sedang tren, Google Correlate bisa memberikan wawasan yang luar biasa, terutama karena Anda bisa “mengajarkannya” untuk memberi Anda jenis topik yang sedang tren dengan tepat.

Pertama, Anda perlu menentukan pola trending, jadi pola yang naik dengan cepat dan ke kanan dalam jangka waktu yang singkat.

Kedua, Anda mengunggah data Anda sendiri atau mengunggah gambar untuk pola yang dibuat khusus, dan membiarkan Google menemukan keyword yang cocok dengan korelasi itu.

Pola Menggambar Google Correlate

Ini akan menunjukkan istilah yang mengalami kenaikan pesat, dataran tinggi, kemudian gelombang minat baru. Anda akan mendapatkan beberapa gangguan, tetapi semua istilah yang Anda lihat akan mempunyai pola pertumbuhan tren yang sama.

Kegunaan Pelengkap lainnya

Google Correlate juga merupakan pelengkap yang bagus untuk tools lain. Anda bisa menggunakannya untuk membuat keputusan berdasarkan informasi tentang segala hal mulai dari penjangkauan PR hingga penjualan silang di toko online Anda.

Misalnya ambil ide dari marketing funnel tadi. Banyak penjangkauan PR berkaitan dengan perencanaan dan waktu. Anda tidak akan mendapatkan penempatan PR Natal jika Anda melakukan penjangkauan pada bulan Desember. Namun, Anda bisa menggunakan Google Trends dan Google Correlate bersama-sama untuk menunjukkan dengan tepat bagaimana minat bergerak sepanjang tahun.

Untuk produk cross selling, gunakan Google Correlate untuk melihat produk apa saja yang mempunyai pola pencarian yang sama dengan produk utama Anda. Faktorkan itu ke dalam mesin rekomendasi Anda.

Sebagai akibat wajar dari riset persona, Anda bisa menggunakan Google Correlate untuk analisis kompetitif. Telusuri merek atau pesaing besar dan lihat istilah apa yang sesuai dengan penelusuran bermerek tersebut.

Google Correlate Ikea

Terakhir, perlu diingat bahwa Anda bisa menyesuaikan dan mencari berdasarkan satu rangkaian waktu untuk mendapatkan data yang lebih bersih atau berbeda. Misalnya, cari korelasi IKEA hanya di Musim Gugur:

Rentang Tanggal Sempit Google Correlate

Langkah selanjutnya

Google Correlate adalah tools yang sangat kuat. Ini kontra-intuitif untuk digunakan, tetapi bisa berguna seperti tools yang lebih terkenal seperti Google Trends atau Google Autosuggest.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here