apakah laki dan perempuan memiliki proses emosional yang berbeda
apakah laki dan perempuan memiliki proses emosional yang berbeda

Penelitian baru menunjukkan bahwa, ya, laki-laki mungkin tidak pandai berbagi emosi mereka, tetapi itu karena cara otak mereka memproses informasi.

Para ilmuwan mungkin baru saja menemukan air di Mars, tetapi bukan air mata sisa dari manusia yang datang dari sana.

Penelitian baru menunjukkan laki-laki kurang reaksioner terhadap emosi negatif karena sinyal menghabiskan lebih banyak waktu di bagian otak yang terkait dengan penalaran.

Para peneliti di Institut universitaire en santé mentale de Montréal dan University of Montreal mempelajari 46 orang sehat dengan meminta mereka melihat gambar yang dapat membangkitkan emosi positif, negatif, atau netral.

Aktivitas otak mereka diukur dengan pencitraan otak. Tes darah digunakan untuk menentukan perubahan kadar hormon.

perempuan lebih cenderung menilai gambar sebagai negatif, tetapi kadar testosteron yang lebih tinggi – terlepas dari jenis kelamin seseorang – dikaitkan dengan sensitivitas yang lebih tinggi.

Sementara korteks prefrontal dorsomedial (dmPFC) dan amigdala menyala pada kedua jenis kelamin, hubungan antara dua bagian otak ini lebih kuat pada laki-laki daripada perempuan.

Amigdala bekerja sebagai pendeteksi ancaman otak sementara dmPFC terlibat dalam fungsi kognitif, seperti persepsi, penalaran, dan regulasi emosi. Ketika laki-laki melihat gambar, area ini lebih banyak berinteraksi dan laki-laki melaporkan sensitivitas yang lebih rendah terhadap gambar negatif.

“Hubungan yang lebih kuat antara area-area ini pada laki-laki menunjukkan bahwa mereka memiliki pendekatan yang lebih analitis daripada emosional ketika berhadapan dengan emosi negatif,” rekan penulis studi Stéphane Potvin, seorang profesor di departemen psikiatri Universitas Montreal, mengatakan dalam siaran pers. “Ada kemungkinan bahwa perempuan cenderung lebih fokus pada perasaan yang dihasilkan oleh rangsangan ini, sementara laki-laki tetap agak ‘pasif’ terhadap emosi negatif, mencoba menganalisis rangsangan dan dampaknya.”

Penelitian ini dipublikasikan dalam jurnal Psychoneuroendocrinology .

Bagaimana Pemrosesan Emosional Dimainkan

bagaimana pemrosesan emosional dimainkan
bagaimana pemrosesan emosional dimainkan

Jennifer Musselman , seorang pelatih eksekutif dan terapis kehidupan dengan gelar master dalam psikologi klinis yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan bahwa koneksi otak yang lebih kuat dan tingkat testosteron yang lebih tinggi menunjukkan bahwa laki-laki lebih cenderung memiliki respons yang tenang, dingin, dan terkumpul. kesulitan.

Dalam pasangan, seorang perempuan dapat dengan mudah mengidentifikasi dan mengakses emosinya jauh lebih cepat daripada laki-laki.

“Jika seorang laki-laki tidak secara fisik dan verbal mengungkapkan urgensi emosional yang sama, pasangan perempuan mungkin menganggap dia tidak peduli dengan peristiwa yang menjengkelkan itu,” kata Musselman kepada Healthline. “Tetapi pada kenyataannya, dia lebih siap menilai situasi yang dihadapi sebelum menentukan perasaannya tentang hal itu dan mempertimbangkan tanggapannya.”

Toni Coleman , seorang psikoterapis dan pelatih hubungan, mengatakan perempuan, secara umum, juga memiliki sistem limbik yang lebih besar daripada laki-laki, yang mempengaruhi emosi dan motivasi dan dengan demikian memungkinkan perempuan untuk lebih berhubungan dan mampu bertindak berdasarkan emosi mereka.

“Mereka membawa empati ke dalam pemikiran mereka dan lebih komprehensif dalam cara mereka melihat situasi, sementara laki-laki cenderung mengecualikan informasi apa pun yang menurut mereka tidak penting,” kata Coleman kepada Healthline. “Ini tentu membantu menjelaskan mengapa perempuan berbicara dan mengungkapkan perasaan untuk menemukan solusi, dan laki-laki menjadi tidak sabar dengan ini karena mereka menganggapnya mengganggu, berulang, dan tidak penting.”

Sementara beberapa laki-laki memandang pemikiran perempuan sebagai “tidak logis,” kata Coleman, mereka sering memeriksa variabel yang mereka anggap penting saat memecahkan masalah.

“Sistem limbik laki-laki yang lebih kecil juga membantu menjelaskan bagaimana laki-laki dapat bertindak sangat cepat dalam

darurat sementara perempuan lebih lambat merespons,” katanya.

Hal ini tentu saja dapat menimbulkan kebingungan dan menimbulkan miskomunikasi.

Risiko dan Emosi dalam Kepemimpinan

risiko dan emosi dalam kepemimpinan
risiko dan emosi dalam kepemimpinan

Penelitian baru dari Montreal menunjukkan bahwa sirkuit saraf laki-laki dan kadar testosteron yang lebih tinggi membuat laki-laki secara alami terprogram untuk menghadapi ketakutan ketika harus meluncurkan bisnis.

Hal ini membuat laki-laki lebih siap untuk menjadi pengambil risiko yang lebih besar, yang membantu menjelaskan jumlah pengusaha laki-laki yang lebih tinggi daripada perempuan, kata Musselman.

“Sebaliknya, kita mungkin melihat lebih sedikit pengusaha perempuan bukan hanya karena pengkondisian sosial dan penindasan sosial, tetapi lebih karena otak perempuan mengakses ketakutan mereka lebih cepat dan memiliki lebih banyak waktu untuk duduk dengan rasa takut dalam keadaan paling murni tanpa diencerkan dengan penalaran kognitif. ,” dia berkata.

Memahami Otak Satu Sama Lain

memahami otak satu sama lain
memahami otak satu sama lain

Dr. Gail Saltz, seorang profesor psikiatri di New York-Presbyterian Hospital/Weill Cornell Medical College dan penulis The Ripple Effect: How Better Sex Can Lead to a Better Life , mengatakan bermanfaat bagi kedua jenis kelamin untuk mempelajari bagaimana proses emosi lainnya.

Jika digunakan untuk empati, itu hal yang baik. Masalahnya, kata dia, ketika digunakan untuk mengkategorikan atau meremehkan.

“Ini bisa merusak jika Anda melakukannya secara ekstrem,” kata Saltz kepada Healthline. “Sebagian besar kemarahan pada pasangan berasal dari kurangnya pemahaman.”

Mempertimbangkan bagaimana lingkungan dapat mematikan dan menghidupkan gen serta pengalaman emosional sebelumnya seperti peristiwa traumatis, masih ada variasi yang luas di antara masing-masing orang.

“Otak Anda sedang diubah oleh pengalaman Anda,” kata Saltz.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here