Metode STAR Dalam Interview adalah teknik yang dapat Anda gunakan untuk mempersiapkan pertanyaan interview perilaku dan situasional. STAR adalah singkatan dari: Situasi (SITUATION), Tugas (TASK), Tindakan (ACTION) dan Hasil (RESULT). Metode ini akan membantu Anda mempersiapkan tanggapan yang jelas dan ringkas menggunakan contoh kehidupan nyata.

Mempekerjakan manajer mengajukan pertanyaan interview perilaku untuk menentukan apakah Anda cocok untuk suatu pekerjaan. Dengan menggunakan strategi STAR, Anda dapat memastikan bahwa Anda sepenuhnya menjawab pertanyaan interviewer sambil juga menunjukkan bagaimana Anda dapat mengatasi tantangan sebelumnya dan menjadi sukses.

Bagaimana Cara Kerja Metode STAR Dalam Inteview?

Bagaimana Cara Kerja Metode Star Dalam Inteview?

Metode STAR dalam inteview membantu Anda membuat cerita yang mudah diikuti dengan konflik dan resolusi yang jelas. Inilah arti setiap bagian dari teknik ini:

Situasi/Situation

Atur panggung cerita dengan berbagi konteks seputar situasi atau tantangan yang Anda hadapi. Dalam kebanyakan kasus, yang terbaik adalah menggambarkan situasi kerja yang relevan tetapi tergantung pada jumlah pengalaman langsung yang Anda miliki, mungkin juga tepat untuk mendiskusikan proyek akademik atau pekerjaan sukarela. Ini juga penting untuk berbicara tentang contoh spesifik daripada tanggung jawab umum Anda.

Anda harus menghabiskan paling sedikit waktu pada bagian jawaban Anda ini karena interviewer lebih peduli dengan tindakan yang Anda ambil dan hasil yang Anda dapatkan. Bagikan jumlah detail yang relevan dengan mengidentifikasi dua atau tiga informasi terpenting yang diperlukan untuk memberikan konteks yang cukup kepada interviewer tentang situasi tersebut.

Contoh: “Dalam peran terakhir saya sebagai desainer utama, ada titik waktu ketika tim saya kekurangan staf dan menghadapi tumpukan pekerjaan yang signifikan. Manajer akun menetapkan tenggat waktu yang tidak realistis, yang menyebabkan stres bagi tim saya dan mempengaruhi moral.”

Tugas/Task

Jelaskan tanggung jawab atau peran Anda dalam situasi atau tantangan tersebut. Dengan kata lain, diskusikan tujuan atau tugas yang ditetapkan untuk Anda. Bagian ini membutuhkan waktu minimal yang mirip dengan komponen situasi. Sekali lagi, pertimbangkan hanya satu atau dua poin yang paling menggambarkan tugas yang harus Anda selesaikan.

Contoh: “Sebagai pemimpin tim, peran saya tidak hanya untuk memastikan tim saya memenuhi tenggat waktu kami, tetapi juga untuk mengomunikasikan bandwidth ke departemen lain dan membuat tim saya tetap termotivasi.”

Tindakan/Action

Jelaskan tindakan spesifik yang Anda ambil untuk menangani situasi atau mengatasi tantangan. Bagian dari jawaban Anda ini membutuhkan deskripsi yang paling mendalam karena inilah yang sebagian besar menunjukkan kebugaran Anda untuk suatu peran. Identifikasi dan diskusikan beberapa langkah paling berdampak yang Anda ambil untuk menemukan kesuksesan.

Baca Juga:
Pengertian Kemampuan Perencanaan Strategis Dan 9 Contohnya

Seringkali, tantangan di tempat kerja ditangani oleh tim; namun, menggunakan kata “kami” adalah kesalahan umum untuk menggambarkan bagaimana Anda mencapai tujuan Anda selama wawancara. Bagaimanapun, penting untuk fokus pada apa yang Anda lakukan dalam situasi tersebut. Akan sangat membantu untuk mengingat bahwa niat pemberi kerja adalah untuk mempekerjakan Anda untuk peran tersebut daripada tim Anda, jadi Anda harus menggunakan kata “Saya” untuk menyoroti kontribusi khusus Anda.

Contoh: “Saya menyiapkan proses permintaan materi iklan formal termasuk perkiraan waktu proyek untuk menetapkan harapan yang lebih baik. Saya menjadwalkan pertemuan mingguan dengan manajer akun untuk membahas bandwidth tim saya dan berbagi pembaruan kemajuan. Saya juga terus memberi tahu tim saya tentang proses baru, sehingga mereka dapat merasa tenang mengetahui masalah yang sedang ditangani.”

Hasil/Result

Apa hasil yang Anda capai melalui tindakan Anda? Ini juga merupakan bagian penting dari respons Anda untuk fokus. Anda harus meluangkan sedikit lebih sedikit waktu untuk mendiskusikan hasil daripada tindakan Anda. Putuskan apa dua atau tiga hasil yang paling mengesankan dan bicarakan ini.

Hitung kesuksesan Anda atau berikan contoh nyata tentang efek upaya Anda jika memungkinkan. Selain itu, diskusikan apa yang Anda pelajari, bagaimana Anda tumbuh dan mengapa Anda menjadi karyawan yang lebih kuat karena pengalaman tersebut.

Contoh: “Dengan memberikan lebih banyak transparansi ke dalam proses tim saya dan menetapkan harapan yang lebih baik dengan manajer akun, kami dapat memprioritaskan ulang daftar tugas tim desain dan menyelesaikan semua yang ada di backlog kami. Saya mengambil pembelajaran ini, terus menerapkan struktur ini dan sebagai hasilnya, pada kuartal berikutnya, kami mempersingkat waktu rata-rata proyek kami menjadi dua hari. Saya juga belajar betapa pentingnya berkomunikasi dengan jelas di seluruh tim.”

Bagaimana Cara Menggunakan Metode STAR Dalam Interview?

Bagaimana Cara Menggunakan Metode Star Dalam Interview | Ditulis.id

Meskipun Anda tidak akan mengetahui pertanyaan interview sebelumnya, sebagian besar interview perilaku akan berfokus pada berbagai tantangan terkait pekerjaan yang menunjukkan pemikiran kritis dan pemecahan masalah, dan situasi yang menunjukkan keterampilan kepemimpinan, resolusi konflik, dan kinerja di bawah tekanan. Berikut adalah beberapa latar belakang tambahan tentang pertanyaan perilaku dan beberapa tips untuk membantu Anda memanfaatkan metode STAR dalam inteview untuk menjawab.

Baca Juga:
Pengertian Kemampuan Menulis Dan 5 Contohnya

Apa itu pertanyaan interview perilaku?

Interviewer mengajukan pertanyaan interview perilaku untuk mempelajari bagaimana Anda berperilaku dalam situasi kerja sebelumnya. Dalam jawaban Anda, pemberi kerja mencari contoh tindakan Anda di masa lalu yang mungkin menjadi prediktor tentang bagaimana Anda akan bertindak ketika Anda menghadapi situasi ini lagi. Pertanyaan-pertanyaan ini lebih terbuka daripada pertanyaan “ya-atau-tidak” dan biasanya meminta Anda untuk berbagi cerita atau contoh dari pekerjaan Anda sebelumnya.

Contoh pertanyaan interview STAR

Berikut adalah beberapa contoh pertanyaan perilaku umum yang mungkin Anda tanyakan selama wawancara:

  • Bagikan contoh saat Anda menghadapi masalah yang sulit di tempat kerja. Bagaimana Anda memecahkan masalah ini?
  • Pernahkah Anda harus membuat keputusan yang tidak populer? Bagaimana Anda menanganinya?
  • Jelaskan saat ketika Anda berada di bawah banyak tekanan di tempat kerja. Bagaimana reaksi Anda?
  • Ceritakan tentang kesalahan yang Anda buat. Bagaimana Anda menanganinya?
  • Bagikan contoh saat Anda harus membuat keputusan yang sulit. Apa yang kamu lakukan?
  • Jelaskan situasi di mana Anda menggunakan data atau logika untuk membuat rekomendasi.
  • Ceritakan tentang saat Anda tidak setuju dengan atasan Anda. Bagaimana Anda menyelesaikannya?
  • Jelaskan saat Anda harus menyampaikan berita buruk. Bagaimana kamu melakukannya?
  • Ceritakan tentang saat Anda bekerja dengan departemen lain untuk menyelesaikan sebuah proyek.
  • Bagikan contoh saat Anda gagal. Apa yang Anda pelajari dari pengalaman?
  • Ceritakan tentang saat Anda menetapkan dan mencapai tujuan tertentu.
  • Ceritakan tentang saat Anda harus membujuk seseorang untuk melakukan sesuatu.
  • Jelaskan saat Anda memiliki konflik dengan seorang rekan kerja. Bagaimana Anda menanganinya?
  • Pernahkah Anda memotivasi orang lain? Bagaimana kamu melakukannya?
  • Ceritakan tentang terakhir kali hari kerja Anda berakhir sebelum Anda bisa menyelesaikan semuanya.
Baca Juga:
Pengertian Kemampuan Berpikir Analitis Dan 5 Contohnya

Langkah-langkah untuk mempersiapkan

  1. Tinjau deskripsi pekerjaan dan kemampuan yang diperlukan dan pertimbangkan jenis tantangan apa yang mungkin muncul atau hambatan apa yang mungkin Anda hadapi dalam posisi tersebut.
  2. Anda juga harus meninjau pertanyaan interview perilaku umum yang mirip dengan daftar di atas. Meskipun ungkapan pertanyaan-pertanyaan ini mungkin berbeda dari satu interview ke interview lainnya, maksud umum dari pertanyaan tersebut biasanya tetap sama sehingga akan sangat membantu untuk mempersiapkan jawaban Anda dengan mengingat hal itu. Misalnya, interviewer mungkin bertanya tentang “saat Anda berada di bawah tekanan”, atau mereka mungkin bertanya tentang “bagaimana Anda menangani stres.” Either way, tujuan mereka adalah untuk memahami bagaimana Anda menghadapi situasi tegang.
  3. Tuliskan berbagai situasi yang telah Anda tangani dalam sejarah profesional Anda yang akan menunjukkan jenis kekuatan yang Anda perlukan untuk berhasil dalam peran tersebut dan yang menjawab beberapa pertanyaan interview perilaku yang paling umum. Siapkan setiap contoh menggunakan kerangka STAR.
  4. Berlatihlah berbicara melalui jawaban Anda dengan keras untuk memastikan setiap cerita sesingkat dan seharmonis mungkin. Ini juga akan membantu Anda merasa lebih percaya diri dan alami saat menyampaikan jawaban dalam sebuah wawancara.

Jika Anda baru mengenal dunia kerja dan tidak memiliki sejarah profesional yang panjang, pertimbangkan contoh dari magang, kerja sukarela, atau proyek kelompok yang Anda selesaikan untuk sekolah. Dalam beberapa kasus, majikan mungkin meminta Anda untuk memberikan contoh yang tidak terkait dengan pekerjaan, jadi pertimbangkan juga tantangan atau hambatan yang telah Anda atasi dalam kehidupan pribadi Anda.

Tidak peduli cerita apa yang Anda putuskan untuk dibagikan, pastikan Anda mendefinisikan situasi, tugas, tindakan dan hasil, dan tunjukkan keterampilan dan kemampuan yang paling relevan dengan pekerjaan itu.

Baca Juga:
5 Hal Mendasar Kemampuan Berpikir Kritis Dan Cara Meningkatkannya

Cara Menjawab Pertanyaan Menggunakan Metode STAR Dalam Inteview (Dengan Contoh)

Cara Menjawab Pertanyaan Menggunakan Metode Star Dalam Inteview Dengan Contoh | Ditulis.id

Berikut adalah tiga contoh bagaimana menjawab pertanyaan interview perilaku populer menggunakan metode STAR dalam inteview:

Bagikan contoh saat Anda menghadapi masalah yang sulit di tempat kerja. Bagaimana Anda memecahkan masalah ini?

Situasi/Situation: “Saya bekerja sebagai manajer ritel di department store selama musim prom. Seorang pelanggan membeli gaun secara online dan mengirimkannya ke toko. Salah satu rekan saya secara tidak sengaja meletakkan gaun itu di lantai, di mana pelanggan lain segera membelinya.

Tugas/Task: Saya tahu bahwa saya perlu melakukan hal ini dengan benar agar pelanggan dapat memenuhi standar tingkat layanan saya sendiri dan untuk menjunjung tinggi reputasi perusahaan.

Tindakan/Action: Sebelum menelepon pelanggan untuk memberitahu dia tentang kesalahannya, saya menemukan gaun yang sama di lokasi toko lain di dekatnya. Saya memesannya untuk dipacking dan dikirim ke rumahnya pada pagi hari, bersama dengan kartu hadiah untuk berterima kasih atas pengertiannya.

Hasil/Result: Pelanggan sangat berterima kasih, dia menulis ulasan bintang lima kepada kami di beberapa situs ulasan.”

Jelaskan saat ketika Anda berada di bawah banyak tekanan di tempat kerja. Bagaimana reaksi Anda?

Situasi/Situation: “Dalam pekerjaan saya sebelumnya sebagai eksekutif akun, salah satu rekan kerja saya berhenti segera setelah menandatangani klien terbesar yang pernah diambil perusahaan kami.

Tugas/Task: Meskipun saya sudah mengelola banyak akun, saya juga ditugaskan untuk klien baru ini. Saya tahu taruhannya tinggi dan jika kami kehilangan kesepakatan ini, maka kami tidak akan mencapai target kuartalan kami.

Tindakan/Action: Pertama-tama saya mengambil beberapa tindakan untuk menghilangkan stres. Kemudian saya dengan hati-hati mengevaluasi dan menyusun kembali daftar tugas saya untuk memastikan saya dapat mengelola semua tugas saya. Karena itu, saya dapat membuat diri saya sepenuhnya tersedia untuk klien dan saya juga mengorbankan beberapa malam dan akhir pekan untuk menerima panggilan sampai proyek selesai.

Hasil/Result: Klien sangat terkesan dengan dedikasi saya, mereka segera menandatangani kontrak tahunan yang menghasilkan perusahaan kami Rp 100 Miliar.”

Ceritakan tentang kesalahan yang Anda buat. Bagaimana Anda menanganinya?

Situasi/Situation: “Saya bekerja sebagai magang di sebuah perusahaan acara, dan saya bertanggung jawab untuk memesan rangkaian bunga untuk acara pribadi yang diselenggarakan oleh klien terkenal. Sayangnya, saya mencampuradukkan informasi dari acara lain, dan bunga dikirim ke tempat yang salah di sisi lain kota.

Tugas/Task: Saya menangani ini dengan sangat serius dan tahu bahwa saya perlu menemukan solusi dengan cepat karena kami sedang mengerjakan tenggat waktu yang ketat.

Tindakan/Action: Setelah mempertimbangkan beberapa cara berbeda untuk menyelesaikan masalah. Saya mengakui kesalahan saya kepada bos saya, memberi tahu mereka tentang rencana saya dan mengapa saya pikir itu adalah tindakan terbaik. Saya mengambil istirahat makan siang lebih awal, pergi ke tempat lain, mengambil bunga dan mengirimkannya ke tempat yang sesuai satu jam sebelum acara.

Hasil/Result: Klien tidak pernah tahu tentang kesalahan saya, dan bos saya sangat berterima kasih.”

Dalam hal interview perilaku, cara menggunakan metode STAR dalam interview akan membantu Anda menyusun respons yang menarik dan ringkas sambil menjawab pertanyaan interviewer secara menyeluruh. Pastikan jawaban Anda jujur ​​dan bagikan hanya hasil positif.

Baca Juga:
5 Cara Milenial Merevolusi Tempat Kerja

Pertimbangkan untuk menuliskan cerita Anda dan berlatih mengucapkannya dengan lantang, mengeditnya agar singkat dan jelas jika perlu. Meskipun pertanyaan dapat bervariasi, memiliki setidaknya tiga hingga lima pengalaman untuk diambil akan memastikan Anda dapat memberikan respons yang percaya diri, apa pun yang ditanyakan interviewer.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here