Google Search Console (sebelumnya Webmaster Tools) adalah rangkaian alat, data & diagnostik Google untuk “membantu Anda mempunyai website yang sehat dan Google friendly”.

Ini adalah satu-satunya tempat untuk mendapatkan informasi pengoptimalan mesin pencari tentang website Anda langsung dari Google.

Catatan tambahan – Bing mempunyai rangkaian alat yang terpisah tetapi serupa di Webmaster Tools Bing.

Google Search Console (Webmaster Tools) gratis. Website manapun bisa menggunakannya. Tapi, hanya menginstalnya tidak akan meningkatkan SEO Anda, atau traffic organik Anda. Ini adalah toolset – yang berarti Anda harus memahami secara efektif untuk membuat perbedaan di website Anda.

Pada tahun 2018, Google telah meluncurkan Google Search Console yang semuanya baru. Ini keluar dari Beta dan terbuka untuk umum. Jika Anda terbiasa dengan Webmaster Tools lama, sebagian besar data & struktur mungkin sudah tidak asing lagi. Banyak bagian telah dihapus, tetapi secara keseluruhan akses Anda ke data jauh lebih baik. Ada jauh lebih banyak data yang jauh lebih mudah diakses daripada Webmaster Tools lama.

Yang mengatakan, itu masih agak menakutkan untuk dipahami. Tutorial ini akan membahas masing-masing fitur, untuk apa Anda menggunakannya, dan beberapa ide untuk berkreasi dengannya.

Memulai

Memulai Cara Menggunakan Google Search Console

Untuk memulai – Anda memerlukan website. Anda harus menautkan website Anda ke Search Console lalu mengurus beberapa setelan.

Verifikasi

4Mzqooag3Cxpwco8Dazw8 Ck2Cfixdbm4Qjfcfr0Yro8G Vnnk7Zotkm1Gu8Omuc9X9Avsaehm7Eu4Wggxdgdaxphhfitnl5G Lppsslkwkghmuumlpi7O6Jy8Qlgdgeve6Ih2Kk | Ditulis.id

Ada banyak cara untuk memverifikasi akun Search Console Anda. Saya lebih suka memverifikasi melalui Google Analytics karena mengurangi jumlah file/tag yang harus dipertahankan.

Jika Anda menggunakan WordPress, plugin Yoast SEO membuatnya sederhana. Meskipun perlu diingat bahwa Anda harus tetap mengaktifkan plugin itu untuk mempertahankan verifikasi.

Verifikasi Yoast

Saat memverifikasi akun, ingatlah bahwa Search Console memperlakukan semua subdomain dan protokol sebagai properti yang berbeda.

Itu berarti bahwa setiap perubahan dari HTTP ke HTTPS mewakili website yang berbeda. Setiap perubahan dari subdomain WWW menjadi tidak ada subdomain berbeda. Data Anda akan salah jika properti yang telah Anda verifikasi dengan Google Search Console berbeda dengan website yang dilayani Google di hasil pencarian (SERP).

Memahami Pengaturan

Di Search Console baru, pengaturannya disederhanakan dan cukup mudah. Anda bisa mempertahankan verifikasi kepemilikan dan mengelola pengguna jika diperlukan.

Pengaturan Konsol Pencarian

Di bawah verifikasi kepemilikan, Anda sebenarnya bisa mengubah metode verifikasi Anda (yaitu, jika Anda memindahkan plugin atau penyedia DNS).

Verifikasi Setelan Search Console

Jika Anda perlu memberi seseorang akses, buka Pengguna & Izin. Anda tidak hanya bisa menambahkan pengguna tetapi juga menentukan apa yang bisa dan tidak bisa mereka lakukan. Jika Anda seorang DIYer atau pemilik website yang mengevaluasi agensi atau konsultan, bagian ini adalah tujuan Anda.

Pengguna Setelan Search Console

Seperti bagian lain di Search Console, antarmukanya bersih dan lugas…setelah Anda menyadari bahwa sebagian besar hal bisa diklik dan diurutkan. Segitiga terbalik adalah tombol sortir & filter dan Anda bisa mengklik sebagian besar informasi.

Baca Juga:
Panduan Broken Link Building: 6+ Cara Untuk Memprospek, Menjangkau & Link Yang Lebih Baik

Enhancements & URL Inspection

Tujuan utama Search Console adalah membantu Anda meningkatkan konten website untuk membantu pengguna Google. Sebagai gantinya, website Anda akan cenderung berhasil di Google Penelusuran. Tab Enhancements dan URL Inspection tools membantu Anda mengatasi cara Google & pengguna lain “melihat” website Anda.

Di dunia di mana setiap orang menggunakan browser, device, dan pengaturan khusus mereka sendiri – Anda mungkin mempunyai masalah website yang tidak Anda ketahui. Bagian ini adalah tempat Anda memulai, meskipun kami akan kembali ke pemecahan masalah teknis di bagian Coverage.

Mobile Usability

Google telah menyatakan bahwa mereka bermaksud untuk menurunkan website yang tidak mobile-friendly dalam hasil pencarian seluler. Di satu sisi, ini adalah masalah sampingan dari fakta bahwa pengguna membenci website yang tidak berfungsi dengan baik di device mereka.

Jika Googlebot menemukan kesalahan kegunaan yang umum, Anda akan menemukannya di sini. Anda harus memperbaikinya dengan kecepatan prioritas sedang. Sebagian besar kesalahan di sini bukanlah pembunuh website, tetapi lebih seperti bobot yang perlahan-lahan akan menyeret website Anda ke bawah.

Dan perlu diingat bahwa hanya karena website Anda “tidak mempunyai kesalahan” tidak berarti website tersebut mobile-friendly bagi pengguna.

Sebelum melihat elemen-elemen ini, jangan abaikan daftar istilah pop-up Google yang praktis. Ini menguraikan elemen SERP yang berbeda bersama dengan bagaimana mempengaruhi masing-masing.

Kegunaan Seluler

Google akan memberitahu Anda berapa banyak halaman yang telah divalidasi – yang merupakan angka yang sangat berbeda dari apa yang muncul di indeks mereka (yang akan saya bahas di bagian selanjutnya). Namun, halaman biasanya mewakili sampel yang cukup besar untuk mendiagnosis masalah apa pun. Klik untuk membuka halaman individual atau kesalahan.

Kegunaan Seluler

Setelah Anda menemukan halaman dengan kesalahan, Anda bisa menggunakan URL Inspection tools untuk mencari tahu apa yang terjadi.

URL Inspection

URL Inspection tools adalah versi yang lebih berguna dari alat Fetch As Google yang lama. Anda bisa memasukkan URL apa pun di website Anda ke dalam alat untuk mendapatkan laporan mendetail tentang apa yang dilihat, dipahami, dan ditangani Googlebot dengan laman tersebut.

Inspeksi Url

URL Inspection tools juga mempunyai alat Kirim ke Google yang lama. Jika halaman Anda telah berubah secara signifikan, Anda bisa meminta pengindeksan lebih cepat. Jika tidak, halaman tersebut mempunyai *sangat* detail dan informasi yang berguna tentang cara Googlebot crawling & mengindeks halaman Anda.

Inspeksi Url

Anda bisa mengaudit bagaimana Googlebot menarik HTML yang sebenarnya untuk melihat apakah website Anda melakukan kesalahan (yaitu, memblokir Javascript).

Inspeksi Url

Anda bisa memastikan bahwa Googlebot merender website Anda secara visual dengan cara yang sama seperti yang dilakukan browser manusia.

Inspeksi Url

Dan yang terpenting, Anda bisa melihat sumber daya apa yang digunakan Googlebot. Informasi ini secara dramatis bisa mempercepat pemecahan masalah Anda. Misalnya, jika Googlebot kesulitan mengunduh file CSS Anda, itu akan muncul di sini.

Inspeksi Url

Sekarang, URL Inspection tools luar biasa. Satu-satunya masalah adalah itu tidak benar-benar melakukan pemrosesan massal. Anda masih perlu tahu apa yang harus dicari. Dan untuk informasi itu, kita perlu melihat Performance dan Coverage.

Baca Juga:
Apa Itu Backlinks? Cara Mendapatkan Backlinks Berkualitas Dofollow

Performance

Bagian Performance adalah bagian hari ke hari yang paling relevan di Search Console. Di sinilah Anda akan mendapatkan data yang paling berguna untuk mengoptimalkan pencarian & meningkatkan traffic organik.

De2Utqrvrhwdz Aavlccx9Owzfcgarbaoonqlq7Nx3Getyz427Pmu Zbydojku10X 1Fhhp2N6Nzooczroja8Ttfavnvpolvpt4Zgqmacb5N1Kbvelsk3Ehlebktqkaeeawj4Vdl | Ditulis.id

Bagian Performance (sebelumnya Search Analytics) adalah tambahan terbaru untuk Search Console. Ini menggantikan laporan “permintaan pencarian” yang lama (dan banyak dicemooh ). Analisis Penelusuran akan memberitahu Anda banyak data berguna tentang kinerja website Anda di Google Penelusuran. Sebelum kita merinci cara memanipulasi dan menggunakan data, ada beberapa definisi untuk dilihat – langsung dari Google. Google mempunyai perincian definisi yang diperluas di sini.

Pertunjukan

Queries – Kata kunci yang dicari pengguna di Google Penelusuran.

Klik – Jumlah klik dari halaman hasil pencarian Google yang mengarahkan pengguna ke properti Anda. Perhatikan bahwa klik tidak sama dengan sesi organik di Google Analytics.

Tayangan – Berapa banyak link ke website Anda yang dilihat pengguna di hasil penelusuran Google, meskipun links itu tidak di scroll ke tampilan. Namun, jika pengguna hanya melihat halaman 1 dan links-nya ada di halaman 2, tayangan tidak dihitung.

RKT – Rasio klik-tayang: jumlah klik dibagi dengan jumlah tayangan. Jika baris data tidak mempunyai tayangan, RKT akan ditampilkan sebagai tanda hubung (-) karena RKT akan dibagi dengan nol.

Posisi Posisi rata-rata hasil teratas dari website Anda. Jadi, misalnya, jika website Anda mempunyai tiga hasil di posisi 2, 4, dan 6, posisi tersebut dilaporkan sebagai 2. Jika queries kedua mengembalikan hasil di posisi 3, 5, dan 9, posisi rata-rata Anda adalah (2 + 3)/2 = 2.5. Jika baris data tidak mempunyai tayangan, posisinya akan ditampilkan sebagai tanda hubung (-), karena posisinya tidak ada.

Untuk menggunakan laporan Search Console secara efektif, Anda perlu mengubah pengelompokan untuk menemukan data yang Anda cari. Ingat bahwa Anda bisa mengubah pengelompokan setelah Anda menerapkan filter (yaitu, Anda bisa melihat Queries setelah Anda memfilter halaman). Juga – harap perhatikan bahwa Anda bisa mengekspor semua data ke spreadsheet jika Anda melihat pengelompokan besar.

tips nomor satu yang saya miliki adalah – miliki hipotesis dan klik, urutkan & telusuri sesuai kebutuhan. Anda bisa mengklik, mengurutkan, dan memfilter hampir semua yang ada di laporan ini. Anda mempunyai data senilai 16 bulan. Ini adalah tambang emas yang mudah tersesat. Saya mempunyai posting sekuel yang hanya berfokus pada Kinerja di sini, tetapi untuk saat ini, inilah 2 bagian data favorit saya untuk ditarik.

Baca Juga:
Strategi Content Marketing Untuk Tutorial SEO: Cara Menghasilkan 400.000 Pengunjung Tertarget

Mendiagnosis Mengapa Halaman Kehilangan traffic

  1. Centang semua kotak metrik
  2. Filter menurut halaman, pilih rentang tanggal
  3. Klik untuk Query, Negara, device mencari pelakunya
Rugi Lalu Lintas

Cari Ide Konten Baru / Revisi

  1. Centang semua kotak metrik
  2. Filter menurut halaman
  3. Klik untuk Query
  4. Urutkan berdasarkan Tayangan
  5. Cari queries yang tidak terkait langsung dengan halaman, tetapi di mana halaman tersebut masih berperingkat
  6. Gunakan data ini untuk merevisi konten untuk menjawab queries itu ATAU membuat halaman baru yang menargetkan queries itu
Ide Konten

Berikut adalah video singkat yang menunjukkan bagaimana saya memikirkan berbagai tab. Mereka telah sedikit mengubah desain, tetapi data, tab, dan proses semuanya sama.

Links

Links selalu (dan akan selalu) penting untuk kesuksesan di hasil pencarian organik Google. Tetapi links masih merupakan bagian SEO yang paling sulit untuk dipahami, dibangun, dan dioptimalkan. Dan kurangnya data memainkan peran besar.

Search Console baru menyediakan lebih banyak data link daripada Webmaster Tools lama. Mereka lebih mudah diakses, dan mungkin lebih lengkap dari sebelumnya.

Namun, hati-hati menganalisis laporan ini. Laporan baru Google mempunyai bias yang berat terhadap kuantitas link daripada kualitas links. Dan kualitas links adalah tempat Anda benar-benar bisa menang.

Jika Anda serius tentang SEO, maka saya rasa Anda tidak bisa melakukannya tanpa tools premium murah seperti Ahrefs.

Namun, data links Search Console tidak hanya luas, tetapi juga gratis dan mudah diunduh.

Pahami dan analisis data links Search Console Anda, tetapi pastikan untuk mengunduhnya ke spreadsheet dan menggabungkannya dengan data Ahrefs.

Berikut adalah arti dari setiap laporan.

External Links

Google memahami Web melalui links. Mereka masih menjadi faktor utama dalam algoritma Google. Bagian ini membantu Anda memahami siapa yang menautkan ke Anda, konten apa yang paling sering ditautkan, dan anchor text apa yang digunakan website lain untuk menautkan ke Anda.

Ada tiga hal yang perlu diingat ketika melihat bagian ini.

Pertama, Google tidak memberi Anda semua data link nya. Seperti yang telah saya sebutkan, sebagian besar SEO & pemilik website profesional dengan anggaran terbatas akan menggunakan Alat Backlinks SEMrush untuk menarik data yang lebih berguna & kualitatif (jika Anda tidak mempunyai banyak anggaran – coba uji coba gratis LinkMiner atau SEMrush ).

Tsb2Blosgf9Vd7Ukcsh4 J4St61Urcq8 Kge9Fe797Zd28Qhfk Ln9Odmlnbg5Iwgnps6Cxdua4Dnthrtr2Tjgakyrooniidrxwbyivvqeett3Mi5Frlnmkjkk0Zfm Ynvlc4Cq | Ditulis.id

Kedua, tidak ada cara untuk mengetahui bagaimana Google menggunakan data ini untuk queries apa pun. Jangan terlalu fokus pada satu link atau rangkaian teks jangkar. Alih-alih, gunakan untuk ide pemasaran gambaran besar & diagnosis masalah.

Ketiga, ada lebih banyak data di bagian ini daripada yang Anda harapkan. Kuncinya adalah terus mengklik untuk mengetahui lebih lanjut.

Tautan

Inilah yang harus Anda lakukan dengan Laporan Links Anda.

Pertama, gunakan untuk memahami jenis konten apa yang mendapat links. Anda bisa menggunakan data tersebut untuk melakukan lebih banyak hal yang berhasil.

Tautan

Pastikan untuk menggunakan fungsi ekspor sehingga Anda bisa secara manual “menandai” link berkualitas dan memasangkannya dengan data alat SEO.

Baca Juga:
Apa itu SERP Atau Search Engine Results Page?
Tautan

Kedua, gunakan untuk memahami jenis website apa yang tertaut ke Anda. Gunakan data tersebut untuk menemukan website serupa untuk promosi konten. Anda juga bisa menggunakannya untuk memahami seberapa banyak web yang merupakan spam.

Membangun Tautan

Ketiga, lihat teks jangkar Anda untuk memastikan bahwa itu menceritakan “cerita” yang benar secara umum. Cari istilah spam yang akan memberitahu Anda jika website Anda telah diretas.

Teks Jangkar

Bagi banyak pemilik website, cukup untuk mensurvei links Anda dan terus melakukan apa yang Anda lakukan. Antarmuka Search Console sangat bagus dalam hal itu.

Tapi itu juga merupakan alat canggih yang diremehkan untuk dipasangkan dengan data dari alat SEO pihak ke-3.

Internal Links

Bagian ini memungkinkan Anda memahami link dalam website Anda, dan bagaimana Google crawling website Anda. Ini akan berbeda dari crawl oleh Screaming Frog karena ini menunjukkan dengan tepat bagaimana Googlebot crawling website Anda.

Tautan

Anda harus menggunakan laporan ini untuk mencari sebagian besar satu hal – outlier.

Tautan Internal

Urutkan daftar menurut links paling banyak & links paling sedikit. Lihat apakah ada halaman yang ditautkan lebih dari yang lain. Lihat apakah ada halaman yang harus ditautkan lebih sering…tetapi tidak.

Halaman yang di crawling lebih banyak tidak sama dengan peringkat yang lebih tinggi. Namun, links memang menyampaikan informasi penting ke Googlebot melalui teks jangkar dan konteks links.

Jika Anda mempunyai konten yang berkinerja buruk, konten tersebut mungkin berkinerja buruk karena Internal Links Anda tidak memberikan gambaran yang tepat untuk Googlebot. Masalah ini biasa terjadi di blog di mana konten lama menerima lebih banyak Internal Links karena sudah ada lebih lama (bukan karena lebih relevan).

Distribusi Tautan Internal

Jika Anda melihat halaman yang mempunyai lebih banyak link daripada yang seharusnya – halaman tersebut mungkin berada dalam kategori atau laman tag  yang basi bahkan broken links ada disana. Berdasarkan itu, Anda harus merevisi struktur kategori untuk membujuk Googlebot agar crawling halaman yang lebih dalam dan lebih relevan.

Internal Links bisa dilebih-lebihkan, tetapi itu juga merupakan links paling sederhana untuk dibuat. Laporan Internal Links bisa membantu Anda melakukannya.

Manual Actions

Google menggunakan kombinasi penghargaan, ancaman, pengumuman, dan tinjauan tim manual untuk memicu perilaku webmaster yang mengarah pada sinyal yang lebih baik dan lebih bersih untuk Googlebot.

Jika anggota tim Spam Web menemukan perilaku pemasaran atau website yang “tidak wajar”, mereka akan memberitahu Anda tentang hal itu di bagian ini.

Tindakan Manual Setelan Search Console

Jika Anda mendapatkan pesan, segera ambil tindakan.

Indeks

Google menyimpan salinan website Anda di servernya. Mereka menggunakan salinan website Anda di server mereka untuk menganalisis dan menyajikan hasil pencarian.

Itu berarti bahwa memahami seperti apa salinan itu dan bagaimana Google mendapatkannya sangat penting untuk berkinerja baik di Google Penelusuran.

Jika website langsung Anda terlihat bagus, tetapi salinan Google terlihat seperti sampah – maka Anda tidak akan pernah mendapat peringkat yang baik untuk queries penelusuran yang relevan.

Baca Juga:
URL Pengalihan - Cara Menggunakan & Menerapkan Redirect 301

Laporan ini akan membantu Anda mengetahui dengan tepat apa yang dimiliki Google & apakah itu selaras dengan website Anda yang sebenarnya.

Coverage

Agar URL muncul di hasil pencarian Google, Google harus mempunyai salinan halaman yang “diindeks” di server Google.

Jika suatu halaman tidak ada dalam indeks Google, maka tidak akan mendapatkan traffic organik dari Google.

Anda bisa menggunakan laporan ini untuk memastikan bahwa semua halaman yang Anda inginkan agar diindeks oleh Google benar-benar diindeks.

Cakupan

Seperti laporan Kinerja, sangat mudah untuk tenggelam dalam data kecuali Anda mempunyai hipotesis atau masalah untuk dipecahkan.

Bentuk hipotesis (“beberapa halaman bagus tidak berkinerja baik karena salah dikecualikan”) dan klik untuk menelusuri dan menemukan jawaban.

Cakupan

Search Console baru menyediakan pelaporan mendetail tentang kesalahan. Ini juga akan memberikan URL halaman dan tren yang tepat untuk membantu Anda memasangkan kesalahan dengan perubahan website terbaru.

Cakupan

Perhatikan bahwa Anda juga bisa menggunakan data untuk mengonfirmasi hipotesis positif (yaitu, “plugin baru saya akan membantu saya mengecualikan halaman berkualitas rendah dari indeks”).

Cakupan

Area laporan Coverage layak untuk posting terpisah karena ada begitu banyak data. Tapi itu masalah yang bagus untuk dimiliki. Jangan takut untuk mengklik dan menjelajah. Tapi juga jangan panik dengan jargon & bahasa. Googlebot tidak pernah sempurna (dan kemungkinan tidak akan pernah sempurna) sehingga akan melakukan beberapa hal aneh. Inti dari pengoptimalan mesin telusur adalah memahami apa yang dilakukan Googlebot – dan bagaimana Anda bisa membantunya membantu Anda.

Laporan Coverage adalah tempat yang bagus untuk memulai.

Sitemaps

Mesin pencari menggunakan sitemaps untuk melengkapi penjelajahan website Anda. Anggap mereka sebagai “peta” website Anda. Saat Googlebot crawling website Anda, ia juga akan melihat sitemaps Anda untuk panduan – dan sebaliknya.

Peta Situs

sitemaps harus dalam tipe file XML. Sitemaps XML harus mempunyai sedikit atau tidak ada kesalahan – jika tidak, Googlebot akan mulai mengabaikannya (meskipun umumnya tidak sekejam Bingbot).

Temukan kesalahan yang perlu diperbaiki. Gunakan untuk merekayasa balik halaman yang tidak diindeks.

Sumber Daya Lainnya

Google mempunyai banyak sumber daya lain yang didedikasikan untuk masalah tertentu.

Sumber Daya Search Console

Bagian bantuan mereka cukup luas. Dan meskipun Search Console keluar dari Beta, mereka masih menambahkan, mengutak-atik, dan mem-porting fitur. Pastikan untuk mengirimkan Feedback jika Anda melihat sesuatu yang membingungkan atau hanya salah.

Langkah selanjutnya

Tidak peduli seberapa kecil website Anda – Anda harus mempunyai akun Google Search Console yang terverifikasi. Pastikan semua versi website Anda sudah ada.

Setelah itu, ingatlah bahwa adalah sebuah tools saja. Itu tidak melakukan apapun sendiri untuk website Anda. Mulai pelajari cara menggunakannya, apa arti data, dan terapkan perubahan website untuk terus meningkatkan website & pemasaran Anda.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here